Feeds:
Tulisan
Komentar

“Atheisme” yang (Tidak) Bertuhan

Atheisme sering dikatakan sebagai paham yang tidak mempercayai Tuhan, baik itu keberadaannya maupun perannya dalam kehidupan manusia. Sulit untuk merunut sejak kapan paham ini ada di muka bumi. Walaupun demikian, banyak orang yang mengklaim bahwa dirinya atheis. Atheisme mulai diberikan landasan rasional ilmiah ketika Ludwig Feuerbach menerbitkan karyanya The Essence of Christianity dan melakukan kritik agama khususnya agama Kristen.

Atheisme model Ludwig Feuerbach adalah filsafat model “tak lain daripada…”. Hal ini karena pemikiran yang diajukan hanya melihat sesuatu dibalik/dibelakang masalah yang dibicarakannya. Bukannya secara jujur mengungkapkan kebenaran dan kesalahan dari agama tapi langsung masuk kedalam adanya sesuatu di balik layar dari agama itu : “bahwa agama tak lain daripada….”. Landasan filosofis ini sering disebut dengan nama Reduksionisme.

Dalam tulisan ini saya hanya mengungkapkan 4 landasan berpikir para pemikir aliran utama atheisme, tentunya dengan penjelasan singkat ala kadarnya. Keempat pemikiran itu, yang mempelopori filsafat kritis terhadap agama, adalah Ludwig Feuerbach, Sigmund Freud, Friederich Nietzsche, dan Jean-Paul Sartre.

1. Atheisme Ludwig Feuerbach

Feuerbach adalah orang yang pertama kali memberikan landasan rasional ilmiah terhadap atheisme. Dia juga adalah salah satu pendukung filsafat dialektis Hegelian. Alih-alih mendukung sepenuhnya konsep hegelian, hal yang menurutnya bertentangan antara dirinya dengan konsep Hegel adalah tentang sesuatu yang nyata dan rasional. Bagi Feuerbach, manusia adalah nyata dan rasional, sedangkan roh semesta (yang dinyatakan oleh Hegel dan diasosiasikan dengan Tuhan/Allah) adalah sesuatu yang tidak nyata.

Bagi Feuerbach, agama adalah proyeksi manusia atas keterasingan dirinya. Agama menjadi tempat bagi manusia untuk mengasingkan dirinya dari kehidupannya. Sebagai proyeksi, agama tak lain dari sesuatu yang diberikan penghargaan positif terhadap dirinya. Segala konsep tentang Tuhan, Malaikat, Surga, dan Neraka yang ada dalam agama tak lain daripada hasil proyeksi manusia itu sendiri. Dengan kata lain, manusia yang mengkonsepkan hal-hal itu. Manusia yang menciptakan Tuhan, dan bukan Tuhan yang menciptakan manusia.

Agama berdampak positif bagi manusia. Segala sesuatu yang Maha, misalnya Adil, Baik, Penyayang, Pengampun, dll yang ada dalam Tuhan Agama, tidak lain daripada proyeksi manusia itu sendiri. Hal itu sebenarnya telah ada dalam eksistensi manusia. Bukannya menjadikan sesuatu yang Maha itu menjadi milik manusia, manusia justru terjebak dalam pemujaan dan penyembahan kepada agama dan Tuhan yang sebetulnya telah berada dalam dirinya dan menjadi miliknya. Oleh karena itu, manusia harus mengambil kembali ke-Maha-an itu kedalam dirinya. Agama dan Tuhan bukan lagi merupakan sesuatu yang menjadi pusat bagi manusia, tetapi justru manusialah pusat dari segalanya.

2. Atheisme Sigmund Freud.

Sigmund Freud adalah seorang psikiater yang menciptkan dan mengembangkan metode Psikoanalisis. Suatu metode/teori yang kemudian menjadi salah satu aliran besar dalam psikologi. Freud mengikuti alur berpikir Feuerbach dengan filsafat reduksionisme-nya bahwa agama “tak lain daripada…”

Buku karya Freud yang menyatakan atheismenya adalah Totem and Taboo (1913) dan Moses and Monotheism (1938). Menurut Freud, ritual-ritual keagamaan mempunyai kemiripan dengan ritual yang ada dalam gangguan obsesif-kompulsif. Obsesif-kompulsif adalah suatu gangguan psikologi (psychological disorder) dimana seseorang tidak mampu menahan keinginannya untuk melakukan suatu gerakan/aktivitas berulang-ulang, misalnya mencuci tangan berkali-kali, dll. Freud juga mengatakan “neurosis as an individual religion, religion as a universal obsessional neurosis”. Suatu pernyataan yang jelas mengaitkan antara agama dan neurosis.

Dilain pihak, Freud juga mengatakan bahwa agama tak lain daripada sublimasi insting-insting seksual. Teori Psikoanalisis Freud dibangun diatas satu konsep yang disebut Psikoseksual, bahwa dorongan-dorongan seksual (sexual drive/libido) adalah dorongan yang terutama dalam diri manusia yang membuat manusia itu bisa bertahan hidup. Sedangkan sublimasi adalah salah satu mekanisme pertahanan diri (defense mechanism) yang dibangun manusia untuk menyeimbangkan egonya dari dorongan-dorongan yang berasal dari ketidaksadaran. Insting-insting seksual manusia harus diberi bentuk lain agar dapat diterima secara sosial, dan semuanya itu ada dan tampak dalam agama. Agama adalah sublimasi dari insting-insting seksual manusia agar dapat diterima oleh masyarakat.

3. Atheisme Friederich Nietzsche.

Whiter is God, ‘he cried. ‘I shall tell you. We ahve killed Him-you and I. All of us are murderers…God is dead. God remain dead. And we have killed him…” (Friederich Nietzsche, The Gay Science, 1882).

Kutipan diatas adalah salah satu pernyataan Nietzsche dalam bukunya. “God is Dead” yang dikatakan oleh Nietzsche bukanlah pengertian Tuhan secara literal. Jika Tuhan telah mati berarti pada suatu saat Tuhan pernah ada. Apa yang dinyatakan oleh Nietzsche adalah kematian keagamaan di Eropa. Pengertian God is Dead adalah Tuhan dalam konteks kekristenan di Eropa. Bahwa kepercayaan terhadap Tuhan (pada saat itu adalah Kristen) adalah kepercayaan yang salah. Tuhan tidaklah lagi dapat dipercayai, dan oleh karena itu Dia telah mati, dan seandainya Dia belum mati, adalah tugas manusialah untuk membunuhnya (and we have killed him…).

Pandangan Nietzsche melegitimasi pandangan dalam bidang keilmuan (science) bahwa ilmu pengetahuan akan mengeluarkan Tuhan dari ranah kehidupan manusia. Filsafat, ilmu pengetahuan, politik dan bidang-bidang lain akan memperlakukan Tuhan sebagai sesuatu yang tidak relevan dan tidak humanis.

4. Atheisme Jean-Paul Sartre

Sartre adalah salah satu tokoh terkemuka dalam Filsafat Eksistensialis. Dia adalah orang yang pertama kali menyatakan bahwa eksistensi mendahului esensi. Atheisme adalah salah satu inti dari filsafat Sartre.

Sartre menolak konsep tentang Tuhan karena konsep Tuhan berisi kontradiksi dalam dirinya sendiri (self-contradiction). Sartre mendefinisikan Tuhan sebagai konsep yang being-in-itself-for-itself. Konsep Tuhan sebagai in-itself memproposisikan bahwa Dia adalah eksis, sempurna dalam dirinya sendiri, dan secara total tidak relevan. Sedangkan konsep for-itself memformulakan bahwa Dia adalah bebas secara sempurna dan tidak terikat terhadap apapun. Kesimpulan logika haruslah menolak konsep seperti ini karena konsep ini berisi kontradiksi dalam dirinya. (Jean-Paul Sartre, Being and Nothingnes : An Essay in Phenomenological Onthology, 1943).

Selain itu, konsep keberadaan Tuhan membatasi kebebasan dan eksistensi manusia. Konsep Tuhan diadopsi oleh manusia untuk memberiarti dunia ini. Manusia menemukan konsep ini untuk menerangkan sesuatu yang tidak dapat diterangkan (explain the unexplainable). Konsep Tuhan adalah keinginan manusia untuk memenuhi ketidaksempurnaan dan ketidakmampuannya.

=============

Konsep-konsep atheisme diatas dapat berkembang menjadi pemikiran-pemikiran baru dalam aliran-aliran atheisme. Dan perdebatan seputar konsep ini masih terus berlanjut.

684 Tanggapan

  1. Tuhan adalah suatu bentuk ciptaan manusia yang sebenarnya merupakan suatu pokok aturan yang mengikat, agar manusia dan dunia tidak kacau, tertib, punya pedoman,dan selaras.
    Manusia awal sengaja menciptakan
    “Tuhan” dengan tujuan agar seluruh umat di muka bumi ini dapat hidup aman, selaras, tertib, dan selamat.


    • mengapa anda bisa berkata demikian????
      apakah anda menganut paham atheisme juga????
      saat ini saya sedang mendptkan tugas menggenai atheisme…..
      apakah yang membuat anda percaya bahwa tuhan itu benar benar tidak ada????


  2. Tidak ada bukti “hidup” yang merupakan fakta bahwa Tuhan itu benar-benar ada.
    Tapi atheisme punya banyak bukti nyata bahwa Tuhan itu hanya ciptaan belaka.
    1. Kitab suci manapun tidak ada yang meyatakan bahwa Tuhan juga menciptakan alien. Tapi Alien pernah ditemukan di Mexico.
    2. Kitab suci manapun tidak ada yang menyebutkan bahwa tuhan menciptakan manusia purba. Tapi banyak ilmuwan yang telah menemukan fosil manusia purba dibeberapa tempat di muka bumi.
    Dan masih banyak bukti-bukti lain yang sebenarnya mendasari pandangan kaum atheis di muka bumi ini. Sementara kaum agamis tidak ada satupun yang dapat membuktikan bahwa Tuhan itu benar-benar ada.


    • jika anda tidak percaya bahwa Tuhan itu ada,saya sangat yakin 100% bahwa anda kepala anda tidak ada otaknya….


      • Lo tuh yang otaknya bermasalah (autis) wkwkwk… Mana ada manusia hidup gak ada otaknya wkwkwkw dasar Peko! teory dari mane tuh?


      • Justru kamu punya kepala tapi isinya limbah,gak bisa berpikir nalar.Semua pemeluk agama apapun mana mungkin bisa buktikan tuhan itu ada.Sampai kamu jadi bangkai gakkan bisa buktikan tuhan ada.Anda percaya karena dokma2,krn anda dibohongi sorga ya kan.


    • Msr.x yang hebat. pernahkan anda pergi kerumah sakit. jiwa tanyakan kepada mereka apakah mereka mempunyai potensi seperti manusia yang mempunyai potensi Tuhan. atau pernahklah anda melihat orang telanjang. di jalanan. pakah mereka juga mempunyai potensi seperti Tuhan. dan ketika orang meregang nyawanya. mampukah orang tersebut untuk memintak untuk diperpanjangumurnya walau satu detik. terakhir. apakh semua kitab akan mencantumkan berbagai macam nama makhluk hidup ini secara keseluruhan mulai dari tengu yang paling kecil sampai Gajah. oh 1 hal lagi. adakah manusia yang mampu meciptakan sehelai daun saja. kalau tidak sipakah yang menciptakan semua yang ada dimuka bumi ini. satu lagi silahkan anda berpikir. ketika anda berhadapan dengan komputer. akapah komputer terbentuk dengan sendirinya. pasti ada yang membuat. gegitu juga alam semesta ini ada yang menciptaklannya. selamat berpikir


      • pada Maret 18, 2014 pada 4:28 am check your brain

        komputer ada penciptanya, berarti menurut pikiran anda, segala sesuatu pasti ada penciptanya..
        jika anda berpikir manusia tercipta karena tuhan, maka sekarang saya ingin bertanya siapa yang menciptakan tuhan?
        perlu dicatat, manusia yg berlogika adalah manusia yg suka berpikir(atheis), sedangkan manusia yg menganut suatu aliran agama terkadang lebih mementingkan kepercayaan suatu agama tanpa meneliti atau berpikir terlebih dahulu, sy tdk paham apakah manusia seperti ini malas berpikir atau tidak bisa berpikir sehingga dapat menerima apa saja dengan bermodalkan kepercayaan, manusia jenis ini gampang dipengaruhi.. wasalam :D


    • Mantab X aku juga sudah membunuh Tuhan sejak lama ^_^ hehehehehe biarkan saja orang orang Autis itu menghina toh di tanggapi juga percuma … Lha wong mereka autis kok di tanggapi wkwkwk, orang orang seperti mereka suka menghayal dan sulit untuk berkonsentrasi apa lagi diskusi. Jadi mereka jangan di kasih forum diskusi , kasih aja tuh film horor, kuntilanak dan sejenisnya yang bisa di terima sama ego dan otak keterbelakangannya itu. Mereka takut Tuhannya di aniyaya aneh memang, kalau tidak kenapa mereka sewoot? wkwkwkwkwkwkwkwk


      • Mas Isa, sy cuman mau bertanya, anda tdi bilang bhwa komputer ada penciptanya, d analogikan dg Tuhan bhwa dy lah yg mnciptakan dunia dan isinya…!! Sekarang logikax seperti ini bgaimana kalau tidak ada ciptaan yg d ciptakan Tuhan…?? Apakah msh bsa d sbut Tuhan…??


  3. he..he..he… anda benar..

    itu adalah salah dua contoh yang menegaskan ketidakmungkinan adanya Tuhan dari sisi kaum atheis. Tapi tahukah kamu kalau golongan theis punya bukti lain tentang keberadaan Tuhan ?

    Selamat datang di rimba perdebatan theis-atheis… :-)


    • dengan demikian apakah atheis itu?
      Apakah ciri2 dari orang atheis?
      Mengapa ada orang yang percaya tentang ajaran Atheis?
      Dan mengapa kita menolak paham tentang atheis tersebut?


    • Golongan atheis punya bukti lain tentang keberadaan tuhan? bisa tolong dijelaskan bukti yang seperti apa? :) makasih~


    • Aah Mana?? sepanjang diskusi ini yang golongan Theis berikan itu bukan bukti tapi klaim, mereka sendiri bingung definisi Tuhan itu seperti apa, cuma bisa ngarang begini dan begitu tanpa ada bukti kongkrit hehehehe kebanyakan mereka berprofesi sebagai ahli Tafsir wkwkwkwk…. Sebetulnya ke Imanan mereka cuma takut pada kenyataan bahwa hidup Cuma sekali, mereka berharap dapat hidup lagi di alam lain (yang Gak Jelas).. Kasian….


      • gak usah pada ribut ! sekarang gini aja kalo emang kita mengakui konsep ketuhanan ( seperti saya ) entah itu konsep ketuhanan yang seperti apa…dan mempercayai akan ada hari pembalasan / akhirat kita jalani aja, karena apabila memang ada dan akan terjadi ( pasti terjadi ) hari pembalasan tersebut kita orang yang beragama yang akan beruntung karena kita telah mempersiapkan untuk itu dan bagi orang atheist ? Well come to Hell….kemudian apabila konsep atheist yang benar, yaitu apabila manusia mati…ya udah habis tanpa ada hari pembalasan…ya udah habis bagi kita yang bertuhan…ya udah habis juga ! klo dibilang menimbang untung, untungan siapa ? jelas yang mempunyai dan meyakini tuhan donk ! jadi silahkan aja lu atheist berkoar2…toh kami yang bertuhan yang lebih beruntung ! The Champions is ours…ingat


      • Jangan hanya menjadi manusia yang hanya tau mengikuti perkembangan yang ada seperti mengikuti ajaran para PENDETA, / UZTAD , belum tentu mereka benar , ! tapi marilah qt mempercayai IMAN kita sendiri kepada siapakah kita akan patuh walau DIA tak kelihatan ? Jika manusia hanya mengikuti arus yang membawanya, ia bagaikan air yang entah dihanyutkan dimn ? dan air itu ahkirnya tiba diLautan yang besar, itulah disaat engkau diBODOHI oleh pikirannmu sendiri, jujur saya 50% percaya Tuhan ada dan 50% Tuhan itu tidak ada , Kesimpulannya ” JIKA ANDA MAKIN MENDALAMI PIKIRAN DAN PENGETAHUAN AKAN DUNIA INI SEMAKIN BESAR KEMUNGKINAN ANDA MENJADI ATHEIS ATAU TIDAK PERCAYA KEPADA TUHAN “


  4. well, i havn’t read all. unsufficient time coz i’m hiring. it doesn’t matter whether god/God exists or doesn’t. our life is just the same.
    we can’t argue it coz we can’t reach it. it will make us far from the earth we live. if there’s god, hell and heaven. how about barbaric tribes? they kill th other and think it’s grace and heroic deeds. they do not know. will they plung into hell? please give me comment! i want that. thanx of all.


  5. God is our concepts about something outside us. It doesn’t really matter whether he/she exists or not, but if we believe God is exist, could our beliefs make us “the human being” ?. If we don’t believe he/she exists, it doesn’t change anything.

    Did you believe ib heaven/hell ? It just our concepts to acommodate the existence of God, in other views, derivated from God. If God exists, either heaven/hell. I don’t know about the barbaric tribes. can you share it ?


  6. Manusia tuch ada karena tuhan pun ada. buktinya mana ada meja kalo gak ada tukang meja. SO It’S Eazy lah!!! pake logika juga bisa


  7. @ ALzu : sedikit ingin mendebat… :-) siapa yang “membuat” tukang meja ? haruskah kita berhenti pada sebuah Penyebab Tunggal ? sementara kalau kita membuka semua kemingkinan, penyebab tunggal itu akan berlanjut terus sampai tak terbatas…

    pernyataan dan pertanyaan diatas tidak mengindikasikan saya seorang atheis… :-)


  8. AKU MEMAKLUMI/MENGHARGAI KALIAN PARA ATEIS,YANG MENYIMPULKAN BAHWA TUHAN ITU TIDAK ADA , TUHAN ITU REKA-REKA MANUSIA SAJA.KARENA SECARA ILMIAH TUHAN TIDAK BISA DIGAMBARKAN. AKU HANYA KASIH (KRITIK KALIAN BISA NGADAIN PENELITIAN TENTANG HAL-HAL DUNIA INI TETAPI KALIAN TIDAK PERNAH BISA NGADAIN PENELITIAN DI ALAM ROH). ADA SAATNYA KALIAN TIDAK MENGERTI TETAPI ADA SAATNYA KALIAN MENGRTI BAHWA TUHAN ITU ADA.KEPUTUSAN DITANGAN KALIAN

    “BERBAHAGIALAH KAMU YANG TIDAK PERNAH MELIHAT NYA NAMUN PERCAYA”


  9. @ A/O : beriman tanpa bertanya lebih lanjut tentang keimanan adalah sesuatu yang buta. Tuhan memberi kita akal bukan untuk disimpan sebagai perhiasan belaka.

    “lagian siapa yang atheis ?” :-)


    • sebelum nyah buat para atheis,,
      knapah kalian tidak mempunyai agama?
      padahal sudah terbukti bahwa agama islam benar.
      dan sudah meluas di berbagai seluruh penjuru dunia yang memeluk agama allah….


      • pada Januari 6, 2014 pada 3:36 am Spritualis yang bukan Religius

        Semua AGAMA mengatakan bahwa agama A paling benar jaminannnya Surga, Agama B, C, D dst pun demikian keyakinannya. para pemeluknya masuk SURGA. ANEH….Agama koq seperti IKLAN semua NOMOR SATU.
        mottonya : ” BANYAK YANG DITAWARKAN, PILIH YANG SESUAI DENGAN DIRI ANDA “.
        Tidak perlu dipedebatakan agama mana yg lebih baik dan benar. kalau seseorang nyaman denagn agamanaya, yaa biarlah. karena urusan Surga dan Neraka itu Urusan Tuhan…bukan urusan para tokoh dan pemuka agama


      • Tuhan asal kata dari Tuan cari dari mana asal kata Tuhan di GOGLE.Gak usah takut ama Tuan Anas Urbaningrum dia ditangkap KPK.


  10. …tuhan? cocok buat dibahas anak TK!!!!
    …ribet amat!


  11. Fikiran kita ini adalah Tuhan. Tuhan tidak berada di luar diri kita. Dan benar “Tuhan Telah Mati”, karena manusialah yang membunuh-Nya karena berfikir bahwa Tuhan sudah terlepas dari Jasad-Nya (manusia). Ketidak seriusan kita dalam berfikirpun adalah salah satu bentuk pembunuhan Tuhan.
    so, we are God. You and I. ONE, the realest in mind.


  12. @ 4step : manusia bahkan lebih rendah daripada anak TK jika dibandingkan “sesuatu” diluar kita yang sering kita sebut Tuhan

    @ Zhersus : Jika kita mengasumsikan Tuhan adalah Omnipotent, dengan logika yang sama, apakah manusia juga omnipotent ?

    Bagaimana jika konsep “Tuhan telah mati” diganti dengan konsep “Ada ruang kosong dalam kehidupan kita yang dulu diisi oleh Tuhan, tetapi sekarang dia telah pergi entah kemana”.

    Tuhan, dalam konsep atheisme dan yang lain, memang sering diperdebatkan keberadaannya dan juga perannya. Tapi bagi sebagian orang, eksistensi sangat-sangat berpengaruh. Tetapi intinya bukan disitu, tetapi : apakah kepercayaan/ketidakpercayaan kita kepada Tuhan membuat kita menjadi orang yang baik ? Jika tidak, kita tidak berarti tanpa hal itu.


  13. pada Desember 5, 2006 pada 5:22 pm | Balas lukman anggoro saputro

    kitab suci agama, fakta atau fiksi. jika memang cerita-cerita yang ada di kitab suci itu fakta, seharusnya hal itu bisa dibuktikan. coba siapa yang tahu dimana makam adam, ibrahim, musa, dll. atau kalau memang sulaiman itu pernah punya istana yang besar, dimanakah itu sekarang. coba buka saja kuburan muhammad, kalau jasad dia masih utuh mungkin tuhan itu ada, tapi kalo jasadnya membusuk seperti manusia yang lainnya, itu bukti tuhan tidak ada. karna tuhan pasti melindungi orang yang dikasihinya.
    jika tuhan bisa ada dengan sendirinya, mungkin saja manusia bisa juga ada dengan sendirinya tanpa ada yang menciptakan. aneh ketika dilarang menyembah berhala karna dianggap tidak masuk akal karna berhala benda mati, dia tidak bisa melindungi dirinya sendiri. bagi saya lebih aneh lagi menyembah sesuatu yang tidak nyata, dia juga tidak bisa melindungi dirinya sendiri donk, karna dia tidak nyata jadi nggak bisa dihancurkan.
    masalah perdebatan agama tidak akan pernah selesai, karna hal itu bersifat sangat pribadi dan sangat sensitif. yang paling penting bagaimana kita bisa menjadi manusia yang baik, tanpa peduli apapun agamanya. yang paling baik adalah jika kita mau menghargai keyakinan masing-masing.
    kalau saya sich orang atheis, dan saya tidak malu mengakuinya. bagi saya yang penting adalah saya selalu berusaha menjadi manusia yang baik, itu sudah cukup. terlepas entar setelah mati, tuhan, surga, neraka itu ada. itu adalah resiko yang harus saya tanggung. tapi jika tuhan memang maha baik, maha adil, tentu dia akan memaklumi keatheisanku, hehehe.


    • @lukman anggoro saputro
      Abadi? seperti sebuah benda dan diawetkan maksud anda? Tuhan telah tahu apa yang akan terjadi jika jasad para Nabi tersebut abadi, manusia akan mencurinya/menjualnya/dan semua sifat buruk yang dimilikinya. Jika kita berfikir asal muasal, Orang beragaman menyebut: tuhan itu ada sumber api yang dapat membuat api besar (seperti kebakaran)…., dan orang atheis menjawab: sumber api itu ada kan? sesuatu yang dapat membuat api? SEBENARNYA, lebih kompleks daripada semua, Ia adalah zat yang tunggal sangat sempurna yang jika tidak ada maka semuanya tidak bisa terjadi. “””tapi jika tuhan memang maha baik, maha adil, tentu dia akan memaklumi keatheisanku, hehehe.””” Ibarat dosen ya, dosen akan bersedia memberikan nilai C atau D buat anak yang sering bolos dan sering tidak mengerjakan tugas. Tetapi tidak ada nilai untuk anak yang tidak pernah MASUK KE KELASNYA!. Anak tersebut adalah anda.


    • pada April 27, 2010 pada 4:53 am | Balas pendukung islam

      demi Allah perlakuanmu terhadap islam keterlaluan, apakah engkau tidak mengimani Al-Qur’an sedikitpun, tidak taukah engkau bahwa telah banyak fakta yang yang nyata dari Al-Qur’an, contoh kecil, jasad fir’aun akan di awwetkan dan kini terbukti ada ilmuan yang menemukan jasad firaun, kemudian siksa kubur, telah banyak bukti yang menyatakan itu benar ada dan masih banyak fakta yang lain.penemuan manusia purba itupun belum pasti itu cikal bakal manusia, toh balum ada fakta yang menyatakan bahwa gen manusia purba sesuai dengan gen manusia modern.insaf lah wahai saudaraku sebelum terlambat. kau telah terlampau jauh meninggalkan islam. tuhan tentu tidak akan memaafkanmu wong jadi murtad aja dihukum gimana kamu yang yang ngga punya agama.masalah muhammad siapa yang berani menggalinya, jika anda berani silahkan gali jika tidak pecaya tuhan. thx 4 all


      • Gak ada hubungan jasad Fir’un dg quran dan tuhan.Itu hanya reka-reka Islam aja.Islam selalu hubung2kan tuhan dg orang yg menentang agama Islam kalau orang baru kena musibah mengataka kutukan Tuhan,bagaimana dg Ustad Jefri hai orang Islam?


  14. @ Lukman :
    Dalam agama (walaupun Tuhan bukan monopoli agama saja), banyak dimensi yg terlibat. Selain fakta yg memang pernah diteliti kebenarannya (misalnya Muhammad lahir di jazirah Arab atau Yesus lahir di Palestina yg memang secara historis benar) ada dimensi lain yaitu supranturalitas dan belief.

    Agama penuh dengan mitos, legenda, hal-hal supranatural, dll yang pada awalnya adalah sebuah fakta. Fakta bahwa sesuatu terjadi ribuan tahun yg lalu kemudian berkembang menjadi sebuah kepercayaan (belief) sampai sekarang. Jika anda mau berbicara fakta, saya bisa mengatakan bahwa sebagian besar hal-hal yg tertulis di kitab suci adalah benar adanya secara fakta historis.

    Perdebatan besar justru muncul bukan dari fakta kitab suci, tetapi dari konsep eksistensi Tuhan. Itulah perdebatan terbesar antara teisme dan atheisme. Dan perbedaan itu mempunyai dasar-dasar argumen sendiri yang cukup berdasar. Dan perdebatan itu belum selesai sampai sekarang.

    Betul apa kata anda bahwa yang terpenting adalah bagaimana kita menjadi orang yang baik atau “human being” dengan atau tanpa kepercayaan (agama) yg kita punyai. :-)


  15. http://www.toilet-kecil.tk

    Wew…….!!!!! Selalu menarik untuk membicarakan atheisme dan ketuhanan…

    Keren2….!!!

    Seru2!!

    Gw pun setuju: bahwa agama dan tuhan itu cuma sebuah produk peradaban, sebuah hasil pikiran manusia untuk memenuhi imajinasinya akans esuatu yang omnipoten!

    http://www.toilet-kecil.tk


  16. Saya akan berkata kepada seorang atheis,” saya tadi melihat pohon itu tercabut dari akarnya sendiri,dan terbang mengelilingi lapangan yang diujung sana”, jelas atheis itu akan berkata “saya tidak percaya!”, lalu saya akan menjawab ” berarti anda tidak percaya kalau bumi itu berotasi terhadap porosnya, mengelilingi matahari ?, jelas atheis itu akan percaya,karena sudah ada bukti yang konkrit.Tapi ilmu pengetahuan sekarang belum dapat menjelaskan apa yang menyebabkan bumi berotasi, dan kenapa planet2 mengelilingi matahari membentuk orbit, dan bevolusi dengan indahnya ?
    Siapa yang menyebabkan itu semua ???Setan??jin??
    Kalau itu tidak bisa terjawab, berarti perkataan saya yang pertama tadi bukan tidak mungkin terjadi donk..


  17. siska…
    aku.. mencintaimu…


  18. @ Blathunk :
    Maaf karena ingin sedikit mendebat… :-)

    Ketika anda berbicara ttg “pohon yg tercerabut” dan “bumi yang berotasi” anda sedang berperkara atas nama nalar-logika. Anda berbicara tentang sains yang mempunyai sistem dan alur berpikir sendiri. Rotasi bumi, evolusi makhluk hidup, revolusi planet-planet, dll sejauh ini telah dapat dijelaskan dengan sains.

    Dan ketika semuanya itu dikembalikan kepada “awal mula”, semuanya akan mempunyai sebuah teori yang, pastinya, didukung oleh data dan fakta serta penghitungan2 tertentu. Misalnya Dentuman Besar, Black Hole, String Theory, dll.

    Tetapi ketika kita masuk kepada “Penyebab Tunggal”, kita lantas meninggalkan nalar-sains kita dan mencari penyebab yang berhubungan dengan Believe. Perlukah kita berhenti pada suatu Penyebab Tunggal(jin, setan, tuhan, dll) ? Pada akhirnya penyebab itu akan mempunyai penyebab yang lain dan begitu seterusnya tak terhingga.


  19. guah juga bingung…
    jujur ja mpe sekarang guah ga tau tuhan tu bener ada apa engga?
    yahhhhhh…
    gua masih mencari ‘dia’


    • pada April 6, 2011 pada 8:12 am | Balas hamba Allah

      Tuhan itu ada, Dialah Allah Subhanahu Wata’ala.

      Masuklah Islam dengan niat dan keyakinan,kemantapan yang ikhlas. Insya Allah kamu akan menemukan jawabannya . . ^_^


      • apa loe blng masuk islam…..
        g salah loe…mang loe fikir islam aja yg pnya tuhan….

        TUHAN tuh ada di tiap hati org2 yg mempercayai NYA….
        bkn hrs masuk agama ini itu…..

        munafik loe…….


      • Kalau mau lebih jelas nya, mati dulu dan lihat di alam akhirat sana …..


      • Masuk islam gak penting karena agama itu hasil pemikiran orang bingung dan ketakutan. Atau hanya sebagai alat politik untuk mencari materi dan kekuasaan.


      • Tuhan ada itu kan katanya buku quran , quran yg membuat Tuhan itu juga katanya,padahal jelas2 kertas dan tulisan yg bikin manusia.Siapa yg mudah percaya dan mudah dibohongi ya manusia yg pikirannya tak ilmiah,tak logika.


    • jangan bingung hai saudaraku akulah tuhanmu..hehehe, kebingungan adalah kehilangan akan iman tetaplah percaya bahwa TUHAN itu pasti ada..dengan begitu kamu tidak akan bingung, mencari tahu tentang tuhan bukan dengan fikiran atau akal manusia,,tetapi dengan iman mu kamu pasti akan percaya..bahwa mengapa orang harus hidup dan mengapa orang harus mati,, itulah kebesaran dan kemuliaan tuhan,,bahwa manusia itu tidak akan abadi,,selain tuhan….so u must believe..atheis tidak memiliki iman….tidak memiliki hati,,,hanya memiliki otak yang berfikir ingin sama seperti tuhan….


    • kasihan deh lo hari gni ga knal tuhan, terus selama ini siapa yang lo taati.


  20. @ Ririn :
    “Mencari” punya banyak arti lho…!! Mencari sesuatu yang dulu pernah ada tetapi hilang, mencari sesuatu yg kita tahu ada tapi belum kita temukan, atau mencari yang tidak ada ?

    Tenanglah…biar Tuhan yang “menggapaimu”… :-)


  21. Tidak percaya akan Tuhan, bukan berarti harus membenci,,,jika memang tidak membenci (lagian siapa yang benci? hehe),,,tidak usah memusingkan,,,jalani saja yang ada di depan mata,,,
    bercerminlah pada diri sendiri,,,kemampuan apa yang kita punya?,,,sedangkan banyak hal yang bergemuruh di dalam jiwa tak dapat kita kendalikan,,,


  22. very complicated ya


  23. Sains diciptakan oleh siapa?
    Semua perhitungan akurat yang manusia rumuskan a.k.a. temukan itu siapa yang bikin?
    Sains diciptakan oleh Tuhan. Semua sains mendukung keberadaan Tuhan. Kalo bukan Tuhan yang bikin trus syapa yang bikin?
    Atau manusia cuma berkhayal saja tentang sains?
    Jadi sains adalah khayalan manusia yang dibuat berdasarkan pemikiran manusia itu sendiri dalam mengamati alam? gak sesimpel itu kan?
    Jadi rumusan mengenai sains itu memang sudah ada dari dulu di alam menunggu dipecahkan oleh manusia. Untuk apa? untuk melihat manusia-manusia mana yang beriman.
    Sains dibuat oleh Tuhan sedemikian akurat dan hebat supaya manusia lupa bahwa ia diciptakan oleh Tuhan.
    Tuhan tidak terlihat dan tidak tampak itu juga ujian apakah manusia akan melupakan pencipta -Nya atau tidak.
    Sama seperti contoh manusia membuat robot yang berintelektual tinggi atau bisa berpikir kemudian robot itu lupa bahwa ia dibuat oleh manusia selanjutnya robot itu membunuh manusia tsb
    simpel kan?


  24. pada Januari 9, 2007 pada 12:06 pm | Balas "The Game" Triple H

    gw ga tau Tuhan ada apa ga?

    kalo menurut psikologis manusia

    Sebagian orang meraasa Tuhan tak ada sewaktu sedang kecewa,dan merasa Tuhan ada sewaktu sedang mengalami hal yang ia inginkan.

    Belum jelas apakah Tuhan ada,namun terasa pula kah kuasanya?


  25. pada Januari 9, 2007 pada 12:08 pm | Balas "The Game" Triple H

    btw,kalo ada yang online sekarang mungkin kita bisa “perang” Comment?


  26. @ Yoy :

    Anda benar, jalani saja apa yg ada di depan mata. Tapi terkadang kita merasa “gelisah” dengan pertanyaan2 yg terjawab yg ada di otak kita. Lalu mau diapakan pertanyaan2 itu ?

    @ Ahmed :

    memang complicated, mas. :-) tapi sebenarnya mudah saja koq, kalau kita punya patokan tertentu yg menjadi landasan kita berpijak.

    @ Tata :

    Bagaimana anda tahu Tuhan menciptakan manusia dan sains ? Kitab suci, off-course. Tapi kitab suci berpihak pada belief dan bukan pada nalar dan akal. Penjelasan sains tentang penciptaan adalah upaya optimal dari manusia yg berpikir untuk menyingkap alam semesta.

    Pernahkah anda memikirkan bukti lain keberadaan Tuhan selain dari kitab suci ? Kalau kita memakai satu penyebab tunggal (Causa Prima) maka semua akan berujung pada Tuhan. Tapi tak sesederhana itu tentunya.

    Anda bertanya : Sains diciptakan oleh siapa ? Darimana anda tahu bahwa Tuhan yg menciptakan sains selain dari kitab suci dengan menggunakan penalaran anda dan pengalaman anda ? Tidak ada selain bukti dalam hati.

    @ The Game :

    Setuju mas. Lebih baik tidak tahu dan mencari tahu daripada merasa tahu tetapi tidak mengikuti apa yang diketahuinya itu. Dan saya sekarang berusaha untuk memuaskan keingintahuan saya. :-)


  27. hare gene atheis???
    atheis tu uda ga jamannya lagi tau..!!
    makanya,,
    nonton dunk Cd harun yahya yg “keruntuhan atheisme”


    • tuhan ada di dalam hati saya
      saya melihat 1/3 sayap malaikat jibril dari ujung barat sampai ujung timur !!
      itu didalam mati suri saya


    • tuhan ada di dalam hati saya
      saya melihat 1/3 sayap malaikat jibril dari ujung barat sampai ujung timur !!
      itu didalam mati suri saya

      sekarang umur saya 15 tahun :)


    • pada Oktober 12, 2010 pada 5:15 pm | Balas edwin muhammad mahendra marista

      athesme calon neraka T_T
      ampunilah ya allah mereka yang cacad mental


    • pada Desember 21, 2010 pada 9:57 am | Balas edwin muhammad mahendra marista

      apasalahnya kalau percaya agama ?
      *Tidak ada Tuhan*
      Atheis = Tidak apa – apa (tidak ada neraka)
      Theis = juga tidak apa – apa (tidak ada Neraka)

      * tuhan ada*
      Atheis = masuk neraka
      Theis = Masuk surga


    • Sejarah Telah membuktikan Bahwa manusia adalah makhluk yang sampai kapan pun tidak akan bisa saling memahimi ( NEVER )


    • sudah-sudah kalian semua jangan berdebat . kalian semua sudah dibodoh-bodohi dengan argumen atheis itu . kalian semua sudah terhipnotis dengan argumen tersebut untuk membuang-buang waktu kalian untuk memperdebatkan masalah itu . engga guna coy . masalah seperti ini engga akan pernah ada habisnya . sekarang lebih baik kita jalan kan apa yang menurut kita itu benar & jauhi apa yang menurut kita itu salah . lagipula masih banyak ko masalah-masalah yang lebih baik untuk diperdebatkan & lebih berguna

      gitu aja ko repot !


    • Kapan seseorang akan mati ? | Saat dia Tertembak ? | Bukan !! | Saat dia terkena Penyakit Mematikan?? | Bukan Juga | Tetapi Seseorang akan mati apabila dia telah dilupakan


    • Kapan orang islam akan cerdas dalam berpikir? Kalau yang dimakan hanya dokma harus percaya dan yakin yakin yakin sorga neraka tuhan selama hidupnya selalu ketakutan dan ketakutan,kalau ketakutan jangan ngajak orang lain.Muhammad takut neraka dan ingin disorga tuhannya itu hasil khayalan diGoa hiro,pengikut goblok percaya aja.


  28. @ indah :
    Kata siapa atheis udah nggak jamannya lagi ? Sementara agama sering memberikan alternatif solusi yg seringkali berupa konflik.

    Harun Yahya hanya setitik kecil dari perdebatan theis/atheis dibumi ini.


  29. lakum dinukum waliyadin…

    cukup bagi seorang muslim meyakini apa yang diimaninya….atheis bersumber dari kajian tentang agama kristen…..mereka2..tidak berani mendebat pemikiran2 islam tentang ketuhanan….
    pilihan dalam islam hanya tiga….muslim…munafiq….kafir…musyrik….(atheis ada di dua terakhir) hanya satu yang selamat….amiiin


    • @muslim
      tau dari mana hanya bersumber dari agama kristin?
      artikel di atas?..,
      jangan memojokkan keyakinan orang lain yang bukan menjadi keyakinanmu. mantapkan saja islam di hatimu,,
      Tuhan Maha tau segalanya..,
      jujur saya tidak suka orang yang selalu fanatik.
      coba anda fikir,, jika anda terlahir di keluarga yang nonmuslim?…
      apa anda masih bisa berkata demikian…?
      bersyukurlah kita masih beragama, tanpa menyinggung agama yang satu dengan yang lainnya…,


      • betul sobat………manusia munafik yg kyk si muslim ni yg hrs dibasmi bkn paham atheis nya……

        sesungguhnya manusia yg munafik lah akar dri smua dosa yg ada di muka bumi ini……..termasuk paham atheisme……

        slm dri panglima perang salib…..


      • emang betul… karl marx kecewa dengan ajaran gereja yang ga bener. jika ditonjok pipi kanan maka kasih pipi kiri heeeehee, kasihan deh lo kaya binatang ga bisa ngelawan. Di islam jika dibunuh bunuh lagi jika di gaplok gaplok lagi.


  30. Ingin koment yang banyak… tapi gak jadi ah.. Baca n senyum-senyum aja…

    Penuh senyum

    Haqiqie Suluh


  31. Seorang atheis tidak memercayai adanya keberadaan Tuhan yang berarti memercayai “ketidakadaan”. Namu, tahukah saudara-saudara, “ketidakadaan” itu sendiri adalah salah satu kepunyaan Tuhan? Jadi, sama saja atheis itu mengakui adanya Tuhan.


  32. atheis? sebenernya atheis itu ga percaya Tuhan atau ga percaya Agama sih?
    aku sendiri kadang juga berpikir apa untungnya memperdebatkan agama,…
    ga akan ada habisnya!
    terus gimana kalokita percaya Tuhan tapi mengabaikan Agama?
    buat aku, agama sama saja, tidak beragamapun ga masalah. agama hanya untuk mengatur kehidupan manusia di dunia. kalo sekiranya kita sudah tau aturannya, spt jadi manusia itu harus baik, dsb (pokoknya pada hal2 yang berorientasi positif) karena hal positif akan membuahkan kebaikan, dan kebaikan itu adalah investasi.
    tapi ga percaya Tuhan?????? kayanya jangan deh.
    Tuhan adalah pencipta manusia, tapi Agama? (mungkin saja ciptaan manusia?)……………
    nah loh?!


  33. dulu saya percaya pada tuhan, dan saya selalu berusaha untuk menjalankan perintahnya & selalu berdoa. Tapi tuhan tidak pernah mengabulkan permintaan saya. Karena itu saat ini saya sangat benci pada tuhan, dan tidak percaya lagi pada tuhan, kitab, ibadah, dosa pahala.


  34. Jadi ingat Pascal’s Gambit. Secara matematis, bertuhan itu lebih aman, katanya :P

    @ muslim
    Wah, tidak bisa sesederhana itu. Siapa bilang kaum ateis tidak berani menentang kajian Islam? Walau memang lebih nyaman untuk tidak memikirkannya lebih jauh, Ibnu Rushd juga memikirkan paradoks ke-Maha Kuasa-an Tuhan, ‘kan? :P

    Yang menggelitik itu adalah, bahwa ‘neraka’ ternyata merupakan konsep yang paling kuat dalam agama. Coba tidak ada neraka, perdebatan pasti akan jauh lebih adem :mrgreen:


  35. Hmm.. Tampaknya ada yg perlu belajar dari gw nieh! Hehe..

    Begini loh, Atheis itu sebenarnya terbentuk dari campuran2 pikiran yg ada dalam otak atau pikiran manusia. Manusia diberi kebebasan oleh ‘Yang Menciptakan’ untuk berfikir sejauh mungkin.. Jadi kalau menurut Saya, pikiran untuk mempertanyakan keberadaan Tuhan tidaklah salah!

    Umat manusia sudah biasa melihat segala sesuatu dengan mata bukan dengan hati. Sedangkan pancaran Tuhan (Ilahi) hanya bisa tersentuh oleh kalbu/hati.

    Pertanyaannya bagaimana cara kita menemukan Tuhan dalam hidup kita??

    Jawabannya adalah dengan membersihkan diri kita dari “Noda kotor”..

    Kita ambil contoh Agama Islam saja,,

    Sebelum umat Islam shalat(berdoa menghadap Tuhannya), umat Islam diwajibkan berwudlu, kenapa?? Apa biar bersih atau hanya mengikuti ajaran Kitab Suci sajakah??

    Tidak, wudlu adalah meyucikan.. Air hasil ciptaan-Nya di bumi adalah salah satu bukti keberadaan Tuhan, dan kita disuruh oleh- Nya secara tidak langsung untuk melihat dan merasakan ciptaan-Nya berupa air lewat wudlu..
    Kesejukannya, bentuknya(air) yang tak dapat diraih/disentuh merupakan gambaran Tuhan kepada umat manusia bahwa Aku ada walaupun tak terlihat(tak tersentuh mata),tetapi engkau bisa menyentuhku dan merasakan kesejukan melalui Aku seperti layaknya air(yang Kuciptakan)..

    Berfikirlah wahai atheis.. Karena Tuhan mencintai umat2 nya yg berfikir..


  36. @ Arieyhanz :

    hehehe… bisa juga. tapi btw, belum apa-apa anda sudah langsung meloncat pada “Yang Menciptakan”, sementara argumen dan pembuktian kearah sana tidak ada… :-)


  37. bagaimana dengan konsep “jiwa”?

    bukankah jiwa adalah sesuatu yang berbeda dari materi dan informasi?

    Di salah satu buku harun yahya, bagian akhirnya ada tulisan mengenai “intisari materi”.
    saya yakin mas fertob sudah membacanya.

    kalau yang itu bagaimana? :)


  38. Saya membicarakan “Yang Menciptakan” karena memang konsep mengenai Tuhan itu bersumber dari Yang Maha Menciptakan..

    Semua orang berfikir tentang Tuhan ketika mereka bertanya dalam hati mereka mengenai ‘Siapa yang menciptakan Saya??’
    Maka ketika mereka mendengar ucapan leluhur mereka bahwa Tuhan lah yang menciptakan umat manusia termasuk dirinya, terbentuklah anggapan di hati bahwa Tuhan adalah Sang Pencipta..

    Pembuktian lain mengenai keberadaan Tuhan adalah tentang alam semesta dan tata surya..
    Kalau kita membahas tentang alam tentu akan sangat panjang kajiannya! Oleh karena itu mari kita membahas mengenai alam semesta tempat kita berpijak sekarang ini terlebih dahulu..

    Lama semesta kita terletak pada satu galaksi,
    matahari dan bulan merupakan satelit bagi bumi, hanya bumi yang memiliki rotasi mengelilingi matahari 1 hari=24 jam.. Mengapa hanya 24 Jam?? Lalu jarak matahari ke bumi sudah sedemikian tepatnya, sehingga dapat tercipta berbagai macam suhu, musim di berbagai belahan dunia.

    Tanaman yang tumbuh pun bermacam-macam sesuai kebutuhan manusia akibat pancaran sinar matahari yang bervariatif tersebut. Pernahkah kita bertanya, mengapa di Indonesia tidak ada buah persik?? Kenapa hanya ada di Australia saja?? Kenapa koala tidak dapat hidup di Indonesia??

    Jawabannya adalah karena Sang pencipta sudah sangat mengetahui bahwa orang2 Australia lebih membutuhkan persik dibandingkan orang-orang negara lain, karena iklim disana yang kering (panas lebih panas dari Indonesia).
    Lalu ada apa dng koala? mengapa tak dapat hidup di Indonesia?? Karena koala hanya dapat hidup di lingkungan fauna yang terdapat di australia, hanya australia yang cocok untuk hidup koala. Sadarkah kalian bahwa Tuhan sudah memberikan ‘ciri khas’ pada setiap negara dengan adanya hewan atau tumbuhan bahkan manusia yang unik karena berbeda satu sama lainnya dalam setiap negara??

    Apa maksud itu semua??
    Karena Tuhan memang Maha Tahu akan kebutuhan umat-Nya dan melalui perbedaan yang saling disatukan lah dapat tercipta satu kesempurnaan..


  39. @ Mr Geddoe :

    Yup, salah satu konsep yang masih mengganjal bagi kalangan atheis (dan juga kaum agamis lainnya) adalah konsep Neraka. Terus terang konsep neraka ini sangat tidak humanis. Padahal neraka (+ surga) adalah salah satu pengakuan umat beragama.

    @ halludba :

    Dalam ilmu pengetahuan (salah satunya psikologi), jiwa dalam pengertian ROH itu tidak dikenal. Yang ada adalah tubuh dan psyche, sementara psyche adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan alam “sono” misalnya mind, soul, unconsciousness, dll.

    Itulah makanya konsep “jiwa” yg berarti “materi” Tuhan dalam diri manusia tidak bisa dikenali. Tetapu bukan berarti tidak ada, karena kemungkinan itu selalu ada. Cara pendekatannya mungkin yang belum diketahui.

    @ Arieyhanz :

    Saya bukan penganut atheisme lho… :-)

    Tetapi pembuktian ketiadaan Tuhan menurut kaum atheis (empirical approach, contradictio in terminis, being-in-itself, dll) pada hakekatnya juga bisa dipakai untuk membuktikan adanya Tuhan.

    Cuma masalahnya kaum beragama sangat jarang menggunakan akal mereka untuk menyatakan bahwa Tuhan itu ada dengan cara-cara bernalar. Rata-rata langsung merujuk pada kitab suci dan selesai sampai disitu. Tidak ada penalaran lebih lanjut.

    Argumen kaum atheis dapat juga dipakai oleh kaum theis untuk menjadi semacam kritik bagi pencarian mereka akan Sang Causa Prima.


  40. oo, gitu…

    Dalam ilmu pengetahuan (salah satunya psikologi), jiwa dalam pengertian ROH itu tidak dikenal. Yang ada adalah tubuh dan psyche, sementara psyche adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan alam “sono” misalnya mind, soul, unconsciousness, dll.

    Itulah makanya konsep “jiwa” yg berarti “materi” Tuhan dalam diri manusia tidak bisa dikenali. Tetapu bukan berarti tidak ada, karena kemungkinan itu selalu ada. Cara pendekatannya mungkin yang belum diketahui.

    Kalau boleh saya simpulakn, yang jadi intinya: bahwa materi dan psyche itu berbeda, bukan?

    Jadi bagaimana “psyche” dapat dijelaskan?
    bukankah “psyche” itu sesuatu yang tidak dapat disentuh, diraba, dipegang dan bukan unsur-unsur materi?

    Jadi dengan sendirinya mengakui bahwa yang tidak kelihatan eksistensinya bisa saja ada, terada dan mengadakan.

    *

    Dan kalau boleh tahu, bagaimana pendapat kaum atheis tentang alam semesta ini? apakah tetap memakai teori “alam semesta” yang tidak terbatas, tetap dan abadi, tidak bermula dan tidak berujung? bukankah teori itu sudah dipatahkan? (cmiiw).

    saya ingin tahu saja. :)


  41. @ halludba :

    saya tidak tahu kalau pengkategoriannya secara fisika : materi-nonmateri… :-) karena bukan disitu bidang saya.

    Yang membuat psikologi membagi manusia menjadi 2 (tubuh dan psyche) adalah pandangan filsafat (filsafat adalah induk psikologi) tentang manusia.

    Tubuh adalah segala sesuatu yang covert, kelihatan, dapat diraba, dan dapat diukur secara langsung. Sementara psyche adalah “jiwa” manusia yang bersifat overt, tidak kelihatan, tidak dapat diukur secara langsung, tapi dapat diukur dengan menggunakan alat-alat tes psikologi.

    Mengapa “jiwa” yang berkonotasi religi dan spiritualism tidak masuk dlm lingkup psikologi ? Karena psikologi mendasarkan dirinya pada ilmu pengetahuan (science) yang bersifat empiris. Dengan kata lain menghindari penjelasan ke arah religio karena jika dibahas akan cenderung untuk menjadi irasional dan “tidak masuk akal”.

    Agama sendiri mempunyai sisi “keajaiban”, mujizat, dan lain sebagainya yang membuatnya sulit untuk diketahui tanpa melibatkan hati dan kepercayaan.

    Unsur psyche, misalnya inteligensi dan kepribadian, dapat diketahui dengan menggunakan alat ukur yang secara tidak langsung “memicu” unsur-unsur itu keluar.

    Tetapi bukan berarti segala sesuatu yang tersembunyi dalam diri manusia dan tidak dapat diukur adalah tidak ada. Psikologi (dan sebagian ilmu pengetahuan lainnya) hanya membatasi dirinya pada sesuatu yang empiris dan dapat dibuktikan dengan indera.

    Untuk pendapat kaum atheis tentang alam semesta, sangat banyak dan tidak bisa saya jelaskan satu-satu disini :-) Nanti kalau ada lain kesempatan bisa saya tulis. Tapi saya nggak jago di bidang itu lho…

    Sekali lagi, semuanya memang bermain secara nalar saja. Kaum atheis mendasarkan argumennya pada nalar dan logika, dan dengan logika dan nalar yang sama, kaum theis juga membuktikan sisi yang sebaliknya. Seperti bermain dengan mata uang yang dilihat dari sisi yang berbeda saja.


  42. Mengenai yang ditulis Halludba Saya juga ingin menguraikan lebih jelas lagie..

    Jelaslah sangat berbeda antara jiwa dan indera yang menutupi jiwa manusia. Kaum Atheis sayangnya hanya melihat ‘Tuhan’ dari sisi penalaran mereka saja. Entah itu dengan ilmu Fisika, Kimia, Biologis, atau mungkin mathematis. Kalaupun ada diantara mereka yang menggunakan ilmu filsafat sebagai ladang mereka, mereka kerap kali keliru karena filsafat mereka didasari hanya pada kitab suci yang berlaku pada setiap agama. Hal ini jelas saja dapat menimbulkan kekeliruan..
    Mengapa?

    Karena tak akan pernah sama isi satu kitab suci agama yang satu dengan agama yang lainnya.
    Kitab Tripitaka (Budha) membahas ‘Bagaimana menciptakan keadaan yang seimbang dalam diri kita dan sesama tanpa mengenal siaa Tuhan kita’ dengan perdoman pada ajaran Shidarta Gautama.

    Kitab Veda (hindu) membahas bahwa kebaikan itu lebih baik dan para Dewa menguasai bumi dengan tabiat mereka masing2.. Walaupun Hindu Indonesia lebih menjurus kepada satu Tuhan, Sang Hyang Widi. Tapi cara untuk bertatakrama antara umat manusia dihadapan Tuhan dalam kitab ini kurang begitu ditekankan.

    Kitab Injil (Kristen protestan & Katolik) menyatakan bahwa Sang Mesias turun ke dunia untuk menolong umat manusia. Mesias itu bagi umat Kristen adalah Yesus sebagai anak Allah sekaligus tuhan bagi mereka. Sedangkan bagi Katolik Yesus adalah bagian dari tuhan itu sendiri, Tritunggal Maha Kudus..

    Tata krama antara umat manusia kepada Yesus sendiri dalam kitab ini juga sangat ditekankan jelas.

    Kitab Al Qur’an (Islam) menyatakan bahwa Tuhan itu satu, tidak beranak, tidak beristri.. Dia lah Yang Maha Esa dan Maha Kuasa!
    Dalam Islam sangat dilarang berdoa memakai perantara, baik itu orang yang sudah meninggal ataupun atas nama Nabi mereka sendiri yaitu Nabi Muhammad SAW.. Islam hanya diperbolehkan mendoakan Nabi Muhammad SAW bukan menjadikan perantara doa kita kepada Nya..

    Tata krama antara manusia dengan Allah, lingkungan sekitar, dan sesama manusia sendiri dalam kitab ini ditegaskan secara jelas..

    *Setelah kita lihat kitab2 agama diatas, sangatlah mustahil apabila seseorang ingin membuktikan ke Atheis an nya berdasarkan kitab suci agama. Pergunakanlah akal, karena dari akal kita bisa melihat jelas mana yang benar dan salah..

    Satu pertanyaan bagi kaum Atheis..
    “Darimana asal darah mereka?? Bisakah mereka membuatnya?”


  43. Euh, sebenarnya saya lihat yang ramai diperdebatkan kaum atheis bukan asal muasal, tapi hakikat Tuhan itu sendiri… ;)

    Walaupun bukan atheis, coba cari referensi tentang protes kaum atheis tentang konsep Maha Bisa, Maha Baik, dan Maha Pemaaf…


  44. saya bisa bikin tuhan.
    tuh masih ada 3, ada yang mau???


  45. @ Rianang

    Wah kalo anda memang bisa bikin Tuhan, bisa tunjukkan Saya cara membuatnya?

    Anda mungkin pada saat ini bisa berbicara seperti itu karena Anda terlalu lama dan biasa melihat keadaan bumi secara lumrah.

    Pernahkah Anda melihat aurora secara langsung pada saat Anda berdiri di Kutub Utara? Pernahkah Anda bisa menahan rasa dingin yang amat sangat pada pegunungan es di kutub selatan?? Bisakah anda menahan tekanan yang amat keras pada kedalaman laut yang amat dalam??

    Kalau anda bisa membuat Tuhan seharusnya anda bisa!
    Buktikan..

    Semoga Tuhan memberikan mu jalan..


  46. @ Geddoe :

    Iya mas Geddoe, kebanyakan keberatan kaum Atheis terhadap Tuhan adalah konsep tentang Tuhan itu sendiri. Saya pernah membaca 2 artikel yang membahas “konsep Tuhan” secara definisi : Is God Good By Definition ? dan Logical Fallacy in Concepts of God.

    Sartre sendiri dlm bukunya menggugat definisi Tuhan yang dikemukakan kaum theis. Juga dgn penulis lainnya yang “memprotes” konsep OMNI yg melekat pada Tuhan (omnipotent. omniscient, dll).

    @ rlanang :

    tuhan (dengan t huruf kecil) saya juga punya. malah banyak sekali dan bukan hanya 3. mau ? :-P

    @ Arieyhanz :

    Secara logika & emosi, apa yang saya rasakan dengan mengalami situasi-situasi yang anda ceritakan itu, berhubungan dengan Tuhan ?

    Ketika kita membuktikan dgn nalar bahwa Tuhan itu eksis, kita mulai dari premis-premis, argumen-argumen dan proses menuju pada kesimpulan, dan bukan sebaliknya : memulai dari akibat. :-)


  47. bikin tuhan?? gampang… saya biasanya pake kayu, tapi klo gak ada ya pake kertas, trus di kempel2 (Djawa, wah basa Indonesane apa ya??). Pake tanah juga bisa :)

    eh ini tuhan yang mana to?? ooo mudeng aku, Tuhan yang katanya pencipta itu to, ya…ya…katanya dia yang menciptakan segala2nya, tapi ponakan sayang yang playgroup, yang baru 3.25 tahun pernah tanya,”Om, siapa yang bikin Tuhan?”, saya jadi bingung, pertanyaan sederhana yang sangat wajar tapi angel (susah) njawabnya.

    saya jadi berpikir mungkin dulu (banget), siapa pun itu yang mengatakan bahwa Tuhan penyebab tunggal juga bingung, dalam rantai cipta mencipta dia harus berhanti dimana. Ya… mungkin saja waktu itu dia sedang bikin tuhan jadi dia simpulkan kalo Tuhan itu penyebab pertama.

    “jadi Om, siapa yang bikin Tuhan?”…spekulasi..


  48. @ Rianang:
    Wah.. Om.. Kalo anak kecil nanya kaya gitu mah wajar. Namanya juga anak kecil! Hehe.. Tapi kalo om yg ditanya malah ikut bingung?! Wahh.. Itu sungguh lucu..

    Jawabannya.. Tuhan itu memang tidak ada yang menciptakan. Selama ini umat manusia keliru dengan menganggap Tuhan selalu menyerupai dengan manusia. Baik dari segi wujud maupun sifat! Tuhan tidak dilahirkan, karena Tuhan tidak terikat ruang dan waktu.
    Apa buktinya??
    Buktinya.. Para ahli mensepakati bahwa sebenarnya jagat raya itu memiliki permulaan, permulaan jagat raya awalnya adalah kosong. Sampai suatu ketika terjadilah ledakan besar yang selama beberapa tahun berubah menjadi jagat raya..
    Ini kata para ahli loh!
    Dan aL Qur’an pun sudah mengatakannya terlebih dahulu sebelum para ahli mengutarakan kesimpulannya..
    Jadi.. Waktu, tercipta karena ada perputaran bumi mengelilingi matahari. Seandainya matahari dan bulan tidak ada, maka tidak akan ada waktu!

    Jangan samakan alam dunia dengan akhirat.. :)

    @ferthobades

    Semua yang Anda alami jelas berhubungan dengan Tuhan! Mengapa? Coba Anda pegang lah es batu atau bongkahan es, dingin. Peganglah api, panas. Apakah anda menyadari bahwa rasa dingin dan panas itu tercipta karena anda sudah mengetahui bahwa dingin dan panas itu ada??
    Reaksi panas dan dingin tercipta karena perpaduan pikiran dengan kontak syaraf.. Pikirkanlah betapa sempurna nya syaraf kita.. Apakah ada manusia yang bisa membuat syaraf sedemikian hebatnya??

    Kalau seandainya Tuhan itu tidak ada, lihatlah anak anda, isteri anda. Pikirkanlah, dimana letak keindahannya..
    Lekukan wajahnya yang berbeda, kepribadiannya yang sangat mengugah hati kita.. Perasaan cinta yang kita alami karena adanya sesuatu pada dirinya..
    Bagaimana mungkin seandainya manusia disuruh membuat manusia, pastilah tak akan bisa menciptakan keunikan seperti yang Tuhan berikan kepada anak, isteri dan orang-orang di sekitar anda..

    Pertanyaan bagi atheis,
    mengapa setiap makhluk hidup pasti menikah antara 2 kelamin yang berbeda?? Baik itu manusia, tumbuhan, hewan.. Bahkan hewan laut terlangka pun bisa kawin antara jantan dan betina nya,, Mengapa?? Mengapa harus 2 kelamin?? Bukankah sebaiknya 4 kelamin saja biar lebih ramai??

    (Itulah tanda kekuasaan Tuhan)


  49. @Arieyhanz

    “Wah.. Om.. Kalo anak kecil nanya kaya gitu mah wajar. Namanya juga anak kecil! Hehe..
    Tapi kalo om yg ditanya malah ikut bingung?! Wahh.. Itu sungguh lucu..”

    mungkin mas Fertob bisa menjelaskan dari sisi psikologi kenapa saya yang sudah 1/4 abad hidup,
    dianggap lucu ketika bertanya,”jadi Om siapa yang bikin Tuhan?”
    sedangkan keponakan saya yang 3.25 tahun dianggap wajar ketika bertanya demikian.

    tapi coba, siapa yang bakal terheran2 kalo ada meja diam tiba2 bergerak dan melayang2 tanpa
    ada yang menggerakkan dan melayang2kan meja tersebut. Saya atau ponakan saya?
    ya saya yang akan terheran2. kenapa? karena peristiwa meja melayang tsb tidak biasa/lumrah/normal menurut pengalaman, database dan
    memori kejadian2 yang pernah saya alami.
    mungkin saja ponakan saya juga heran, tapi heran karena ketertarikan, dan kemungkinan besar dia akan bertanya ini itu,
    mulai dari,
    pnk: “Om…apa itu?”
    om: “meja”
    pnk: “meja itu apa om?”
    om: “tape..de…”
    pnk: “tape tu apa om?”
    om: “makanan bisa juga alat elektronik buat dengar lagu ato musik, terserah..de..”
    pnk: “terserah tu apa om?”
    om: …

    jadi ketika saya (juga) bingung siapa yang bikin Tuhan dianggap lucu, itu karena (ide bahwa Tuhan sang pencipta sudah lumrah)…saya benar2 bingung,
    hehehe

    “Jawabannya.. Tuhan itu memang tidak ada yang menciptakan. Selama ini umat manusia keliru dengan menganggap
    Tuhan selalu menyerupai dengan manusia. Baik dari segi wujud maupun sifat! Tuhan tidak dilahirkan, karena Tuhan tidak terikat ruang dan waktu.”

    tampaknya anda sangat mengenal Tuhan, kenal dimana? kapan? siapa yang ngenalin?
    mbok saya dikenalin juga… :)

    kesepakatan ilmuan bahwa jagat raya memiliki permulaan/awal tidak serta merta membuktikan bahwa jagat raya tersebut ada yang menciptakan.
    apakah kosong itu ada?, ada itu Tuhan ? dan Tuhan itu ada?? hehe

    mode ngawur level 1: on

    “Dan aL Qur’an pun sudah mengatakannya terlebih dahulu sebelum para ahli mengutarakan kesimpulannya..”
    maaf sampai saat ini saya terheran2 dengan yang satu ini, kenapa ya manusia bisa sangat tunduk dan patuh pada sebuah buku, yang itu juga ditulis
    oleh manusai lain pada rentang waktu tertentu, pada lingkup ruang tertentu…dan seolah2 buku tersebut sudah final, tidak bisa ditambahi dan dikoreksi.
    seolah2 sang manusia lebih rendah dari si buku.

    mode ngawur level 2: on

    “Jadi.. Waktu, tercipta karena ada perputaran bumi mengelilingi matahari. Seandainya matahari dan bulan tidak ada, maka tidak akan ada waktu!”

    tadi anda mengatakan klo jagat raya memiliki awal/permulaan, seharusnya waktu dimulai ketika jagat raya berawal regardless ada matahari dan bulan.

    pnk: “jadi waktu itu apa om?”
    om: …


  50. @ Arieyhanz :

    Tetap saja anda memulai dari akibat. Itu karena dalam diri kita sudah terbentuk konsep bahwa Tuhan itu ada, dan kita mencari akibat lain dari konsep yang sudah ada itu.

    Saya ambil contoh seperti ini :

    Jika hujan turun, maka jalanan basah
    Jalanan basah
    Oleh karena itu, hujan turun.

    Benarkah ? :-)

    Apakah panas dan dingin yang saya rasakan menandakan adanya Tuhan ? Belum tentu. Panas dan dingin adalah fenomena fisika yang terinderai, sementara Tuhan tidak terinderai seperti panas dan dingin.

    Adakah jika saya memandang anak/istri saya maka saya akan merasakan tanda adanya Tuhan ? Belum tentu, jika konsep Tuhan itu tidak ada dalam diri saya.

    Saya hanya ingin mengatakan bahwa pencarian itu dimulai dari titik NOL. Titik dimana kita tidak mempunyai konsep apa-apa, atau dari titik dimana kita sudah mempunyai konsep ttg sesuatu tetapi kemudian mempertanyakannya lagi.


  51. Yang menggelitik pemikiran saya adalah bagaimana agama-agama (menurut pemahaman mainstream tentunya) berpedapat bahwa Tuhan menginginkan manusia mengikuti jalan yang spesifik untuk dimasukkan ke dalam surga (baca : supaya tidak dipanggang selamanya di neraka).

    Ketika saya kecil, saya pernah bertanya; bukankah perbandingan agama itu adalah suatu perkara yang pelik?

    Gerombolan para jenius yang meneliti agama satu demi satu pun belum ada yang sepakat bahwa agama ‘A’ itu yang paling benar. Apalagi saya? Kalau kapasitas otak saya tidak sampai untuk meraih ‘agama yang benar’ itu, berarti saya mesti dipanggang selamanya di neraka, begitu? Kalau anda-anda setuju, jangan salahkan para filsuf itu untuk berkata bahwa Tuhan tidaklah Maha Baik (paham dystheisme).

    * * *

    Saya sendiri entah kenapa tertarik dengan pemikiran penganut deisme. Terutama pemahaman orang seperti Benjamin Franklin. Franklin tidak membenci agama, bahkan ia menganut suatu agama (aliran yang kabur, tapi kristiani). Namun ia percaya bahwa ada banyak jalan menuju Tuhan, bahkan melalui berpikir tanpa wahyu/kitab suci/agama sekalipun. Yang saya tangkap adalah ini ‘deisme yang konformis’. Dia percaya bahwa Tuhan itu tidak hobi mempersulit makhluk bikinannya.

    Nah, kalau nanti ternyata dengan pemahaman dan moral saya, saya masuk surga, maka saya akan bersyukur. Kalau saya masuk neraka (selamanya), maka saya memang sedang sial :lol:


  52. Tuhan itu ada.!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!


  53. Keberadaan tuhan itu belum terbukti sama sekali oleh sains dan manusia. Agama adalah ciptaan manusia. Dimana agama selalu memberontak agama sebelumnya. Kristen memberontak Yahudi. Mormon dan islam memberontak kristen. Baha’i memberontak islam. Buddha memberontak hindu.

    Fakta juga membuktikan bahwa semua agama tidak ada yang saling berhubungan. Bahkan tuhan orang beragamapun mengakui tuhan karena ibu dan bapaknya bertuhan/beragama. Manusia yang statis (katrok) tidak pernah belajar akan pengetahuan. Mereka (manusia beragama) tidak berani belajar tentang kebenaran dalam kehidupan.

    Contoh Kongkrit:
    - Orang kristen tidak pernah belajar seluk beluk tentang kehidupan yesus yang sebenarnya, tentang sejarah natal (apakah ada dalam kitab atau tidak).
    - Orang Islam tidak pernah belajar tentang kesalahan agamanya & kitabnya (tetapi mengklaim bahwa agama & kitabnya itu adalah yang paling benar). Mereka tidak mengakui bahwa manusia purba adalah nenek moyang kita (yang jelas jelas ilmuwan telah menemukan fosilnya, btw klo tidak percaya ilmuwan jangan pakai lampu). Begitu mengagungkan pemimpin agamanya sehingga apa yang dikatakan pemimpinnya itu dilakukan tanpa pemikiran logika terlebih dahulu
    - Begitu juga agama lain.

    Agama tercipta karena manusia takut akan kehidupan setelah kematian (ada atau tidak?), agama tercipta karena ingin membasmi kejahatan (yang justru akhir-akhir ini menimbulkan kejahatan).

    Tahukah anda bahwa religi keagamaan atau sesuatu yang berhubungan dengan dunia roh adalah warisan saudara nenek moyang kita (saudara jauh homo sapiens adalah neadhertal)?


  54. Lha? Tidak percaya agama == tidak percaya Tuhan?
    :roll:


  55. @Geddoe

    wah nemu itu lagi ya? :D


  56. Dalam teori saya nih:

    untuk mengenal Tuhan itu harus atheis dulu atau istilah kerennya membunuh Tuhan dulu atau dalam kalimat agamisnya meniadakan ilah dulu.


  57. @ Geddoe :

    Iya mas, saya juga cenderung deisme walaupun nggak sepenuhnya deisme. Mungkin sulit memasukkan kemana arah spiritualitas pribadi saya. Lebih baik kalau dijadikan aliran tersendiri saja kali ya ? :)

    fertobhadesisme….

    Berarti tugasku makin banyak dong…. : bikin kitab suci, buku juklak dan juknis beragama fertobhadesisme, peraturan kehidupan umat, dllllll…..

    *ide aneh dari orang moody*

    @ atrash :

    sudah pernah melihat ? ;)

    @ danalingga :

    untuk mengenal Tuhan itu harus atheis dulu atau istilah kerennya membunuh Tuhan dulu atau dalam kalimat agamisnya meniadakan ilah dulu

    Saya setuju mas…. saya pernah mengalami periode itu. Bagi diri saya pribadi, saya memulainya dari titik NOL dimana kita tidak mempunyai konsep apa-apa tentang Tuhan.

    Saya memulainya dari MERAGU, tapi bagi beberapa orang ada jg yang memulainya dari PERCAYA terlebih dahulu…


  58. kalo m’nurut gw, agama tuh cuman ciptaan atau rekaan manusia aja, tapi kita mesti percaya kalo tuhan itu ada.
    adakah seorang ilmuan yang dapat menciptakan manusia???
    mnurut saya tidak, paling melalui cara kloning,,,
    keberadaan tuhan adlah sesuatu yang agak misrius bagi bidang sains,,,
    tuhan adalah sebuah misteri yang mungkin tidak dapat kita pecahkan tentang keberadaanya…
    (maybe…)


  59. Jelas; kalau belum melihat permasalahan teologi dari sisi netral (menanggalkan baju agama), mustahil pandangannya tidak bias.

    Saya sendiri butuh waktu nyaris setahun untuk bisa mengikhlaskan kehilangan privilege ‘umat terpilih’ dan ‘yang paling benar’ itu. Apa memang atribut manusia itu seperti ini, ya? :lol:


  60. lihat id.rael.org, download bukunya , baca bukunya (ingat jangan membaca terpotong-potong, karena malah menimbulkan benci terhadap bacaan anda tadi, bacalah hingga selesai-sai, lalu pikirkan lah mana yang benar dan mana yang salah, ingat baca sampai selesai), download videonya. SEMOGA ELOHIM DATANG MENJEMPUT CIPTAANNYA.


  61. Ya Ampun Hari Gini Masih Berdepat Ttg Agama…!? Hahahaa…..

    Tapi Mank Betul Konsep / Topik Ini Memang Ga Ada Habisnya Kalo Dibahas….

    KloNya Gw Sich Jujur Gw Atheis ( A Neutral alliance ) …

    Tetapi Gw Mw kasih Satu Pendapat Sich Mengenai Tuhan Ada Atau Tidak….

    Sebenarnya Klo Menurut Gw Tuhan Itu Ya Kita Ini.
    KITA ADALAH TUHAN ATAS DIRI KITA SENDIRI DAN GA ADA YG NAMANYA RENCANA TUHAN / TAKDIR / COBAAN TUHAN
    THAT’S ALL BULL SHIT

    KALONYA TUHAN TU MAHA BAIK,PENYAYANG,ADIL KENAPA ACEH BISA KENA SUNAMI APAKAH ITU COBAAN TUHAN. KASIAN DUNK ORANG2 ACEH JADI KELINCI PERCOBAAN TUHAN. APAKAH ITU JUGA RENCANA TUHAN??? BERARTI TUHAN TU JAHAT LEBIH JAHAT DARI SIAPAPUN… KARENA GA ADA TU MANUSIA YANG PERNAH MEMBUNUH ORANG SATU KOTA LANGSUNG N TANPA AMPUN….!

    MAAF KALO AGAK KASAR TAPI SEMUA BENCANA YANG ADA DI DUNIA INI SEBENARNYA DISEBABKAN OLEH ULAH KITA SEMUA…. SEMUA YG TERJADI PASTI ADA SEBABNYA.

    ‘ WE ARE THE GOD OF OUR SELF ‘ KARENA GA ADA YANG BISA MENGATUR KITA DAN SEMUA YANG TERJADI DALAM HIDUP KITA INI ADALAH PERBUATAN KITA, SEMUA KEJADIAN YANG PERNAH ADA DALAM HIDUP MANUSIA MERUPAKAN ‘ HUKUM SEBAB AKIBAT ‘
    ( KONSEP DUALISME)

    DAN SOAL TUHAN ( HERE THE POINT )
    MANUSIA JAMAN DAHULU KALA PERNAH BERPIKIR KALO BUMI INI DATAR DAN MEMPUNYAI UJUNG ( AWAL DAN AHKIR ) DIMANA JIKA KITA SAMPAI DI UJUNG DUNIA MAKA KITA AKAN JATUH DARI DUNIA INI ALIAS ( MOKAD ) …

    HAL PRINSIP ITU SAMA DENGAN KONSEP AGAMA SAAT INI

    ( KEKRISTENAN DAN MUSLIM )

    TETAPI KETIKA NICOLAS COPPERNICUS

    ( SORRY KLO EJAAN NAMANYA SALAH )

    MEMBUAT TEORI BARU DIMANA DUNIA INI BULAT DAN TIDAK BERUJUNG BARULAH SEMUA ORANG MENGERTI DAN SADAR AKAN KEBODOHAN MEREKA TTG DUNIA YANG DATAR…

    DAN ITU SAMA DENGAN PANDANGAN SAYA TTG TUHAN DAN SEGALA PENCIPTAAN DAN KIAMAT…

    BAHWA SEGALA SESUATU DI DUNIA INI TIDAKLAH HARUS BERUJUNG DAN LURUS BAHWA SEMUA ITU MENGALIR BAK SEBUAH RODA DIMANA KITA TIDAK DAPAT MENEMUKAN AWAL DAN AHKIR NYA….

    ( KLO BISA CARI AJA AWAL DAN AHKIR DARI SEBUAH RODA THEN BERITAHU SAYA DIMANA LETAK UJUNG2 SEBUAH RODA OK MUNGKIN SAYA AKAN LANGSUNG BERAGAMA )

    DUNIA INI TIDAK AKAN DAPAT DICIPTAKAN ATAU PUN DIMUSNAHKAN MELAINKAN DAPAT BEREVOLUSI MENJADI WUJUD YANG LAIN.

    ( SESUAI DENGAN HUKUM KEKEKALAN ENERGI )

    DAN BAGI SAYA PRIBADI SEMUA PERDEBATAN TTG AGAMA VS ATHEIS ADALAH PERCUMA KARENA GA BAKALAN SELESAI 7 TURUNAN KARENA KEDUA HAL DIATAS BERPUTAR DI JALAN YANG CUKUP BERBEDA.

    SAYA JUGA BERTANYA TANYA APAKAH GUNANYA JIKA KITA MENEMUKAN SIAPA UJUNG DAN AKHIR DARI DUNIA INI…??? APAKAH ITU DAPAT MERUBAH DIRI KITA…??? SAYA RASA TIDAK…!!!

    KARENA DIDUNIA BANYAK ORANG YANG MENGAKU DIRINYA BERIBADAH TAAT DIRINYA SOLEH RAJIN KE MASJID,GEREJA,PURA,VIHARA TAPI TAU2 NYA TERORIS / PENJAHAT YANG SUKA BUNUH SANA DAN SINI… DAN KALAU KETANGGKAP ALASANNYA “KAN ITU IBADAH…!”

    ITUKAH YANG DINAMAKAN ORANG YANG BERTUHAN…?

    KLO NYA SAYA LEBIH BAIK SAYA ” TIDAK BERTUHAN ” TETAPI SAYA MENCINTAI TEMAN2 SAYA, ORANG2 DISEKELILING SAYA, DAN SEMUA MAHKLUK HIDUP YANG ADA DIDUNIA INI. MEMBANTU MEREKA YANG KEKURANGAN, ( BERUSAHA UNTUK TIDAK MENYAKITI ORANG LAIN ), DLL

    SAYA RASA JIKA SURGA NERAKA ITU ADA ( “JIKA” ) MAKA SAYA PASTI AKAN MEMILIH MASUK KE NERAKA UNTUK MENOLONG ORANG2 YANG TERSIKSA DISANA.

    DARIPADA BERSENANG – SENANG DISRUGA
    ( MABUK – MABUKAN, GODAIN MALAIKAT YG NB SEXY ABIEZ WAKAKA )

    DAN MELAKUKAN PEKERJAAN YANG USELESS ( MEMULIAKAN NAMAnya KHAN GA DAPET HASIL APA2…? )

    MUNGKIN SEKIAN DARI SAYA MENGENAI PANDANGAN DAN PRINSIP HIDUP SAYA TTG AGAMA VS ATHEIS…

    DAN SATU HAL LAGI SAYA MOHON MAAF SEBESAR – BESARNYA KEPADA PARA PEMBACA YANG MUNGKIN TELAH TERSINGGUNG KARENA KATA KATA SAYA…. TETAPI SEMUA INI HANYALAH PANDANGAN PRIBADI SAYA SAJA DAN TIDAK ADA MAKSUD UNTUK MENJELEKAN AGAMA MANAPUN OK…. PEACE MAN…….

    ” WE MUST LIVE IN PEACE ” THAT’S A MESSG FROM THE ALL god….!
    :)


  62. @ VQ :

    capslock-nya lagi hidup ya mas ? :)

    ‘ WE ARE THE GOD OF OUR SELF ‘ KARENA GA ADA YANG BISA MENGATUR KITA DAN SEMUA YANG TERJADI DALAM HIDUP KITA INI ADALAH PERBUATAN KITA, SEMUA KEJADIAN YANG PERNAH ADA DALAM HIDUP MANUSIA MERUPAKAN ‘ HUKUM SEBAB AKIBAT ‘
    ( KONSEP DUALISME)

    Jika yang anda maksudkan dengan moral-evil, ya memang itu berhubungan dengan manusia. lalu bagaimana dengan natural evil (tsunami, gempa bumi, dll) apakah manusia ada peran disitu ?

    atau anda sedang mencoba memberikan penjelasan metafisis ? :)

    pilihan untuk ber-Tuhan atau tidak ber-Tuhan murni adalah pilihan hidup masing-masing orang. Tergantung pada apa yang menjadi makna dalam hidup kita. Jika bagi anda, tanpa Tuhan, anda sudah mendapatkan jawaban atas pencarian makna diri anda, ya monggo….

    tapi bagi orang theis, Tuhanlah yang bisa jadi jawaban itu.


  63. Dear fertobhades….

    HAhaha Soryy KeyBoard Gw Waktu Itu Lagi Rusak CapsLocknya… N Mencet2 Sndiri Hahahahha……

    Untuk Soal Bencana Sbenarnya Itu Semua Kita Juga Yg Buat Semua Itu Pasti Ada Sebab Dan Akibatnya….

    Ga Usah Yg Tsunami Dech…
    Contoh LAPINDO Aja… Itu yg Buat Kan PT LAPINDO Juga… gara2 dia salah ngbor, jadi dech Banjir Lumpur….

    Dan Itu khan bukan salahnya tuhan…. masa tuhan yg ngbor hahahaha…….

    semua itu ada Factor penyebabnya…..!

    tapi bagi mereka yg memang memilih Jalan Tuhan
    ( Ky Pendeta Aja wakakaka )

    Ya Monggo……. Karena Bertuhan Itu juga bagus dalam artian mereka masih mempunyai ketakutan Akan tuhan yg menyebabkan mereka bertindak sesuai dengan perintahNya… yg NB semua perintahNya itu baik….

    Tapi saya kadang2 Heran Juga Apakah JIHAD itu baik yach…?
    Masa ada sich Tuhan Yg Suka Umatnya Bunuh Diri trus Bunuh Orang Lain Juga Hahahah…. Berarti Kanibalisme Dunk wakakakka……

    Ya Uda dech Sekian Aja Dari Gw….
    PEACE MAN…..

    ” WE MUST LIVE IN PEACE ” THAT’S A MESSG FROM THE ALL god….! ”

    :):)


  64. hum, gue kira… mau lo nyebut Tuhan atau nggak, itu bukan masalah bagi gue…

    tapi, untuk masalah alien itu ada atau tidak, ternyata lo nggak bisa membuktikan sama sekali…

    emang lo pernah kenalan gitu sama mas alien? emang bentuknya kayak apa gitu???

    malah, untuk masalah manusia purba, sepertinya itu memang tidak dibahas dalam kitab manapun. karena, menurut gue, itu bukan manusia purba atau sebangsanya…

    itu hanya seekor hewan yang kebetulan, memang mirip dengan manusia… dan tidak dipungkiri begitu adanya…

    contoh, kenapa ada kadal? emang bener kadal itu berevolusi dari dinosaurus??
    mungkin, bisa aja dinosaurus itu mengecil terus sekarang jadi kadal atau biawak??

    kalo emang Tuhan itu kagak ada? terus kenapa manusia menciptakan Tuhan? kalo gitu, selama ini, Tuhan hanya sebagai patokan dan alakadarnya doank??

    nah, Alien yang nyiptain berarti sapa yak? pohon, masa manusia juga yang nyiptain? oh, iya satu lagi, kalo jin alias iblis, kira-kira muncul gitu aja dari api yak??

    wah, berarti dunia ini mengagumkan sekali ya… semua melalui proses, tanpa ada yang mengatur… padahal manusia aja masih bisa lebih kejam daripada binatang… manusia itu memang makhluk yang hidup sendiri dan egois…

    contohnya, gue… hahahahahahaha…

    -tengkyu-


  65. @ VQ :

    Untuk Soal Bencana Sbenarnya Itu Semua Kita Juga Yg Buat Semua Itu Pasti Ada Sebab Dan Akibatnya….

    Ga Usah Yg Tsunami Dech…
    Contoh LAPINDO Aja… Itu yg Buat Kan PT LAPINDO Juga… gara2 dia salah ngbor, jadi dech Banjir Lumpur….

    Dan Itu khan bukan salahnya tuhan…. masa tuhan yg ngbor hahahaha…….

    semua itu ada Factor penyebabnya…..!

    tidak semua bencana manusia terlibat di dalamnya. kalau bencana lumpur sidoarjo, banjir, kebakaran, dll saya yakin manusia masih punya peran disitu.

    tapi gempa bumi yang menyebabkan tsunami, dengan penjelasan paling ilmiah-pun manusia tidak ada peran disitu. dan salah satu penjelasan manusia itu adalah penjelasan metafisis, dengan mengkaitkan perbuatan manusia (kejahatan, dosa, dll) dengan bencana itu. tapi tidak akan pernah terbukti seperti apa hubungannya.

    mas bilang nggak percaya tuhan, tapi kok penjelasan sebab-akibat diatas sama seperti penjelasan orang-orang beragama ? :)

    peace juga…


  66. menurut gw,org atheis itu kesian bgt.
    pernah ga sich mikir, kallo suatu hari mati,mw pada kemana?apa nggak takut kallo sebenernya TUHAN yg kalian anggap gak ada itu ada.
    kayak kejadian sodara gw yg atheis,pada saat dia mw meninggal,dia ngerasa takut bgt,setelah hidup ini, dia mau kemana?


  67. A***NG YAng Ngerasa Gak Punya Agama. dasar A***NG


  68. say no to atheisme,,harusnya TUHAN gak usah ya ciptain kamu,,alnya cuma bikin DIA sedih aja,,


  69. @ cinta :

    nggak usah kasihan sama orang atheis, dan mungkin mereka tidak butuh dikasihani. :) yang terpenting, jika anda percaya Tuhan, jalani saja apa yang menjadi kepercayaan anda dengan baik. itu saja….

    pernah ga sich mikir, kallo suatu hari mati,mw pada kemana?apa nggak takut kallo sebenernya TUHAN yg kalian anggap gak ada itu ada.
    kayak kejadian sodara gw yg atheis,pada saat dia mw meninggal,dia ngerasa takut bgt,setelah hidup ini, dia mau kemana?

    hmmm…. konsep kehidupan setelah mati (afterlife) kan cuma ada di agama, dan orang beragama percaya pada konsep itu dan menganggapnya suatu kebenaran.

    tapi bagi orang atheis, konsep afterlife nggak ada dalam diri mereka. jadi setelah mati langsung hilang tak berbekas… :)
    jadi kenapa harus takut ?

    saya nggak atheis lho….

    @ rahasia :

    hehehe…. komentnya di-edit, ada kata-kata yang terlalu “halus lembut”. nggak semua yang baca blog ini sudah dewasa lho… :)


  70. bang ini post akhirnya abang ubek lagi di depan2 sana bukan sie? :D


  71. Saya mau menanggapi komentar no 23 dari Tata.

    Seandainya benar bahwa semua adalah ciptaan Tuhan termasuk science ( ilmu pengetahuan ), agama dan sebagainya, maka saya dapat menyimpulkan sbb:

    *** Dalam agama Katolik, ada kisah penciptaan ( dalam Perjanjian Lama yang juga merupakan kitab suci umat Katolik ). Kitab suci mestinya juga dari Tuhan. Nah, orangjuga percaya bahwa Tuhan itu cuma satu. Tetapi antara ilmu pengetahuan selalu tidak sejalan dengan agama. Berikut adalah buktinya: Dalam kisah penciptaan di hari perama Tuhan menciptakan siang dan malam lalu hari keempat Tuhan menciptakan matahari planet dan bumi, dsb. Padahal menurut ilmu pengetahauan, siang dan malam terjadi karena perputaran matahari pada bumi dsb. Lho, makanya gimana ada bisa siang malam dahulu sebelum matahari diciptakan? Nah mana yang benar? Ilmu alam atau agama? Kalo dua-duanya dianggap benar, bagaimana mungkin Tuhan menciptakan segala sesuatunya tidak saling sejalan? Atau jangan-jangan ada ribuan Tuhan, Tuhan yang satu menciptakan alam Tuhan yang lain menciptakan agama dsb sehingga karena tidk ada koordinasi antara satu Tuhan dan yang lainnya, maka semua nya menjadi cerita yang kacau.\
    Oleh karena itu, kalo memang ada satu Tuhan ( dan saya tidak percaya ), maka seharusnya teori yang tidak benar ( yaitu tentang kisah penciptaan di Perjanjian Lama ), maka kitab suci tersebut mestinya digugurkan atau tidak dipakai lagi.
    Menurut teman-teman lain bagaimana?


  72. Menanggapi no 69 cinta,

    Seharusnya Tuhan sudah tahu apa yang akan terjadi pada umatnya yang diciptakan, jadi seandainya ciptaanya jadi atheis kan itu salah Tuhan juga menciptakan manusia yang diberi kebebasan kehendak. Jadi kalo menciptakan ya mestinya di rencanakan sedemikian rupa sehingga produknya tidak mengecewakan.
    Itu kalo Tuhan benar2 ada, tapi kan memang tidak ada.


  73. u know guys….
    orang atheis ga perduli tentang Tuhan. kenapa kita harus ribut tentang mereka. yang jelas2 kita ga kenal. tapi g salut sama yang percaya sama Tuhan. bec, i believe it to!
    @ VQ
    bener kata Cinta. mo lari kemana aftelife? g tahu orang atheis ga percaya sl itu tapi sekedar tahu aj, di agama g kalo nanti kita da ga bernyawa, manusia dikumpulin perkelompok sesuai agamanya sm Tuhan. kl ga punya Tuhan, mo ikut kelompok mana?
    @Doni
    kalo kita ga bebas berkehendak or ga punya pikiran or kemauan, mana Tuhan tau kalo kita beriman, tidak beriman, tidak percaya penciptaNya, percaya penciptaNya….tuh kan
    jadi pusing g …

    peace juga sama yang lain….


  74. …termasuk kita berdo’a (mnfk kalo’ anda2 tak pernah berhrp),
    “disaat anda berucap dan mengharap sesuatu, disaat itu anda mempunyai fikiran kemana harapan anda, anda tujukan”
    logikakah bahwa kita menganggap tuhan hanya suatu kamuflase dalam kehudupan?


  75. GUA PENGIKUT ISA, YG BERSAKSI TELAH DI BERIKAN MUJIZAT/KAJAIBAN,YG TIDAK DAPAT DITALAR OLEH AKAL SEHAT DAN GA BISA DIPERDEBATKAN!,I LOVE YESUS FOREVER!!!!


  76. Untuk mee, nomer 74,

    After life? Sekarang begini, ada semacam bukti bahwa mausia hanya “mengada-adakan Tuhan”

    Mengapa Tuhan Tidak Mungkin Ada ?
    Kita telah melihat bahwa argumen-argumen yang digunakan untuk membuktikan keberadaan Tuhan itu tidaklah pantas. Sekarang kita akan menunjukkan bahwa Tuhan yang Maha Tahu, Maha Pengasih dan Penyayang, Maha Kuasa seperti yang dimiliki oleh orang Theis itu tidak mungkin ada.

    Problema Kebebasan Kehendak

    Untuk menghidupi kehidupan beragama yang berarti, kita harus memiliki kebebasan kehendak, kita harus bisa memilih yang baik dan yang buruk. Kalau kita tidak memiliki kebebasan kehendak, kita tidak dapat bertanggung jawab atas kelakuan kita sendiri.
    Menurut orang-orang Theis, Tuhan itu Maha Tahu. Dia tahu masa yang lampau, masa sekarang, dan semua di masa yang akan datang. Kalau benar demikian, maka Tuhan pasti sudah tahu semua yang kita mau kerjakan jauh sebelum kita perbuat. Ini berarti seluruh hidup kita sudah ditentukan sebelumnya, dan kita bertindak bukanlah atas dasar kebebasan kehendak, tetapi kita telah ditentukan untuk berbuat apa yang kita perbuat. Kalau kita sebelumnya sudah ditentukan untuk menjadi orang baik, maka kita akan menjadi baik, dan bila kita sebelumnya ditentukan untuk menjadi buruk, maka kita akan menjadi orang buruk/jahat. Kita tidak akan berbuat atas dasar kebebasan kehendak kita, akan tetapi kita berbuat atas dasar apa yang telah Tuhan tentukan. Meskipun orang Theis tetap memaksakan bahwa adanya kebebasan kehendak, ke-Maha Tahuan Tuhan justru membuat hal ini mustahil untuk dimengerti. Alkitab pun menyatakan bahwa orang hanya akan berbuat apa yang telah ditentukan oleh Tuhan.
    Quote:Kalau orang berbuat jahat, ini dikarenakan Tuhan telah memilih mereka untuk berbuat jahat (Roma 1:24-28)
    dan Tuhanlah yang membuat mereka untuk tidak menuruti perintah-Nya (Roma 11:32).
    Kalau mereka tidak mengerti firman-firman Tuhan, itu dikarenakan Tuhan telah membuat otak mereka tumpul dan bodoh (Roma 11:8)
    dan menyebabkan mereka untuk membandel (Roma 9:18).
    Tuhan mencegah penyebaran ajaran Nasrani di beberapa tempat (Kisah Para Rasul 16:6-7)
    dan Dia menentukan segala sesuatu jauh hari sebelum semuanya terjadi, kapan seorang itu akan dilahirkan, kapan orang itu akan mati. (Kisah Para Rasul 17:26).
    Mereka yang akan diselamatkan telah terpilih sebelum asal mulanya waktu.(2 Timotius 1:9; Efesus1 ayat 11)
    Jika seorang mempunyai keyakinan dan kemudian diselamatkan, keyakinan itu berasal dari Tuhan, bukan dari usaha mereka sendiri (Efesus 2:9-10).
    Salah satu dari kita akan bertanya,”Kalau Tuhan telah secara sebelumnya menentukan apa yang kita lakukan. Bagaimana mungkin Tuhan menjatuhkan tanggung jawab tindakan kita ke atas diri kita sendiri?” Tetapi Alkitab mempunyai jawaban untuk pertanyaan ini.
    Sekarang kamu akan berkata kepadaku: “Jika demikian, apa lagi yang masih disalahkan-Nya? Sebab siapa yang menentang kehendak-Nya?”
    Siapakah kamu, hai manusia, maka kamu membantah Allah ?
    Dapatkah yang dibentuk berkata kepada yang membentuknya:
    “Mengapakah engkau membentuk aku demikian?”
    Apakah tukang periuk tidak mempunyai hak atas tanah liatnya, untuk membuat dari gumpal yang sama suatu benda untuk dipakai guna tujuan yang mulia dan suatu benda lain untuk dipakai guna tujuan yang biasa?
    Jadi kalau untuk menunjukkan murka-Nya dan menyatakan kuasa-Nya, Allah menaruh kesabaran yang besar terhadap benda-benda kemurkaan-Nya, yang disiapkan untuk kebinasaan.” (Roma 9:19-22)
    Jadi ternyata di dalam ajaran Theis, jalan hidup seseorang dan takdir adalah sepenuhnya ulah Tuhan. Dan sebagai manusia kita tidak punya hak untuk mengeluh tentang apa yang telah Tuhan putuskan untuk kita. Ide di mana semuanya telah ditentukan dengan ide bahwa Tuhan itu Maha Tahu memang tampak sejalan, tetapi ide tersebut tidak masuk akal ke dalam konsep usaha untuk berbuat kebaikan atau menghindari kejahatan.

    Problema Tentang Kejahatan

    Mungkin argumen yang paling kuat untuk menangkis keberadaan Tuhan yang Maha Pengasih dan Maha Tahu adalah kenyataan yang tak bisa dipungkiri bahwa dunia ini terlalu banyak penderitaan. Kalau Tuhan yang penuh cinta itu benar-benar Maha Kuasa, mengapa Dia tidak membinasakan semua kejahatan dan Iblis?
    Orang-orang Theis akan mencoba untuk menjawab pertanyaan ini dengan berbagai cara.
    Yang pertama,
    Quote:mereka akan mengatakan bahwa kejahatan itu disebabkan oleh manusia, bukan oleh Tuhan. Dan jika saja manusia mau mengikuti firman-firman Tuhan, maka tidak mungkin akan ada yang menderita kesakitan ataupun kejahatan. Meskipun memang benar jika kejahatan seperti perang, pemerkosaan, pembunuhan dan eksploitasi dapat disalahkan kepada mahluk manusia, akan tetapi manusia tidak mungkin bisa disalahkan akan jutaan nyawa yang melayang setiap tahun yang disebabkan oleh gempa bumi, banjir, penyakit menular, dan bencana alam yang mana adalah kejadian alam. Bahkan kenyataannya, menurut Alkitab, kuman-kuman yang menyebabkan penyakit yang mengerikan seperti TBC, polio, kolera, lepra, dan semua kesedihan, kecacatan dan penderitaan yang ditimbulkan telah diciptakan Tuhan sebelum Tuhan menciptakan manusia.
    Yang Kedua,
    Quote:mereka akan mengatakan tentang kejahatan adalah semua kejahatan yang menimbulkan penderitaan itu adalah hukuman Tuhan atas dosa manusia yang tidak mau mengikuti perintah-perintahNya. Ini berarti semua hal-hal buruk hanya terjadi kepada orang-orang yang jahat. Tentu saja ini tidak benar! Kita sering mendengar banyak wabah penyakit yang parah atau bencana menimpa orang-orang baik, termasuk orang Theis yang taat. Begitu juga kita sering sekali mendengar bahwa banyak orang-orang jahat yang sering mendapatkan keberuntungan dan keberhasilan. Maka tidak mungkin bisa dikatakan bahwa kejahatan dan penderitaan yang ditimpakan adalah cara Tuhan menghukum manusia yang berdosa.
    Yang Ketiga,
    Quote:mereka akan mengatakan bahwa Tuhan membiarkan kejahatan untuk muncul di dunia karena dia mau memberikan kebebasan kepada semua orang untuk memilih antara kebaikan atau kejahatan. Bagi yang memilih kebaikan, akan terselamatkan. Maka mereka akan berdalih, kejahatan itu diciptakan untuk mencoba umat manusia.
    Dalam pandangan sekilas, pernyataan di atas terlihat cukup masuk akal.

    Jika seseorang (katakan si A) melihat orang lain yang dipukuli oleh orang jahat, A mempunyai pilihan untuk membiarkan kejadian pemukulan itu terjadi (A berbuat kejahatan) atau memutuskan untuk menolong si korban pemukulan (A berbuat kebaikan). Jika A bersedia menolong si korban, maka A telah melewati pencobaan itu dengan melakukan perbuatan baik.

    Seperti yang telah dibahas sebelumnya, Tuhan yang Maha Tahu sudah tahu perbuatan apa yang A akan pilih (baik atau buruk), untuk apa lagi Tuhan menguji A atau kita semua? Dan juga, jika penderitaan dan kejahatan diciptakan untuk menguji kita manusia, tidak bisakah Tuhan yang Maha lembut dan Pengasih memikirkan cara yang lebih lembut dan yang tidak begitu menyakitkan? Mengapa Tuhan yang Maha Adil dan Penyayang tega menimbulkan penderitaan kepada seseorang hanya untuk menguji kebaikan atau keburukan orang lain?
    Beberapa orang Theis akan berusaha membebaskan Tuhan dari kesalahan karena menciptakan kejahatan dengan mengatakan kejahatan itu tidak diciptakan oleh Tuhan, melainkan diciptakan oleh Iblis.
    Pernyataan ini mungkin saja benar, tetapi jika Tuhan begitu Maha Pengasih dan Penyayang, mengapa Tuhan tidak mencegah Iblis menyebarkan kejahatan? Perlu juga diketahui, siapa yang menciptakan Iblis? Tentu saja Tuhanlah yang menciptakan Iblis.
    Sampai ke tahap seperti ini,
    Quote:orang-orang Theis akan merasa putus asa dengan mencoba berpindah dari argumen logika ke argumen fungsi/pragmatik. Orang Theis tersebut dalam upaya terakhirnya akan mengatakan meskipun penderitaan itu ada di dunia ini, kita bisa menggunakan penderitaan itu untuk membangkitkan keteguhan hati dan kesabaran.
    Pernyataan ini memang benar, tetapi tetap saja pernyataan ini tidak bisa menjelaskan mengapa Tuhan yang Maha Pengasih dan Pencinta membiarkan banyak bayi tak berdosa untuk mati, pemakai jalan yang tak bersalah untuk tertabrak mati dalam kecelakaan, dan penderita penyakit kusta untuk menderita kesakitan dan cacat? Kenyataan yang ada adalah, telah muncul terlalu banyak penderitaan yang tidak perlu ada.
    Semua penderitaan yang ada di dunia (penyakit, bencana alam, bayi yang meninggal, kelaparan berkepanjangan) membuktikan sekali lagi bahwa Tuhan yang Maha Pengasih, Penyayang, Adil, Sempurna itu tidak pernah ada.

    Problema Tentang Penciptaan
    Untuk Apa Mencipta? Apa Tujuan dari Penciptaan?

    Orang-orang Theis mengklaim bahwa Tuhan itu Maha Sempurna, dan Dia itu Sempurna dalam segala hal. Tapi, jika Tuhan memang benar Sang Pencipta, pernyataan di bawah akan membuktikan bahwa Tuhan itu tidak sempurna.
    Marilah kita lihat dan buktikan bersama.
    Sebelum Tuhan menciptakan alam semesta ini, yang ada hanyalah kekosongan dan kehampaan – tidak ada matahari, tidak ada bumi, tidak ada orang, tidak ada kebaikan maupun kejahatan, tidak ada penderitaan. Yang ada hanyalah Tuhan yang Maha Sempurna di mata orang Theis. Jadi, jika Tuhan itu sempurna dan hanya ada kesempurnaan sebelum diciptakannnya alam semesta, apa gerangan yang menggerakkan Tuhan untuk menciptakan alam semesta dan ketidaksempurnaan ke dalam seluruh ciptaan-Nya? Apakah karena Tuhan itu bosan dan tidak punya kerjaan? Apakah karena Tuhan merasa kesepian dan ingin didoakan dan dipuja?
    Menurut orang-orang Theis, Tuhan menciptakan semuanya karena cinta-Nya yang besar kepada manusia. Tapi ini adalah mustahil! Tuhan tidak mungkin bisa mencintai manusia sebelum manusia itu tercipta. Sama halnya seorang wanita tidak mungkin bisa mencintai anaknya jika wanita itu tidak mengandung dan melahirkan anaknya. Keinginan dan kebutuhan Tuhan untuk mencipta telah menjelaskan bahwa Tuhan sangat tidak puas dengan segala sesuatu sebelum penciptaan. Ketidakpuasan Tuhan itu telah membuktikan bahwa Tuhan itu tidak sempurna (kalau Tuhan ada). Orang-orang Theis mungkin akan mengatakan Tuhan menciptakan secara spontan tanpa keinginan ataupun kebutuhan untuk mencipta. Pernyataan seperti ini hanyalah membuktikan bahwa penciptaan alam semesta ini sama sekali tidak ada tujuannya, dan tidak ada rencana di balik penciptaan alam semesta ini.
    Tuhan macam apa yang menciptakan segala sesuatu tanpa perencanaan dan tujuan?
    Tentu saja bukan Tuhan yang Maha Pengasih dan Pencipta.

    Problema Tuhan Yang Tak Terlihat

    Orang-orang Theis selalu mengklaim bahwa Tuhan menginginkan kita untuk percaya kepada-Nya sehingga kita bisa terselamatkan. Kalau Tuhan mau kita percaya, mengapa Tuhan tidak membuat mukjizat sehingga bisa terlihat oleh semua orang supaya semua orang bisa percaya?
    Mungkin orang Theis akan menjawab, Tuhan ingin kita percaya dengan iman, bukan dengan pandangan mata.
    Tetapi Alkitab sendiri mengatakan bahwa di masa yang lampau Tuhan melakukan mukjizat yang paling luar biasa dan sering kali memunculkan diri-Nya di dalam kehidupan manusia dengan tujuan supaya manusia bisa melihat dan percaya kepada-Nya.
    Kalau Tuhan menampakkan diri-Nya atau mukjizat-Nya dimasa lampau, mengapa Tuhan tidak menampakkan diri-Nya atau mukjizat-Nya di masa kini?
    Dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan begitu banyaknya pertentangan antara ilmu pengetahuan dan isi Alkitab, maka sudah lebih masuk akal bila Tuhan lebih memperlihatkan diri-Nya dan melakukan mukjizat di zaman sekarang.
    Tapi mukjizat dan diri-Nya tidak pernah muncul. Ini membuktikan bahwa Tuhan itu tidak ada sama sekali.
    Orang-orang Theis akan berkata bahwa Tuhan melakukan mukjizat dan keajaiban di masa sekarang, misalnya dengan penyembuhan, membantu memecahkan masalah pribadi, dan sebagainya. Tapi manusia yang bandel dan jahat menolak untuk percaya. Sedangkan keajaiban-keajaiban yang dikumandangkan itu bersifat kecil dan pribadi, sehingga lebih menimbulkan keraguan daripada kepercayaan.
    Kalau Tuhan melakukan mukjizat yang luar biasa dan luas, manusia mau tidak mau harus percaya. Tapi mukjizat itu tidak pernah ada.
    Bahkan menurut Alkitab, orang-orang Israel berkelana di gurun pasir selama 40 tahun lamanya, dan Tuhan memberi mereka makan dengan menjatuhkan makanan dari langit (Keluaran 16:4). Di tahun 1980-an, jutaan umat Theis diEthiopia mati secara perlahan-lahan karena kemarau yang panjang. Tuhan mempunyai kesempatan emas untuk kembali menjatuhkan makanan dari langit, seperti yang diutarakan di Alkitab, untuk membuktikan keberadaan diri-Nya dan membuktikan cinta-Nya yang besar kepada manusia.
    Ini merupakan salah satu bukti kalau Tuhan tidak ada sama sekali.


  77. Untuk no 6 Alzu,\

    Buktinya mana kalo ada meja tapi tidak ada tukang meja….Pertanyaan saya, buktinya mana kalo ada Tuhan tanpa Tuhan diciptakan….Jangan berkata karena Tuhan adalah CAUSA PRIMA , kalo bilang begitu, mending tidak usah diskusi, karena semua mentok di CAUSA PRIMA> Manusia menganggap Tuhan Causa Prima, karena apa, karena sebenarnya manusia sudah tidak bisa lagi menemukan Tuhannya lalu supaya tidak terjadi perdebatan keberadaan Tuhan ( yang sebenarnya ga ada ) sbg Causa Prima


  78. @ Yofi :

    Argumen anda soal Free Will, Problem of Evil, dan Creations, serta Causa Prima sudah banyak ditemui dalam berbagai diskusi ttg Theisme dan Atheisme.

    Tapi terima kasih telah menyampaikan argumennya, dan maaf kalau saya belum sempat utk membalasnya. :)


  79. lha jadi rame lagi to di sini hihihi…seru, ikut nonton aj ah :)


  80. adalah sebuah keadaan yang tak bernama, kemudian menjadi disiplin tersendiri ketika mayoritas masyarakat mulai menyimpang dan berubah dari keadaan ini.
    mustahil kita mencapai tingkatan, apabila melupakan tingkatan sebelumnya.


  81. pada November 8, 2007 pada 7:54 am | Balas Almerio Borges

    berbicara mengenai eksistensi Allah adalah sesuatu yang sangat sangat menarik, karena ada pro dan kontra. Bagi saya Allah itu ada karena Dia yang mengadakan apa-apa yang ada, sehingga kita membicarakan tentang Dia yang ada itu.


  82. Semakin cerdas manusia semakin sombong dan tidak mengenal siapa dirinya,karena hanya orang yang kenal dirinya lah yang akan mengenal tuhannya.
    Banyak orang pinter yang keblinger….
    jadi…tinggal tunggu aja waktunya…….


  83. entah sudah sejak kapan saya iku terlibat alam diskusi apakah Tuhan itu ada atau tidak ada. Saya tidak tahu sampai kapan perdebatan ini akan terus brlanjut. Mungkin sampai anak cucu kita juga masih akan brdebat hal yang sama.

    memang asik membicangkan Tuhan. Lebih asik daripada membincangan tentang ciptaannya –jika kita percaya Tuhan itu ada. Juga lebih asik daripada membincangkan sifat-sifatnya –jika kita percaya Tuhan ada dan mmpunyai siat. Lebih asik daripada membincangkan “memang kenapa jika dia ber-Tuhan” –jika kita tidak percaya Tuhan.

    kayaknya tidak akan pernah seleai….karena dalam berbincang ini kita –yang percaya Tuhan– masih bersandar pada satu alasan “Tuhan adalah sesuatu yang seolah tanpanya kita tidak bisa hidup”; sementara lainnya –yang tidak percaya Tuhan– bersandar pada “apa bukti Tuhan itu ada?”

    perdebatan yang asik, tidak pernah selesai, dan memusingkan sendiri……apalagi jika perdebatan ini ditambahi dengan istilah-istilah yang “Tuhan oriented” berupa kekerasan atas nama Tuhan, perang atas nama Tuhan, sesat-menyesatkan atas nama kesucian Tuhan…dan seterusnya.

    Ah, embuh lah…..bikin pusing aja si fertob…


  84. @mrtajib
    menurut saya kerna ndak bisa dibuktikan keberadaan/ketiadaannya itulah kenapa Tuhan menjadi objek perdebatan tanpa kesimpulan pasti.


  85. Pada dasarnya, dilematika perdebatan terhadap ada tidaknya Tuhan selalu kembali kepada DASAR PENILAIAN dan KONSEKWENSI KEIMANAN.
    Pertama. Kita hidup di tengah banyaknya pandangan tentang agama. Dan kita menganggap bahwa ‘penerapan agama’ adalah sama dengan ‘konsep agama’ itu sendiri. Padahal jelas berbeda kan. Analoginya seperti ‘konsep Pancasila’ dengan ‘Pancasila dalam penerapan’. Apakah kita bisa menyatakan bahwa Pancasila itu salah didasarkan pada fakta bahwa dalam penerapannya Indonesia banyak korupsi dkk. Sesuatu konsep benar atau salah perlu dibuktikan dari konsep itu sendiri, bukan dari bagaimana penerapannya. Karena kalo masalah penerapan, itu sudah ada variabel ‘human error’, perbedaan konteks, dan lain-lain.
    Selain itu, terlanjur menjadi stigma negatif bahwa umat beragama selalu mengandalkan ‘doktrin’ dan keimanan dalam hati. Benar-benar tanpa nalar. Memang pada akhirnya orang-orang yang demikian (doktriner dalam memahami agama) menjadi ‘jumud’ dan keimanan yang tanpa pertanggung jawaban. (Bagi umat Muslim, silahkan baca Q.S 17:36)

    Kedua. Ketika kita menerima konsepsi tentang Tuhan, secara otomatis kita ‘harus’ menerima pula konsepsi tentang dosa-pahala, iman-kafir, surga-neraka. Karena konsepsi tersebut satu paket dengan konsepsi tentang Tuhan. Tentu bagi ‘karakter alamiah’ manusia, adanya sanksi adalah sebuah kekangan, tidak bisa memberikan kebebasan, tidak boleh begini dan harus begitu, dan sebagainya. Jadi, bagi subyek yang ‘tidak siap konsekwensi’ tentu sangat beresiko untuk menerima konsepsi keberadaan Tuhan.
    Pada akhirnya, argumentasi untuk meragukan keberadaan Tuhan menggunakan hal-hal yang tidak substansial dan kurang ilmiah. Misalnya: Tuhan tak dapat dilihat, Logika ponakan yang masih kanak-kanak, ‘yang penting bisa hidup baik’, ‘solusi Agama selalu membawa kepada konflik’, ‘Harun Yahya hanya setetes dari perdebatan tentang Tuhan di seluruh dunia’, dan seterusnya.
    Kalau mau jujur, semua ‘argumentasi terapan’ tersebut tidak konsisten jika dikembalikan lagi kepada subyek bersangkutan.
    Cinta, mimpi, ambisi (dll sejenisnya) itu ada, meski tidak dapat dilihat dan diukur.
    Kita ingin hidup ‘baik’, tapi ‘baik’ yang bagaimana? Apa dasar ukurannya? Kembali kepada tiap orangkah? Berarti semua hukum di dunia tidak dapat digunakan, karena korupsi adalah baik bagi koruptor, dan begitu pula dengan selainnya. Adanya ‘hukum’ mengasumsikan adanya ‘baik yang universal’.
    Solusi agama membawa konflik? Apakah pernyataan ini didasarkan pada ‘konsep agama’ atau ‘penerapan agama’? Bukankah keduanya juga terikat konteks tertentu, sehingga perlu diambil nilai esensialnya?
    Harun Yahya hanya setetes dari perdebatan di dunia. Bukankah kebenaran itu tidak peduli hanya satu tetes atau ribuan tetes. Selama secara obyektif disertai bukti-bukti ilmiah dapat dipertanggung jawabkan, ‘kan tak masalah. Apakah lantas karena hanya ‘satu tetes’ akhirnya argumen tersebut menjadi ‘tidak dapat dipertanggung jawabkan’.

    Saya kira dengan pembuktian ilmiah yang ditunjang dengan data-data empirik membuktikan bahwa ‘pasti ada Causa Prima’. Jika ada yang meragukan konsep ‘Causa Prima’, lebih baik ditunjang dengan data-data empirik dan ilmiah. BUkan semata-mata didasarkan pada ‘logika seadanya’. Theisme telah berusaha membuktikan keberadaan Tuhan dengan usaha yang sungguh-sungguh (ex. Harun Yahya). Lantas apakah Atheisme menolaknya hanya dengan ‘argumentasi sekenanya’? Bagi owner blog ini, “Benarkah Motivasi penulisan adalah untuk mencari Tuhan?” “Mengapa ketika ada yang mengajukan argumentasi Harun Yahya, argumen tersebut dilewati begitu saja tanpa melakukan analisis kritis terhadap ‘Pembuktian Harun Yahya’ sebagaimana yang ditawarkan oleh salah seorang peserta diskusi?


  86. Aduh.. banyak sekali pro-kontra mengenai subyek ini. Sungguh aneh memang kenapa manusia selalu saja tertarik dengan yang beginian. dalam konteks pribadi saya pun memiliki keraguan soal Adanya tuhan. Tapi sebaiknya keraguan itu ada, tanpa itu kita hanya akan menjadi keledai dungu yang memakan apapun di mana-mana. Aku juga belum paham apakah iman itu benar-benar ada dan diperlukan, karena kata iman mungkin hanya lah peralihan dari kata keyakinan atau kepercayaan ke dalam konteks relijius. Sepertinya siapa pun, ateis atau tak ateis, pasti memiliki kepercayaan dan seharusnya itu menjadi hak masing-masing. Saya hanya ingin memberikan sedikit pemikiran yang adalah bahwa apapun itu, bahkan yang di luar konteks ketuhanan dan relijiusitas, seharusnya tidak dianggap inabsensia atau di luar realitas, karena apa yang ada di luar itu tetap lah ada, bukan? Seperti halnya manusia mesti membuka cakrawala pemikirannya sampai ke ruang-ruang di luar realita kekininan (masa sekarang), karena paling tidak kemungkinan itu selalu ada. Hari ini tuhan itu ada, besok tidak ada, besoknya lagi ada, semua itu tergantung dari pemahaman masing-masing. Tapi sekali lagi biar lah keraguan tetap ada. Pada saat pikiran menerima apapun, baik itu keyakinan atau konsepsi-konsepsi lainnya, secara mutlak, maka tepat pada waktu itu pikiran itu mati; sulit untuk berkembang setelah kita puas dengan kondisi tertentu. Tapi ada orang-orang yang puas itu, jadi pesan buat mereka adalah jangan sampai menyalahgunakan kepuasan itu untuk memaksa dan menyakiti yang lain. Yang berada di luar visi kebenaran pribadi anda pun sebenarnya adalah kebenaran itu sendiri. Harus ada ruang di luar diri anda atau pemahaman pribadi anda


  87. @ b
    hmmmm…aneh ya???katanya ragu soal tuhan?tapi kok gak maw dibahas…..kalo masalah tuhan itu nggak penting, menurut anda hal yang paling penting itu apa?apa anda selama hidup nggak merasa ada yang aneh ketika anda tidak bisa menjawab pertanyaan2 yang meluncur begitu saja??


  88. @ b

    Ada beberapa hal yang perlu dicermati dari opini yang dilontarkan:
    1. Aku juga belum paham apakah iman itu ‘benar-benar ada dan diperlukan’, karena kata iman mungkin hanya lah peralihan dari kata keyakinan atau kepercayaan ke dalam konteks relijius.

    2. Sepertinya siapa pun, ateis atau tak ateis, pasti memiliki kepercayaan dan seharusnya itu ‘menjadi hak masing-masing’.

    3. Hari ini tuhan itu ada, besok tidak ada, besoknya lagi ada, semua itu ‘tergantung dari pemahaman’ masing-masing.

    4. Tapi sekali lagi biar lah keraguan tetap ada. ‘Pada saat pikiran menerima apapun, baik itu keyakinan atau konsepsi-konsepsi lainnya, secara mutlak, maka tepat pada waktu itu pikiran itu mati’; sulit untuk berkembang setelah kita puas dengan kondisi tertentu.

    Pertama, dalam memandang iman. Contohnya, mempercayai adanya mimpi. Mempercayai adanya mimpi bukan atas dasar kita mau atau tidak, kita butuh atau tidak. Kita percaya bahwa mimpi itu ada karena memang ia dapat dibuktikan tidak hanya secara empiris, tapi juga rasional. Meskipun kita menolak, tapi jika kenyataannya mimpi itu ada, maka penolakan kita adalah penolakan yang tidak berdasar ‘kan? Iman dan keyakinan bukan masalah ia diperlukan atau tidak, melainkan ia benar-benar dapat dibuktikan atau tidak.
    Dan saya kira analisis bahasa tidak membuktikan apapun terhadap ada atau tidaknya realitas.

    Kedua, kepercayaan menjadi hak masing-masing. Benar sekali! Justru karena ia adalah hak kita, apakah lantas kita ingin mendapatkan sesuatu yang keliru? Berjalan di atas jalan hidup yang keliru? Justru untuk mengetahui jalan hidup yang benar dan salah itulah, kita perlu benar-benar membuktikan bahwa Tuhan itu ada atau tidak.
    Lagipula, kita selalu berbicara ‘hak masing-masing’. Mengapa kita jarang sekali berbicara tentang ‘kewajiban’. Jika ada ‘hak asasi manusia’, kenapa kita tidak berbicara tentang ‘kewajiban asasi manusia’? Mustinya ada ‘kan?

    Ketiga, saya kira jelas, ada atau tidaknya sesuatu tidak tergantung dari bagaimana pikiran kita. Pusat galaksi tetap ada, entah itu manusia sudah tahu atau belum.

    Keempat, kematian pikiran apabila menemukan sesuatu yang mutlak. Kesannya koq ‘pasrah’ begitu. Selama ini manusia menemukan banyak pengetahuan universal yang terbukti ilmiah dan ‘mutlak’. Seperti teori-teori ilmu pengetahuan alam, konsepsi pemerintahan, teori perpajakan, ekonomi, dan sebagainya. Tapi toh pikiran manusia tidak mati dari sana. Justru yang membunuh pikiran manusia adalah keputusasaan dalam menghadapi suatu persoalan tertentu, dan akhirnya memutuskan ‘biarlah tetap menjadi misteri’.

    Kepada semuanya, jika memang kita benar-benar bermotivasi mencari kebenaran akan Tuhan, bukan sekedar untuk selingan minum kopi atau iseng-isengan, coba runtuhkan argumentasi ilmiah yang telah disusun dengan segala kesungguhan dan bukti-bukti empiris dan rasional, tentang ‘pasti ada Causa Prima’, sebagaimana yang telah dilakukan oleh Harun Yahya.
    Setelah berbicara tentang ‘Causa Prima’ baru kita bisa berbicara tentang segala tetek bengeknya seperti agama, afterlife, freewill, dan sebagainya.
    Hanya dengan dialog dan analisis ilmiah yang penuh pertanggung jawaban, suatu kebenaran akan terbuka. Kecuali jika kita memang tidak memiliki bukti-bukti dan argumentasi ilmiah.

    Regards, Theisme yang Ilmiah.


  89. pertama, chezly; saya ingin mengatakan bahwa apakah orang-orang yang berkoar2 soal ketuhanan itu pada akhirnya banyak yang hanya merugikan orang lain? apakah memikirkan dan mendebatnya dengan cara-cara itu pada akhirnya memperoleh jawaban yang absolut mengenai ketuhanannya? atau apa itu pada akhirnya hanya lah menjadi sebuah slogan semata (pembuktian semata) untuk memulai peperangan? oleh karena itu ada baiknya kalau kita tidak terlalu memiliki pandangan yang kaku soal itu.. maksudnya adalah bukan tidak mau memikirkan, justru keengganan itu muncul karena fakta-fakta yang ada memang begitu absurd, bukan? sekali lagi, aku hanya merasa tak ada jawaban yang pasti mengenai itu. apakah anda memiliki jawaban yang pasti soal itu? apa anda yakin seseorang di luar sana tak akan mempertanyakan jawaban anda? dan seharusnya tak ada rasa solidaritas untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti itu. Karena solidaritas hanya memaksakan keseragaman semata dan juga kadang begitu naif dan bodoh. Apa anda dapat menjawabnya sebagai satu individu? sebagai satu diri yang terlepas dari segala solidaritas nilai yang selama ini telah anda peroleh! yang selama ini telah anda telan mentah-mentah? jadi lah telanjang dan telanjangi yang lain maka kau akan melihat apa yang belum terlihat, bukan begitu? kalau kau takut menelanjangi dirimu apalagi orang lain mana mungkin kau mengetahui segalanya? seperti kau memaksaku untuk memiliki sebuah jawaban yang pasti?

    kedua, ferre; rasa membutuhkan itu tentu berbeda dengan menolaknya mentah-mentah, dan aku tak pernah menolak iman. Hanya saja apa memang itu betul-betul diperlukan? apakah segala peristiwa yang terjadi sudah dapat dikotak-kotakkan sehingga semua sudah tersedia untuk diselesaikan? tinggal membuka buku (katakan buku keimananmu), apakah seterusnya hidup akan terhindar dari segala masalah yang muncul akibat dari peristiwa-peristiwa? apakah sesederhana itu? atau kita pada akhirnya tetap harus berusaha dengan segenap keberadaan kita untuk menyelesaikannya? aku kira yang terakhir itu yang lebih terlihat bukan? hanya tidur2an dan menyerahkan segalanya dengan iman, menunggu, apa segalanya menjadi baik? pada akhirnya kita mesti terjun sendiri ke dalamnya, bukan? jadi sama dengan percaya, maka kita percaya bahwa hanya dengan berusaha semua itu dapat diselesaikan. jadi tak ada yang seperti mimpi untuk menyelesaikan masalah di dalam realita. Selalu ada sebab dan akibat itu. jadi katakan lah iman itu memang dapat dibuktikan (karena sudah jutaan orang yang menggunakan kata itu) tapi toh penggunaannya, sadar atau tak disadari, tak ada bedanya dengan makna dari kepercayaan atau keyakinan semata.

    dan, apa yang anda katakan soal ‘kewajiban manusia’ itu betul-betul menakutkan, bukan? apa anda lupa soal kewajiban yang mesti dilakukan seorang yahudi di era nazi hitler. bukan kah itu adalah satu contoh bagaimana seorang manusia begitu menuntut manusia lain dengan cara yang paling arogan. dan tuntutan itu sama dengan kewajiban, bukan? manusia saling menuntut maka munculnya kata ‘kewajiban’. dari kecil orang tua menyuruh kita begini begitu dan semua itu kita kenal dengan kewajiban, bukan? dan pemerintah menekan rakyatnya dengan dalih kewajiban menjadi warga negara yang baik, bukan? jadi apa anda ingin kewajiban hak asasi itu benar-benar ada? bukan kah itu terlalu ambisius? dan apa anda lupa bahwa hukum itu adalah kewajiban? apa anda menyukainya?

    ya, tentu aku setuju kalau ada realitas di luar kemampuan kita manusia untuk mengetahuinya. itu misteri bukan? apa kita perlu menjadikan semua misteri itu sebagai sesuatu yang baku sampai-sampai tak ada yang dinamakan misteri itu? soal ini bukannya sama dengan ketuhanan yang seharusnya juga layak dipandang sebagai suatu misteri yang belum terpecahkan. kalau memang soal ini sudah terpecahkan kenapa masih ada perdebadan sampai peperangan antar agama segala?

    membiarkan banyak hal tetap menjadi misteri dan mau menerima apa adanya seharusnya tidak disalah mengerti sebagai bentuk kepasrahan dan keputus-asaan. memang apa yang ingin anda cari itu? apa anda tidak puas dengan segala yang tersedia? dan apakah kemajuan teknologi itu benar-benar baik? kalau ya berarti anda termasuk golongan orang banyak itu. manusia masih dapat hidup dengan kesederhanaanya seperti kesederhanaan yang telah dicontohkan oleh alam kita. Coba pikirkan ini; segala sesuatu banyak yang telah berubah 100 tahun belakangan tapi apa ada perubahan yang berarti di dalam diri manusia itu sendiri? apa perubahan-perubahan luar itu yang anda maksud dengan kemajuan? memang itu kemajuan teknologi dan peradaban tapi bukan kemajuan kemanusiaan. apa anda setuju? kenapa untuk hidup saja manusia begitu sulit kalau memang kemanusiaan sudah dimajukan? atau mungkin semua ini adalah imbas dari keserakahan dan kebodohan manusia belaka? jadi jangan katakan secara ‘mutlak’ bahwa segala kemajuan yang ada ini baik. dan jangan katakan bahwa kebenaran universal telah ditemukan! itu berbahaya karena seperti sungai yang mengalir, kehidupan pun mengalir, tidak ada yang statis itu. yang kumaksud dengan kematian pikiran adalah tidak ada lagi yang mengalir dari sana. seperti seseorang menerangkan kepada anda sesuatu dan kemudian bertanya: apa anda mengerti? anda menjawab: ya saya mengerti! cukup di situ. itu adalah pikiran yang tidak mengalir. bukan kematian pikiran dalam hal putus asa semata. jangan kaitkan kata-kata hanya dengan satu atau dua makna saja

    maka, kita akhirnya dapat memandang bahwa banyak hal yang absolut, mutlak, itu hanya lah sesuatu yang relatif belaka. dan pada saat kita melihat, memandang, seharusnya kita membebaskan diri kita dari ikatan nilai-nilai yang telah lama ditanamkan ke dalam diri kita. Menjadi manusia utuh seharusnya seperti menelanjangi sedemikian rupa nilai-nilai yang telah ditanamkan dan kemudian mengisi kembali dengan nilai-nilai kemanusiaan kita. nilai kemanusiaan itu seharusnya berada di luar segaal bentuk nilai-nilai dogmatis. sayonara!


  90. o, ya, seharusnya tak ada pertengkaran dalam perdebatan. aku memandang ini baik. aku senang dengan tempat (forum) ini. aku ingin mengatakan bahwa jangan lah manusia bertengkar karena soal-soal beginian. marah lah karena kemanusiaanmu dilukai tapi jangan marah karena tuhanmu dilukai karena manusia hidup di dunia bersama manusia, bukan? kenapa tidak mengisi kebersamaan itu dengan baik, dengan nilai-nilai kemanusiaan yang baik? tapi malah saling menghancurkan dengan dalih-dalih yang, katakan lah, dibuat-buat dan mengada-ada. aku tidak mengatakan aku termasuk golongan yang mana, atheis atau tak atheis. aku hanya merasa berada di dalam yang satu bukan berarti lebih baik dari yang lain. aku bahkan tidak tahu mana yang lebih baik! ya, anggap lah begitu; aku ini bodoh. aku hanya mengingatkan bahwa apapun keyakinan, kepercayaan, ras, strata, pemahaman kita, kita tetap lah manusia yang sama yang mesti melanjutkan hidup bersama-sama di tempat yang sama! jadi jangan mematok segalanya sebagai absolut, mutlak, dan pasti, yang nantinya cenderung memaksa orang lain untuk mengikuti. sekali lagi, jangan korbankan kemanusiaanmu hanya untuk hal-hal remeh!


  91. dan, jangan memakai ayat-ayat suatu agama tertentu untuk membantah relijiusitasnya! itu tidak baik dan itu bahaya.. akan sama saja dengan mencari-cari luka, borok, atau kesalahan suatu ajaran tertentu bila dengan cara demikian. seharusnya yang atheis memelihara semacam perasaan bahwa yang theis pun baik, sama halnya yang theis memelihara perasaan bahwa yang atheis pun tidak selamanya buruk. karena di dalam kebaikan terkandung juga keburukan, maka terima lah keduanya sebagai ADA! pakai lah kemanusiaanmu untuk merasakan hal itu. kadang karena pemahaman agama atau apapun yang berbeda manusia bisa menjadi tega untuk mengalienisasi manusia yang lain, mungkin menganggap yang lain, meski tak secara langsung, seperti binatang. merasa jijik dengan penganut kepercayaan yang lain dan kemudian merendahkan. itu sangat konyol, bukan? dan atheis pun bila di lihat dari satu sisi juga merupakan kepercayaan.. jangan anggap remeh kekonyolan seperti itu, karena seringkali malah menjadi kebodohan yang anarkis! waspada lah dengan segala sesuatu yang dapat menghancurkan kemanusiaanmu! karena pada saat penderitaan muncul, luka-luka di sana sini, bunuh-bunuhan massal, kehancuran peradaban, semua itu mungkin sudah terlambat untuk disadari!


  92. @ b

    Suatu ketika ada seorang preman tak berpengetahuan menolak obat yang telah ditemukan oleh ILMUWAN yang telah mendedikasikan seluruh hidupnya untuk penemuan itu, hanya karena OBAT ITU PAHIT. Padahal obat itu adalah salah satu usaha ILMUWAN tersebut dalam memecahkan pertanyaan, tidak hanya preman itu saja, tapi juga semua orang di dunia. Satu hasil penelitian ILMIAH ditolak kebenarannya. Akan membanggakan jika penolakan itu juga atas dasar penelitian ilmiah. Celakanya, bukan demikian yang terjadi. Tentu akan menjadi sebuah lelucon bukan, menolak ilmu pengetahuan dengan nilai dogmatis kemanusiaan.

    Dengan segenap motivasi dasar untuk bisa hidup di atas dunia yang BENAR, tidak hanya sekadar ADA (anjing, kecoa, tikus, bunga bangkai semuanya itu ADA). Serta dengan seluruh potensi dan kemampuan, berusaha untuk mencari dan mengungkap hakekat sebenarnya dari realitas. Justru dengan demikian, saya benar-benar berusaha untuk MEMANUSIAKAN DIRI SAYA. Karena saya berasumsi ada perbedaan antara MANUSIA dengan YANG BUKAN MANUSIA. Yakni kenyataan bahwa manusia adalah makhluk yang BERAKAL, dan untuk itu memiliki keistimewaan untuk menemukan KEBENARAN. Dan saya yakin, kita memiliki perbedaan asumsi tentang KEMANUSIAAN itu sendiri. Lantas, bagaimana kita menyebut ‘manusia’ yang tidak sepenuhnya menggunakan KEMANUSIAAN-nya.

    Silahkan tinjau kembali, nilai dogmatis yang mana yang menjadi dasar argumentasi saya? Tidak bisakah kita menyatakan bahwa KEMANUSIAAN yang diusung hakekatnya adalah ‘nilai-nilai dogmatis’ juga. Bedanya, bukan berasal dari agama.

    Ketika kita menganggap bahwa agama selalu identik dengan ‘penderitaan, luka-luka di sana sini, bunuh-bunuhan massal, kehancuran peradaban’ bukankah pada saat itu kita sendiri yang justru sangat picik dalam memandang agama? Tengoklah sejarah manusia, ‘penderitaan, luka-luka di sana sini, bunuh-bunuhan massal, kehancuran peradaban’ tidak hanya terjadi dalam praktek theisme. NAZI (theisme kah?), USSR v USA, (kiblat Humanisme), dsb.

    Regards, Theisme yang Ilmiah


  93. ; ferre

    aneh mendengar anda mengatakan kemanusiaan adalah sama dengan nilai dogmatis.. bukan kah saya sudah mengatakan bahwa: kita mesti menelanjangi seluruh nilai-nilai dogmatis (nilai2 yang didogmakan) sebelum kita kembali menjadi manusia. Bukan kah pada awalnya kita adalah manusia, bayi, sesuatu yang murni.. apa anda mengenal segalanya itu; agama, pendidikan, sosialisme, bahkan akal, saat anda msh bayi? pada saat itu anda adalah manusia murni.. maka saya juga tidak mengatakan bahwa saya adalah manusia murni karena bahkan saya pun sudah menjalani hidup ckp lama, dan karena itu diri saya, seperti bnyk manusia lainnya; kotor dan sm sekali tak murni. saya pikir ketika manusia tidak murni dia tidak akan pernah dapat mengenali kebenaran yang sejati. karena seperti halnya sebuah bidang, katakan lah kertas yang kosong dan putih; kita sama dengan kertas itu yang semakin lama semakin penuh dengan coretan dan noda. oleh karena itu saya menantang siapa pun yang hendak menemukan kebenaran sejati untuk berani menanggalkan/ menghapus semua coretan atau noda atau dogma yang telah lama ditanamkan ke dalam diri anda, baik itu dari pengalaman2 anda dengan orang lain atau pun dengan diri anda sendiri. jadi saya pikir kemanusiaan bukan lah nilai2 yang didogmakan karena bahkan sebelum manusia mengenal apa dogma itu manusia sudah trlebih dahulu menjadi manusia dan membawa serta kemanusiaannya. dan, memang tikus, kecoa, semua itu ADA, sama dengan manusia, namun mereka tak punya kehendak bebas, kemampuan untuk memilih, akal, ya krn itu mereka lain, tp tetap saja mereka ADA, dan kemampuan untuk mencari kebenaran yang anda mksd itu saya anggap sebagai sesuatu yg sngt2 relatif; apa anda dpt memaksakan suatu kebenaran pd orng lain? kalau memang bisa, apa itu tindakan yg benar dlm konteks kemanusiaanmu, trlepas dr apa kebenaran itu btl2 benar atau hanya lah asumsi asal semata. tindakan memaksa itu salah dlm kemanusiaanmu, krn bahkan ketika kau bayi bila orng tuamu memaksamu untk menghbskan susu yg begitu bnyk kmu pun menangis.. itu lah contoh yg dpt diambil dlm menilai kemanusiaan; di mana segalanya mesti bersinggungan dengan segala sesuatu yg murni; bayi adalah murni karena mereka blm trkontaminasi.. siapa yg dpt menyalahkan seorang bayi? krn bayi itu murni dan tak mngkn salah maka di dalamnya lah kebenaran itu msh trsimpan! pendeknya hanya yg murni spt itu yg mengetahui soal kebenaran sejati; percaya lah bahwa manusia dewasa adalah kotor adanya! kalau kita kotor masa kita berkoar-koar soal kebersihan? logikanya, kenapa yg kotor bicara soal menjadi bersih? tapi jg mustahil untk membersihkan diri dr pengalaman dn peristiwa2.. jadi satu2nya jln bagi manusia dewasa untk menjadi murni kembali adalah dgn menjadi gila; menghilangkan sedemikian rupa nilai2 yg ada dlm dirinya dan menjadi murni kembali.. tapi sapa yg mau? setelah semua nilai ditanggalkan apa mereka msh dapat mengenal apa yg namanya agama itu? bukan kah agama adalah sesuatu yg baru dia kenal setelah orng lain memberitahunya dlm suatu periode kehidupannya.. setelah mengenal dia percaya; boleh prcaya boleh tdk..

    maka kemurnian diperlukan untk melihat kebenaran, tp setelah menjadi murni kita bahkan tak mngkn mengenal apa itu kebenaran, spt kita tak lg mengenal apa itu kesalahan atau kejahatan; krn seperti bayi yg baru lahir, kemanusiaan kita dilahirkan kembali.. aku msh ‘waras’ dlm artian umum, maka aku msh kotor; aku manusia dewasa yg kotor, maka aku tak berhak secara manusiawi untk berkoar2 soal kebersihan/ kebenaran apapun. bukan begitu? maka aku pun meragukan segala bentuk nilai2 dogmatis.. apa aku salah? apa kita salah? keraguan bkn berarti menolak, tapi spt halnya berpapasan dgn misteri, maka kita pun meragukan misteri (teka-teki), apa itu salah?
    tapi atheisme menolak agama bkn tanpa sebab; spt yg saya katakan sblmnya; karena pada kenyataannya segalanya tetap saja tampak absurd.. absurditas akan membuat orang meragukan segalanya, bukan? dan ilmu pengetahuan atau sesuatu yg ilmiah spt yg anda sebut2 itu bukannya baru anda dptkan setelah sekian lama anda hdp? dan bukannya ilmu pengetahuan selalu mengalir? tp anda malah menganggapnya sebagai sesuatu yg baku, ilmiah, dan tetap (mutlak)

    akhir kata, terima kasih atas segala sanggahannya. saya, kita, mesti memerlukan bukan saja anggukan, tapi jg gelengan kepala.. sayonara ferre!


  94. @ b

    Terima kasih b, anda telah sangat membantu saya menjumpai secara empiris kenyataan manusia yang tidak memanusiakan dirinya sendiri.

    Anda juga sangat membantu saya untuk melihat secara empiris kenyataan manusia yang tidak dapat menangkap substansi masalah, apalagi menjawabnya secara tepat.

    Dengan seluruh motivasi awal saya, semoga lain kali saya dapat menemukan teman diskusi yang lebih bisa berdialog secara ilmiah dan penuh pertanggung jawaban logis dan empiris. Bukan dengan argumentasi preman yang tak berpengetahuan (beda level sama Ilmuwannya).

    Sekali lagi, terima kasih.


  95. @ ferre :

    saya cuma ingin bertanya, seperti apa Theisme Yang Ilmiah itu ?

    Kepada semuanya, jika memang kita benar-benar bermotivasi mencari kebenaran akan Tuhan, bukan sekedar untuk selingan minum kopi atau iseng-isengan, coba runtuhkan argumentasi ilmiah yang telah disusun dengan segala kesungguhan dan bukti-bukti empiris dan rasional, tentang ‘pasti ada Causa Prima’, sebagaimana yang telah dilakukan oleh Harun Yahya.
    Setelah berbicara tentang ‘Causa Prima’ baru kita bisa berbicara tentang segala tetek bengeknya seperti agama, afterlife, freewill, dan sebagainya.

    mas, ketika kita bicara tentang pembuktian Tuhan obyektif secara ilmiah, maka biasanya argumentasi yang keluar selalu berputar soal fallacy burden of proof. yang atheis mengatakan “prove that God exist”, sementara yang theis berkata “well, you prove that God doesn’t exist”.

    Causa Prima ala HY tidak dimulai murni dari penjelajahan dan eksplorasi akal dan rasio. HY menggabungkannya dengan kitab suci sebagai sumbernya. Itu berarti kita juga harus membuktikan “kebenaran” kitab suci yang mengatakan tentang Causa Prima itu.

    Selalu ada unsur KEYAKINAN dan KEPERCAYAAN ketika seseorang memulai bicara ttg keberadaan Tuhan. Adalah sulit utk melepaskan keyakinan itu dan murni beranjak dan berdiri hanya pada akal belaka. Karena kalau akal dan pembuktian rasio/empiris yang dapat dijangkau dgn otak kita ttg Tuhan, maka kita akan tidak mampu membuktikannya.

    Secara empirik Tuhan sangat sulit untuk dibuktikan, bahkan hampir tidak mungkin. Empiris, berdasarkan apa yang kita inderai. Secara akal (murni akal dan rasio) juga demikian.

    Jadi, Tuhan yang kita sembah itu minimal adalah Tuhan yang subyektif atau hanya “ADA” dalam diri kita saja. Dalam keyakinan kita, dalam benak kita.

    Sementara Tuhan yang obyektif itu, kalau saya maka saya akan mengatakan : Tidak Tahu. Akal dan empiris saya tidak mampu menjangkaunya. Mungkin saja Dia ada, mungkin juga tidak ada. Lebih baik mengatakan tidak tahu, daripada tahu tanpa bisa membuktikannya.
    :) Salam “theisme”


  96. ;ferre

    saya sependapat dgn anda! sebaiknya kita memangtidak meneruskan dialog..

    sepertinya mulut saya bukan untuk telinga anda dan sebaliknya, telinga saya bukan untuk mulut anda; ini sama dgn apa yg dikatakan oleh bebrp filsuf; karena bahkan seorang filsuf ternama pun akan menghadapi sedertan tembok suatu saat nanti.. mereka sepertinya hanya berbicara untuk ‘kaum’nya seperti halnya kaum-kaum yg lain berbicara atas nama kaumnya masing2..

    tapi sekali lagi; mngkn saya memang primitif yg memakai sederet pengetahuan2 ‘premanisme’.. namun saya lebih mendekati unsur2 manusiawi drpd anda yg mendekati unsur2 robotik! ilmiah adalah sesuatu yg dipelajari bukan hanya oleh anda, tapi berjuta2 orng lain dgn dalih yg hampir seragam; JADI LAH ILMIAH baru bs brdialog! hahahaha! saya mengatakan semua orng spt itu hanya lah manusia2 robot yg segala pemikirannya didikte oleh beribu2 teks; seperti diprogram demikian rupa dan nantinya akan serupa! bukan kah robot adalah contoh trbaik manusia masa depan, manusia yg meninggalkan jauh2 ‘basic insting’nya demi apa yg mereka namakan; manusia modern! apa anda sadar bahwa istilah2 ilmiah yg anda telan mentah2 itu awalny bermula dr pemahaman2 yg sederhana, dan saya mengikuti ‘awal’ itu, sesuatu yg sederhana! jgn kira otak manusia itu tak trbatas maka dpt menampung semua yg rumit! yg rmit itu hanya membuat otakmu kusut saja! cari lah yg sederhana krn bahkan seorang filsuf pun berangkat dr kesederhanaan! saya berbicara pada akar tumbuh2an sedangkan anda bicara soal buah; sesuatu yg matang, bukan? tapi mana yg trlebih dulu ada? akar atau buah? anda menganggap saya preman atau primitif; memang benar! krn saya berangkat dr pemikiran berjuta2 orng awam! hanya orng awam yg dapat ‘merasa’, sedangkan kaum ilmiahwan hanya bisa ‘berpikir’ tapi saya berpikir kemudian merasa; kalian merasa kemudian berpikir, maka perasaan kalian dikacaukan oleh segala pemikiran ilmiah! pada dasarnya mana yg lebih sering terjadi pada diri anda? merasa atau berpikir? mana yg lbh penting? tp sepertinya anda brpendapat bahwa brpikir lbh penting dr merasa, bukan? krn anda begitu trpaku pada hal2 yg brsifat ilmiah! tentu pandangan kita pun tak akan pernh brtemu! memang anda berada di dlm kaum yg berbeda (bukan kaumku)

    tapi saya skrng tidak akan mengatakan lg bahwa anda benar dn saya salah atau sebaliknya; krn asal mula segalanya memang brbeda, bukan?

    anggap lah agama sebagai prsoalan ilmiah dan pada akhirnya anda akan merasakannya sebagai sesuatu yg ilmiah, begitu? hahahahaha! lucu sekali!!! bahkan ketika hari terakhir itu datang tak akan lagi pikiran ilmiah apapun yg akan anda ingat; anda hanya dpt merasa!!! dan pada saat itu agama bagi anda adalah sekumpulan perasaan spiritual yg memuncak! dan apa yg ingat soal berjuta2 karya ilmiah yg telah anda telan selama hidup anda? apa itu berguan pada akhirnya? apa pada saat akhir anda msh menjadi seorang ilmuwan? atau anda kembali menjadi spt seorang bayi yg merengek minta bantuan? coba pikirkan segalanya sampai ke batas yg trjauh; katakan lah akhir dr segalanya.. ingat! tak ada perasaan ilmiah pada saat manusia menghadapi maut, dan pada saat itu hidup akan kembali pada misterinya; keraguan akan muncul kembali! apa anda tidak punya perkiraan demikian; apakah hidupku pada akhirnya? apakah sampai akhir kita ms menjadi robot2 yg menghafal, atau apakah pada akhirnya kita trpaksa menelan mentah2 semua yg ditawarkan oleh kehidupan; bukan hanya kebaikannya tapi jg keburukannya? dan apakah pada saat itu anda akan membenci sifat2 primitif manusia? pada saat manusia sekarat apa dia msh memikirkan soal2 ilmiah? atau secpt mngkn mengharapkan bantuan orng lain (apakah orng itu atheis atau theis).. pada dasarnya stlh menerima bantuan mereka mesti berterima kasih pada setiap pembantunya; baik itu theis maupun atheis, mesti berterima kasih! dan semua itu adalah pola2 primitif manusia bukan?

    akhir kata; yg saya tekan kah hanya lah untuk kembali kepada kemanusiaanmu tanpa trlalu memperdulikan hal-hal itu (theisme ataupun atheisme).. dr awal sbrnya hanya ini yg saya tekan kan! jgn lah merendahkan sesama manusia! dan kalau anda ilmiah apa anda dpt membuktikan segalanya secara ilmiah? kalau blm kenapa anda mengaku ilmiah? sayonara ferre!


  97. ;pyrrho

    saya kagum denganmu! kata-kata akhirmu; LEBIH BAIK MENAGATAKAN TAK TAHU DARIPADA TAHU TAPI TAK BISA MEMBUKTIKAN!

    kau dan aku adalah se-kaum! dan (mngkn) sama2 primitif di antara kaum ‘ilmiahwan’ ITU! tapi sapa yg peduli bukan? urusan manusia itu trlalu kompleks jd tak ada masalah primitif atau ilmiah! salam untuk sesama manusia!


  98. eh, kenapa saat ini jarang ada prdebatan? bknnya misteri itu trus mengalir?

    krn mngkn kita semua salah dlm bebrp hal jd mari tetap brtukar pikiran.. bertukar pandangan.. mestinya kita bosan dgn status quo.. siapa yg senang? paling2 golongan konservatif =)

    tradisi itu ada tp manusia baru (generasi baru) tdk mesti mengikuti tradisi, bkn? tp jg tdk prlu merusak tradisi.. dlm hal brpikir pun ada tradisi jd biar kan tradisi brpikir tetap ada, dipelihara, tp jgn menolak pikiran2 baru; pikiran2 ‘perusak’ tradisi lama. krn pikiran2 baru dn ‘merusak’ itu nanti pun akan menjadi usang.. menjadi tradisi kembali, menjadi kuno, bagi manusia masa depan.. manusia stlh kita.. jd kenapa begitu kaku menentang segala arus pemikiran manusia?

    saya ingin terus brdebat; akan ada terobosan2 pemikiran ketika kita brdebat, tp hanya ada terobosan bila dlm prdebatan kita jg membuka lebar2 cakrawala pemikiran kita.. jgn trpaku pd nilai2 trtentu.. trmasuk nilai keagamaan trtentu, nilai2 ilmiah trtentu, atau ego2 yg muncul akibat perasaan solider atau kesamaan golongan trtentu..

    aku suka debat mcm ini krn ini bkn spt membaca teks2 secara pasif, dn menerima apapun msk k dlm kepala.. brdebat akan menantang manusia untuk brpikir sampai k luar batas/k luar kotak!

    ok, terima kasih atas prhatiannya!


  99. @ b

    “;ferre

    saya sependapat dgn anda! sebaiknya kita memangtidak meneruskan dialog..

    plus

    eh, kenapa saat ini jarang ada prdebatan? bknnya misteri itu trus mengalir?”

    Lho, saya kira anda yang ngomong: Sayonara ferre…???

    @ pyrrho

    “Causa Prima ala HY tidak dimulai murni dari penjelajahan dan eksplorasi akal dan rasio. HY menggabungkannya dengan kitab suci sebagai sumbernya. Itu berarti kita juga harus membuktikan “kebenaran” kitab suci yang mengatakan tentang Causa Prima itu.”

    Mungkin anda perlu menonton ulang film HY. Sistematika pembahasannya kan: Pertama, menunjukkan bukti-bukti ilmiah tentang adanya Causa Prima, dari penemuan para ahli astronomi dan sebagainya. Kedua, menunjukkan penjelasan logika bukti tersebut sehingga ketemu kesimpulan ‘Pasti Ada Causa Prima’. Ketiga, baru setelah itu, HY mempromosikan Islam dengan menggunakan ayat-ayat AQ.

    Sekarang, coba anda pikir. Tanpa argumen yang Ketiga, bukankah sudah dapat secara ilmiah dibuktikan keberadaan Causa Prima???

    Baru, setelah terbukti keberadaan Causa Prima, baru kita masuk pembahasan berikutnya: Bagaimana Sicat Causa Prima Yang Seharusnya???

    Setelah itu, barulah kita bisa masuk ke pembahasan tentang agama.

    Demikianlah sistematika pembahasan yang seharusnya, jika kita memang benar-benar bermotivasi menemukan kebenaran tentang Keberadaan Tuhan.


  100. @ ferre :

    oiya, saya sudah nonton film HY. :)

    Hehehe… tapi kesimpulan saya tetap seperti itu. Hipotesis bahwa selalu ada sebab awal dari suatu peristiwa memang diakui dlm fisika, walaupun beberapa teori juga menentangnya. Dalam filsafat epistemologi sendiri, perdebatan tentang kausalitas masih menjadi sebuah perdebatan yang lumayan hangat. :) Apakah kausalitas adalah sesuatu yang obyektif ataukah kita manusia yang mengandaikan bahwa ada suatu kausalitas antara 2/lebih peristiwa.

    “Causa Prima” sendiri adalah konteks pengambilan kesimpulan bahwa “segala sesuatu yang memiliki awal pasti akan memiliki akhir“, dan konsep itu dibalik. Sementara awal dari alam semesta ini masih belum terungkap sepenuhnya dan masih banyak yang berbentuk hipotesis. Sementara awal-nya saja masih dihipotesiskan, PENYEBAB dari awal itu malah sudah bisa disimpulkan secara jelas.

    Keberatan kedua, ketika kita mencari jawaban dengan akal dan ilmu pengetahuan akan suatu jawaban atas pertanyaan manusia, mengapa harus menggunakan “kepercayaan” dan “agama” yang landasan keilmiahan diragukan ? Selalu saja ada perbedaan antara apa yang kita tahu dan apa yang kita percayai. Pengetahuan tidak berhubungan dengan kepercayaan, itu dua sisi yang menurut saya berbeda.

    Pengetahuan itu lebih banyak bersifat obyektif, hasil dari pengamatan dan penginderaan empiris manusia, sementara kepercayaan bersifat subyektif, hasil dari pola-pola psikologis internal manusia akan sesuatu yg dijadikan suatu pegangan.

    Keberatan lain, apa yang dilakukan oleh HY dlm konteks Causa Prima, murni adalah pencarian melalui konteks spiritualitas. HY hanya ingin menempatkan agama dlm tataran ilmiah dengan memakai teori-teori fisika (khususnya astronomi) dalam mendukung konteks kepercayaannya. Ilmu pengetahuan dipakai untuk mendukung konteks agama, sementara kalau kita murni menjelajah agama, terlalu banyak hal-hal simbolik dan irasional yang tidak bisa kita pecahkan. Kita justru MEMBUTUHKAN bidang lain diluar agama dlm mendukung suatu kebenaran yang diakui di agama itu sendiri.

    Saya memang dikotomikal dalam memandang agama dan ilmu pengetahuan. Keduanya mungkin saja saling mendukung, tapi keduanya mempunyai sifat yang sebenarnya bertolak belakang. Yang satu bermain pada konteks rasio dan empiris sementara yang lain bermain pada konteks keimanan. Sementara keimanan bisa saja melanggar rasionalitas dan empirisitas, dan begitu juga sebaliknya.

    Ketika Theisme mencoba menjadi Ilmiah, theisme bisa menjerumuskan dirinya sendiri ketika konteks-konteks kitab suci justru bertentangan dengan penelitian ilmu pengetahuan. Saya ambil contoh saja Evolusi yang dibantah habis oleh HY demi mempromosikan konsep Penciptaan. Sementara evolusi justru diakui sebagai salah satu teori dlm ilmu pengetahuan yg sudah mendapat verifikasi dari berbagai bidang lain. Bantahan HY justru TIDAK menggunakan pola bantahan dlm ilmu pengetahuan (tesis-antitesis-sintesis) tetapi langsung mempromosikan bahwa manusia tidak berevolusi dan melalui penciptaan langsung.

    Bantahan dlm ilmu pengetahuan harus juga dengan cara ilmu pengetahuan dan bukan mempromosikan suatu konsep yang berasal dari agama yang tidak/belum teruji keilmiahannya.

    Pada titik inilah theisme yang mencoba berilmiah justru tidak bermain dlm konteks keilmiahan tetapi memakai konteks keagamaan untuk menjelaskan/membantah suatu teori ilmu pengetahuan. Apa itu memang yang ilmiah ? ;)

    Contoh lain, misalnya adalah konsepsi tata surya. Dalam agama, “kebenaran” soal konsepsi matahari-bumi itu adalah kebenaran “penafsiran”. Penafsiran yang dilakukan atas suatu teks kitab suci yang multi-interpretasi dan bisa mempunyai banyak maksud. Dan itu ditaklid butakan dan tidak diwacanakan/didebat oleh konsepsi lain yang bisa membantahnya. Sehingga justru ilmu pengetahuan yang membantah/membutikan kesalahan konsepsi kebenaran “penafsiran” dlm agama itu.

    Saya tidak anti pada Theisme yang Ilmiah, tetapi sifat dasarnya memang beda. Apa yang kita tahu bisa berbeda dengan apa yang kita percayai. Dan kalau itu BENAR TERJADI, maka apa yg kita lakukan ?


  101. ; ferre

    saya mengatakan bahwa saat ini sedang sepi debat itu bkn berarti hny mengacu pd diri anda, justru sebaliknya, saya ingin yg lain ikut brgabung

    prtama, saya akan katakan bahwa saya sm sekali tdk tahu, tdk mengenal dan jg tdk perduli sama HY yg anda sebut2 itu.. dan kukira saya pun tak akan trtarik untuk membaca atau menonton segala yg ‘menyempitkan’ cakrawala pemikiran saya.. katakan lah saya ini adalah salah satu skeptis ilmiah, skeptis doktrin, skeptis ke-ortodoks-an yg membabi-buta! tapi saya tdk skeptis pd modernitas krn bagi saya kemajuan itu ada baiknya jg.. tapi trlepas dr semua itu saya trmasuk yg paling mendukung nilai2 kemanusiaan manusia.. krn bagi saya itu lah yg paling penting, dan saya brdebat d sini krn saya melihat, bukan semata-mata menghujat, bahwa agama (apapun itu) telah kehilangan nilai2 intinya, bergeser k arah yg lbh menyerupai kebrutalan anarkis drpd instrumen untk penyembuhan jiwa dn menenangkan batin yg sehrsnya merupakan slh satu kegunaan drpd spiritualisme..

    tp saya tdk semata2 brbicara agama dlm konteks eksistensial, tp jg dlm konteks spiritual, krn bagi saya kita tdk mngkn menjd prcaya dn yakin tanpa kedua elemen itu; eksistensial dn spiritual.. yg satu mewakili keberadaannya d lihat dr kacamata pengalaman dn ke-ADA-an dn yg lain adalah konteks yg lbh internal, batin, keyakinan, pemujaan.. tapi sekali lg, kedua2nya sm pentingnya dn saling brhubungan..

    dlm konteks eksistensinya agama (apapun itu) sdh memainkan peranan yg sngt besar dn beragam dlm peradaban umat manusia; d samping sebagai pembawa kebaikan dn kerukunan, nyatanya agama jg slh satu elemen pembawa bencana dan malapetaka, konflik2, dsb.. kita hrs mengakui kebobrokan kita sendiri sblm mengoreksi kebobrokan orng lain, bukan? oleh krn itu saya menekankan untk selalu kembali k kesadaran manusiawi anda sekalian sblm brbicara mengenai apa yg bnr dn apa yg slh, apa yg baik dn apa yg jahat..

    dan dlm menilai agama, spt yg d katakan william james, bahwa ada penilaian eksistensial dn ada pula penilaian spiritual.. dan sehrsnya dlm menilai pengaruh agama trhadap manusia sehingga menimbulkan kecenderungan manusia untk beragama itu yg paling tepat adalah melalui penilaian spiritual/ penghakiman spiritual, d mana itu berarti menilai kualitas keagamaan seseorang semata2 pada keyakinan diriny secara individu, bebas, merdeka.. dlm penilaian spiritual akan d temukan kenapa seseorang begitu yakin akan agama trtentu dn sangt memuja agama trtentu, bkn hny itu, mereka bahkan rela brkorban dengan alasan2 pribadi yg sngt intim brhub dgn agamanya.. d sana lah letak aspek2 spiritual yg otentik pada individu.. sedangkan penilaian eksistensial adalah bahwa yg d nilai adalah keberadaan agama itu, d mana keberadaan tiap agama tak prnh ada yg trlepas dr konflik2, baik itu konfilk2 antar golongan trtentu, ajaran2 trtentu, bahkan sampai menimbulkan kerusakan dn kehancuran manusia.. itu adalah melihat agama dr kaca mata eksistensinya/ keberadaannya..

    maka, kenapa kita menganggap agama sebagai sesuatu yg begitu sederhana? causa prima? dan tetek bengek lainnnya yg cenderung menyederhanakan itu? d samping berhubungan dgn perasaan, agama jg brhubungan dgn eksistensi menyeluruh drpd setiap umatnya; pengalaman2 beragama yg brbeda jg akan menimbulkan pemahaman2 yg brbeda pula.. tapi kualitas seseorang dlm beragama itu dpt diukur dn sehrsnya akibat2 dr kualitas2 keagamaan seseorang pun dpt trlihat, trpancar, dn trbaca oleh kehidupan! jd sehrsnya tdk ada peperangan antar agama, pengerusakan, dn anarki2 itu, bukan?

    jadi akan kukatakan bahwa bukan setiap orng beragama itu buruk, tdk baik, suka brperang, malah sebaliknya; banyk dr mereka yg mengajarkan kebaikan dan kerukunan hidup brsama yg akhirnya brimbas pada kemajuan dlm bidang kemanusiaan kita.. tapi akan kukatakan pula bahwa bukan setiap atheis itu buruk, selalu melecehkan, dan penuh ‘dosa’.. nyatanya bnyk orng yg tak beragama atau yg beragama setengah2 turut menyumbangkan kebaikan bersama dn mendorong kerukunan antar sesama..

    jd sebaiknya kita sembari tetap mengakui eksistensi agama sebagai sesuatu yg relatif; ada yg baik dn ada yg cenderung ‘merusak’, krn semua selalu trgantung kepada siapa yg menganut; apakah orng2 itu memang ckp BRTANGGUNG JAWAB? dan kenyataan yg ada tdk dpt d bantah, bukan? kemudian kita jg prcaya bahwa agama tdk hny ADA tp jg memliki pengaruh dn pengaruh itu trletak pada kualitas spiritual setiap theis.. sehrsnya pengaruh yg baik akan melahirkan akibat yg baik, pengaruh buruk akan melahirkan akibat buruk; ini bkn semata prsoalan agama, bkn? apa ada bagian dr hidup ini yg trlepas dr kedua aspek itu?

    jadi skrng coba lupakan apa yg anda pelajari mengenai segala ISI, ESENSI dan ke’mutlak’an agama menurut brbagai versi, dan kembali lah pada kenyataan bahwa yg lebih penting drpd segala isi, esensi, keagungan suatu agama adalah HASIL-HASIL dr agama itu sendiri. apakah hasil2nya itu baik, mencerminkan kebaikan dan keagungan? atau sebaliknya; merusak, penuh konflik, penuh rasa cemburu, korupsi2, usaha2 pemerkaya diri sendiri, doktrin2 yg membodohi, menyesatkan, dan sebagainya? dan untuk melihat semua itu tentu memerlukan JARAK, bukan? dan satu2nya jarak yg dpt d percaya (setau saya) adalah dirimu sendiri, kemanusiaanmu; d mana kamu rela melepas segala doktrin yg melekat pd dirimu dn kemudian memeriksa kembali; apa ada dari doktrin2 itu yg mengKERDILkan kemanusiaanmu? apakah yg trjadi di sekelilingmu? jadi jgn hny duduk d dpn meja belajarmu dn membaca teori2 dn’kebenaran-kebenaran’ baru kemudian membuang begitu saja kebenaran yg sedang brlangsung d sekelilingmu, bahkan pada detik itu!

    saya taka akan brdebat lg soal agama. katakan lah dlm diri saya trdapat dua mahluk yg mempunyai dua sudut pandang yg brbeda; yg satu menyukai agama dn yg lain tdk, tapi toh apa pentingnya semua itu? kedua mahluk itu msh hidup brsama d tempat yg sama, maka sebaiknya mereka hidup rukun bukan? hidup rukun sampai tubuh yg menaungi keduanya ini kemudian membusuk dan mati! ini analogy yg sdkt mirip dgn kehidupan manusia2 d dunia, bukan? jadi selama kita hidup jgn lah trlalu sibuk dgn segala ‘kulit’ yg ada, tapi lihat lah isinya; segala yg ada d dalamnya baik itu kebaikan ataupun kebobrokannya!

    terakhir adalah KESADARAN! ya, kesadaran kita adalah batasnya, meskipun dunia bawah sadar tetap brlangsung, tapi selalu kembali lah pada kesadaranmu!

    ya uda, saat ini aku akan bnr2 mengatakan ‘sayonara ferre’.. salam untuk theis dn jg salam untuk atheis.. tapi saya tdk ingin brteman pd siapa pun dr kalian.. sayonara~!


  102. ass.wb. . .

    bgini lo yach mas2 n mbak2 yg mngku atheis. . .
    sy ingin brtnya.

    sypkah yg mmbuat adam dr tanah???jk anda cnderung k mnusia prba yg mnjdi asal-usul manusia,brrti anda bkn atheis,mlainkan darwinisme.sbab tdk mngkn mnusia itu brsal dr mnyet????mank’a klian maw d smkan dgn mnyet?????

    sypkah yg mnylamatkan nuh dr bnjir bsar???
    sypkah yg mndinginkan api ktka api mnjlati tbuh ibrahim????
    sypkah yg tlah mmblah laut merah,sehingga musa dan kaumnya slamat dr kjran firaun????
    sypkah yg tlah mngangkat isa almasih k langit dn mmbrikanny6a kdudukan d dunia n di akhrat???
    sypkah????sypkah, yg tlah menaikkan muhammad dr lngit prtma smpai sidratul muntaha[mi'raj]dlm wktu kedipan mata????

    Dia lah Allah,than pncpta alam.

    “lhatlah k langit,apkah trdapat ccat????

    klian blg alien itu ada?????
    ssungguhnya klian itu tlah trjbak olh tpu daya stan.ssngghnya stan itu dpt mnyrupai dlm bntuk apa sja.
    knp hrus d meksiko???
    krn d mnrut stan,amerika itu tmpatnya mksiat.moral dn akhlak merka sdah jatuh drjatnya.jd stan lbh mdah mnipunya untuk lbh jauh dr thannya.

    mngkn jg sperti anda yg kaum atheis. . .

    Wassalam. . .


  103. ass wb.

    sri neh pgn bdebat ge.

    “jk kmu mlhat tuhan hnya dgn mta ssngguhnya qm tdk akan buta.”

    “jk kmu mndngar tuhan hnya dgn tlingamu,niscya qm akan tuli.”

    “jk kmu mnyntuh than dgn tgnmu,ssngguhnya skali2 qm tdk akn mmpu.”

    sbab,than itu bsa dlhat,d dngar,dan d sntuh hnya dgn hati.

    kita kritik agama msing2,bkn brmksud mnjlek2an agma n kprcyaan org nih.

    kristen: “apkah than itu prlu menete???sdngkan apkah qm thu bhwa yg qm smbah itu adl isa almasih yg msh mnjdi nabi Allah jg???ssngghnya yg d slib itu bkn nbi isa,mlainkan yudas iskariot,yg tlah d mripkan Wjahnya dgn isa oleh Allah swt.

    wassalam.

    _IM STILL THE BROKEN BOY_


  104. siapakah kmu ‘manson selular’ ?

    siapakah, siapakah, siapakah.. apa yg sbnrnya anda mksd dgn semua ‘siapa’ itu?

    tentu akan ada begitu bnyk versi klo saya menanyakan siapa ‘manson selular’ itu, bukan?

    anda mengatakan bahwa yg d salib itu bkn tuhan kristiani melainkan yudas, bahkan yg katanya sdh d mirip-wajah kan, dan saya akan tanyakan versi siapa kah itu? dan apakah perubahan versi itu pada akhirnya begitu penting bagi anda?

    begini, agama itu prsoalan yg sngt kompleks, theis maupun atheis pun adalah individu2 yg kompleks pula, jd jgn mengambil kesimpulan2 yg cenderung menyederhanakan.. bahkan saran saya; bahkan jgn mencoba mencari jawab pada hal2 yg bahkan kita sendiri msh meragukannya, tapi klo anda yakin dgn jawaban itu, maka brtekad lah untuk tidak goyah menggenggam keyakinan itu.. tapi jangan sampai anda lupa bahwa meskipun anda meyakini sesuatu sebagai bnr2 absolut, d luar sana msh ada orng2 yg memegang beragam keyakinan yg brbeda; yg tak serupa dgn keyakinan anda, yg tak sama.. dan klo begitu apa anda dpt memaksa mereka untuk serupa dgn anda, apa anda pikir anda dpt memaksa, apa anda pikir anda berhak untuk itu? dan yg terakhir, apakah memang perlu anda sampai memaksa demikian?

    saya bukan orng yg akan menekan anda pada sisi2 rasionalitas atau bukti2 empirik, dan saya bahkan tak akan membantah segala bentuk kepercayaan dan keyakinan anda! saya pikir (bagi saya) semua itu tidak penting dan hny pemborosan energi bila saya hrs brjuang hny untuk kepentingan2 spiritual yg bahkan msh bnyk yg blm saya pahami.. saya hny sadar bahwa d luar sana msh ada begitu bnyk manusia2 beragama d samping manusia2 yg skeptis trhadap agama, namun trlepas dr fakta2 itu, saya melihat bnyk jg manusia2 yg pada akhirnya trtindas, binasa, musnah, hanya krn hal2 yg brhubungan dgn agama dn jenis2 keyakinan lainnya; anda tdk seagama, tdk se-ras, tdk sama, maka anda adalah musuh! bknnya semua itu sngt konyol? skrng saya akan tanyakan; APANYA YG TIDAK SAMA ITU WAHAI MANUSIA? apa yg satu mirip kambing sedang yg lain mirip domba? atau apa yg satu menyala2 sedangkan yg lain begitu gelap? dan apakah kalian memang bnr2 mengharapkan kesamaan, keseragaman itu? manfaatnya apa semua itu bagi kalian?

    apa uang? apa kekuasaan?

    klo memang itu kenapa mesti berbelok begitu jauh sampai k persoalan2 yg sngt tdk relevan? klo uang kenapa mesti menindas demi uang? kenapa mesti brtopeng dn brpura2? kenapa mesti menjd suci dahulu? kenapa mesti brbohong?

    mencari, kalian semua pada dasarnya hny MENCARI! mencari, mencari, dan mencari! mencari demi diri kalian sendiri, mencari demi kebenaran kalian, demi harga diri kalian, demi kedamaian kalian, demi kehancuran kalian!

    selagi anda mencari anda tak akan prnh brhenti mencari! klo anda telah ‘menemukan’ maka anda akan brhenti, bukan? tapi brhenti itu artinya betul-betul BERHENTI! itu lah inti dari nilai SPIRITUAL SEJATI! d pemberhentian itu sehrsnya wkt anda untuk melihat semuanya secara lbh jls, anda diam, brjarak, menatap sekeliling, dan menyadari bnyk hal! anda tak prlu lg mencari, anda tak prlu lagi brtengkar, anda d rmh, d tmpt anda sendiri; berhenti, diam, tenang, melihat-lihat, menikmati.. d sana lah letak puncak dr gunung kesadaran anda; d mana anda telah melihat segenap prjalanan berliku yg t’lah anda lewati d lereng-lereng itu, yg ada d bawah kaki anda skrng.. anda diam, tenang, dan menyaksikan segalanya!

    tapi, puncak kesadaraan tiap orng itu BERBEDA! yg satu brdiri d puncak gunung A, yg satu d puncak gunung B, yg satu lg d puncak C!

    hanya ada SATU KESAMAAN! bahwa mereka semua t’lah berada d puncak! mereka tak lg mencari, tak lg mendaki, sama2 d puncak!

    maka, TIDAK ADA LG YG SALAH ATAU YG BENAR D PUNCAK GUNUNG KESADARAN ANDA KRN BAHKAN ANDA T’LAH MENYADARI SEGALA HAL MESKI SEMUA ITU HANYA LAH VERSI ANDA SEKALIAN!

    jgn takut untuk memegang teguh keyakinan pribadi anda, kekuatan individual anda, APAPUN itu, krn percaya lah bahwa nilai2 inti kemanusiaanmu akan menyadarkanmu untuk selalu brbuat yg trbaik bagi dirimu sendiri dn bagi sesamamu! itu lah kesamaan yg sehrsnya d sadari oleh setiap manusia, setiap individu; bahwa kita, apapun jenis dn keyakinannya, t’lah d berkahi energi kemanusiaan yg sama dn untuk tujuan2 yg sama pula

    saya kembali krn saya ingin~ sayonara


  105. pada Desember 21, 2007 pada 6:26 am | Balas manson selular

    yg sya mksdkan dsini adl sypakah yg mlakukan itu smwa klo bkn than. . .

    gni ze deh. . .
    smwa org psti mnglami kmatian tnp trkcuali. . .anda pun dmikian bkn???
    sya ykin kaum atheis jg mengilhaminya. . .

    dan apkah anda tahu sypkah yg mncptkan diri anda sndri????
    jk anda brbalik mnnyakan,”SIAPAKAH YANG MENCIPTAKAN TUHAN????”

    sya akn mnjwab tuhan tdk d ciptakan,krn sdah jlas bhwa dy maha pncipta,jd Dialah yg mncptakan anda juga. . .

    jika anda mengatakan,Tuhan adalah suatu bentuk ciptaan manusia yang sebenarnya merupakan suatu pokok aturan yang mengikat, agar manusia dan dunia tidak kacau, tertib, punya pedoman,dan selaras.
    Manusia awal sengaja menciptakan
    “Tuhan” dengan tujuan agar seluruh umat di muka bumi ini dapat hidup aman, selaras, tertib, dan selamat.

    jd bwat pa susah2 sholat,mnerjkan kbaikan klo pd akhrnya itu smwa adl sia2. . .


  106. saya akan mengalami kematian; sesuatu yg akan anda dan kita semua alami brsama.. saya prcaya akan hal itu krn memang d mana2 selalu ada kematian spt halnya kelahiran, bukan begitu?

    dan saya tidak pernah tahu siapa yg menciptakan diri saya selain dr suatu proses biologis antara sepasang anak manusia, prkawinan beda kelamin, tp proses biologis itu sendiri msh menyisakan bebrp prtanyaan dan misteri buat saya.. tp saya memutuskan untuk membiarkannya tetap menjd misteri krn saya tidak trtarik untuk mencari tau lbh jauh.. dan saya menyukai sisi kesederhanaan dlm hidup ini dan dalam cara manusia brpikir

    kalau memang kemungkinan spt itu ckp logis, maka manusia tdk hny mencipta ‘tuhan’ mereka demi kehdpan yg tentram dan tertib dan teratur, lbh dari itu, manusia menciptanya jg sbg ‘pengampun’ bagi diri mereka sendiri yg, t’lah jauh-jauh hari mereka sadari, kotor dan penuh dosa dan tak akan prnh luput dr dosa.. kenapa mesti mengatakan bahwa hari prtobatanmu akan datang yg seakan-akan hari prtobatan itu akan trus datang tak perduli berapa pun dosa dan betapa pun jahatnya dosa yg t’lah manusia lakukan; sederhana saja, kau brtobat maka dosamu akan terampuni! bknnya itu trlalu mudah? knapa tak ada yg mengira atau brtanya bahwa itu hanya dalih manusia untk selalu mengingkari prbuatan2 trcelanya? memang pada suatu ketika manusia akan mengakui prbuatannya dan menyesal, tp apa bisa perilaku spt itu d pandang semata-mata sebagai bagian dr sisi manusiawi manusia, bkn sisi keagamaan atau ketuhanan? bkn kah pd prinsipnya itu sama? cara kerjanya sama, prosesnya sama, dan hubungan2nya sama, jd kenapa mesti mencari subjek2 lain demi pembenaran yg pada dasarnya malah sulit untk d mengerti dan memiliki celah bagi kesalahan tafsir-awam!

    dan apakah anda mengharapkan imbalan selama anda melakukan kebaikan? apakah surga adalah harapan anda? bukan kah itu tdk adil bagi manusia2 yg melakukan kebaikan tanpa mengharapkan imbalan? kalau anda saja yg mengharap imbalan dpt msk surga krn segala kebaikan itu, bgmn dgn mereka2 yg tak mengharapkan imbalan dan bahkan tak peduli pd surga ataupun neraka? bkn kah semestinya mereka lebih mulia dr anda dan bukan kah klo begitu surga msh kurang untuk mereka? apakah anda dpt bilang yg spt ini adil? dan kalau hanya surga yg menjd tujuan hidup anda apakah nantinya anda mau menukar surga untuk kebaikan sesama anda? kalau hny anda sendiri yg msk surga apa anda senang? dr satu sisi mngkn anda begitu egois dan mengkhianati hidup anda bila hanya surga yg menjd tujuan anda! hidup ini menawarkan begitu banyak hal indah untuk anda tp anda malah tak memperdulikannya dan hari2 anda hny d isi oleh visi2 anda ttg surga! memang itu indah tp anda jg melewatkan segala yg indah yg d tawarkan kehdpan! apa anda menyadarinya?

    tp saya tdk brmaksud merubah sudut pandang atau cara pandang anda.. itu milik anda dan bukan hak saya memaksa anda memakai visi saya dlm menjalani hdp ini.. hanya saja, apapun yg kita lakukan, baik sadar mau tak kita sadari, memiliki konsekuensinya masing2.. dan, tugas manusia, tgs kita, adalah brtanggung jawab secara penuh pd setiap pilihan2 yg kita ambil.. bahkan saya prcaya bahwa setengah dr kepercayaan saya adalah salah dan setengah dr kepercayaan umum adalah salah.. maka saya tak akan menyimpan satu pun kebenaran yg tak bnr2 saya prcayai!

    dan soal sholat itu, klo anda merasa nyaman dgn segala rutinitas doa, dan dgn begitu tak nyaman bila tak melakukannya, maka saran saya; lakukan lah dgn baik itu semua krn itu baik bagi anda, bukan? memang sesederhana itu kan?

    terima kasih


  107. hai…hai….hai….
    Kalian ini kaum atheis masi memandang Tuhan itu diibaratkan dengan WC. Apabila kalian senang (kayak lagi makan enak misalnya) apakah kalian ingat Tuhan???? Non sense, ngga bakal. Begitu pun kalian yang hidupnya saat senang, apakah Tuhan terlintas di pikiran anda? Hmmm….jarang kali ya.

    Sekarang kalo kalian sedang sakit (sakit perut misalkan) yang diingat apa? Pasti anda akan segera ke WC atau mencari WC…..itulah fungsi Tuhan disaat manusia baru merasakan kesusahan, Tuhan baru diingat sama halnya dengan WC.

    Ingat bung!bencana di luar logika kayak gempa terjadi karena lempengan bumi bergerak akibat bergerak, gunung meletus karena ada desakan dari panas bumi, jadi bukan karena Tuhan tidak kasihan pada manusia atau jahat pada ummatnya. so itu salahnya manusia sendiri, kenapa mau tinggal di daerah rawan kayak gitu, kan uda diperingati sebelumnya.

    Bagi gua, Tuhan ada karena gua diberi anugerah untuk melihat ciptaan Tuhan yang tak berwujud, tidak seperti alien yang jelas2 rekayasa Amerika.


  108. pada Desember 29, 2007 pada 7:19 am | Balas manson selular

    saya paham apa yg kaum atheis pikirkan.kaum yg satu ini tidak mau memikirkan hal yg lebih jauh lagi.ia hanya memikirkan apa yg terdapat di depan mata saja.ibarat jika kita tau teori tapi tidak pernah praktek.
    jadi kesimpulannya kaum atheis ingin memikirkan hal yg logis2 saja [kasat mata].
    tapi kaum yg satu ini trmasuk kaum yg berpikir akan dunianya saja.

    trims


  109. ;ikbal

    namun prsoalan mendua bukan semata-mata ada pada kaum atheis, malah saya kira kaum atheis itu sdh tak peduli lg dgn perihal pencarian spti itu; pencarian akan tempat pembuangan yg anda konotasikan tuhan sbg WC untk membuang segala sampah kesialan manusia d mana hny pada saat sakit, trsiksa dan sengsara sj manusia menghadap pada tuhannya.. klo atheis itu tak brtuhan lalu mereka menghadap pada siapa? dan soal sikap mendua malah lbh dpt d kenakan pada mereka2 yg theis yg pada pengalaman ajarannya sm sekali tak sesuai, absurd, dan sama sekali brtolak belakang.. saya menemukan bebrp theis, bahkan sngt berlimpah, yg menjalani hidup sngt jauh brbeda dgn sikap ketuhanannya, d mana hdp yg d jalani kenyataannya penuh dgn foya2, hura2, dan sngt matrelialistis! meski tak d pungkiri ini pun bkn semata prsoalan spiritual namun jg gaya hdp, tapi bukan kah seduanya sehrsnya tak dpt d pisahkan?

    dalam bebrp kasus seorang atheis menjadi atheis krn kemuakan akan bnyknya sifat mendua kaum theis dlm menjalani kehidupannya.. maka yg atheis merasa drpd trus2an mendua yg jg dpt d konotasikan sbg sifat munafik dan bnyk kepura2an, mereka akhirnya memilih sepenuhnya brpaling dr segala bentuk prsoalanan ketuhanan.. jadi saya ckp heran kenapa anda msh saja mengaitkan atheisme dgn ketuhanan spt yg anda katakan d awal tulisan anda itu

    dan soal bencana yg anda tuliskan itu saya melihatnya ckp aneh.. bkn kah pandangan anda soal itu lbh mirip pandangan seorang atheis? krn seorang yg relijius biasanya membaca sebuah bencana sebagai akibat dr dosa manusia dlm hubungannya dgn tuhannya.. tapi anda malah mengatakan bahwa bencana adalah akibat manusia salah memilih tmpt untk tinggal! memang prnyataan itu logis hny saja yg spt itu bknnya lebih mirip pandangan kaum atheis?

    dan pada bagian akhir anda mengatakan anda d beri anugerah untk melihat ciptaan tuhan yg tdk brwujud.. klo bisa saya mengharapkan sesuatu yg lbh deskriptif drpd sekedar ‘melihat sesuatu yg tdk brwujud’ yg notabene sngt spekulatif dan membingungkan.. apakah yg anda mksd itu bakat alami? atau karunia? tapi bakat dan karunia pun sptnya memiliki makna yg sama


  110. ; manson selular

    dan bukannya anda brdoa untuk kepentingan anda sendiri? untuk keselamatan anda dan untuk prtobatan anda?


  111. pada Januari 7, 2008 pada 4:22 am | Balas manson selular

    yaealah buat diri saya sendiri.tp sypakah yg mengabulkan doa saya itu jika bkn tuhan saya. . .apa mngkin kucing.


  112. @ b

    sejak awal motivasi anda, sebagaimana yang anda sampaikan di atas, bukan benar-benar untuk mencari secara mendalam kebenaran tentang Tuhan ini. Tapi untuk tetap membiarkannya menjadi sebuah misteri yang mungkin anda buktikan sendiri ketika sudah mati.

    @ Pyrrho

    Saya kurang sependapat dengan asumsi dasar tentang agama=masalah kepercayaan dan ilmu=masalah pengetahuan. Karena berdasarkan yang saya pahmi, orang baru akan benar-benar bisa memahami islam jika dia BERPIKIR DAN BERPENGETAHUAN.
    Contoh Nabi Ibrahim, Nabi Muhammad, dsb menunjukkan bahwa perjalanan DEEP THINKING mereka dalam memahami semesta membawa kepada kesimpulan mestilah ADA TUHAN PENCIPTA PENGUASA ALAM. Sampai akhirnya mereka mendapat wahyu itu.
    Demikian pula di banyak ayat, salah satunya Q.S 17:36, Allah justru melaknat orang-orang yang tidak berpikir dan tidak berpengetahuan.
    Hal yang sama sangat mudah kita jumpai dalam kenyataan empiris. Bahwa kita tidak akan mau benar-benar percaya jika kita tidak tahu. Kita mau mengikuti apa kata Presiden, karena kita tahu benar bahwa dialah yang menjadi komandan di negara kita. Kalau ada orang yang tidak tahu tentang dia, otomatis dia tidak akan mau disuruh-suruh, menghormat, dan sebagainya. Karena TIDAK TAHU.
    Jadi, dikotomi yang anda sampaikan itu, menurut saya, tidak memiliki pendasaran baik logis, empiris maupun nash AQ.

    Tentang evolusi-nya Harun Yahya. Betul yang anda sampaikan, dan saya juga masih kritis. Artinya, tidak karena HY berusaha membuktikan Islam itu demikian akhirnya saya ikuti semua pendapatnya secara membabi buta. Memang secara ilmiah, penjelasan paling bisa diterima yang disertai bukti-bukti besar adalah teori evolusi. Tapi TEORI EVOLUSI hanya membuktikan BAHWA MANUSIA ADALAH HASIL EVOLUSI. Ia tidak membuktikan bahwa TUHAN TIDAK ADA. Ini batasan masalah yang berbeda.

    Teori ini biasanya dipertentangkan dengan DALIL YANG SECARA TEKSTUAL tertulis dalam AQ Q.S al-Baqarah tentang Penciptaan Adam manusia pertama. Menurut saya, persoalan ini berkaitan dengan ‘penafsiran terhadap Adam Sebagai Manusia Pertama’ itu sendiri. karena ada perbedaan asumsi tentang HAKEKAT MANUSIA menurut pengertian biologi dan sejarah dengan HAKEKAT MANUSIA menurut yang seharusnya. Ingat, Biologi hanya mendefinisikan manusia secara fisiologis semata.

    Terima Kasih,


  113. ;ferre

    ya, mngkn sngt tepat apa yg anda perkirakan itu.. saya memang dgn sengaja memberi ruang, meski mngkn tdk bnyk, untk menempatkan misteri sebagai slh satu bagian dr pemahaman relijius saya.. saya tetap berkeyakinan bahwa sepandai2nya saya, dlm asumsi bahwa saya bnr2 dgn serius untuk menjadi pandai, cerdas, dlm hal apapun trmasuk dlm hal ketuhanan, namun saya tetap merasa tidak dapat, katakanlah, meraih pemahaman yg sempurna atau mutlak soal ketuhanan, baik itu tuhan pribadi saya maupun tuhan secara universal.. maka pada akhirnya saya percaya bahwa pemahaman saya pribadi soal itu dpt d bilang kurang memadai.. tapi, saya jg memiliki bebrp keraguan trhadap pandangan2 umum soal ketuhanan, bahkan ketuhanan yg mereka anggap sbg universal dan mutlak itu.. tp saya bkn brmksd menghujat atau apa.. ini sehrsnya d bedakan! krn mngkn setiap orng dpt melihat pandangan setiap orng yg lain dgn cara yg sama spt mereka melihat dirinya sendiri memandang sesuatu; krn pandangan atau visi itu nyatanya bisa jd sngt prsonal dan subyektif dan jg sngt brhubungan erat dgn pengalaman empiris, maka sehrsnya semua prbedaan yg ada d hargai sebagai mana adanya..

    tapi anda keliru soal yg terakhir itu. bahwa saya ingin atau brmksd membuktikan kebenaran segalanya pada saat saya mati itu sngt tdk benar dan dlm satu sisi saya melihatnya sbg suatu prkiraan yg mengada-ada dan kekanak-kanakan.. meski saya tak brmksd mengagung2kan logika atau rasionalitas, saya menganggap bahwa kematian itu sendiri adalah sebuah misteri, bkn spt yg seolah-olah anda mksdkan itu bahwa ketika saya mati saya dpt melihat segalanya dan melakukan sebuah pembuktian.. bahkan menurut saya kemngknan spt itu sngt tipis.. sekali lagi bahwa bagi saya kematian itu sendiri jg merupakan misteri yg lain jd saya dpt mengatakan bahwa anda agak menyimpang dlm memahami pemikiran saya..

    o ya, klo boleh tau apa yg telah anda temukan soal ketuhanan atau prsoalan2 relijius itu? krn tampaknya anda telah btl2 serius mencari soal kebenaran itu jd saya kira saya dpt melihat sdkt pandangan anda soal itu.. tp itu jg trserah anda krn bagi saya kebenaran macam apapun boleh.. saya hanya merasa trhibur ketika menyaksikan atau mendengar buah2 pemikiran manusia, entah itu saya setujui atau tdk dlm tingkatan personal, tp saya akan selalu menghargai pandangan apapun..

    mm.. saya ingin menanggapi sdkt soal komentar anda yg anda tujukan pada yg lain;

    “Kita mau mengikuti apa kata Presiden, karena kita tahu benar bahwa dialah yang menjadi komandan di negara kita.”

    saya kira bnyk jg d antara rakyat ini yg sbnrnya tdk begitu ingin mengikuti presidennya atau pemimpinnya.. ada, pasti ada golongan trtentu itu yg tdk selaras dgn kebijakan pemimpinnya dan oleh krn itu d dlm hati kcl mereka sbnrnya tdk sudi d pimpin atau d suruh2 oleh orng yg memimpin itu.. anda pasti lah bkn pengamat hidup yg baik bila anda menyangkal kebenaran semacam itu.. d negara mana pun ada, percaya lah! dan bila anda mengkonotasikan ini pada persoalan agama atau ketuhanan maka saya jg akan mengatakan bahwa ada golongan2 yg tdk sudi d pimpin oleh tuhannya itu.. jd jgn trlalu naif mengatakan bahwa pemimpin itu selalu hrs d ikuti! tau atau tdk tau kita mengenai pemimpin itu tetap lah hak kita untk mengikutinya atau tdk.. bukan begitu? dan saya katakan bahwa ini adalah pemahaman yg logis dan jg empiris dlm satu sisi..

    dan yg lain;

    “Ingat, Biologi hanya mendefinisikan manusia secara fisiologis semata.”

    memang biologi sptnya hny mencakup prsoalan fisiologis, namun bila kita menarik garis pada keseluruhan proses kehidupan manusia, manusia mana pun, maka kita hny akan mendptkan pembuktian yg paling jls melalui pembuktian fisiologis, dan segala pemahaman evolusi mahluk hidup (tak hny manusia) selalu kembali pada kajian2 fisiologis.. jd misal manusia semata-mata memiliki pemahaman hny sebatas evolusi dlm konteks fisiologis apa itu salah? atau memang ada keharusan semenjak setiap manusia d lahirkan bahwa dirinya hrs memahami asal mula kehidupan secara universal itu? apakah manusia yg memiliki pemahaman trbatas lantaran menjadi pendosa otomatis? apa anda percaya orng miskin d pinggir2 jalan yg katakan lah tak memiliki pemahaman teologis secanggih anda atau keimanan sekuat anda, bahkan tak prnh tau soal adanya kehidupan setelah kematian lantaran mereka yatim dan tak mampu mengenyam pendidikan itu berarti secara otomatis tdk layak menghuni kerajaan surga? apakah secara otomatis mereka pendosa krn tdk mengenal tuhan spt yg anda kenal, spt yg kita semua kenal?

    saya hny ingin kita semua kembali.. hny kembali.. =)


  114. pada Januari 13, 2008 pada 3:24 pm | Balas manson selular

    apkah anda tdk tkut msk nraka dgn mnjadi atheis sprti ini. . .


  115. ;manson selular

    ijinkan saya mengulang lagi kata-kata saya; bahwa saya bukan lah atheis spt yg anda mksd itu.. saya bukan lah orang yg menentang ajaran agama atau segala jenis ketuhanan. tapi saya memiliki tatanan kepercayaan saya sendiri yg saya pikir sm sekali tdk ada hub-nya dgn atheisme atau hal2 semacam itu.. saya hny lah orang yg mencoba untk mengambil jarak bagi diriku sendiri untk melihat kembali pada bnyk hal yg ada, yg trjadi. karena saya prcaya hny dgn jalan pengambilan jarak dan menjd obyektif dlm memandang brbagai prsoalan saja manusia akhirnya dpt menangkap makna yg mngkn trkandung dlm prsoalan2 itu.. namun sekali lg saya katakan meski saya t’lah, katakan lah, mencoba dgn segenap daya yg saya miliki saya tetap melihat bahwa prsoalan relijius itu pada dasarnya adalah sesuatu yg kompleks dan tdk dpt d pahami hny dgn mempersoalkan prkara benar dan salah saja dr rangkainan tindakan2 yg manusia lakukan, karena saya kira segala tatanan sistem brtindak beserta segala bentuk konsekuensi tindakan2 manusia itu hny lah satu pola atau satu bentuk saja dari brbagai bentuk tindakan yg katakan lah ‘alami’ dr susunan atau rangkaian suatu sistem yg jauh lbh kompleks, ambil lah contoh sbg alam semesta atau alam tmpt kita hdp itu saja.. apakah anda dpt memahami segala yg ada d dunia ini tanpa trkecuali? klo tdk kenapa anda merasa dpt memahami apa yg ada d luar kuasa alam yg kasat mata yg katakan lah hal-hal magis beserta segala mitologi, baik itu mitologi yg brhub dgn relijiusitas maupun mitologi yg hny dpt d tafsirkan sbg dongeng2 rakyat biasa.. kenapa sbg manusia, bahkan katakan lah seorang nabi, manusia merasa dirinya dpt menyingkap suatu kebenaran mutlak dr brbagai rangkaian semesta yg sehrsnya begitu luar biasa luas dan kompleksnya ke dlm teori2 yg katakan lah sngt menyederhanakan dlm satu sisi.. dan ijinkan saya menceritakan sdkt pengalaman empiris saya dlm menyingkap makna yg trkandung dlm kata-kata yg baru-baru ini saya baca.. saya sbg manusia pun mestinya brhak untk mengkritisi spt halnya anda, bukan? dan itu adalah bahwa saya t’lah membaca satu prnyataan ‘relijius’ bahwa; isa yg katakan lah sbg nabi umat kristiani itu datang (d datangkan) k dunia ini untk memurnikan ajaran2 musa (itu berarti musa ada trlebih dahulu drpd isa) dan kemudian muhammad yg katakan lah nabi umat islam datang untk memurnikan ajaran isa (itu berarti muhammad datang stlh isa), dan d sana d katakan bahwa datangnya muhammad adalah menandai akhir dr prjalanan kenabian yg oleh krn itu tdk akan ada lg nabi2 lain stlh itu dn itu berarti kebenaran2 relijius tlah d akui kemutlakannya dan kemurniannya pd saat itu jg! tapi saya serta merta brpikir kenapa mesti berakhir sampai d situ? apakah kehidupan manusia hny sampai d situ saja? bukan kah ajaran2 itu brasal drpd kehidupan dan bersumber pula dr kehidupan, dan selagi kehidupan msh brjalan bukankah berarti ajaran2 msh mngkn akan trus brmunculan untk menafsirkan makna drpd kehidupan itu sendiri? kenapa mesti berhenti sampai d situ? dan klo pun misal ada, katakan lah, ‘utusan2 lain dr surga’ masa serta merta semua itu salah/ d haramkan? siapa yg akan mengatakan bahwa itu salah, aiP yg berhak menurut anda? kenapa tdk boleh ada ajaran2 yg lain? bukan kah kenyataan spt itu trmasuk absurd dr satu sisi? dan kenyataan ini tlah brlangsung d negara ini krn semata2 keengganan kita untk menerima kehidupan sbg suatu tmpt bagi keberadaan kemanusiaan drpd kehidupan itu sendiri sbg karunia dr langit dan untk langit.. saya brpendapat bahwa hidup ini adalah milik kehidupan, milik manusia dan semua ‘kerabat’ mahluk hidupnya yg lain, dan oleh krn itu hak setiap manusia untk membela kehidupan sbg satu2nya kewajiban wajar kemanusiaan.. dan dlm hal ini saya msh memaknai salah satu fungsi drpd agama yg mana adalah untk membantu manusia untk memaknai kehidupannya dgn lbh baik.. bila agama tlah d maknai selaras dgn kehidupan saya yakin bahwa atheisme itu sendiri tak akan prnh ada dan tak akan prnh d rasakan mengancam eksistensi drpd agama.. krn saya yakin atheis itu berasal dr theis krn pd tahapan awal saya yakin bahwa agama msh d anggap sbg nilai2 yg suci dan luhur, namun penyimpangan akhirnya trjadi krn kesucian itu hny trletak pada ajarannya belaka bkn pada amalannya dlm kehidupan sehari2.. katakan lah semua itu sbg perilaku2 munafik dan dlm satu sisi merusak meski nyatanya bnyk sekali individu theis yg tak memiliki kesadaran akan keberadaan sifat2 merusak drpd perilaku2 dan sifat2 kontradiktif dr pengamalan keagamaan itu.. tapi saya juga menyadari bahwa ada yg lebih penting drpd mengkritisi sifat kontradiktif drpd para penganut agama itu, yakni sifat kita sebagai manusia untk kembali kepada kemanusiaan kita trlebih dahulu sblm kemudian mulai menentukan kiranya mana instrumen batin yg paling d butuhkan sbg pedoman untk memelihara kemanusiaan kita.. adalah sesuatu yg trbalik atau senagaj d balik dr pemahaman manusia soal ketuhanan; bahwa manusia berusaha memahami ketuhanan trlebih dahulu baru kemanusiaannya! bukan kah itu trdengar sngt aneh? dan dengan pemahaman yg hampir pasti bahwa saya prcaya theis yg anarkis adalah theis yg tak memiliki pemahaman kemanusiaan yg ckp memadai.. mereka itu menganggap ketuhanan lbh penting drpd kemanusiaan dan mereka yakin bahwa ketuhanan itu akan ‘membenarkan’ tindakan mereka yg dlm satu sisi dpt d katakan memusuhi kemanusiaan.. dan adalah baik bukan klo manusia spt itu akhirnya kembali lg kepada kemanusiaannya dgn tdk meninggalkan rasa ketuhanannya.. saya dr awal sm sekali tdk memiliki tujuan apalagi harapan seseorang atau siapapun supaya menanggalkan relijiusitasnya.. tidak! itu sama sekali salah! dr awal saya hanya ingin manusia kembali pada kemanusiaannya.. dan stlh kembali saya tdk akan lg mengkhawatirkan soal keberadaan salah tafsir yg demikian absurd soal ketuhanan yg ada.. dan saya melihat hny dgn kemurnia manusia dpt melihat kebenaran.. manusia yg kotor tdk dpt melihat dgn baik!

    baik lah! saya kira saya sdh menyampaikan segala yg ada d dlm kepala saya dan jg apa yg ada d dlm hati.. saya kira tak ada lg yg trsisa untk d sampaikan dan saya akan brpamian untk yg trakhir kalinya.. trima kasih dan sayonara!


  116. Pendapat saya pribadi soal TUHAN:kalau Isa Almasih atau Yesus sih ada/pernah hidup dan mati disalib,kalau saya sih ada karena AYAH dan IBU saya dan bukan dari TUHAN !kalau Bencana ya karena Alam meskipun juga ada yang karena ulah manusia(Banjir karena penggundulan hutan dst),kalau anda2 mau menganggap karena TUHAN/ALLAH ya silahkan saja,kan kita/kalian juga tidak bisa buktiin,asal jangan POKOKNYA dan merasa PALING BENAR sendiri,mau nyembah Berhala atau apa adalah HAK ASASI seseorang demikian juga mau ATHEIS.kalau mau gampangnya ya karena ALLAH(DILUAR KEMAMPUAN KITA)dan yang PENTING AGAMA mengajarkan KEBAIKAN dan DAMAI di DUNIA,cuma ulah MANUSIA saja yang MEMELINTIR AGAMA demi KEPENTINGANnya,SEBAB dan AKIBAT itulah yang BENAR ! Trims bagi yang menanggapinya(SETUJU/TIDAK).


  117. pada Januari 28, 2008 pada 1:58 pm | Balas manson selular

    mdh2an syalah yg mengirim psan trkhir ini.krn mnurut sya tak ada pntingnya mmbhas hal2 yg tdk pnting tuk d bhas sprti ini.itu smwa trsrah anda yg mnjlaninya.kt pnya khidupan msing2.sypa yg mnuai dy plalah yg memetik hsilnya. . .

    ini smwa tdk da hbngannya sma skli dgn sya.olh krn itu sya akn mnutup sgla ucpanyg tdk msk akal ini. . .smga klian bs mngambil hkmahnya,bhwa d indonesia ini msh bnyak yg pnya keprcyaan yg lain.jd jgn sling megejek jika kt tdk mmpu mmbhagiakan ssma kta.trims wat tuan fertob yg sdh mmbuat website ini.sya yg berident manson selular mengucapkan bnyak2 trims krn sdah diizinkan mnampung smwa rubrik dn tulisan sya ini. . .

    *EMOI NVER DIE


  118. Sempat ragu juga sih untuk nulis di sini…

    Sejak kecil aku terlahir di keluarga yang taat beribadah.

    Aku tertarik dunia filsafat sejak kelas 2 SMA.

    Dari situ terusik keraguan akan agama…
    Muncul ke…
    ????


  119. Lanjutin yang tadi ah…

    skeptis tentang agama???
    bisa dibilang seperti itu.

    palagi aku mempelajari filsafat lumayan dengan hati yang polos.

    aku tertegun ucapan freud…

    tertanya ucapan jefferson…

    dan filosof lainnya.!!!

    mungkin freud yang paling bisa dikatakan filosof tulen


  120. lanjutin lagi ah…

    mengapa freud…???

    karena punya otak cemerlang dan keberanian yang sangat.

    saya juga sering tertegun filosof-filosof yang lain, hanya ketika dia memasukkan kata “agama” dalam ceritanya, sepertinya dia langsung masuk kategori bodoh

    meskipun tidak sebodoh-bodohnya, tapi bodoh dalam “?”

    bicara masalah atheis, teringat sebuah Roman Karya Achdiat K. Mihardja…

    Intinya, Atheis benar-benar menggunakan akal sehat…
    sedangkan agamis hanya hati nurani yang mungkin terdapat keragu-raguan…

    Karna ini masalah yang sakral, jadi saya tidak mau membahas terlalu dalam…

    namun apapun itu, kembali ke keyakinan masing-masing…

    hanya saja saya tetap berpendapat bahwa apapun di dunia ini memiliki sifat “Relatif” kalau Einstein berkata.
    Jadi, ketika ada hal yang dianggap Statis, maka dari sudut pandang mana dulu bisa dikatakan statis.

    Apabila membahas agama, tentu orang beragama mengatakan bahwa agama adalah mutlak benar…dengan firman Tuhan-nya…dengan kitab sucinya…dengan aturan-aturannya…???

    tapi ketika masuk ke dunia filsafat, tentu saja bahwa hal itu bisa dibantah…karena banyak hal yang tidak masuk akal.
    sebagai contoh dalam islam mungkin cerita para nabi-nya, mukjizat dan sebagainya. nasrani, yahudi dan lainnya pasti juga punya cerita tersendiri…

    Jadi apalah arti sebuah agama???

    Yang penting, Bagaimana kita mampu menyelamatkan Dunia ini dari kehancuran…

    Kehancuran akibat manusia itu sendiri tentu saja.

    Wahai Ummat manusia di seluruh dunia, Let’s save our earth…!!! selamatkan dengan akal sehat kita!!!
    Jangan cuma bisa berdo’a lewat agamu kepada Tuhanmu!!!
    Pikirkanlah solusi yang tepat dan jitu!!!


  121. wah,kepala saya cukup pusing membaca pendapat masing2 kalian. kebanyakan dari kalian (terutama yang rajin komentar) menurut saya hanya berusaha menjadi yang paling benar, antara atheis maupun theis.
    saya pribadi mengatakan atheis maupun theis, semuanya adalah hak masing2 pribadi, tidak ada yang lebih baik. banyak yang theis tapi bertindak bertolak belakang dgn ajaran agamanya, dan yang atheis menggunakan “atheisnya” untuk melakukan segala sesuatu yang ingin dia inginkan walaupun dia tau itu salah.
    saya sendiri memiliki kepercayaan, dan menurut saya seseorang akan percaya bahwa Tuhan itu ada saat Tuhan sendiri yang menjamahnya. kita tidak akan bisa mengerti bagaimana hal itu bisa terjadi, saya pun tidak dapat menjelaskannya, tetapi anda akan bisa mengerti dan merasakan apabila Tuhan benar2 menjamah anda. saya pun mengalami itu, karena itu saya bisa mengatakannya. dan apa yang saya ucapkan tidak hanya menurut pemikiran saya, tetapi juga menurut pengetahuan dan pengalaman pribadi saya.
    saya hanya ingin memberikan komentar saya, tanpa ada maksud apapun. terima kasih.


  122. atheis atau theis memang hak. Tapi menyuarakan kebenaran juga adalah hak.

    Setiap orang yang punya keyakinan pasti merasa keyakinannya paling benar. Kalo gak mana bisa yakin???

    Yakin sendri terkait dengan agama. Dalam Islam (karena saya Muslim) memeperjuangkan keyakinan adalah kewajiban.

    Begini saja….1
    Kalo atheis merasa bahwa agama nonsens… mohon BIKIN SATU AYAT SAJA SERUPA AL-QUR’AN. Kata Tuhan sy yang firman-Nya termaktub dalam al-Qur’an seh gitu… supaya orang2 yang sok pintar (bungkus doang) semakin yakin kebenaran al-Qur’an, sekaligus Islam sebagai satu2nya agama yang HAQ di muka bumi ini.

    Begini saja….2
    Filosof kan sangat mengagungkan logika dan akal pikirnya. Mbok ya diberitahu donk akal itu letaknya dimana????
    OTAK??? LHA ORANG IDIOT JUGA PUNYA OTAK, TAPI GAK BERHAK DISEBUT FILOSOF.

    LALU DIMANA????

    KALO NYARI AKAL AJA GAK BISA… GAK USAH SOK-SOK AN NYARI TUHAN… PAKAI AKAL LO YANG KAGAK JELAS KEBERADAANNYA ITU.


  123. @ abu zein :

    komentar anda sudah menyatakan isi otak anda… :lol:


  124. @ abu zein

    Bukannya yg mencari tuhan itu anda? …bukannya atheis itu malah menjauhi tuhan?

    Tapi soal membuat ayat itu sbrnya bkn semata soal agama.. anggap saja segala dogma (tak harus agamis) adalah serupa ayat dlm agama: sesuatu yg harus anda ikuti, harus anda taati.. Tapi atheis pun memiliki ‘sesuatu’ yg harus d taati atau d ikuti (seprangkat nilai).. krn selain nilai2 dalam suatu agama, jg ada nilai2 lain d luar itu, dan siapa yg akan bilang bahwa yg satu salah dan yg lain benar?

    Dan soal filosof… sebaiknya kita tdk perlu takut pada segala bentuk pemikiran filosofis.. bukannya sbnrnya segala bentuk pikiran filosofis adalah suatu pertanyaan sederhana akan segala hal, hal-hal yg sederhana.. Itu spt seorang anak mempertanyakan banyk hal krn murni keingin-tahuan, atau mngkn memang ada bnyk hal yg harus d pertanyakan..

    Dan bila kau tdk merasa perlu memprtanyakan segala sesuatunya, bahwa semuanya sdh terjawab, maka memang sebaiknya kau tdk prlu mencari.. lagipula mencari untk apa? Tapi meski begitu, kita harus mencoba untk menghargai pilihan2 orang lain.. bila ada yg begitu giat mencari jawab akan segala hal bahkan sampai ke wilayah ‘filosofis’, sehrsnya yg lain dpt menghargai..

    Sadar lah, masih banyak yg belum kau ketahui.. Dunia ini luas, bukan?

    Terima kasih.. Kenapa mesti kembali lg k sini?


  125. 4 brother Yofi
    eemm… kita (manusia) tidak selalu bisa menjudge Tuhan tidak ada karena Ia tidak adil (menyelamatkan yang satu dan menyengsarakan yang lain). kita, manusia diciptakan untuk saling membutuhkan. Tuhan tidak harus menampakkan wujudNya kesemua orang. Ia bisa saja ‘menampakkan wujudNya’ pada orang2 yang memberi,yang mengulurkan tangan,yang membantu sesama. mudah saja bagiNya untuk menampakkan Diri. tapi apa kita mampu?di al-Qur’an mengatakan bahwa nabi Ibrahim ingin melihat Allah secara langsung. ketika dikabulkan, Ibrahim langsung jatuh pingsan karena tidak mampu wajah Allah yang sebenarnya. karena itu Ia ‘menampakkannya’ pada banyak keajaiban di dunia ini.
    fakta bumi dan langit, kita yang masih bisa bernafas, etc…sebagai karunia dan patut disyukuri.
    fakta kematian…sebagai nasib yang telah ditentukan
    fakta kecelakaan,kelaparan,etc…sebagai cobaan yang masih bisa dihindari,sebagai alasan orang untuk bisa memberi.
    satu lagi. manusia di ciptakan bisa menjadi jahat dan baik.itu pilihan.bisa jadi si jahat bisa jadi baik pada akhirnya karena itu pilihannya.semua memang cobaan,spt yang Yofi tulis.ga ada yang mustahil bila Pencipta berkehendak.
    Tuhan memiliki perencanaan pada akhirnya…
    i still believe after life …
    2 be continue…


  126. pada Maret 3, 2008 pada 3:01 pm | Balas manson selular

    mati aja lo semuaaaaaaa. . . .dunia milik w. . .seorang. . . .


  127. pada Maret 3, 2008 pada 3:03 pm | Balas manson selular

    *SENSOR*. . .atheis go to hell. . .


  128. *mbaca komeng diatas*

    ada yg lagi ngerasain neraka :lol:


  129. btw dalam pengertian terntentu saya adalah penganut atheism, dan saya baik2 saja, hidup normal, baik dan taat pajak, so ndak masalah juga kan
    *maap bang pyrrho klo OOT*


  130. 2 Joyo………

    everybody has their own choices. i believe we can change.
    peace………


  131. Hohoho, tulisan yang bagus…
    Sayangnya, di Indonesia, tidak ada yang berani memproklamirkan dirinya Ateis.
    Karena juga Indonesia mengharuskan rakyatnya beragama.
    Apa yang terjadi kalau Indonesia melegalkan Ateis ya?


  132. [...] alat transportasi macam mobil, motor, pesawat, kapal bermesin dan lain sebagainya. Itu juga ciptaan atheis atheis Jepang, Korea, Cina, dan KAFIR™ KAFIR™ Barat yang antek Yahudi itu! Itu semua [...]


  133. pada Maret 30, 2008 pada 5:27 am | Balas meluvvioletbrown

    seru sekali melihat anda sekalian berdebat di sini…

    saya hanya ingin memberikan tanggapan…tidak lebih…apalagi memberikan kesimpulan yang terlalu menyederhanakan seperti yang biasa dilakukan oleh orang picik ataupun melakukan pembenaran akan pendapat diri sendiri yang biasa dilakukan orang yang “paling benar”..

    saya tak tahu bisa disebut atheis atau tidak…
    saya benar mengakui bahwa tuhan itu ada…
    namun, saya benar2 tak setuju bahwa karena kita percaya bahwa tuhan ada, maka kita akan memperoleh keselamatan…ada banyak orang yang merasa ber’tuhan’ lalu merasa dirinya paling benar dan dengan mudahnya menghina orang lain dengan pendapat yang berbeda..contohnya dapat dilihat pad perdebatan di atas yang sudah melegitimasi yang mana yang benar dan mana yang salah…

    menurut saya semua pihak punya pembenaran akan kepercayaannya sendiri, dan tak ada seorang pun yang lain yang berhak menyanggah kepercayaannya itu,, termasuk kepercayaan para atheisme yang dipandang bejat oleh para theisme…

    yang saya sangat sesalkan di sini adalah benyaknya para theisme yang merasa paling benar dan merasa pembenaran tersebut menyelamatkan mereka dar apa yan disebut dengan maut…

    saya hanya ingin minta tolong pada para theisme yang terhormat… bisakah kalian sedikit menghormati kepercayaan orang lain???
    Hal ini merupakan hak asasi mereka untuk mempunyai pendapat dan kepercayaan yang lain… jangan mengasihani mereka, karena kalian juga patut dikasihani, jangan menghakimi mereka, karena kalian juga akan dihakimi…

    Saya sangat setuju dengan salahsatu pendapat di atas yang mengatakan bahwa di sini kita hanya akan menuju puncak masing2..yang satu di puncak a, yang lain di puncak b, yang lainnya lagi di puncak c…

    jadi tolong, bisakah kita hidup dengan lebih berdampingan? menghargai pendapat yanglain seperti kita ingin pendapat kita dihargai…
    jika memang merasa ada yang salah dengan pendapat orang lain, bisakah kita saling mendengarkan dan memperdengarkan pendapat dengan lebih tulus?

    saya sangat kecewa dengan kalian para theisme yang berani dengan lantang mengatakan bahwa para atheisme adalah sesat dan akan masuk neraka…
    apakah kalian yakin tuhan juga akan mengampuni kalian karena kalian bersikap sebegitu kasarnya terhadap orang lain?
    tuhan sendiri maha kasih, Ia tak pernah menghujat atau merasa diriNya paling benar..bahkan Ia mau hidup berdampingan dengan orang yang berdosa sekali pun..

    jadi TOLONG pada kalian para theisme…
    jangan biarkan apa yang sudah kalian pelajari dan imanai merusak keharmonisan dunia ini…

    jika kita selalu menganngap diri kita benar dan yang lain salah…kurasa percuma kita dijadikan manusia yang ber akal budi…lebih baik jadi hewan yang bisa menyayangi sesama…
    ataupun jadi tumbuhan yang selalu menatap ke sekeliling dan ikhlas menjalani hidup tanpa menyalahkan satu sam lainnya….


  134. pada April 4, 2008 pada 3:55 am | Balas manson selular

    atheis,otodeis:km mnymbah dri kmi sndri. . .

    athies tdk bda jauh. . .org yg mnjadi stanis awlnya adl athei. . .atheis adl bnatang jsmaniah. . .dan ini brakar dr teori evolusi darwin. . .

    bnrkan fertob??????????


  135. Saya belum bisa bilang Tuhan itu gak ada..

    Soalnya pada saat ketakutan (misalnya lagi naik pesawat dalam cuaca buruk) saya diam-diam selalu berharap pada satu kekuatan besar yang mampu menghalau segala penyebab ketakutan saya. Menurutku itulah yang namanya Tuhan, yang memegang kontrol adalah segalanya.

    Saya mau nanya pada orang atheis, apa yang kalian pikirkan pada saat kalian berada dalam situasi kritis, naik kapal ditengah badai misalnya, di tengah peperangan, atau dalam posisi hampir mati. Apakah kalian juga menggantungkan harapan pada ‘Sesuatu’ yg bisa melenyapkan kekhawatiran? Atau kalian tetap stay cool sambil menganalisa kemungkinan selamat berapa persen?


  136. Pada dasarnya saya mengapresiasikan seseorang untuk memilih theis atau atheis. pilihan atheis pun merupakan hak seseorang: Y.P.Hayon.M.hum mengatakan bahwa segala sesuatu yang tidak kelihatan itu tidak ada. Tuhan itu tidak kelihatan. jadi Tuhan itu tidak ada. jika kita menggunakan argumen ini secara logika sahih karena menggunakan kaidah-kaidah logika yang ketat. namun demikian secara formal apa yang logis belum tentu benar. karena itu pilihan atheisme adalah pilihan untuk kembali dan mundur ke pemikiran tradisional. bukan dengan menjadi athheis dikatakan sebagai kemajuan berpikir. atheisme pada masa barbar telah di tinggal.karena itu pilihan untuk menjadi atheis adalah pikiran yang di ambil secara sadar untuk kembali adn mundur kebelakang.


  137. Gw baru kelas 2 sma……

    pada beberapa waktu yang lalu gw membaca buku THE secret.
    di sana tertulis, bahwa kita semua adalah energi. yang berubah menjadi manusia. karena, menurut ilmu fisika kuantum semua materi yang ada di dunia berasal dari suatu energi.
    ingat gak? hukum fisika tentang “kekekalan Enegi” bahwa energi itu tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan tetapi dapat berubah bentuk atw wujud.
    coba bandingkan, Kalo dalam bidang teologi juga di sebutkan bahwa, Tuhan itu Tidak diciptakan maupun dapat dimusnahkan.
    disana terdapat kesamaan definisi.
    Mungkinkah Tuhan itu Alam semesta (energi)?
    Apakah Kita juga trmasuk dalam kategori tuhan-tuhan kecil?
    Karena, di buku The secret dijelaskan bahwa takdir kehidupan kita di buat oleh pikiran kita.
    apakah buku The secret buku atheis?


  138. pada Mei 24, 2008 pada 3:32 am | Balas manson selular

    “MUSANG JANTAN”

    cowy bwro,biar w blz z yach prtnyaan u. . .
    smwa yg ada di dunia ini saling berhubungan. . .
    mungkin dilihat dr segi ilmiah,memang benar hukum kekekalan energi tdk bsa d cptakan apalagi di musnahkan. . .tp pkah u taw sypa yg mengarang buku itu??????
    dy adl newton bnr kan????
    dan newton adl org yg tdk mempunyai kepercayaan,tp tdk mempunyai keyakinan. . .
    sebab setan senang dgn org yg seprti itu untuk menyesatkan manusia. . .

    sbg contoh:

    charles darwin: adl ideologi yg sdh terkalahkan

    dlm bukunya yg berjudul d description of setanism. . .(sebuah gambaran tentang satanis). . .
    mengatakan:bahwa manusia berasal dr sumber yg sama dlm ilmu biologi murni. . .dan scra terang2an menyatakan bhwa. . .

    “manusia adl binatang yg telah maju sbg dasar hasil evolusi,kita tidak punya tempat penciptaan khusus,selain telah beruntung karena dpt berevolusi dan bertahan”

    Filosofinya adl:

    bahwa seorang atheis dan satanis mendambakan dunia,yg
    manusianya hidup dan berlaku seperti binatang.krna dituntun olh sifat “HEWAN JASMANIAHNYA”

    kesimpulannya:

    jd u jgn pcya deh ma buku2 org yahudi n nasrani kya gt,dah jelas2 isi kitab’a diganti2. . .
    bca tuch bku tntang islami2 dumz. . .

    klo mo bcra2 yg ky bginian u bsa hub w kok. . .qt bljar tntang filsafat.okok

    wassalam. . .


  139. pada Mei 24, 2008 pada 3:36 am | Balas manson selular

    “MUSANG JANTAN”

    cowy bwro,biar w blz z yach prtnyaan u. . .
    smwa yg ada di dunia ini saling berhubungan. . .
    mungkin dilihat dr segi ilmiah,memang benar hukum kekekalan energi tdk bsa d cptakan apalagi di musnahkan. . .tp pkah u taw sypa yg mengarang buku itu??????
    dy adl newton bnr kan????
    dan newton adl org yg mempunyai kepercayaan,tp tdk mempunyai keyakinan. . .
    sebab setan senang dgn org yg seprti itu untuk menyesatkan manusia. . .

    sbg contoh:

    charles darwin: adl ideologi yg sdh terkalahkan

    dlm bukunya yg berjudul d description of setanism. . .(sebuah gambaran tentang satanis). . .
    mengatakan:bahwa manusia berasal dr sumber yg sama dlm ilmu biologi murni. . .dan scra terang2an menyatakan bhwa. . .

    “manusia adl binatang yg telah maju sbg dasar hasil evolusi,kita tidak punya tempat penciptaan khusus,selain telah beruntung karena dpt berevolusi dan bertahan”

    Filosofinya adl:

    bahwa seorang atheis dan satanis mendambakan dunia,yg
    manusianya hidup dan berlaku seperti binatang.krna dituntun olh sifat “HEWAN JASMANIAHNYA”

    kesimpulannya:

    jd u jgn pcya deh ma buku2 org yahudi n nasrani kya gt,dah jelas2 isi kitab’a diganti2. . .
    bca tuch bku tntang islami2 dumz. . .

    klo mo bcra2 yg ky bginian u bsa hub w kok. . .qt bljar tntang filsafat.okok

    wassalam. . .


  140. gw dah baca komen komen yang masuk….
    awalnya iseng2 tapi kok jadi seru ..
    gw ngerasa thx bgt karena wawasan gua tentang
    masalah pro kontra atheis kerasa nambah banget..

    terusin lah gua mau denger lebih jauh… hehe…


  141. MANSON SELULAR

    SORY BRO!!!!

    bukannya ngebela siapa”
    tapi setahu gw agama manapun mengajarkan kebenaran termasuk (yahudi, kristen and islam)

    masalah kitab setahu gw, kristen gak pernah ganti” isinya.

    sory ya bro…
    wazzalamm…


  142. pada Juni 14, 2008 pada 5:06 am | Balas manson selular

    MUSANG JANTAN

    kt cpa kristen g gnti2 isi kitab?????
    ssngguhx d dlm agama nasrani itu trdpat ahli kitab. . .dan injil yg tak pernah d rubah keasliannya olh ahli kitab disebut injil barnabas. . .

    _IM STILL THE EMO BROKEN_


  143. @ manson selular :

    Apakah anda tahu apa isi Injil Barnabas ? ;)
    Dan darimana anda bisa mengetahui bahwa Injil Barnabas itu adalah injil yang asli [sementara yang lain palsu] ?
    Apa anda memahami tentang prsoses kanonisasi dalam Alkitab Kristen ?
    Dan alasan-alasan apa yang digunakan sehingga injil Barnabas tidak dimasukkan dalam kanonisasi itu ?

    Dan tahukah anda bahwa “The Gospel According to Barnabas itu bukan hanya 1 versi ? :)


  144. to : manson selular

    eh sori gak nyambung…
    kmaren pas jalan2
    gw liat ada tukang pulsa
    namanya sama kaya lu

    sori… eh lu tukang pulsa bukan?

    no offense….
    murni cuma nanya doank..


  145. pada Juni 21, 2008 pada 3:33 pm | Balas manson selular

    *GOLD FRIEND*

    memang,di dlm kristen tidak d ktakan bhwa barnabas lah yg asli.sbab kristen jga tdk ingin bahwa ideologi agama mereka yg sbnrnya itu terkuak,krn d dlm agma kristen trdpat ahli2 kitab,bgtu pula pda islam.
    thukah anda ahli kitab itu????????????!!!!!!!!!!!!!!!
    ahli kitab ialah profesi seseorang untuk mendalami isi2 dr kitab yg mereka anut.dan karena terobsesi pda isi kitab itu dan mungkin karena pikiran mereka cetek,akhirnya terjerumus lah mereka pda ideologi agama mereka yang sesungguhnya.
    siapapun yg menolak perintah ilahi dan membuat peraturan sendiri adl sama dgn satanisme.

    CONTOH:
    dlm injil asli perzinahan itu dilarang keras,tetapi lihatlah negara2 lain seperti amerika yg penduduknya sebagian besar penganut kristen protestan,mereka tidak pernah membuat aturan hukum dlm agamanya bahwa zinah itu terlarang.kalau mereka memang paham kristen harusnya mereka sadar bahwa setan sedang menipu mereka.

    maaf klo blh saya tahu apkah anda atheis?????????
    jika ya,anda blm seberapa.karena saya adl penganut paham gelap yakni satanisme.

    *SEKIAN


  146. @ manson_selular :

    memang,di dlm kristen tidak d ktakan bhwa barnabas lah yg asli.sbab kristen jga tdk ingin bahwa ideologi agama mereka yg sbnrnya itu terkuak,krn d dlm agma kristen trdpat ahli2 kitab,bgtu pula pda islam

    Jadi dari mana saya dan anda bisa tahu kalau Gospel According to Barnabas itu yang BENAR-BENAR asli ? Dengan istilah lain : Bagaimana saya bisa membuktikan kalau Injil Barnabas itu adalah injil yang asli sementara ke-5 Injil lain itu palsu ? :)

    Atau saya hanya bisa menduga-duga, berprasangka, mengarang cerita, dan menyusun teori konspirasi dan kemudian mengatakan kalau ini injil yang asli dan itu yang palsu.

    CONTOH:
    dlm injil asli perzinahan itu dilarang keras,

    Pertanyaannya lagi : Darimana anda tahu kalau di dalam injil yang asli perzinahan itu dilarang keras, sementara anda tidak bisa membuktikan [dan membaca] injil yang asli itu sendiri ? Apakah anda sudah membaca “injil yang asli” sehingga tahu bahwa perzinahan dilarang keras ? :)

    tetapi lihatlah negara2 lain seperti amerika yg penduduknya sebagian besar penganut kristen protestan,mereka tidak pernah membuat aturan hukum dlm agamanya bahwa zinah itu terlarang.kalau mereka memang paham kristen harusnya mereka sadar bahwa setan sedang menipu mereka.

    Anda mencampuradukkan antara “penduduk yang sebagian besar beragama tertentu” dengan “aturan tentang hukum”. AS bukan negara agama, begitu juga dengan Indonesia. Jadi peraturan yang ada tidak berpatokan pada agama tertentu.

    Dan darimana anda tahu bahwa hukum di AS tidak mengatur tentang zinah dan perbuatan asusila lainnya. Apakah anda sudah membaca kitab hukum AS ?

    maaf klo blh saya tahu apkah anda atheis?????????

    Saya bukan ateis. Saya ber-Tuhan tapi tidak terkungkung dalam pemahaman agama sempit.

    jika ya,anda blm seberapa.karena saya adl penganut paham gelap yakni satanisme

    Berarti anda masih mempercayai yang namanya “setan”. Sementara setan itu konsep yang ada dalam agama. Apakah anda adalah penganut agama yang kemudian beralih mempercayai Setan alih-alih Tuhan ?


  147. aku mau tnya kra2 beda g antara kebetulan dgn takdir?
    tlongin aku ya?


  148. hidup itu komplek
    sudut pandang rasio adalah salah satu cara manusia memahami gejala di sekitarnya..
    sementara sudut pandang selain rasio masih cukup banyak.
    masih yakinkah kita, bahwa kebenaran semata-mata hanya datang dari rasio?


  149. nurani aja yang dipakai


  150. pada Juli 1, 2008 pada 5:15 am | Balas manson selular

    *ERGY

    kebetulan ialah takdir. . .
    dan takdir itu adl kehendak yang maha kuasa. . .

    dah jelas lom?

    jd itu smwa adl saling berhubungan. . .


  151. pada Juli 5, 2008 pada 4:09 am | Balas mat jamblang

    atheis itu kan seperti orang yg buta warna, tidak bisa melihat warna lain selain hitam dan putih…tidak bisa menikmati karunia Allah yang lainnya…, dia hanya berputar-putar dengan alam fikirannya sendiri, dia yg bertanya..dia pula yg menjawab, logikanya : apakah jutaan orang2 yang beragama dan sudah ratusan tahun itu lebih bodoh dari org2 atheis? merasa lebih pintar dan merasa menemukan sesuatu yang sangat penting dan besar? istighfar…..kita hanya manusia..yg py keterbatasan dalam berfikir. kalau kemampuan otak kita tidak terbatas..mungkin tidak akan ada orang yg sakit, dan kita semua tidak bisa mati. einstein? Stephen Hawking? tetap ga bisa menjelaskan mengapa kita bisa mati, .. semua ada waktunya…siapa yg mengatur itu semua? kenapa atheis teriak2 minta bukti adanya tuhan? karena fikiran mereka terbatas dan tidak mungkin bisa menerima apapun penjelasan tentang ketuhanan, sperti anak kecil umur 3thn yg merengek-rengek minta es krim ketika sedang sakit flu, kita ga akan bisa menjelaskan kpd si anak mengapa dilarang makan es krim,…karena kterbatasan berfikirnya anak usia 3 thn. saran saya : perbanyaklah bergaul, byk bertanya, perluas wawasan, jgn buat kesimpulan sendiri.

    ++++++++++++++##+++++++++++
    @ mat jamblang :

    Anda mengatakan logikanya seperti itu [bold] tapi apakah anda pernah tahu bahwa “logika seperti itu” adalah sebuah bentuk fallacy ? :)

    Agama X itu benar karena telah dianut oleh jutaan orang dan nggak mungkin jutaan orang itu salah.

    Agama X benar karena sudah melewati cobaan selama ribuan tahun

    Logika seperti apa ini ? :lol:

    Mempercayai atau Tidak Mempercayai Tuhan adalah masalah pilihan dan bukan masalah apakah seseorang itu bodoh atau tidak. Pilihan yang diambilnya ketika dia memutuskan apakah dirinya bersedia menerima sesuatu diluar dirinya yang bersifat supranatural dan rentan dalam pelogikaan. Itu karena manusia begitu kompleks, bukan sekedar logika saja, juga bukan keimanan saja.

    Dan anda tidak bisa men-judge mereka dengan seenaknya saja dan mengatakan mereka begini dan begitu. Jika anda beriman maka itu adalah pilihan anda dan anda merasa nyaman dengan pilihan tersebut, begitu juga dengan orang ateis. Lalu apa hak anda untuk menjudge pilihan mereka ? :)

    Sebagian besar kaum teis yang saya temui ketika berhadapan dengan argumen ateis biasanya langsung bereaksi dengan cara tipikal : men-judge. Dan anda mungkin salah satu dari mereka jika melihat komentar anda diatas.

    Dan bagaimana saya tahu anda telah menggunakan otak dan logika anda dalam memahami Tuhan sementara logika anda sendiri penuh dengan fallacy ? :lol:


  152. pada Juli 8, 2008 pada 4:44 pm | Balas mat jamblang

    ini logika paling gampang lho : sayur2an, daging, air dll, yg anda makan dan minum sehari2 itu ciptaan siapa? kalau anda memang benar2 ateis sejati ..harusnya ciptakan sendiri dong makanan dan minuman buat anda makan sehari2, jangan ga percaya sama tuhan tapi makan dan minum hasil ciptaan tuhan, apakah anda merasa nyaman..? apa ada manusia yang bisa menciptakan sesuatu yg seperti air? daging? sayur2an? apa emang muncul begitu saja..blep.! eh ada..! logika lagee : komputer yg anda pakai…, dulu blom ada..trus diciptakan oleh manusia dan menjadi ada, jadi kesimpulan sederhananya adalah : dari yang tidak ada menjadi ada…itu karena ada yang menciptakan…ini yang saya maksud apakah jutaan orang yang beragama itu lebih bodoh daripada anda..? mereka pasti ada yg sudah berfikir spt anda dan dpt melaluinya. kalau anda merasa di “judge”.itu karena anda tidak bisa menjelaskan mengapa tuhan tidak ada…….
    (ni baru penjelasan secara logika saja yg sangat sederhana sebagai manusia tentang ketuhanan dan tidak membawa-bawa agama yang saya anut)


  153. pada Juli 9, 2008 pada 3:50 am | Balas mat jamblang

    dan ini hanya pendapat saya lho :
    ATHEIS BUKAN SUATU PILIHAN TETAPI SUATU KEPUTUS ASAAN DIDALAM PENCARIAN

    ini bukan semacam yg hanya menurut anda seorang adalah “Judge”, ini adalah kebebasan berpendapat….

    saya mau bertanya kpd anda yang berpendapat bahwa Tuhan itu tidak ada, : “MENGAPA TUHAN BISA TIDAK ADA?”


  154. falacy … falacy … *siyul siyul*


  155. pada Juli 9, 2008 pada 5:18 am | Balas mat jamblang

    tuh kan..? klo udah mentok bisanya cuma nge”judge” fallacy doang..? sambil clingak clinguk cari temen….he he he….


  156. @mat jamblang:
    apa yg sudah dipercaya oleh banyak orang dalam waktu yg lama tidak lantas berarti hal itu benar…
    contoh:
    1. dulu, selama ribuan tahun, banyak orang beranggapan dunia itu datar, apakah itu benar?
    2. dulu, pada abad pertengahan, dalam kurun waktu yg lama, banyak orang percaya bahwa matahari mengelilingi bumi, apakah itu benar?

    Jadi jangan lantas menaruh kepercayaan pada sesuatu, hanya karena hal tsb dipercaya jutaan orang selama ribuan tahun.

    ATHEIS BUKAN SUATU PILIHAN TETAPI SUATU KEPUTUS ASAAN DIDALAM PENCARIAN

    Pendapat yg menarik… tapi saya ingin menyanggah boleh donk? ;)

    Bila seseorang memang tidak menemukan bukti yang bisa meyakinkannya, akan keberadaan sesuatu (misalnya: Tuhan), apakah salah bila kemudian ia tidak mempercayai hal tsb? Haruskah ia mempercayai hanya karena yang lain ikut mempercayai? sementara akal dan hatinya masih skeptis, haruskah ia membohongi dirinya dengan pura2 yakin?

    saya mau bertanya kpd anda yang berpendapat bahwa Tuhan itu tidak ada, : “MENGAPA TUHAN BISA TIDAK ADA?”

    Menurut saya kita takkan pernah benar-benar bisa membuktikan bahwa Tuhan itu ADA maupun TIADA… sedangkan “bukti” yg anda tunjukkan (tentang siapa yg bikin sayuran, daging, dll) bisa dijawab dengan mudah oleh kaum atheist bahwa semua berasal dari alam, karena keberadaan alam bisa dilihat dan dirasakan… sementara yg disebut sebagai sosok penciptanya tak bisa dilihat dan dirasakan… kecuali dengan sekedar “percaya”…

    saran saya : perbanyaklah bergaul, byk bertanya, perluas wawasan, jgn buat kesimpulan sendiri.

    Justru tokoh2 atheis kebanyakan adalah orang2 yg berwawasan sangat luas (Darwin, Dawkins, Feurbach, Freud, dll) yg diantaranya berkontribusi besar dalam perkembangan ilmu pengetahuan dewasa ini…

    BTW… anda sebenernya tau arti fallacy gak sih? yang saya lihat kok anda sepertinya ndak nangkep yg dimaksud penulis ya? ;)


  157. pada Juli 9, 2008 pada 3:41 pm | Balas mat jamblang

    anda men “judge” saya bahwa saya ada kesalahan logika/cara berfikir/argumen (fallacy)…itu kan dari sisi sudut pandang anda, makanya pd tulisan saya yg pertama mengatakan bahwa atheis bagaikan orang yg buta warna..hanya bisa melihat hitam dan putih, dan tak mau melihat sisi yg lain …

    jawaban anda adalah bahwa semua itu (air, sayur2an, daging dll) berasal dari alam….menurut saya alam itu tidak menciptakan sesuatu melainkan hanya sebagai fasilitas saja, sperti contohnya bank, bank tidak menciptakan uang hanya memfasilitasi uang saja dan yg menciptakan uang adalah percetakan uang dan apakah ada manusia yg mengaku bahwa “saya manusia yg berasal dari alam..” dan alam pun tidak bisa memunculkan/menciptakan pohon rambutan bila tidak ada bibit rambutan yg sengaja atau tdk sengaja tertanam disitu. (fallacy?)

    utk tokoh2 yg anda sebutkan td (Darwin, Dawkins, Feurbach, Freud, dll) itu kan cuma segelintir orang..kalo dibandingkan dgn tokoh penting dunia lain yg “percaya” tuhan..kan jauh lbh byk jumlahnya,
    dan kata anda : 1. dulu, selama ribuan tahun, banyak orang beranggapan dunia itu datar, apakah itu benar?
    2. dulu, pada abad pertengahan, dalam kurun waktu yg lama, banyak orang percaya bahwa matahari mengelilingi bumi, apakah itu benar?
    menurut saya itu adalah suatu proses pencarian (trial and error) dan tidak “putus asa” (spt anda) sampai akhirnya menemukan kebenaran walaupun itu memakan waktu lama.
    kalau saya jadi anda..saya tidak akan cepat2 mengambil kesimpulan sendiri….dan cobalah utk tidak selalu men “judge” setiap pendapat yg bersebrangan, dengan senjata andalan anda : fallacy….

    saya selalu mengutamakan cara berfikir yg sederhana kalau masalahnya memang sederhana…..


  158. falacy….. falacy ….. *ngakak*


  159. utk tokoh2 yg anda sebutkan td (Darwin, Dawkins, Feurbach, Freud, dll) itu kan cuma segelintir orang..kalo dibandingkan dgn tokoh penting dunia lain yg “percaya” tuhan..kan jauh lbh byk jumlahnya

    ah… lagi2 anda menilai benar-tidaknya suatu kepercayaan pada JUMLAH org yg mempercayainya ;)

    menurut saya itu adalah suatu proses pencarian (trial and error) dan tidak “putus asa” (spt anda) sampai akhirnya menemukan kebenaran walaupun itu memakan waktu lama.

    Setuju…

    kalau saya jadi anda..saya tidak akan cepat2 mengambil kesimpulan sendiri….dan cobalah utk tidak selalu men “judge” setiap pendapat yg bersebrangan, dengan senjata andalan anda : fallacy….

    Pendapat yang sangat berseberangan sekalipun bila proses berlogikanya benar, tidak akan divonis sebagai fallacy, mas…

    fallacy tidak berhubungan dengan kebenaran/kesalahan faktual melainkan pada cara berlogika (seperti: menggantungkan kebenaran pada jumlah, atau pada “berapa lama” hal itu dianggap benar, dsb)… dan dalam kasus anda ini, anda selalu menggantungkan diri pada jumlah yg mempercayai :P

    kalau para nabi berlogika seperti anda, mereka akan manut saja pada kepercayaan yg dianut kaumnya (krn lebih banyak yg mempercayai jadi dianggap lebih benar) bukannya berusaha memperbaikinya :mrgreen:


  160. pada Juli 10, 2008 pada 9:08 am | Balas mat jamblang

    proses ber “logika” yg benar.., itu kan menurut anda dari sisi pemikiran seorang atheis..ooh bahwa yg benar itu ini nih..tanpa melihat pada sisi yg lain (buta warna). dan untuk “vonis” fallacy kepada saya, itu kan cuma untuk membentuk opini dan keberpihakan pembaca aja dan sekarang memang lg ngetrend mem “vonis” duluan tanpa melihat terlebih dahulu kebenaran yg ada

    kata anda :”dalam kasus anda ini, anda selalu menggantungkan diri pada jumlah yg mempercayai”

    saya bukan menggantungkan diri pada pendapat mereka2 yg jumlahnya lbh banyak…tetapi saya menyadari bahwa saya hanyalah “manusia” yg punya byk keterbatasan dan saya perlu utk mendengar, menyimak pendapat orang2 lain yg lebih berpengalaman dan merenungkannya dengan segala kerendahan hati. saya mengakui bahwa saya byk belajar dari “manusia” yg lain dan yg lebih pintar dari saya, yg mungkin tdk sperti anda..tiba2 bisa menjadi “sangat pintar” dgn sendirinya (atau mungkin pemberian dan berkah dari “alam”, seperti yg anda tulis bahwa semua berasal dari “alam”) dan berkata pada “dunia” hei..kalian semua salah..! ini saya yg benar..

    kata anda : kalau para nabi berlogika seperti anda, mereka akan manut saja pada kepercayaan yg dianut kaumnya (krn lebih banyak yg mempercayai jadi dianggap lebih benar) bukannya berusaha memperbaikinya

    nabi/rasul itu adalah utusan tuhan yg tentunya sangat mengenal tuhan dan merasakan adanya tuhan lebih dari manusia biasa (maka itu di sebut “nabi/rasul”),justru datang untuk memperbaiki keadaan kaumnya dan membawa/menyebarkan agama yg diturunkan tuhan kepadanya utk membawa kebaikan pada manusia …tapi anda saya akui memang “hebat” karena tidak percaya adanya tuhan tapi percaya akan adanya nabi..

    menjadi atheis itu hanyalah pelarian dari sebuah keputus- asaan


  161. pada Juli 10, 2008 pada 3:42 pm | Balas numpang lewat

    menjadi atheis itu hanyalah pelarian dari sebuah keputus- asaan

    apaan sih maksudnya?


  162. pada Juli 10, 2008 pada 3:44 pm | Balas numpang lewat

    menjadi atheis itu hanyalah pelarian dari sebuah keputus- asaan

    halo??? kok gak dijawab???


  163. @Mat Jamblang:
    Rupanya anda seorang pendongeng yang hebat ya??

    Kenapa saya sampai bilang begitu? Karena Anda baru saja mengarang 2 buah cerita:

    Dongeng #1:

    proses ber “logika” yg benar.., itu kan menurut anda dari sisi pemikiran seorang atheis..ooh bahwa yg benar itu ini nih..tanpa melihat pada sisi yg lain (buta warna). dan untuk “vonis” fallacy kepada saya, itu kan cuma untuk membentuk opini dan keberpihakan pembaca aja dan sekarang memang lg ngetrend mem “vonis” duluan tanpa melihat terlebih dahulu kebenaran yg ada

    “proses berlogika”, termasuk soal “fallacy” yang saya tulis di komentar sebelumnya tadi, bukan berdasarkan sisi pemikiran seorang atheist :lol: melainkan berdasarkan pada logika klasik Aristoteles (yg bukan seorang atheist). Dan “proses berlogika” semacam ini juga dianut oleh cendekiawan2 yang ber-Tuhan (Dari kalangan Muslim, Nasrani dan Yahudi) seperti: Ibnu Rushd, Al-Ghazali, Al-Farabi, dll… Kok Anda bisa2nya bilang bahwa “proses berlogika” yg saya maksud sebelumnya berdasarkan sisi pemikiran seorang atheist? Dari mana sumbernya? :lol:

    Makanya dari awal saya menanyakan: “anda sebenernya tuh ngerti arti ‘fallacy’ gak sih?”. Semestinya lain kali anda mengerti dahulu hal yang sedang diperbincangkan, sebelum memberikan opini (padahal tadi penulis sudah susah2 menaruh link yg menjelaskan soal fallacy) mengenai hal tersebut, supaya tak perlu mengalami rasa malu karena melakukan judging secara ter-buru2 tanpa mengerti lebih dalam apa yg sedang di-judge :lol:

    Dongeng #2:

    nabi/rasul itu adalah utusan tuhan yg tentunya sangat mengenal tuhan dan merasakan adanya tuhan lebih dari manusia biasa (maka itu di sebut “nabi/rasul”),justru datang untuk memperbaiki keadaan kaumnya dan membawa/menyebarkan agama yg diturunkan tuhan kepadanya utk membawa kebaikan pada manusia …tapi anda saya akui memang “hebat” karena tidak percaya adanya tuhan tapi percaya akan adanya nabi..

    Anda berdongeng sekaligus menfitnah… Karena saya (dan juga penulis artikel ini) percaya pada Tuhan, anda bisa mengkonfirmasikan pada rekan2 blogger disini (atau melihat tulisan2 di blog saya) ;)

    Oke… cukup sudah ngebahas dongengnya…. Sekarang saya mau menyanggah argumen2 anda yang bukan dongeng ;)

    saya bukan menggantungkan diri pada pendapat mereka2 yg jumlahnya lbh banyak…

    Kalau bukan menggantungkan diri pada jumlah yg mempercayai, lantas kenapa dari tadi anda berargumen dengan selalu menyebut-nyebut soal “jutaan orang yg percaya Tuhan” :lol: Tapi baiklah, saya asumsikan saja pembelaan anda ini benar…. ;)

    …tetapi saya menyadari bahwa saya hanyalah “manusia” yg punya byk keterbatasan dan saya perlu utk mendengar, menyimak pendapat orang2 lain yg lebih berpengalaman dan merenungkannya dengan segala kerendahan hati.

    Demikian juga saya dan sebagian rekan2 yang mau merenung (theist maupun atheist)… ;) kalau soal “menyimak, belajar dan merenung dengan segala kerendahan hati” tidak tergantung pada kepercayaan, mas… ada atheist yg malas dan rajin merenung… dan ada pula umat beragama yg malas dan rajin merenung…

    saya mengakui bahwa saya byk belajar dari “manusia” yg lain dan yg lebih pintar dari saya, yg mungkin tdk sperti anda..tiba2 bisa menjadi “sangat pintar” dgn sendirinya

    BTW saya tidak pernah merasa tiba2 jadi pintar, mas… saya bahkan merasa gak pantas disebut orang pintar, makanya saya (dan moga2 juga anda) terus2an mencari ilmu ;)

    (atau mungkin pemberian dan berkah dari “alam”, seperti yg anda tulis bahwa semua berasal dari “alam” ;)

    FYI, di komentar saya no. 159 saya mengatakan bahwa “seorang atheist akan menyanggah argument anda dengan mengatakan seperti itu”, jadi itu bukan opini saya.

    dan berkata pada “dunia” hei..kalian semua salah..! ini saya yg benar..

    He? Ini siapa yg ngomong kayak gini? Moga2 Anda gak gak bermaksud nge-dongeng lagi :lol:

    Mungkin Anda bertanya-tanya, mengapa saya (dan penulis) memberikan argumen2 yang menyanggah argumen2 pemercaya Tuhan seperti anda, (padahal kami juga percaya pada Tuhan) itu karena saya (dan mungkin juga penulis) merasa masih kurang sreg dengan logika-logika yang sering disampaikan para pemercaya Tuhan pada umumnya, seperti:

    1. Menyajikan betapa banyaknya jumlah orang yg percaya (argumentum ad numeram)
    2. Menyerang pribadi pemberi argument (argumentum ad hominem)
    3. Menyatakan suatu kepercayaan adalah benar, dengan alasan bahwa kepercayaan itu sudah ribuan tahun dianut (argumentum ad antiquitam)
    4. dsb.

    Argumen2 semacam ini malah akan ditertawakan oleh mereka kaum atheist, dan justru membuat mereka semakin jadi skeptis terhadap agama.

    Belum lagi ditambah lagi judging2 yang kurang perlu semacam ini:

    menjadi atheis itu hanyalah pelarian dari sebuah keputus- asaan

    itu hak anda sepenuhnya untuk percaya hal itu… tapi dengan menyatakan mereka seperti itu malah akan membuat kaum atheist jadi semakin defensif mempertahankan kepercayaannya. :(

    Salah2 anda bisa menanggung dosa karena malah semakin menjauhkan mereka dari pencerahan dengan memberikan logika2 ngawur, dan judging2 yg nggak perlu…

    Saya bukannya mengatakan gak boleh men-judge (toh saya pun tadi juga sudah men-judge anda sebagai pendongeng) Cuma kalau men-judge, pastikan anda mengetahui dan meneliti dahulu apa yang sedang anda judge, sebelum mengeluarkan judge itu :P

    So… kalau mau berargumen soal keberadaan Tuhan, berikanlah argumen yang lebih cantik, dan jauh dari fallacy ya? Seperti yg tertulis pada komen2 awal soal “Penyebab Tunggal (causa prima)”, itu adalah salah satu cara yg bagus untuk menjelaskan keberadaan Tuhan ;)


  164. pada Juli 11, 2008 pada 4:56 am | Balas Mat Jamblang

    sdr tito dan bung dana yang baik…

    menurut pendapat saya, anda sedari awal menginginkan jawaban/pendapat yang HARUS sesuai dengan kehendak dan cara “berfikir” anda….. (kalo berbeda, pasti itu fallacy)
    ini adalah indikator bahwa anda tidak bisa menerima perbedaan pendapat (face the truth brother..!)

    kalau anda bertanya : tangan manusia ada berapa? maka pasti saya akan jawab : dua
    ribuan kali anda bertanya spt itu dan ribuan kali pula saya akan menjawab yang sama.

    anda selalu menghendaki jawaban yang bernuansa abu2/mengambang (tdk hitam dan tidak putih), sehingga nanti anda akan leluasa “menyerang” dan mengarahkan sesuai dengan “ajaran” proses berlogika yg benar menurut anda.
    (kalo saya sdh menjadi spt itu, ada kemungkinan org lain yg membacanya akan tertarik menjadi “atheis” made in anda)

    masalah dosa yg seperti anda “fitnah” kan kepada saya, itu adalah hak prerogatif tuhan, biarkan tuhan yg menilai dan anda (hanya manusia) TIDAK berhak sama sekali utk menentukan seseorang itu berdosa apa tidak dalam permasalahan ini

    kata anda :Seperti yg tertulis pada komen2 awal soal “Penyebab Tunggal (causa prima)”, itu adalah salah satu cara yg bagus untuk menjelaskan keberadaan Tuhan ;)

    pada tulisan saya sebelumnya sudah diungkapkan bahwa saya hanya berfikir secara sederhana berikut contoh2 yg sederhana, dan pemikiran saya tentang kehidupan yg sederhana dan tanpa harus terlihat “eksklusif” sehingga pembaca atau rekan2 mudah mencernanya. karena mungkin tidak hanya anda saja (sdr tito dan bung dana) yg membacanya (tapi saya sdh tahu bahwa minimal penggemar saya sdh ada 2..he he he)

    di postingan terakhir anda ini, terlihat kesan bahwa anda hanya “yang penting nulis..!”, cuma memarahi, tidak ada logika2 yg “cantik”, sehingga menjadi bias dari permasalahan yg sebenarnya.

    BTW, mohon ma’af bila ada tulisan2 saya membuat anda agak tidak nyaman spt biasanya…maklumlah masih dalam tahap belajar….


  165. @ mat jamblang

    Saya tertarik berpendapat, namun sesuai dengan hukum rimba internet;

    Berdebat panjang-panjang seringkali tidak dibaca

    Maka saya akan mempersingkat respon saya menjadi tiga poin saja. :)

    1. Saya mendapat kesan bahwa Anda tidak memahami garis besar konsep fallacy dan seni berlogika lainnya. Saran saya, coba baca-baca (sebentar saja, paling 10 menit, dari Wikipedia pun sah-sah saja)— sebab pembelaan “sebab jutaan orang mempercayainya” itu alibi yang sangat primitif sekali. :P

    2. Jangan berlindung di balik doktrin abal-abal “itu ‘kan karena Anda ateis” dan sebangsanya. Seperti yang diungkapkan mas Tito, ilmu berlogika itu tidak ada sangkut-pautnya dengan ateis atau tidak ateis. Jadi kalau argumen seseorang ternyata memuat fallacy, ya berarti besar kemungkinan argumen tersebut cacat. Terlepas dari argumennya pro atau kontra Tuhan.

    3. Saya sendiri hampir di semua kasus tidak ada masalah dengan paham-paham; apakah itu teisme, ateisme, agnostisisme, panteisme, atau apalah. Cuma sebaiknya terima saja kenyataan bahwa ini masalah pelik.

    Maaf, menurut saya justru Anda yang naif— menganggap satu paham benar dan paham yang bertentangan itu “buta warna”. :lol: Buka mata, dunia itu luas. Baik teisme atau ateisme, semua punya argumen bagus, dan bukan hasil “putus asa dalam pencarian”. :)

    Salam. :D


  166. BTW.

    menurut pendapat saya, anda sedari awal menginginkan jawaban/pendapat yang HARUS sesuai dengan kehendak dan cara “berfikir” anda….. (kalo berbeda, pasti itu fallacy)
    ini adalah indikator bahwa anda tidak bisa menerima perbedaan pendapat (face the truth brother..!)

    Hehehe. Ironis. :)


  167. pada Juli 11, 2008 pada 7:12 am | Balas Mat Jamblang

    mas K. geddoe yg baik…

    he he he sudah 3 penggemar saya…

    anda bersikeras bahwa saya “fallacy” karena mungkin bertujuan utk meng “kotak”kan saya dan membuang saya disitu. contoh plg gampang, misalnya : anda sgt suka musik dangdut ,tp musik kan byk skali ragam jenisnya. ada dangdut, rock, jazz dll…dan sehrsnya anda bisa menerima bahwa ada org yg suka jenis musik yg berbeda dari anda, bukannya malah mengatakan “selain dangdut, itu bukanlah MUSIK…”

    kata anda : sebab pembelaan “sebab jutaan orang mempercayainya” itu alibi yang sangat primitif sekali.

    1. tidakkah anda menyadari bahwa itu adalah suatu
    kebenaran..?
    2. apakah salah pendapat saya berlandaskan pada fakta?.
    3. apakah orang2 itu lebih bodoh drpd anda..? (1 otak
    anda melawan jutaan otak org lain)
    4. apakah orang2 itu tidak pernah meneliti, membaca dan
    mencari seperti anda? dan anda adalah satu2nya

    ma’af agak panjang tulisannya, “namun sesuai dengan hukum rimba perdiskusian” hrs jelas dan tidak bias ke mana2

    makasih mas atas pencerahannya : bahwa saya itu “naif” (dari nge blog naek pangkat jadi artis band dong saya)


  168. anda sedari awal menginginkan jawaban/pendapat yang HARUS sesuai dengan kehendak dan cara “berfikir” anda….. (kalo berbeda, pasti itu fallacy)
    ini adalah indikator bahwa anda tidak bisa menerima perbedaan pendapat (face the truth brother..!)

    hmmm? Jadi saya memaksa anda harus sesuai dengan kehendak dan cara berpikir saya? Bukannya anda daritadi yg belum2 udah melempar judge negatif duluan kepada mereka yg berseberangan dengan anda? :mrgreen:

    kalau ada org mau berargumen “matahari bentuknya kotak” pun ya sah2 saja… dan kita boleh menyerang argumen dengan menggunakan argumen jg kok. tapi jgn lantas melempar judge2 yg tendensius kpd sang pemberi argumen :mrgreen:

    dan saya pada komen nomer 162 menjelaskan bahwa fallacy tak bergantung pada kebenaran faktual… jadinya pernyataan anda bahwa saya menganggap “kalau berbeda dengan saya adalah fallacy” adalah tudingan yg meng-ada2 :mrgreen:

    masalah dosa yg seperti anda “fitnah” kan kepada saya, itu adalah hak prerogatif tuhan, biarkan tuhan yg menilai dan anda (hanya manusia) TIDAK berhak sama sekali utk menentukan seseorang itu berdosa apa tidak dalam permasalahan ini

    Memangnya saya bilang kalo saya menentukan anda berdosa? :mrgreen: khan di komen no. 165 saya menggunakan kata “BISA menanggung dosa” bukannya “PASTI menanggung dosa”… makanya ber-hati2lah dalam menyimak ;)

    anda selalu menghendaki jawaban yang bernuansa abu2/mengambang (tdk hitam dan tidak putih), sehingga nanti anda akan leluasa “menyerang” dan mengarahkan sesuai dengan “ajaran” proses berlogika yg benar menurut anda.

    sebaliknya… saya menghendaki jawaban yg hitam diatas putih, jika memang bisa ditunjukkan hitam diatas putih.. :P

    Soal fallacy tadi contohnya, itu adalah hal yg teramat jelas rumus2nya.. (coba buka2 wikipedia)

    pada tulisan saya sebelumnya sudah diungkapkan bahwa saya hanya berfikir secara sederhana berikut contoh2 yg sederhana, dan pemikiran saya tentang kehidupan yg sederhana dan tanpa harus terlihat “eksklusif” sehingga pembaca atau rekan2 mudah mencernanya.

    Kalau terlalu sederhana gak akan bisa meyakinkan kebanyakan kaum atheist yg pada umumnya lebih kritis ;)

    dan apakah saya terlihat “ekslusif”?? Padahal saya menggunakan sudut pandang dan cara berlogika yg netral, yg bisa digunakan baik oleh kaum theist maupun atheist.

    di postingan terakhir anda ini, terlihat kesan bahwa anda hanya “yang penting nulis..!”, cuma memarahi, tidak ada logika2 yg “cantik”, sehingga menjadi bias dari permasalahan yg sebenarnya.

    Dari 2 cara berargumen dibawah ini, mana yg menurut anda lebih terkesan “asal nulis” dan “tak berlogika cantik”?:
    1. Melemparkan judge yg ter-buru2 dan keliru ber-kali2 tanpa tahu lebih dalam mengenai hal2 yg sedang di-judge
    atau
    2. Mengetengahkan cara berlogika yg umum digunakan disertai dengan kesalahan2 menggunakannya? :P

    BTW, mohon ma’af bila ada tulisan2 saya membuat anda agak tidak nyaman spt biasanya…maklumlah masih dalam tahap belajar…

    saya juga minta maaf atas ketidaknyamanan ini… sayapun juga masih dalam tahap belajar ;)


  169. falacy … falacy …. *joget joget*


  170. Mas Mat Jamblang,

    anda bersikeras bahwa saya “fallacy” karena mungkin bertujuan utk meng “kotak”kan saya dan membuang saya disitu.

    Apabila saya diperbolehkan mengkritik, di sinilah kelemahan Anda di sepanjang diskusi. :)

    Anda tidak cukup dewasa untuk mengakui bahwa ada perbedaan pendapat yang JUJUR di dunia ini. Lewat kacamata Anda, yang berbeda pendapat dengan Anda itu pasti ada apa-apanya;

    “Buta warna” lah,

    “Ingin mengkotakkan” lah,

    “Ingin jawaban abu-abu” lah,

    Ini lah,

    Itu lah… :lol:

    Mbok coba pahami: dunia ini luas, mas. :P Perbedaan pendapat itu terjadi karena memang beda pendapat. Ini jujur. Jadi tidak perlu suudzon seperti itu. :)

    Ini pertanda apakah? Mengutip perkataan Anda, maka ini adalah:

    indikator bahwa anda tidak bisa menerima perbedaan pendapat

    Begitukah? :mrgreen:

    * * *

    1. tidakkah anda menyadari bahwa itu adalah suatu
    kebenaran..?

    Tidak.

    Yang mana? Yang “sebab jutaan orang mempercayainya”? Kalau itu, ya jawabannya adalah; tidak.

    3. apakah orang2 itu lebih bodoh drpd anda..? (1 otak
    anda melawan jutaan otak org lain)
    4. apakah orang2 itu tidak pernah meneliti, membaca dan
    mencari seperti anda? dan anda adalah satu2nya

    Kok “1 otak saya”? Ateisme, agnostisisme, dan paham-paham lainnya itu bukan hasil produksi “1 otak saya”. Itu ‘kan juga adalah produk pemikiran dari;

    Einstein, Camus, Bakunin, Rand, Hitchens, Blackburn, Chomsky, Dennett, Sagan, Dawkins, Bauer, Harris, Feuerbach, Freud, Lipton, Nietzsche, Sartre, Russell, Theodorus, Mill, Drange, Comte, Drange, Diderot, Bauer, Campbell, Dirac, Watson, Attenborough, Hughes, Templeton, Twain, Mecken, Buffet, Ingersoll, Curie, Darwin, Edison, Weinberg, Gates, Torvalds, RMS, dan lain sebagainya.

    Jadi, pertanyaan saya,

    1. Apakah orang-orang itu lebih bodoh daripada Anda? :mrgreen:

    2. Apakah orang-orang itu tidak pernah meneliti, membaca dan mencari seperti Anda? :mrgreen:

    * * *

    Inti komentar saya sih singkat saja;

    Boleh-boleh saja jadi penganut Kristen, Islam, Buddhisme, Ateisme, Agnostisisme, Panteisme, Monisme, dan segala macam, TAPI, jangan lantas mengecap paham orang lain itu sebagai paham abal-abal yang cuma dianut karena “melihat dunia secara hitam putih”, “kurang bergaul™”, dan sebagainya.

    Teologi itu perkara susah. Tidak sesepele itu.

    Salam. :)


  171. pada Juli 13, 2008 pada 7:27 am | Balas Mat Jamblang

    mas K. geddoe dan mas tito yg baik…

    kata anda :
    Itu ‘kan juga adalah produk pemikiran dari;
    Einstein, Camus, Bakunin, Rand, Hitchens, Blackburn, Chomsky, Dennett, Sagan, Dawkins, Bauer, Harris, dll
    Jadi, pertanyaan saya,
    1. Apakah orang-orang itu lebih bodoh daripada Anda?
    2. Apakah orang-orang itu tidak pernah meneliti, membaca dan mencari seperti Anda?

    wah..sama2 fallacy dan alibi yg primitif dong ya..?
    kesan yg terlihat adalah .. sudah mulai “kehabisan peluru”…, tidak ada penjelasan yg gamblang atas pertanyaan2 saya pd tulisan no 170….tidak ada jawaban yg sinkron dan terlihat hanya berputar2 saja dengan pertanyaan2 saya tsb.

    kata anda (mas tito) : “BISA menanggung dosa” bukannya “PASTI menanggung dosa”

    kata “BISA” itu dalam hal ini, itu 50% anda sudah ikut menentukan mas…

    Inti komentar saya sih singkat saja;
    - kalau seorang manusia mencari Tuhan tetapi tidak membutuhkan-Nya, itu sama saja dengan mencari “pembenaran” atas dirinya

    - Tuhan itu tidak membutuhkan saya, tp sebaliknya.. saya-lah yg membutuhkan Tuhan

    salam buat mas tito, mas geddoe, mas dana yg baik..

    BTW : giliran siapa yg make komputer skrg..? (yg ini cuma becanda kok…)


  172. Wah, teori fallacy telah runtuh. :lol:


  173. pada Juli 29, 2008 pada 4:13 pm | Balas abu kayuagung

    saya mau nanya aja ni para theis dan atheis
    mengpa ya klo berhubungan intim ama sedarah maka bayi yang dilahirkan akan cacat atau meninggal


  174. buat aku agama itu adalah segalanya…
    dan yang paling penting Tuhan itu benar2 ada!!!
    buktinya aku diciptakan ke dunia ini dalam paras muka yang qyutz,moetz, and lucu!!!!itu semua pemberian dari Tuhan!!!!:-)


  175. waduh g nyampe nich q mikir………. mungkin aq terlalu bodoh y.. hehehe,,theis dan Atheis smua bnar dech, kayak ayam dan telur mana yg lebih dolo. smua tergantung orangnya masing2, pilih yg mana monggo kerso,, but smua pilihan mengandung tanggung jawab masing2,,
    pak yg bikin web ini sapa???
    salut aku pemikiran teman2 ternyata bagus smua
    to yg bikin web salut abiezzzz


  176. bagi yang islam :
    “INGAT JANGAN MEMIKIRKAN ZAT TUHAN, SIAPA YANG MEMIKIRKAN ZAT-Nya BERARTI DIA TELAH KAFIR”


  177. maaf,.
    kalian bicara Tuhan seolah otak kalian mampu menjangkaunya,.
    percayalah,.jika Tuhan itu tunduk pada hukum logika dan fisika yang kalian sembah-sembah itu. bukan Tuhan namanya..

    oia,.satu bukti ketidakmampuan otak kalian yang pintar itu,.
    pernah menemani orang sekarat??
    sejenak masih bergerak dan mungkin merintih..
    lalu kemudian diam, tak bergerak, mati..
    pertanyaannya,.kenapa dia mati??
    jantungnya berhenti (mungkin ini jawaban logis kalian,.karena saya yakin kalian akan susah nemu jawaban napa orang mati..)
    pertanyaan lagi,.jadi apa yang dulu menggerakkan jantung orang ini?? roh??
    lalu kemana roh itu pergi??
    apa kalian melihat roh ini sewaktu lepas dari tubuh??
    ga kan??
    nah,.menjelaskan fenomena ini saja ga mampu, malah sok-sok bahas Tuhan,.

    oia,.buat master,.
    empat thinker yang dibahas di atas,.setau saya tidak pernah bisa membuktikan bahwa Tuhan itu tidak ada,.

    semua tulisan feuerbach (orang yang mengatakan “rahasia teologi adalah antropologi”),.hanya menerangkan proses terciptanya Tuhan menurut pikiran subjektifnya,.tanpa pernah bisa membuktikan Tuhan tidak eksis.

    nietzsche tidak lebih baik,.hanya seorang agnostic yang pemikirannya terpengaruh pengalaman eksistensialisnya,.yang berarti pemikirannya tidak objektif,.
    tulisan-tulisanny yang pernah saya baca,.mengajak manusia untuk melupakan Tuhan karena toh ketuhanan hanya akan mengungkung manusia super yang diidam-idamkannya (huh,.sama seperti humanis lainnya,.)
    tapi ga pernah bisa membuktikan ketidakadaan Tuhan.

    sigmund freud lebih parah,.menganggap bahwa hidup ini mutlak hanya pembelajaran seksual dimana ego, superego, id mengimplementasikan kehendaknya dari kita kecil sampai besar. menganggap semua yang kita lakukan dengan sadar adalah buah dari ketidaksadaran kita (pak freud,.tolong jelaskan lagi ini..hehe)
    meniadakan Tuhan dengan teorinya, namun tidak pernah menjelaskan bukti tidakadnya Tuhan.

    lagi,.kalau bicara pemikir atheis,.saya rasa ada yang kurang,.Marx.

    terakhir,.
    buat siapa saja yang dengan tegas mengikrarkan ke-atheiis-an mereka,.tolong buktikan ketidakadaan Tuhan itu dulu. baru ngomong..!!


  178. oia lupa,.
    saya petik sebuah ayat dari syair agama hindu,

    “Brahman (Tuhan) bukan Brahman ini atau Brahman itu,.apapun yang kau pikirkan tentang-Nya itu bukan Brahman..”

    kalimat tegas dan apa adanya yang menjelaskan ketidakmampuan otak kita semua..


  179. Tak simpen yho, aku le moco durung rampung kie…. :D


  180. Saya percaya Tuhan itu ada, tapi saya memutuskan untuk membencinya, karena dia juga membenci saya.
    So we hate each other…


  181. lucu yah,ada yng bilang kita tuhan,ada juga ga tuh yang namanya tuhan.biar gampangnya tonton aja vcd harun yahya tentang atheisme.
    kalian ngaku orang berakal tapi bentuk dan warna akal itu aja ga tau.apa coba warna akal???
    akhir-akhir ini banyak kan orang non muslim yang masuk islam ,tanya aja mereka??merekakan pindah agama pake akal,sekalian aja tanyain warna akal apa?
    klo udah berani ngomong berarti siap dunk menerima kebenaran.


  182. tes2


  183. hmm.kalo menurut gw sih,ya cuma sekedar berfikir aja sih ya. Tuhan itu adalah bentuk kesempurnaan yang diciptakan oleh manusia, dengan tujuan
    - menjawab pertanyaan2 yg masih diluar dari akal manusia
    - menjaga tingkah dan perilaku manusia
    sbg contoh nya, ada perdebatan, “manusia itu drmn datangnya” ada yg bilang “itu dari revolusi, mungkin menurut darwin sejenis primata” “lho kenapa bisa ada revolusi” “itu karena alam” “lho alam darimana adanya?” disaat permikiran manusia mentok seperti ini lahirlah suatu definisi intuk mengakhiri pertanyaan yg saat itu sulit untuk diajawab seorang manusia yg belum cukup pengetahuannya, itulah “Tuhan”. “alam itu yg buat Tuhan” lalu muncul pertanyaan lg “Tuhan itu siapa?”
    kemudian dijawablah dengan sekian jelasnya.
    “Tuhan itu pencipta langit dan bumi,seluruh alam semesta (yg pasti saat ini tidak seorang ilmuan pun tahu teori terbentuknya alam semesta,dan bahkan ‘mungkin’ blm ada yg tau seberapa luas alam semesta itu).Tuhan itu mahabaik, maha pengasih, maha sempurna,dsb. dan Tuhan akan memasukan manusia yg jahat kedalam neraka dan manusia yg baik ke dlm surga. siapa yg tidak percaya sama Tuhan juga akan masuk neraka (katanya). ini ada kitab isinya tentang Tuhan dan cerita2nya km harus percaya. ini juga ada hukum2nya, km harus patuh. kalau tidak km akan masuk NERAKA JAHANAM (andalan).” terus datang lah suatu pertanyaan lg “lho tapi Tuhan itu beneran ada ga?” “kalo Tuhan ga ada siapa yg menciptakan kita semua?” sebenarnya, begitulah lahirnya Tuhan. entah mau mengakui atau tidak tp perbincaangan td adalah normal dan sering terjadi. Tuhan itu sendiri lahir dari keterbatasan manusia dan kebutuhan manusia akan suatu wujud yg dapat menjawab semua keterbatasan pengetahuannya. dan Tuhan dan agama itu sendiri semakin lama di jadikan semakin mengikat dengan tujuan bermacam2 dan mungkin saja komersil.
    pada dasarnya keberadaan Tuhan memang tidak riil. Tuhan dan agama memang hanyalah kepercayaan dan untuk melahirkan kepercayaan itu sendiri memang dibutuhkan bukti tp bukti itu sendiri bisa dibuat dengan kepandaian manusia. bisa dengan sesuatu fiksi cerita, bisa juga dengan mengandalkan ketakutan manusia akan “PENYIKSAAN ABADI” atau “NERAKA JAHANAM”(hehehe andelan ni pokoknya).

    tp pada dasarnya kepercayaan akan Tuhan dan agama adalah baik. selama tidak sesat seperti yg banyak ditemui baru2 ini,terorisme,tragedi poso,perang agama,dsb.
    yaa jadi marilah entah yg beragama atau tidak, yang penting jadi org baik. klo kita banyak menbantu orang, kan banyak temennya.hahhaha.


  184. bagi yang islam :
    “INGAT JANGAN MEMIKIRKAN ZAT TUHAN, SIAPA YANG MEMIKIRKAN ZAT-Nya BERARTI DIA TELAH KAFIR”

    ini adalah salah satu contoh atau awal terbentuknya suatu kepercayaan.
    eng ing eng!


  185. @mat jamblang

    oiya mas,kalo bilang orang atheis itu kyk org buta warna itu malah salah lho..
    menurut saya, org yg beragama itu justru yg kyk org buta warna. tidak bisa melihat,menilai,memahami agama lain. karena tiap2 agama itu pasti menilai bahwa agama itu yg paling benar dan begitu juga penganut nya pasti beranggapan bahwa agamanya lah yang paling benar dan menganggap agama lain itu salah jalur.
    sedangkan org2 yg atheis ini justru bisa membuka mata dan melihat berbagai agama yg ada dari sudut pandang yang berbeda.

    ibaratnya, sudut pandang orang islam melihat orang kristen dan orang kristen melihat orang islam. tidak akan beda jauh.

    tapi sudut pandang seorang atheis melihat islam dan kristen,pasti akan lebih luas dan tidak terbatas.


  186. “Bagi Feuerbach, agama adalah proyeksi manusia atas keterasingan dirinya. Agama menjadi tempat bagi manusia untuk mengasingkan dirinya dari kehidupannya. Sebagai proyeksi, agama tak lain dari sesuatu yang diberikan penghargaan positif terhadap dirinya. Segala konsep tentang Tuhan, Malaikat, Surga, dan Neraka yang ada dalam agama tak lain daripada hasil proyeksi manusia itu sendiri. Dengan kata lain, manusia yang mengkonsepkan hal-hal itu. Manusia yang menciptakan Tuhan, dan bukan Tuhan yang menciptakan manusia.”

    Dalem! Thanks for writing that.. divine and inspirational. ;)


  187. Menurut saya tidak ada yang salah berTuhan atau yang Atheis.yang Penting sesuai hati nurani.berbuat baik bukan berarti mengharapkan pahala.beriman tetapi merampas hak orang lain juga tidak pantas.berbuatlah sesuatu yang bermanfaat untuk orang lain.Yang menurut kita benar maka itulah yang harus dilakukan.
    Mungkin ada yang setuju dengan saya?


  188. Orang atheis biasanya lebih rational,karena pertimbangan atheis itu sendiri berasal dari rasionalisme, sungguh sayang bangsa kita sampai saat ini sulit maju justru menurut saya karena terlalu doktrinal, negara2 yang maju cenderung rational, tidak ada salahnya menjadi atheis karena biasanya berpikiran lebih maju, datuk tan malaka adalah tokoh anti takhyul Indonesia yg madilog-nya saya kira patut untuk kita baca.


  189. wah benar sekali itu.harusnya ideologi itu tidak dibatasi seperti di negara kita ini karena sudah jelas terbukti oleh2 negara2 yang maju biasanya berpaham sekularisme.

    ya saya juga setuju dgn Tommy, kita tidak boleh mengkotak2an orang dari agama atau pun apakah dia beragama atau tidak. karena pada dasarnya orang baik itu bukan bukan mutlak dari kepercayaannya terhadap suatu agama tetapi banyak juga faktor2 non-religi yang membimbing seseorang menjadi orang yg baik.

    dan yang paling penting kita tidak boleh memberi stereotype kepada agama atau kepercayaan seseorang.


  190. pada September 11, 2008 pada 2:36 pm | Balas ucupkelik nimbrung

    masih ga ngaku tuhan itu ada ..nah ente sendiri .
    pernah mikir ga sih jantung yang berdegup sendiri, mata yang berkedip sndiri dari sensor saraf yang terkoordinasi ma otak manusia.kalau tuhan ga ada. mana mungkin itu semua bisa terjadi. ketika jantung nanti ga berdegup lagi sebenernya siapa sih yang membuat jantung itu ga berdegup lagi? kalau manusia mampu menghentikan degup jantungnya,
    manusia yang bodoh mana yang mau jantungnya berhenti berdetak tapi ada satu powerfull yang ga bisa di rasionalkan kan?? dan gakan pernah nyampe otak kita kalau mikir ke sana. trus bumi kok bisa beaturan berjejer di garis lintasannya di tata surya sehingga ga tabrakan ma mars atau venus atau matahari gitu??siapa yang atur semua itu??manusia??mikirin buminya aja masih ga becus kan??siapa coba??lalu bagaimana adanya hewan atau tumbuhan??manusia bikin robot aja baru asimo itu pun ga bisa fleksibel seperti manusia..masih ga mengkaui semoga engkau dapat hidayahnya..


  191. saya menulis pendapat saya tentang keuntungan2 dan kerugian2 menjadi theis dan atheis dan strategi menerapkannya secara tepat dalam hidup, tentu sesuai versi saya, terima kasih
    tulisan bisa diakses di http://alexarussia.blog.friendster.com/category/politics-and-culture/


  192. Menjadi atheis dan beragama adalah pilihan bebas manusia, masing2 mempunyai keuntungan dan kerugian, bagi saya, saya bisa menjadi atheis, menjadi beragama Islam, atau apapun, sesuai comfort in yang saya dapatkan, tergantung dari situasi dan apa/hukum bilamana yg berlaku yg saya hadapi. Dalam berkegiatan di dunia yg bermaterialisme tentu saya memilih hukum dialektika materialisme (ke atheis), jika saya tidak mampu memikirkan sesuatu maka saya akan memohon kepada Tuhan, atau ketika menjadi roh saya ingin menggunakan hukum keTuhanan (Tan Malaka).Penjelasan lebih lengkap telah saya tulis di
    http://alexarussia.blog.friendster.com/category/politics-and-culture/


  193. hahaha.mas2,baru asimo?hari gini?sekarang udh ada yg namanya kloning,mutan dsb.itu aja baru yg ketauan dan itu diprotes krn melanggar hak asasi.coba siapa yang tahu penemuan parah ilmuwan sekarang sebenernya udh semaju apa.coba pikir,apa orang2 yg pinter2 itu emangnya bakal langsung ngasih tau ke publik semua penemuan terbarunya?blm tentu, klo yg namanya ilmuwan itu pintar bukan main,dia pasti berfikir,kontroversi dan konflik apa saja yg muncul klo org2 tau keadaan yg sebenarnya gmn. pasti mereka berfikir bahwa penemuan mereka itu akan lebih baik jadi “tanda tanya” buat kaum awam. karena mungkin skrg blm saatnya manusia menerima penemuan itu.


  194. Emm..
    Saya seh setuju dgn tommy..
    Yg pnting kt jalanin aj deh khidupan ini..
    Krn emang klo kita ngomongin mslh ini ga akan kelar”…
    Berbuat sesuai hati nurani..
    Ga usa pikirin org lain blang ap..

    Pndapatan org semuanya beragam..
    Entah theis ato atheis..
    Ga akan bs sejalan..

    Enjoy the life aj lah..
    ^^
    Btw nice blog..
    Bikin kita mkin byk masukan”.. ^^


  195. wah mas wawan,udh dibaca semua blognya.keren2.salut2.pemikiran yang bagus sekali.btw, itu bukunya tan malaka dlm bahasa indo?bisa dicari dmn ya?

    iya memang melawan arus itu perlu banyak energi, tp terkadang disitu juga bisa di dapat kesenangan ketika berdebat dgn orang tentang pendapat masing2.haha.

    dan kebetulan juga saya menjalani hal yg serupa.beragama hanya untuk kepentingan dan kebutuhan diri sendiri.


  196. hmm…

    *baca sebentar, terus langsung ngacir lagi :D


  197. Untuk mas einstein
    Tan Malaka Online bisa dibaca di
    http://www.marxists.org/indonesia/archive/malaka/index.htm
    tapi hemat saya madilog cukup tebal dan memerlukan banyak perenungan, maka lebih baik ke gramedia beli bukunya, saat ini karya2 tan malaka sudah dicetak secara bebas. Saya menyukainya karena dia membumikan pemikiran marxist, sehingga tidak perlu repot2 saya memahami seorang Islam Indonesia Marxist.


  198. Hello,
    saya update penjelasan masalah ada tidaknya Tuhan di blog
    http://alexarussia.blog.friendster.com/category/politics-and-culture/
    dng judul “Misteri Alam pikiran (Tuhan ada dan Tiada), rahasia menuju sukses”
    Jelasnya saya berpendapat bahwa ada dan tiada itu adalah hasil proyeksi pikiran, dan saya menguraikan berdasar pikiran dan pengalaman pribadi serta teori2 freud, dan lainnya. tx


  199. Hahahaha…
    lucu juga…

    Perdebatan kaum2 beriman…

    Yang satu beriman bahwa Tuhan itu ada.
    Yang satu lagi beriman bahwa Tuhan itu gak ada..

    Sudahlah, sesama kaum beriman gak usah saling berdebat. Pake acara logis2an yang dipaksakan. Yang namanya keyakinan bukan berada di ranah Logika.
    Selogis apa pun orang theis mengkritik Atheis atw sebaliknya, walaupun sampai bawa2 Pak Harun Yahya, tetep aja gak selesai-selesai.
    Bukan logika yang bsa meruntuhkan keyakinan,,,
    Hati yang mengendalikan akal. Pastinya hanya logika2 yang selaras dengan hati saja yang akan diterima oleh subjektivitas pribadi.

    Lagipula kadar keimanan Atheis dengan kadar keimanan Theis jga sama…


  200. gw juga awalnya percaya tuhan, apisete;ah tuhan mengecewakanku, aku jadi bertanya tanya, apakah dia bener2 exis….

    gw bingung harus bertanya pada siapa,
    di lingkungan gw….orang2 yang bertanya tentangke-exist an tuhan langsung di jauhin

    gw bingung aja, klo tuhan memang bener ada bukannya ini saat yang tepat untuk dia nunjukin ke exisannya kepada orang2 yang berusaha mencarinya???

    itupun kalau dia bener ada….


  201. Thanks buat yg setuju dgn argumen saya sebelumnya..
    buat seal_id menurut saya Tuhan tidak perlu dicari.dia akan selalu Hadir ditengah kita..walaupun kita MunGkin tidak merasakannya.karena sebenarnya Tuhan ada di hati kita.hati kita adalah Tuhan kita.
    sy setuju dgn argumen Infidel “Hati yang mengendalikan akal”Berbuatlah sesuai hati nurani kita.
    Ketika anak kita sakit pastinya kita akan langsung menolong/menggobatinya.walaupun harus menggorbankan segalanya..Mestinya kita harus menganggap sama semua orang adalah saudara kita anak kita.ketika ada yang terluka,sesusahan kita Patut untuk membantu mereka.tanpa membeda bedakan siapa diri kita.karena kita semua adalah sama.Berbuat tanpa bertanya,membantu tanpa meminta,menolong tanpa imbalan.


  202. Tuhan ada dan tidak tergantung proyeksi pikiran kita, kita menjadi Tuhan bagi diri sendiri, dunia ini adalah dunia yg kita ciptakan sendiri. Artinya dunia anda adalah proyeksi dari pikiran anda sendiri. Metode dekontruksi adalah metode uninstall keyakinan/believe system, disini kita kembali seperti bayi dan akan mulai install keyakinan2 baru…saya sedikit uraikan di
    http://alexarussia.blog.friendster.com/

    di eropa dan amerika saat ini gejala agnostik telah meluas, Ann Dunham ibu barrack obama adalah seorang agnostik juga, namun cukup memahami agama2 islam, christian, buddha dlsb
    Melihat fenomena itu yg penting adalah etik budaya. Karena melanggar etik budaya bisa dikategorikan “cacat mental”


  203. @tommy

    thanks atas perhatiannya (halah)
    nah tapi begitu susah rasanya untuk saya meresapi kehadiran-nya, ya…yang paling sering di rasakan cuma ya itu tadi “kita adalah tuhan bagi diri kita”

    klo otakku ini komputer aku pasti bakal memilih untul di format trus di instal ulang soal keimanan,
    hahaha

    ada aja gt

    yah yang penting apa yang ku lakukan gk merugikan orang lain lah,
    sperti kata anda sendiri

    “Menurut saya tidak ada yang salah berTuhan atau yang Atheis.yang Penting sesuai hati nurani.berbuat baik bukan berarti mengharapkan pahala.beriman tetapi merampas hak orang lain juga tidak pantas.berbuatlah sesuatu yang bermanfaat untuk orang lain.Yang menurut kita benar maka itulah yang harus dilakukan.”

    saya setuju sekali


  204. Yah dunia membutuhkan perdamaian,sikap saling menghargai,dan bertoleransi..Jangan membeda bedakan agama dan saling menlecehkan.jika semua merasa paling Benar.maka yang akan terjadi adalah…Mudah ditebak.Konflik yg ujung2nya adalah Perang agama dan Perang saudara.
    saya lebih setuju jika kita harus menghargai setiap nyawa yang hidup.apakah itu islam,kristen,atau atheis.


  205. iyah…tu kayak orang2 yang di atas….

    offense mullu…..

    bukankah lebih baik “biarkan orang berkata apa,yang penting aku bisa lebih baik bagi diriku dan orang lain”

    beberapa waktu lalu liat berita sebuiah ormas salah satu agama yang menghancurkan dagangan di…..kota mana gt saia lupa, hahahahaha, lucunya penyerangnya tu pada pakai topeng, yang biasa di pakai perampok…

    wahahahaha

    klo mo jadi pahlawan kenapa harus nutupin muka?

    di kejar polisi juga pada ngacir

    begitukah cara beragama kita???

    kapan bisa damai di indonesia


  206. Tuhan…..
    Aku awalnya adalah orang yang percaya padanya, slalu mengerjakan perintahnya, dan menjauhi larangannya, banyak cobaan yang ku lalui dengan sabar, sampai aku menemukan seseorang yang sempurna di mataku, mungkin di mata orang lain dia tidaklah sempurna, tp tidak untukku, bagikudia SUDAH CUKUP, aku tak pernahbaerharap sesorang yang lebih dari dia, kulalui hariharikudengannyadengan bahagia, setiap saat aku tak lupa bersukur padanya atas nikmat yang di berikan tuhan padaku melalui dia, aku bahagia….sangat-sangat bahagia, aku merasadi dunia ini takkan cukup menggambarkan betapa bersukurnya aku pada tuhan atas apa yang dia berikan padaku, tp….pada suatu hari dengan kuasanya tuhan mengambil dia dari hidupku, dia gk mati….dia hanya berpisah denganku, kenapa?????aku terus bertanya pada tuhan, kenapa????apa kah kurang rasa bersukurku???kurang kah ibadahku? Aku tak bias tahan dengan cobaan yang ini, aku menyerah….tuhan yang menciptakanku pasti tau kalau aku terlalu lemah dalam urusan yang seperti ini, makanya aku tak terima….silahkan tuhan ambil hartaku klau memang itu bisa menebusnya, awal perpisahanku, aku makin menambah jadwal beribadahku untuk menyampaikan pada tuhan “JANGAN AMBIL DIA DARI HIDUPKU”, semakin aku berdoa, semakin itu juga perihnya hati ku di buatnya, semakin hampa saja doaku terasa, kenapa tuhan tidak mau menjawab doaku, katanya dia maha kuasa, maha segalanya, tp kenaapa DOA yang sesimpel itu tuhan tak bias menjawabnya?soal usaha, jangan Tanya lagi tentang usaha yang ku lakukan untuk menahannya pergi, lantas aku bertanya, benarkah tuhan itu ada? Kepada siapa aku meminta kemarin?? Jangan2 tuhan itu hanya rekayasa manusia saja? Hilangkah label “MAHA” yang slalu melekat pada tuhan?di mana tuhan waktu aku menangis d sepertiga malam, apa dia sedang asik kongkow dengan bidadari surga yang cantik cantik? Di mana dia wakti aku menangis dalam sujudku untuk mengadu padannya???


  207. Aku percaya Tuhan ada, karena sudah ada orang (manusia) yg pernah bertemu denganNya.
    Saksi ada, apa msh perlu bukti ya?

    Aku juga lebih senang hitungan logis,
    Gak ada ruginya percaya adanya Tuhan, kalo ternyata gak ada. Tapi kalo sebaliknya….

    Btw, rata2 kok pada gak bisa mbedain, antara Tuhan dan Agama


  208. dear all
    saya mungkin punya sedikit saran bagi yg mengarah ke “Atheis rational” mungkin ada baiknya bahwa membaca konsep dasar dialektika materialisme. Yang lebih mudah dari, madilog-nya tan malaka karena produk bangsa sendiri, kalo mau agak ribet mungkin petualangan karl marx dan sigmund freud, saya sendiri bertranformasi dari seorang islam mistisime ke marxist karena pemahaman baru tsb, dan saya kira dengan metode berpikir dialektika materialisme ini kita bisa membaca gerakan zaman, arah dunia dlsb, karena memang semua tidak bisa lepas dari hukum alam sebab akibat. Jelasnya runtuhnya liberalisme amerika serikat yg terjadi selasa kemaren, membuktikan sekali lagi bahwa teori marx masih relevan

    salam
    wawan
    http://alexarussia.blog.friendster.com/


  209. untuk mas seal_id
    kalau anda memang ingin menemukan tuhan, maka “if there is a will, there is a way”

    saya pernah mengikuti metode tarekat yang harus berdizikir 11.000 kali dalam sehari, atau metode jalalludin rumi, yang berdzikir sambir menari berputar2, dan kalau anda serius melakukannya maka anda bisa trance dengan tuhan itu sendiri. Ketika mind anda selalu diisi tuhan terus menerus tanpa memberikan ruang bagi isi pikiran lain, maka memang benar2 mind dan turun ke hati anda berisi tuhan. Jiwa akan benar2 tenang, seperti halnya seorang buddhis yang mengisolasi di Tibet

    jadi menurut saya ini pilihan saja mau mengadakan tuhan atau meniadakan tuhan, tidak saya pungkiri nanti mungkin saya akan mengadakan tuhan lagi ketika terjadi kecemasan luar biasa yang tidak bisa saya kendalikan.

    salam
    wawan setiawan
    http://alexarussia.blog.friendster.com/


  210. Untuk mas crayon
    saya sebelumnya sangat menyukai pemikiran Al Ghazali, El Jalalludin Rumi, Al Ghauts Abdul Qadir Jaelani, dan berusaha untuk memahami Tawasin (kitab kematian) Al Hallaj, Syech Siti Jenar, saya memahaminya mereka semua mengalami trance saja,mereka selalu berdzikir dan tidak memberi ruang bagi yang lain terhadap mind mereka, terutama Al Hallaj yang disebut sbg manunggaling kawula gusti Islam pertama ini. Anna Al Haq, siapa aku? aku adalah kamu, karena Mansyur Al Hallaj mind-nya selalu berdzikir tiada henti, sehingga merasa Aku adalah Kamu, dan Kamu adalah Aku, yang akhirnya teriak2 tolong lepaskan Tuhan dariku.

    Saya juga ber-tesis bahwa Isra Miraj itu Mohammad tidak kemana2-mana, hanya mengalami trance saja sehingga seolah2 merasa menuju ke langit ke 7. Sebelum mendapat wahyu pertama untuk diperintah jibril “Bacalah” di gua Hiro, sebelumnya dia memang suka menyendiri di gua2 arab saudi, tidak mengherankan jika frekuensi pikirannya ke wilayah alfa/bawah sadar, mengalami trance, dalam wahyu pertama dijelaskan tubuh Mohammad sampai2 kedinginan (sekali lagi menegaskan ciri2 mengalami trance) sehingga meminta istrinya Khadijah menyelimutinya, dan melihat langit seperti wajah jibril semua.

    Dalam fakta tidak ada langit, ketika di bumi menengok ke langit biru diatas, manusia menyangkanya langit, ketika naik pesawat terbang, ternyata atas yang kita sangkakan langit itu hampa saja, dan melihat atas kembali tampak seperti langit lagi, ketika kita kejar lagi hanya kehampaan lagi yang kita temukan.
    Madilog tan malaka menjelaskan bahwa produk2 agama semakin tua semakin kabur, karena hasil2 trance manusia ini belumlah secara keras di dialektikan thd anti tesa dan sintesanya. Untuk itu produk agama yang paling baru kelihatan benar, karena yg paling baru secara rasional hasil trance dari inspirasi lama, dan dilengkapi hasil trance dari personal dirinya.

    sebenarnya apa yg diceritakan Sidharta Buddha, Jesus from Nazareth, Mohammad, itu semuanya rasional dan benar secara relativitas, mereka semua adalah orang2 Indigo (frekuensi otaknya selalu rendah/bawah sadar/trance) sehingga mampu menerawang masa depan.

    salam
    wawan setiawan
    http://alexarussia.blog.friendster.com/


  211. Dear untuk mas crayon lagi
    ruginya percaya Tuhan itu adalah menjadi belenggu bagi kebebasan mind kita, ketika mind kita mengadakan Tuhan, maka sebenarnya kita sudah mengikatkan diri terhadap 1 keyakinan, dan turunan dari kepercayaan Tuhan itu memberikan belenggu belenggu yang lebih banyak lagi, sehingga kita menjadi stag dalam mengarungi hidup spiritualisme. Kita tidak akan maju dalam pencarian karena sudah tersekat. Saya cukup lama mencoba memahami Lenin menghancurkan simbol2 ketuhanan di USSR, ternyata karena dia ingin membangun masyarakat hidup berdasar logika material agar masyarakatnya maju di pemikiran rasional dan terbukti bahwa mereka sangat menguasai ilmu2 terbaru berbasis material. Hal ini warisan yahudi sebenarnya.

    Jika anda bisa menurunkan mind anda ke tingkat sangat bawah, dibawah keyakinan/dogmatis,atau kembali seperti bayi, penuh energi dan tidak ada sekat apapun dan anda bisa mengerjakan apapun dengan bebas bahagia. Lihatlah bayi, selalu ekspresive menangis dan tertawa, tiada beban, tiada sekat keyakinan, bayi mendapatkan kebebasan karena mind-nya belum tersekat oleh hal2 dogmatis produk agama dan budaya.

    Ketika frekuensi otak diturunkan benar2 rendah di wilayah alfa/dibawah kesadaran agar menghilangkan sekat2 yang sudah tertancap di mind, benar2 kedamaian sejati yang dirasakan, ada yg bilang ekstase (bahagia berlebihan), ada yang mengaku bertemu Tuhan, dan ada2 saja komentarnya yang membuat saya tersenyum simpul ketika memandu teman menurunkan frekuensi otak :-)

    Saat ini metode hipnotis massal, penyembuhan diri yang banyak dijual, jelasnya menggunakan metode menurunkan gelombang otak tersebut, hingga ada yang menangis massal, djikir atau rosario jelasnya juga merupakan metode jaman dulu untuk menurunkan gelombang otak.

    salam
    wawan setiawan
    http://alexarussia.blog.friendster.com/


  212. Somewhere…

    bwt gw…
    Mungkin ‘Tuhan’ lg ketawa-ketiwi di atas sna, ngeliat manusia ngebicarain dy…
    Mungkin Dy lg senyum2 ngeliat ciptaanya bisa ngeggunain akal y, bwt mikir, bwt ngedebatin Tuhan itu ada apa egk…
    Kalo gw, gw sndri manusia yang prcaya ama Tuhan..

    Percuma kita ngedebatin masalah yang arah y aja uda beda…
    Yg atu prcya Tuhan, yg atu lg gag prcya Tuhan itu ada…

    So what…

    Pilihan untuk ber-Tuhan atau tidak ber-Tuhan murni adalah pilihan hidup masing-masing orang. Tergantung pada apa yang menjadi makna dalam hidup kita. Jika bagi lo smwa, tanpa Tuhan, lo udah dapet jawaban atas pencarian makna diri lo sndri, ya it’s up to u…

    Kita g bkal bisa slesai ngedebatin masalah keyakinan…
    Karena smwa dtg y dr dri org msg2…
    Klo org lain beda pndpt, yawdh..itu pilihan mereka…

    Gw org beragama, tp gw ttep ngehormatin org2 atheis…
    Mereka mw atheis ato egk, toh itu pilihan mereka…
    Kita g ada beda y ama mreka, yg ngebedain mgkin cm mslh ‘keyakinan pd Tuhan’ y…toh mreka sama manusia y kyk kta…

    Percuma nyolot2 an dsni…
    Manusia itu makhluk yang g bkal pernah puas…
    jd… Ga bkal ada ending y..
    Hhhe…


  213. Ruh manusia itu tidak terlihat mata, tapi kita percaya setiap manusia yang hidup memilik ruh.
    Apa ada orang atheis yang bisa melihat ruh manusia, kemudian menciptakannya. Atau bahkan menghindari kematian untuk hidup selamanya.
    Orang atheis, hidup didunia baik kebaikan maupun kejahatan tidak ada artinya (tidak ada pahala dan dosa).
    Ketika mati, dikubur dan jasadnya sekedar jadi makanan cacing didalam tanah. Tapi Ruhnya kemana ???
    Berpikirlah orang2 atheis kalau hanya mengandalkan logika manusia yg terbatas.


  214. sulit berbicara dengan orang yang belum pernah baca filsafat..saya setuju dengan pyyrho tidak atheis namun mau kritis dengan agama yang sudah mapan..pasalnya banyak orang yang mengaku iman dihatinya tapi tidak tahu iman itu sendiri kayak apa, harus bagaimana…pasrah total gak mau memperbaiki hidup..dan selalu menggunakan logika-logika kaum terdahulu yang sudah perlu direvisi..tapi sayangnya menurutku diskusi ini sudah terlalu karat untuk dibahas..saya membahasnya saat saya kuliah dan para filsuf sudah mati…feurbach..nietzsche…marx..freud.. ..dan para agamis yang berlogika theis tulen sudah mati..kalian adalah penerusnya berdebat dengan sesuatu yang sudah pernah ada hanyalah mencari sesuatu yang usang tak ada yang baru pake logika itu-itu saja…sekarang yang sedang keren kan bukan theis atau atheis..itu sudah selesai dan tidak akan ada jawabannya.. dua kutub akan selalu tidak akan bertemu..dan mencari jalan sendiri-sendiri. Dan yang membahas menurutku logikanya agak chaos. bagaimana mungkin memperdebatkan sesuatu yang sangat berbeda latar belakang, pola pikir, keilmuan, dua kutub yang beda dll untuk mencari sesuatu yang benar??? aneh bukan??Anda percaya Tuhan atau Tidak sekarang ini tidak begitu penting..kalau anda percaya Tuhan yang sudah taat beribadah saja..yang Islam ya rajin ke masjid yang kristen ya rajin ke gereja..yang hindu ya ke pura..budha ya ke vihara dll..tapi sekarang tidak yang islam,kriten,hindu, budhda rajin ke lapangan..ke internet..nonton tivi begitu juga yang athies rajin nonton pertandingan sepakbola malah tidak rajin menghujat tuhan..sudahlah yang atheis dan theis tetaplah menjadi yang lebih baik!!!


  215. Teknologi artificial intelligent atau teknik kecerdasan buatan dan buku2 sistem cara mindset bekerja membantu memahami saya tentang hal2 yang ada di dunia. Termasuk diskusi ttg Ketuhanan

    Robot sementara ini hanya mempunyai unsur searching,reasoning,planning, dan learning. Jelasnya robot itu hanya mempunyai logic. Metode belajarnya

    Kita input ke robot Tuhan Ada
    Kita input Robot, keyword Tuhan relation linking dengan Allah, Yahwe, God, Jesus.

    Lalu kita tanya robot
    Apakah Tuhan ada?
    Robot menjawab Tuhan adalah Allah Yahwe God Jesus, detailnya adalah Tuhan xxxxxx penjelasan lengkap dengan yang kita isikan

    Kita tanya lagi jawaban robot sama

    Ini namanya kecerdasan logic, A harus selalu sama dengan A, A tidak mungkin bisa sama dengan B, A tidak mungkin berubah menjadi B. Kecerdasan logic ini dicangkok/ditiru dari kecerdasan otak sebelah kiri manusia.

    Perkembangan membongkar otak manusia, ternyata manusia mempunyai otak sebelah kanan yang diklasifikasikan membuat suatu pemahaman menjadi berbeda. Otak ini mengendalikan instinc, feeling, emosi manusia. Otak ini sifatnya relativitas. Einstein juga mengaku memindah perpektive melalui otak kanan ketika memahami relativitas dunia.

    Dengan Otak sebelah kanan ini maka yang sama kelihatan berbeda. A bisa menjadi B (filsafat dialektika), sesuai perspektive masing2 dan database yang ada di otak Anda sendiri.

    Itulah seni menjadi manusia, kalau hanya otak logic saja, manusia tidak bisa berbeda pendapat, seperti robot, suatu pemahaman ditanamkan semua akan menjawab sama.

    Hidup kita dikendalikan penuh olah otak2 kita, dan otak2 kita membuat pemahaman2 yang relative saja, hanya membangun persepsi-persepsi saja, hidup adalah ilusi (persepsi), tidak ada yang benar dan salah, hanya perpindahan kerja otak kanan dan kiri begitu cepat.

    Memahami Tuhan dengan Logic tidak akan pernah ketemu, harus dirasakan (otak kanan), saya menyebut Tuhan karena keyword “kekuatan besar pengendali alam semesta” terdaftar di database memory otak saya sebagai Tuhan. Mungkin saja itu yang kita2 rasakan sbg Tuhan sebenarnya cuma gravitasi inti bumi yang tidak kita sadari mempengaruhi hidup manusia.

    Ketika kecil, otak Anda diisi keyword “Allah” oleh orang tua Anda, dengan otak kanan maka Anda memberi keyword “Allah” di database otak, sebagai yang “patut kita sembah”, ditandai oleh otak kanan dengan emosi tertentu, misal merinding merasakan sesuatu, maka ketika keyword “Allah” terdengar, emosi serupa akan muncul.

    Masalahnya adalah, bagaimana yang dari kecil tidak pernah diberitahu/diinput oleh keyword Allah, God, Yahwe, Jesus.

    Terdengar kata itu, tidak ada emosi sama sekali dan benar2 tidak tahu apa artinya.

    Permainan AI Google.com

    Google.com, apa itu Tuhan ??
    Google.com akan menampilkan halaman2 yang ter-link-ed dengan keyword Tuhan.

    Google.com apa itu hg%^&(??
    No pages found

    Kita daftarkan hg%^&(?? adalah keyword untuk halaman Tuhan.

    Google.com apa itu hg%^&(??
    Google.com akan menjawab hg%^&(?? dengan menampilkan halaman Tuhan.

    Otak manusia diselimuti oleh keyword-keyword yang disusun dan dilinking untuk menjelaskan sesuatu.

    Dengan pemahaman ini, orang setuju menyebut 1+1=2 adalah karena persetujuan para filsuf jaman dulu dan di-logic-kan oleh otak kiri,

    Boleh saja menyebut 1+1=5 karena melihat hal lain dari filsafat ini (menggunakan otak kanan yang relativitas), namun dalam pergaulan masyarakat maka Anda akan ditandai dengan komunitas 5% (komunitas gila)

    Sebenarnya bukan benar2 gila, hanya karena berbeda pendapat saja, dan tentu saja tidak salah, karena komunitas ini terlalu menggunakan otak kanan.

    Jadi manusia beruntung :-) dilengkapi otak kiri yang membuat 1+1=2 dan otak kanan yang membuat 1+1=sesuai selera Anda

    Dua kerja otak tersebut kontradiksi,perpindahannya sangat cepat, bahkan sering tidak bisa disadari.

    salam
    wawan


  216. HE HE JD TERTARIK IKUT NGOBROL tentang Tuhan.
    ya gue maklum pada kalian semuw yg lagi mengalami eforia berpikir dan sok idealisme.
    WONG BERPIKIR nasib sendiri, aja g becus ko mikirin Tuhan.
    apa yang akan terjadi pada diri anda nanti, besok, minggu depan atau tahun depan. g usah mikir jauh jauh deh,.
    diri anda sendiri aja g jelas ko Berpikir kejelasan Tuhan.
    ‘TUHAN’ itu kalau disebut berulang ulang jadi ‘HANTU’
    makanya sebut sekali aja cukup.


  217. pada Oktober 23, 2008 pada 10:23 am | Balas Marshall Deity

    @218-Hamba Allah
    Roh??
    “Kita semua??”
    Ga semua sayang…
    hahaha… :D
    Gimana mau menciptakannya… Percaya roh juga ga semua…
    haha… :D
    Hidup selamanya???
    Ga mungkin sayang sekarang2 ini…
    Orang atheis malah kebanyakan lebih rasional koq, jadi secara rasional belum bisa sampai tahap itu dong…
    Koq atheis malah disambungin ama hal2 yg tidak/belum rasional???
    aneh ah…
    hehe… x)

    Hmmm…
    Roh/Jiwa memang kepercayaan yang sudah sangat melekat…
    Apa itu roh???
    roh menurut saya tidak exist…
    Orang mati ya karena otak,jantung, peredaran darahnya end…
    kenapa SELALU HARUS ADA roh???
    Its just konsep yang telah diwariskan turun temurun…
    Jadi, anda hanya langsung percaya padanya tanpa berpikir lagi…
    Coba anda pikirkan, kenapa anda menjadi seorang theis yang beriman??
    Jujur ataupun Munafik…
    Itu Tidak lain karena anda lahir dari keluarga yang menjunjung tinggi agama & iman bukan????
    Dan… Anda hanya mengikuti yang telah ada itu tanpa benar2 menganalisa menurut kepolosan anda sendiri…
    Hmmm… Penuh dengan DOGMA…
    Pernahkan anda berpikir bagaimana jika anda tidak lahir dari keluarga seperti itu??

    Saat saya masih kecil, saya juga seperti itu…
    Saya diharuskan untuk selalu beriman dan percaya…
    Tetapi semuanya berubah ketika pikiran saya semakin dewasa & logis…
    Saya mulai berani untuk mengatakan bahwa saya seorang atheis…
    Untuk menjadi seorang yang boleh berpikiran bebas & atheis saja,, saya harus banyak berkorban…
    Hmm… ITs so pain back there…
    T___T

    Note:
    Perbedaan pandangan itu biasa… Jangan sampai menimbulkan kebencian ya… ;)


  218. pada Oktober 23, 2008 pada 10:24 am | Balas Marshall Deity

    Lanjutan cerita…
    Banyak dari para theis yang saya beritahu bahwa saya atheis,, mulai menjauhi saya…
    Hmm… Apa salah saya padanya??
    Padahal saya tidak pernah mencelakakan mereka…
    Apa HANYA KARENA saya seorang ATHEIS???
    Jika ia…
    hahaha… :D
    Memang terkadang seorang theis “cenderung” untuk menjadi tidak humanis…
    ckckck… Saya yang seorang atheis saja tidak akan pernah membedakan pergaulan dari segi kepercayaan…
    Saya hanya akan membedakan dari segi positif dan negatif…
    Mau theis, atheis, atau apapun… Jika orang itu cenderung mengajak ke kejahatan moral ataupun fisik (yang bisa menghancurkan diri saya),, maka saya akan menjaga jarak dengannya…
    Tapi… Jika hanya dari segi kepercayaan…
    Duuuuh… Cape deh…
    hohoho.. :D
    Padahal saya percaya bahwa moral (yg berasal dari hati nurani/pikiran kecil) lebih penting daripada semua nonsense (SEBAGIAN orang yang sok beragama/bertuhan tapi tidak bermoral)…

    Note:
    Perbedaan pandangan itu biasa… Jangan sampai menimbulkan kebencian ya… ;)


  219. pada Oktober 23, 2008 pada 10:25 am | Balas Marshall Deity

    @218-Hamba Allah:
    “Orang atheis, hidup didunia baik kebaikan maupun kejahatan tidak ada artinya (tidak ada pahala dan dosa).”

    Kata siapa tidak ada artinya sayang??
    Bagi para theis yang sudah mencap atheis negatif,, jangan salah…
    Tidak selalu theis lebih baik daripada atheis…
    Banyak juga atheis humanis yang bermoral…
    Saya saja sebagai atheis tidak pernah berbuat baik untuk mengharapkan balasan…
    Untuk apa???
    Anda bingung???
    Kalau anda sebagai theis kan bilang untuk masuk surga or untuk mendapatkan pahala yang balasannya akan berlipat ganda…
    Bahkan ada yang alasannya cuma: itu perintah agama… ckckck… Berarti terpaksa dong ngelakuinnya… x)
    tanpa kesadaran… hahaha.. :p

    Terus saya sebagi atheis buat apa???
    Atheis kan ga punya tujuan berbuat baik…
    Anda mau bilang saya jahat/kejam???
    hahaha….
    Salah, jika pendapat anda seperti itu…
    Bila saya bilang atheis juga punya tujuan berbuat baik, apakah anda akan mengatakan saya munafik???
    Hmmm…
    Saya tidak munafik…
    Jujur saya berbuat baik adalah UNTUK DIRI SAYA SENDIRI…
    Saya melakukannya untuk mendapatkan KEBAHAGIAAN PSIKOLOGIS…
    Kebahagiaan psikologis bisa saya dapatkan jika saya sudah berbuat baik…
    Saya akan merasa bahagia jika bisa membantu orang lain… Hmm… rasanya menjadi tenang…
    Damai + bahagia pikiran ini…
    he he he… :p
    Wait… Ini serius… Saya jujur apa adanya…
    Tapi seorang atheis pun berbeda – beda… Tidak semua seperti ini… Sama seperti seorang theis yang berbeda – beda… ;)
    Begitu pun keadaan berbuat jahat… Perbuatan itu Akan menimbulkan perasaan tidak tenang dalam pikiran maupun perasaan…

    —–

    Bedanya ya tadi..
    Anda berpikir kebaikan adalah untuk dapat pahala or kejahatan dapat buat dosa…
    ITu bukan dari dasar perasaan untuk diri sendiri…
    Makanya sulit dipraktekan kebaikannya atau dijauhi kejahatannya… Kalaupun iya, mungkin lebih bersifat kewajiban(negatifnya:keterpaksaan)…
    Hmmm… SUngguh mengharukan… Hiks2… T___T
    Hohohohoho…
    :p

    Note:
    Perbedaan pandangan itu biasa… Jangan sampai menimbulkan kebencian ya… ;)


  220. pada Oktober 23, 2008 pada 10:27 am | Balas Marshall Deity

    And the last…
    Mati mau ke surga atau neraka???
    Who care??
    Balik lagi pada itu cuma konsep turun temurun para theologist…
    Bagiku… Adalah menuju ketiadaan… kehampaan… End…
    hohohoho… :D
    Pasti kalian yg theis berpikir itu pandangan bodoh…
    Dan jujur, saya juga berpikir bahwa ke surga/neraka itu pandangan bodoh…
    ITS JUST MATTER OF HOW YOU SEE IT…

    GODISNOWHERE

    God is no where — or — God is now here???
    Jadi, anda2 juga tidak bisa mengatakan bahwa pandangan ke surga or neraka adalah pandangan yg mutlak benar…
    Saya juga tidak akan berpikir bahwa pandangan saya mutlak benar…
    Itu mungkin hanya bagi saya…
    Jadi, anda2 yg theis tidak perlu marah2 dan menggunakan ucapan tidak senonoh menghina para atheis yang berpandangan lain…
    Mengenai ketika mati tidak tenang karena dia seorang atheis, itu karena dia terjebak diantara 2 kepercayaan sekaligus…
    Dia terjebak pada surga/neraka & ketiaadaan…
    Dia tidak BENAR BENAR YAKIN pada salah satunya…
    Akhirnya ya berakhir tanggung2 juga…
    Hmmm…
    Semoga ia dapat menjalani kehidupan yang damai di surga yang kekal abadi itu…
    Amin…
    hohohoho.. ;)

    Note:
    Perbedaan pandangan itu biasa… Jangan sampai menimbulkan kebencian ya… ;)


  221. pada Oktober 23, 2008 pada 10:29 am | Balas Marshall Deity

    Eh ya, sedikit kritisi…
    Ga pa2 ya.. ;) hehe…

    yang memberi logika simple @(6)-aLzu : “Manusia tuch ada karena tuhan pun ada. buktinya mana ada meja kalo gak ada tukang meja. SO It’S Eazy lah!!! pake logika juga bisa”
    hahaha…
    Logikanya nanggung mbak…
    Ga menyeluruh… :D
    Koq anda tak berpikir pake logika berpikir tuhan juga diciptakan… dan berlanjut sampai tahap tak terbatas??
    Jadi: .Tak.Terbatas.–>???–>???–>Tuhan–>Manusia–>Meja
    Mau mengatakan itu adalah hal yang berbeda???
    Silahkan… hohoho…
    Tapi tetap jelas itu pembenaran logika simpel sepihak…
    hihihi… :)

    @180 – abu mu’adz
    “bagi yang islam :
    “INGAT JANGAN MEMIKIRKAN ZAT TUHAN, SIAPA YANG MEMIKIRKAN ZAT-Nya BERARTI DIA TELAH KAFIR””
    Hmmm… Anda selamanya akan terkurung dalam kotak DOGMA…

    Tapi silahkan lanjutkan kepercayaan anda… Saya tau saya percuma menulis ini bagi anda…
    Melepas dogma itu amat sangat sulit, bahkan mungkin tidak mungkin…
    Tapi mungkin ini berguna bagi jutaan dari milyaran orang yg masih memiliki benih kekritisan…
    x)

    Saran saya, yang hanya perlu anda lakukan adalah “TERUSLAH PERCAYA SAMPAI AKHIR HIDUP ANDA, JANGAN PERNAH RAGUKAN SEDIKIT PUN! KARENA MUNGKIN ANDA AKAN TERKURUNG DI NERAKA JAHANAM BILA ANDA BERANI MENGKRITISINYA”…
    hahahaha…
    Semoga anda bisa sampai surga firdaus yang megah itu…
    Amin…
    hehe… ;)

    Note:
    Perbedaan pandangan itu biasa… Jangan sampai menimbulkan kebencian ya… ;)


  222. to alexarussia
    Kalo Peristiwa Gua Hiro anda bilang trance, msh bisa aku terima. Kalo Isrok mikroj, jelas beda, Beliau ada perjalanan ke Masjidil Aqso sholat… physically

    Sedia payung sebelum hujan, ya emang rugi bawa2 payung,
    bukan cuma hujan yg mungkin kita hadapi… tp Neraka dan Siksa kubur (kekal)


  223. Dear mas crayon

    apakah miraj
    fisikally Mohammad terbang ke langit ke 7?
    dimanakah langit ke 7 itu?

    mengapa shalat harus didapatkan dari perintah di langit ke 7
    bukankah kristen ortodoks juga shalat? terutama yang ada di Syiria?

    salam
    wawan


  224. mikirin Tuhan jadi, pusing………..


  225. Tuhan maha tahu, tapi tidak pernahngasih tahu.Tuhan maha mendengar, tapi tidak pernah mendengarkan doa kita.

    pusing……. mikirin tuhan.Buat apa mikirin tuhan, wong dia sudah maha besar, maha sakti, maha segalanya.

    Jangan terlalu mikirn Tuhan. Tuhan kok dipikirin……….


  226. Dear mas wawan

    Sebelumnya maaf mas Wawan, base anda Muslim atau bukan?

    Langit ketujuh, (sebatas pengetahuan saya)
    Itu adalah ungkapan bahasa Arab yg menyatakan “penyangatan”.
    Seperti halnya kita mengatakan “pusing tujuh keliling”

    Kalo anda menanyakan “dimana” “mengapa” dst.
    Anda ya, harus belajar ilmunya dulu ke ahlinya.
    Karena pasti pertanyaan2nya nanti akan terus bersambung.

    Sekali lagi, belajarlah ke ahlinya, dan juga jangan salah baca buku…
    Mau tau tentang Tuhan, ya baca buku karangan Tuhan

    Masalah sholat, itu juga masalah bahasa.
    Sholat (arab) = sembahyang (indo) = berkomunikasi dg Tuhan
    Jadi orang2 beragama pasti ya sholat (sembahyang), sesuai dg ajarannya masing2.

    Sebenarnya, koment2 saya terdahulu ingin merubah sudut pandang tentang keberadaan tuhan (pencarian tuhan para atheis)

    Bahwa,
    Jaman sekarang kok ya masih mencari2…. tinggal pilih
    Bill Gates sudah membuat Windows yang siap dinikmati
    atau Linus menciptakan Linux yang juga siap pake,
    kok ya anda masih mau mencari2 lagi OS atau mau mbikin lagi OS baru yg tepat buat anda.
    Kalo ilmu anda cukup bisa untuk membuat OS baru, silahkan.
    Kalo tidak, ya pusing, putus asa, gila… dan jg, dianggap orang lain kuno, masih pake mesin ketik, krn PCnya nggak ada OS-nya

    Tapi ingat, ini bukan perbandingan, cuma ibarat. Krn ilmu Tuhan tdk akan bisa dibandingkan dg ilmu computer.

    “AGAMA” adalah ahlakul karimah (tingkah laku yang baik)
    “Sedia payung sebelum hujan, ya memang rugi kemana2 bawa payung,
    tp, bukan cuma hujan yg mungkin kita hadapi… tp Neraka dan Siksa kubur (kekal)”

    Terimakasah, dan maaf kalo menggurui

    Salam


  227. Dear Mas Crayon,
    saya sangat terbuka kok, saya berterima kasih kalau terjadi dialektika/diskusi, saya openmind terhadap pendapat2, bahkan saya mohon maaf kepada semua pembaca karena watak saya yg arogan.
    Kebetulan saya memang kompleksitas kepribadian dan masalah,dan bukan berniat sombong, karena lingkungan keluarga saya yang dari russia dan berteman2 dng temen2 aussie, dan us, saya barusan agak sadar bahwa saya telah kehilangan budaya Indonesia saya,bahkan pembawaan kata2 dan tulisan baru saya sadari telah jauh dari cara penyampaian budaya ala Indonesia. (orang russia kalau ngomong seperti marah2)
    =========================
    Base saya adalah muslim, dan saya sangat mengagumi Al Ghaut Abdul Qadir Jaelani, Husain Mansyur Al Hallaj, Al-Ghazali, El-Jallaludin Rumi.

    Ada beberapa sebab saya extreme menjadi atheis.
    Saya pernah tinggal di negara komunis, bahkan anak istri saya masih di Russia, dan sangat dekat dengan lingkungan yahudi. Disini kebebasan berpikirnya luar biasa.

    Nah disinilah saya sadar akan adanya sistem berpikir yang rasional.
    Bill Gates membuat Windows, dan ada RedHat Linux Disitu kita terkunci sistem operasi, memang absolutely itu dijalankan hati pasti tenteram. Tapi Anda tidak akan pernah tahu mekanisme kernelnya. Nah di russia ini ternyata orang hanya diinstal kernel saja, sehingga bebas membuat distro linux sehingga memang lebih maju dalam pemikiran.

    Terus terang awal dari pencarian saya adalah khawatir kalau anak saya kelak tidak mengenal agama, sehingga saya banyak membaca karl marx, lenin dan trotsky. Barulah saya tersadar sistem berpikir yang luar biasa…tidak ada akibat tanpa sebab. Sehingga bagi rakyat russia tidak akan percaya sesuatu hal tanpa penjelasan sebab yang rasional.

    Disinilah saya mulai paham cara kerja otak, cara kerja mindset, sistem dialektika, dan puncaknya sistem molekular otak. Bahkan sampai saya membaca DMT: The Spirit Molecule. Ini yang membuat Tuhan bisa nggendon di otak.

    Terus terang dengan beragama, itu membuat believe system dan alam bawah sadar tidak menjadi super learning. karena sudah terbatas. Itu yang tidak cocok bagi saya. Dengan membebaskan kepercayaan Tuhan, maka kita bebas mendefinisikan kepercayaan, atau istilahnya bikin distro linux baru tersebut.

    Pengalaman saya berkeluarga dengan orang Russia memang bagi saya menjadi spiritual baru, dan saya menjadi mengerti sistem operasi otak mereka, dan tidak heran, disanalah para pemikir handal berasal.

    Jadi bukan masalah percaya tuhan atau tidaknya tujuan saya,tujuan saya adalah terus mengembangkan pengetahuan dan hambatan besarnya adalah keracunan kepercayaan tuhan itu sendiri.
    ketika percaya tuhan alam bawah sadar kita ternyata mengunci untuk kebebasan berpikir. Ini yang tidak saya sukai. Karl Marx sudah menyebutnya sebagai candu, karena memang Lenin ingin membentuk masyarakat super di USSR.

    Pengalaman yg saya alami tidak bisa diceritakan biasa, namun kalau anda mengalaminya pasti bisa mengerti.

    terima kasih

    salam
    wawan


  228. [...] contoh di tulisan saya sebelumnya yang berjudul “Atheisme Yang [Tidak] Bertuhan”. Anda bisa terjebak di lautan argumen tanpa tahu dimana jalan keluarnya [seandainya memang ada jalan [...]


  229. Wow…… keren :)

    saya kira hanya MLM saja yang diperdebatkan, ternyata Tuhan juga jadi bahan perdebatan . Keren ………….

    Salut euy …
    Manusia memiliki akal DAN pikiran, 2 hal yang berbeda.
    akal di ciptakan untuk manusia hidup di dunia,
    pikiran untuk sesuatu yang ghoib.

    tidak semua hal di dunia ini bisa dicerna akal, gunakan pikiran.

    @fertob keren uey ….
    kalo ada waktudan berkenan, maen-maen ke blog saya ya. newbie nih

    http://mrobelix.wordpress.com

    terima kasih


  230. sebentar dulu je, gua ingin meluruskan semua konsep – konsep yang ada.Yang pertama gue heran, mengapa ya orang theis ( bertuhan) tidak bisa membuktikannya secara ilmiah, malahan ada yang tidak tahu tuha itu ada apa tidak.


  231. PENGANTAR
    MULYADI

    saya ingin membuktikan secara logis tantang eksistensi tuhan dan akan menunjukkan kelemahan-kelemahan konsep atheisme yang ada.
    Sebelum itu saya ingin mengomentari tentang bantahan -bantahan orang theis dg menggunakan logika, kalau ada sebuah meja. memang secara logika ada tukang meja, lah lantas siapa yang menciptakan tukang meja itu. Kalau saya baca dari nalar pikiran anda, anda beranggapan bahwa tuhan itu ada, karena alam semesta itu ada. Lah truz siapa yang menciptakan alam semesta kalau tidak tuhan.
    KALAU SAYA ORANG ATHEIS saya akan menjawab lah trus siapa yang menciptakan tuhan???Kalau memang segala sesuatu yang ada itu pasti ada yang menciptakan, lah trus kalau tuhan itu ada siapa yang menciptakan dia????
    SAYA SANGAT SEDIH SEKALI KEPADA ORANG ORANG YANG BERTUHAN, KARENA MEREKA TENANG SAJA DAN TIDAK MEMPERDULIKAN AKAN EKSISTENSI TUHAN MEREKA.Kalau anda seorang yang bertuhan tolong buktikan tuhan anda itu ada. Apa bedanya anda denga orang atheis, sebagai contoh saja, kalau anda mempercayai bahwa ibu kalian itu ada buktikan bahwa ibu kalian itu ada!!!Kalau anda bersikap tenang saja dan tidak memperdulikannya , apa bedanya anda dengan orang yang tidak mempercayai ibu kalian itu ada. Kalau kita ke konteks ini, apa bedanya kalian dengan orang yang atheis????
    Pikirkan lah sejenak apa yang telah anda pahami???
    Pun juga kepada orang -orang beragama, anda malah mengekliam bahwa atheis itu salah dengan mengemukakan ajaran agama anda,anda seharusnya ketika ada orang yang menghancurkan pemahaman theisme kalian kalian seharusnyanya bisa membuktikannya secar logis dan ilmiah , jangan malah mengklaim orang – orang athei dengan ajran agama anda, anda sudah mengasumsikan bahwa tuhan itu ada.!!!
    KITA DISINI TIDAK HENDAK UNTUK DIAM SAJA, TAPI KITA TUNJUKKAN KEBENRAN YANG ILMIAH YANG BISA DIPERTANGGUNGJAWABKAN.kita disini tidak mendoktrin orang lain tentang pemahamna bahwa tuhan itu ada.Tapi kita disini mencoba membuktikan secara ilmiah dengan pendasaran yang bisa dipertanggung jawabkan.
    MOHON MAAF YAA. KALAU KITA MENGIMANI ATAU MEMPERCAYAI SESUATU TAPI KITA TIDAK ADA LANDASAN PENGETAHUAN YANG JELAS, KITA SAMA SAJA MENJADI ORANG YANG PERCAYA KEPADA HAL-HAL YANG GAK JELAS!!!
    sebagai contoh anda percaya bahwa bumi itu itu bulat, trus ketika ditanyai darimana anda percaya akan hal itu. DAN ANDA MENJAWAB:
    –> tidak tahu
    –> belum yakin
    –> ya kalau anda tidak percaya ya ndak papa
    –> dari orang tua atau dari ajaran agama saya
    –> kalau anda tidak percaya tuhan anda akan masuk neraka dsb

    Jawaban – jawaban anda seperti orang GILA!!yang tidak berpengatahuan dan berpendasaran yang jelas!! Saya sangat benci kepada orang – orang seperti ini. Yang mempercayai tuhan tapi tidak bisa membuktikan bahwa apa yang dipercayai adalah benar, gmn ???
    mari saya buktikan bahwa pemhaman orang atheis itu salah dengan menunjukkan kelemahan – kelemahannya dan saya mencoba melandaskan ilmu pengetahuan untuk membuktikan tuhan itu ada.


  232. BAB 1

    HEY ORANG-ORANG ATHEIS MARI KITA BERTARUNG SECARA PEMIKIRAN!!!
    MANA PEMIKIRAN KITA YANG DAPAT DIPERTANGGUNG JAWABKAN DAN UNIVERSAL DAN BISA DITERIMA DENGAN NALAR SEMUA MANUSIA!!!
    KALAU MEMANG KONSEP ANDA ADA YANG CACAT SECARA LOGIKA DAN ADA LONCATAN – LONCATAN LOGIKA, MAKA KONSEP ANDA TENTU SALAH.
    JIKA KONSEP ANDA BENAR SAYA AKAN MENGIKUTI PEMIKIRAN ANDA, TAPI JIKALAU KONSEP YANG SAYA BAWAKAN ITU BENAR MAKA SECAR OTOMATIS ANDA HARUS MENGIKUTI KONSEP PEMAHAMAN SAYA?? BAGAIMANA FER , KHAN , KITA DISINI BERSIFAT :
    OBYEKTIF
    ILMIAH
    BERTANGGUNG JAWAB
    KONSISTEN
    DAPAT DIPERTANGGUNGJAWABKAN
    LOGIS
    BAGAIMANA SEPAKAT DENGAN ATURAN – ATURAN YANG BERSIFAT UNIVERSAL INI???
    MARI KITA BERTARUNG!!!
    sEBELUMNYA MANA KONSEP ATHEISME ANDA , AKAN SAYA TUNJUKKAN KELEMAHAN – KELEMAHAN KONSEP ANDA!!


  233. PENGANTAR

    SAYA ANGGAP ORANG – ORANG YANG TIDAK PERNAH MEMIKIRKAN KEBERADAAN TUHAN ADA ORANG – ORANG YANG TIDAK BERPENGETAHUAN.
    ORANG – ORANG BERAGAMA DISINI MALAH MENYATAKAN BAHWA SEMUA manusia pilihan yang terbaik dari dirinya dan yang dianggap dia baik ya terserah manusianya, bahwa pemahamanmu adalah pemahamnmu dan pemahamanku adalah pemahamnku , kalau anda seperti itu, anda sama saja membiarkan konsep atheis itu ada, dan karena anda mendukung konsep atheis itu ada , ada sama halnya mendukung bahwa atheis itu benar, anda seharusnya mempertahankan konsep bertuhan anda kalau anda mendukung yang namanya pemahamn lain selain anda sama halnya anda menyalahkan konsep anda. sebagai contoh:
    Anda punya pemahamn bahwa 1 + 1 =2, tapi ada teman anda punya pemahaman bahwa 1+1 =3, kalau anda dihadapkan pilihan ini , kalau anda membiarkan konsep 1+1 =3, maka sama halnya anda membenarkan konsep teman anda dan anda juga membenarkan konsep anda juga, lalu mana yang benar brooooo!!!!!
    Seharusnya kebenaran hanya ada satu tidaklah dua, tidakh tiga dst.Seharusnya anda menunjukkan kelemahan pemahamna teman anda dengan menunjukkan kelemahan – kelemahan yang anda pada pemahamnnya. bukan malah membiarkannya.
    Jika seperti itu :
    1+1=2 adalah benar
    1+1=3 adalah benar

    lah, trus yang mana yang benar dua-duanya atau salah, kalu anda menganggap bahwa adalah benar semua lantas siapa dan mana yang salah, anda mengatakan benar karena ada yang salah, anda mengatakan tinggi karena ada yang pendek, anda mengatakan besar karena ada yang kecil, lah trus kalau konsep anda seperti itu, mana yang benar, anda mengatakan itu dua-duanya benar lah trus mana yang salah?????
    Sesuatu bisa kita beri penilaian karena ada pembandingnya?kalau misalkan ada satu garis seperti dibawah ini:
    —–
    Anda mengatakan ini panjang atau pendek????
    tentu anda tidak bisa menjawabnya kalau tidak ada pembandingnya seperti dibawah ini”
    grs A –> ——
    grs B–> ———-
    NAH KALAU SEPERTI INI ANDA BISA MENILAI MANA YANG PANJANG DAN MANA YANG PENDEK!!!!
    THAKNS BRO, GIMANA KALAU PENDAPAT SAYA BENAR MAKA ANDA HARUS MENGIKUTI SAYA DAN JIKA PENDAPAT ANDA BENAR SAYA AKAN MENGIKUTI PENDAPAT ANDA .GMN ??/ SECARA PENDASAR BISA DIPERTANGGU JAWABKAN KHAN???????????


  234. BAB 2
    haha gua tungguin yaaa, mas – mas yang dari golongan atheis,,,,,,tak tunggu -tunggu kok ndak bisa ya udah gue jawab aja mas wawan , mas ferthob dsbbbb.
    1 Saya ingin meluruskan bahwasanay Tuhan itu adalah ciptaan dari kebudayaan, peradaban yang semuanya itu berawal dari sebuah pemikiran tentang manusia.Jadi entah kita sedang dalam keadaan sedih, putus asa, lalu karena tidak bisa memecahkan permasalahan lantas dalam pikiran ada keinginan untuk memunculkan sesuatu yang lebih dari saya, yang bisa menolong saya yaitu Tuhan.
    Sebenarnya Tuhan itu adalah buatan pikiran manusia belaka, okelah begitu akan saya jawab:
    sebelum membahas itu anda setuju dengan pendapat saya kan tentang asumsi yang seperti ini:

    Bahwa pikiran manusia tidak akan mengubah ada atau tidaknya realitas atau kenyataan.
    Sebagai contoh ketika di depan saya ada sebuah meja, lantas saya berkeinginan untuk berpikir bahwa meja itu tidak ada, lantas apakah realitas meja itu tidak ada ??? kan yaa ndak masuk akal tohhh, pun juga ketika :
    Didepan saya tidak ada apa2 lantas saya berkeinginan untuk berfikir bahwa ada meja di depan saya, apakah merubah realitas bahwa ada meja di depan saya, jawabannya pasti tidak ada meja.iya toh??
    Sehingga dapat saya simpulkan bahwa PEMIKIRAN MANUSIA ITU TIDAK MENGUBAH REALITAS SEDIKITPUN.
    bukannya saya memutuskan terlebih dahulu bahwa tuhan itu ada lo yaa. tapi dari asumsi yang saya bangun tadi benar gak dan bisa dipertanggungjawabkan gak?? bisa dong…..


  235. nambahin mas, jadi pikiran manusia yang mengikuti realitas , bukan realitas yang mengikuti pikran manusia, hampir lupa yahhh…..
    mungkin saya mau tanya kepada mas Atheis , sebenarnyalam semesta yang telah kita ketahui keberadaannya secara ilmiah itu, berawal dari apa dan bagimana prosesnya?????
    tolong dijawab yaa, nanti akan saya berikan jawaban yang logis, atau kalu memang ada yang melontarkan pendapat- pendapat bahwa TUHAN ITU TIDAK ADA , akan saya terima, kita disini kan bersifat terbuka, eke yaa, jawab dulu thakns a lot!!!!
    Kalau ingin memberikan pendapatitu, bisa kirim ke e-mail saya aja, nih alamatnya, tau kalau gak mau ya kita bertarung konsep pemikiran disini aja, pas waktu saya buka internet aja.nih saya kasih alamat e-mail saya aja , mungkin ada yang berminat, hahahahehehe :

    truth_mulyadi@yahoo.com


  236. Gue setuju dengan pendapatnya mulyadi, ayoo mul, kita tunjukkan kebenaran yang nyata yang merubah seluruh pemikiran umat manusia di sini..

    Semangaatttttt!!! Kebenaran yang paling mendasar dalam kehidupan manusia di alam semesta akan kita temui disini dengan landasan ilmu pengetahuan yang ilmiah dan benar..aku dukung kamu mulyadi!!!!GO!GO!GOOOOOO!!!


  237. Saya Jawab
    kebenaran itu tidak SATU
    kalau anda menganggap kebenaran itu satu …otak kanan Anda blm berfungsi….belum ngerti konsepnya EINSTEIN….

    gunakan otak kanan Anda untuk melihat kebenaran itu tidak SATU

    ——————————
    Sebagai contoh ketika di depan saya ada sebuah meja, lantas saya berkeinginan untuk berpikir bahwa meja itu tidak ada, lantas apakah realitas meja itu tidak ada ??? kan yaa ndak masuk akal tohhh, pun juga ketika :
    Didepan saya tidak ada apa2 lantas saya berkeinginan untuk berfikir bahwa ada meja di depan saya, apakah merubah realitas bahwa ada meja di depan saya, jawabannya pasti tidak ada meja.iya toh??
    ————————————-

    Semuanya ilusi…..hidup ini ilusi
    meja ilusi…

    meja bisa ditiadakan….meja bisa diadakan…
    anda ngerti ilmu mistik nggak?

    anda tahu bedanya idea and matter nggak?

    anda pernah main ke alam astral nggak?

    kalau ada meja didepan, saya nggak melihat, artinya itu tidak menjadi realitas bagi saya

    begitupun kalau tidak ada meja tapi mata ketiga saya bisa melihat meja maka itu menjadi realitas bagi saya

    tahu bedanya logika formal dan dialektika?

    apakah diri saya real?

    shanty
    wawan


  238. saya tanya lagi

    WAKTU itu real nggak?
    apa itu waktu?

    jawab ini dulu….

    salam
    wawan


  239. note:
    bukan promosi….
    kalo mau berfilsafat bisa kunjungi dan diskusi dng saya di

    profile.to/wawanalexa
    milis spiritual-indonesia di yahoogroups….

    berikut jawaban saya atas kebenaran mengapa jumlahnya bukan satu…

    sorry aku males untuk menulis
    - argumentasi logika (karena aku bisa logika formal dan juga meloncat/dialektika,
    - harus terstruktur,
    atau
    - banyak ngutip dari pemikir2 lain…kayak aku nggak bisa mikir sendiri saja…

    karakterku jelas sudah teridentifikasi lebih didominasi otak kanan, sehingga memang tidak bisa terstruktur dan lebih banyak bercerita, dan aku nggak mau goblok ngikuti aturan orang lain yg pake otak kiri terpenjara, hanya menambah masalah buat diriku saja…kalau cerita dibawah masih belum bisa meng-open mind …ya sudah…juga nggak gw pikirin banget2…..

    =======================

    FransJS : darat itu dasar lautan yg ga ketutup air, atau sebaliknya dasar laut adalah daratan yang ketutup air ?
    alexarussia : keduanya benar
    FransJS : yup
    FransJS : bukan dualitas, kalau sadar.
    FransJS : aware atas dualitas

    ========================
    sorry….bagi yg gak nangkep…jangan berharap banyak ngerti albert einstein…

    merry christmas…and wish for u all the best…

    salam
    wawan


  240. Siapakah yang goblok di forum ini.
    1. Yang nulis
    2. Yang comment
    3. Yang baca

    awareeeee awareeee awareeee

    salam
    wawan


  241. Hehehehehe ……………….

    memutar balikan akal, memaksakan pemikiran, inti nya muter2 ….

    buat anda yang tidak percaya tuhan,
    SETELAH ANDA MATI, anda baru tau benar apakah tuhan itu ada atau tidak , dan di saat itu anda baru akan menyesali nya.

    jadi buat yang tidak percaya tuhan itu ada, gak perlu sampe berdebat lewat pemikiran, ntar jadinya pepesan kosong doang.

    langsung ke dunia nyata aja,
    MATI !!

    jangan takut MATI, MATI hampir sama seperti anda HIDUP, perbedaan nya hanya pada dimensi dunia nya saja .

    Contoh : KALO ANDA SUDAH MATI !! anda sudah tidak bisa membuka blog ini lagi, tapi kalo ada orang yang membuka blog ini, anda masih tetap bisa membaca nya .

    BERANI MEMBUKTIKAN NYA ?


  242. baca jurnal2 near death experiences

    meditasi adalah mati suri,menghilangkan ilusi2 pikiran, waktu, dan dimensi2 lain.

    Puter skrup otak anda ke alfa atau theta…disitu menembus pikiran, waktu, hanya unknown……

    apakah waktu benar2 ada?


  243. justru kita buktikan saja secara ilmiah pak mr.wawan.
    akkan saya perkjelas lagi ya pak wawan agar pak wawan bisa memahami konsep yang saya ajukan itu,
    Kalau memang kebenaran itu ada lebih dari satu, buktikan,Coba saya tanya ke pak wawan,kita di sini tidak asal meng-klaim tanpa pendasaran yang ilmiah kan ??? So,sehingga nantinya kita akan terbuka secara obyektif,mana yang benar itu yang kita ikuti.
    seharusnya tidak melibatkan perasaan kita dalam forum diskusi ini, tidak usah emosi ketika pemahaman yang kita miliki itu salah,pun juga dengan saya, saya tidak akan emosi jika pendapat saya memang salah dan saya akan mengikuti pendapat anda.Sehingga kalau itu memang benar ya kenapa harus takut untuk mengikutinya, justru kalau misalkan tidak diikuti akan menimbulkan kesesatan, sebagai contoh :
    Semisal sekolah smu anda, hanya bisa ditempuh dengan bemo-N misalnya. Sehingga jalan satu-satunya untuk mencapai tujuan anda adalah dengan bemo-N itu, sehingga yang benar adalah kalau kita ingin menuju sekolah smu tersebut harus menggunakan bemo -N. Apa dampaknya ketika saya tidak naik bemo -N, saya malah naik bemo yang selainnya, atau saya malah diam atau malah tidur? Apakah sampai pada tujuan saya??? sehingga kita harus mengikuti kebenaran itu, kalau mememang kita ingin mencapai tujuan kita???

    Dan selanjutnya adalah menurut pendapat anda kebenaran itu tidak ada satu???Mari kita kaji itu!:
    Kalau memeang kebenran itu sifatnya lebih dari satu, tentunya saya dan anda pasti akan mengalami kebingungan dalam berperilaku dalam kehidupan ini???
    sebagai contoh, ketika pemerintah yaitu presiden ingin mengetahui bagaimanakah kondisi masyarakat di kondisi rakyatnya yang berada di NTT, sudah bebas dari kemiskinan atau tidak, ataukan hanya sebagian saja yang miskin, jika kebenaran itu jumlahnya banyak, tentunya pak presiden akan kebingungan dalam menetapkan strategi untuk mensejahterakan rakyatnya yang ada di NTT, IYA TOH PAK WAWAN???
    kETIKA TIDAK ADA KEBENARAN YANG JELAS TENTANG KONDISI itu pada rakyat di NTT, pasti pak presiden bingung , strategi apa yang harus diterapkan pada rakyat NTT untuk membangun daerahnya?? apakah daerah NTT, itu bebas dari kemiskinan, belum bebas dari kemiskinan, atau sebagian sudah terbebas dari kemiskinan, sehingga ini merupakan pondasi atau konsep dasar bahwa kebenaran itu satu, jika konsep dasar ini mengalami kerancuan dan ketidak jelasan bagaiamana lantasan dia dalam memecahkan masalah rakyatnya di daerah lain.

    Atau ketika pak Mahkamah Konstitusi menilai bahwa “perilaku korupsi itu bisa salah dan bisa benar, lantas mana yang benar diantara keduanya:
    Korupsi itu benar atau
    Korupsi itu Salah,
    Ketika tidak ada satu kebenran yang sifatnya tunggal maka apa yang terjadi ????
    Pasti para pemerintah akan bingung ketika tidak ada kejelasan.

    Dan katanya pak wawan realitas itu bisa ditiadakan dan diadakan seperti realitas mistis ?? iya pak wawan gitu yaa?? Sekarang yang kita diskusikan disini itu bukan hal yang tidak ada pendasaran ilimiahnya pak wawan, kita bisa mengungkapkan bahwa dengan mistis sasuatu dapat di adakan atau ditiadakan itu menuurut pak wawan mekanisme secara ilmiahnya bagaimana???? pak wawan ????, sehingga ketika mistis itu bisa melakukan hal yang seperti itu dengan pendasarn yang ilmiah, bisa di katakan bahwa kita bisa merubah realitas dengan mistis iya toh, anda kan hanya ngomong saja tentang mistis tanpa ada penjelasan dan mekanismenya secara ilmiah.???

    Tapi kalau misalkan secar ilmiah mistis bisa merubah realitas meja, ketika itu benar seharusnya dapat diterapkan kepada semua keadaan, iya kan pak wawan, ketika itu tidak bisa diterapkan dalam semua konteks, maka itu bisa dikatakan tidak valid, sebagai contoh konsep pemerintahan yang baik adalah demokrasi , karena ketika dihitung dan dipertimbangkan, konsep inimerupakan konsep yang baik karena bisa menciptakan masyarakat yangver dan kritis. Dan konsep inipun bisa diterapkan dimanapun dalam semua konteks negara iya kan pak wawan???

    Sehingga ketika mistis dapat merubah realitas yang lain selain meja maka saya dan semua orang akan mengakui kebenarannya, semisal menghilangkan bumi dan alam semesta, atau menghilangkan semua kendaraan yang ada di dunia ini dengan mistis???
    Atau bisa nggak dengan si mistis itu, bisa mengadakan sesuatu realitas yang belum pernah di pikirkan orang yang mempunyai ilmu mistis itu tadi??? sehingga dari sini kita akan terbuka mana yang ilmiah mana yang tidak!!

    anda tadi mengatakan bahwa ketika saya tidak melihat meja padahal didepan saya ada meja, berarti meja itu bukan realitas menurut pak wawan?? Tapi pak wawan tapi pertanyaan yang mendasar apakah meja tadi bukan realitas???Kalu kata pak wawan itu bukan realitas menuurut pak wawan ketika pak wawan tidak melihat meja, berarti anda bersifat subyektif, dong bukan obyektif ( sesuai obyek yang ada)

    Ketika ada 100 orang , melihat bahwa di belakang badan pak wawan ada sebuah truk, tapi karena pak wawan tidak melihat truk berarti truk bukan realitas???iya , gitu pak wawan yaa???

    Pak wawan realitas kan, sesuatu yang ada , kan pak wawan??? berarti kalau begitu anda memungkiri realitas truk itu pak wawan!!!

    Sata tahu pak wawan antara idea dan matter!!
    Idea kan ide atau konsep dalam pemikiran toh???
    matter kan sesuatu yang ada dalam kenyataan toh, yang pernah terjadi dan dialami, iya tohhh?

    Truz , yang menjadi permasalah apa, bukannya itu sama – sama ada, sebagi contoh :
    Konsep superman apakah ada ???? ya ada pak wawan
    Apakah ada dalm kenyataan???

    Ini adalah pertanyaan yang substansi dari saya dan saya ingin pak wawan membuktikannya???
    bagaimana proses terbentuknya alam semesta?? hanya itu yang ingin saya ajukan ke pak wawan, gimana pak wawan berani???

    Untuk mr obelix , yang ilmiah donk, jangan ngeklaim gitu, jangan gitu dong, kalau anda tidak sepakar tuhan ada atau tidak itu tidak dipikrkan, trus sampeyan pakai yang mana, kalau masih belum jelas ngapain anda pakai, justru dalam forum ini kita cari mana yang jelas dan mana yang benar , sehingga dari sini , kita bisa mempercayai itu!!!!


  244. Berarti kalau saya terjemahkan pendapat anda, berarti :

    DARAT = DASAR LAUT YANG TIDAK TERTUTUP AIR
    DASAR LAUT = DARAT YANG TERTUTUP AIR

    Kesimpulan
    DARAT YANG TERTUTUP AIR = DASAR LAUT YANG TERTUTUP AIR
    DARAT YANG TIDAK TERTUTUP AIR = DASAR LAUT YANG TIDAK TERTUTUP AIR

    sehingga , malah dari pendapat anda malah menunjukkan bahwa pendapat anda malah mendukung saya, bahwa kebenaran itu sifatnya satu. saya sangat setuju dengan pendapat anda mas wawan sehingga, dapat saya simpulkan bahwa kebenaran itu adalah satu dari konteks yang anda ajukan!!

    Bahwa :
    >> darat yang tertutup air = dasar laut yang tertutup air
    >> darat yang tidak tertutup air = dasar laut yang tidak tertutup air.

    ##Berarti, pertanyaan bahwa :apakah darat yang tertutp air itu? jawabannya harus dasar laut yang tertutup air, sehingga jawaban di luar itu menjadi salah.

    ## Pun juga, pertanyaan bahwa : apakah darat yang tidak tertutup air ? maka jawabannya harus dasar laut yang tidak tertutup air, sehingga ketika menjawab selain itu pastilah salah.

    Sehingga dari premis yang anda bangun sendiri membuktikan bahwa pendapat anda memang benar, bahwa premis 1 adalah benar
    dan juga premis 2 adalah benar,

    Sehinga tergantung pertanyaan yang anda ajukan itu apa????

    Kalau anda mengajukan apakah darat yang tertutup air itu, maka jawabannya hanyalah satu yaitu”dasar laut yang tertutup air.!!

    Kalau anda mengajukan pertanyaan apakah darat yang tidak tertutup air itu maka jawabannya hanya ada satu yaitu dasar laut yang tidak tertutup air.!

    Sehingga dari pendapat yang anda ajukan tidak ada dualisme jawaban yang benar , pasti salah satunya!!!!

    Sehingga premis 1 anda = benar
    dan premis 2 anda = benar

    sama halnya jika saya menganalogikan :

    roti yang panas = bak pao yang panas
    rati yang tidak panas = bak pao yang tidak panas

    Berarti asumsinya anda batasi sendiri lo yaaa!!!!
    thanks!!!!!Ingat, kalu memang kebenaran itu banyak, coba buktikan dalam semua konteks yang saya ajukan sebelumnya!!!
    Sehingga ketika konsep anda bahwa kebenaran itu sifatnya banyak, maka tentunya konsep anda harus bisa mematahkan konteks yang saya ajukan yaitu :
    Korupsi = salah
    korupsi = tidak benar

    mungkinkah jawabannya 2 atau lebih ??? pasti satu kan, ingat satu di sini jangan diasumsikan jumlah jawaban itu satu tapi sifatnya satu. Contoh :

    sapi = hewan(benar)
    kuda, kudanil, jerapah, semut dsb. = hewan ( benar sifatnya satu) kalau misalkan jawab batu atau jagung pasti salah karena tidak terlingkup dalam semesta hewan.

    Waktu itu ya real dong, waktu adalah salah satu hal yang melingkupi alam semesta, alam semesta terikat waktu.

    Apakah anda yakin bahwa yang anda baca itu benar, padahal itu hanya informasi dari orang yang lain, sudahkah anda membuktikan pendapat itu dalam dimensi ilmiah kalau anda sudah membuktikannya secara ilmiah, buku near death experience saya pasti percaya dan mengikuti pendapat anda , oke????

    Salam diskusi pak wawan??? di sini kita mencari kebenaran pak, dan mengikutinya kalau itu benar, dan kalau pendapat kita itu salah dan tak bisa dibuktikan secar ilmiah dan dengan landasan ilmu pengetahuan maka selayaknya kita mengganti ilmu yang salah itu dengan ilmu yangbenar…..
    Walaupun ada beban psikologis untuk melepaskannya maka kita haruslah mau karena itu kebenaran, karena apa – apa pemahaman kita harus berdasarkan ilmu pengetahuan benar.
    so……
    salam kebenaran…….


  245. sekarang tinggal mana yang mau dipilih…. pilih yang diikuti banyak orang atau pilih yang sedikit diikuti kebanyakan orang?
    ada yang tahu ga populasi yang atheis vs theis?
    saya memercayai adanya orang-orang yang atheis karena adanya yang theis sebagaimana saya percaya adanya orang miskin karena adanya golongan yang kaya, ada yang disebut hitam karena ada yang putih……..
    selama kita ada di dunia ini tidak ada kebenaran yang mutlak…
    bisa saja kaum theis itu benar… bisa saja kaum atheis benar walau saya ga bakalan ngikutin pendapat mereka.
    masalah ketuhanan bukanlah matematika dimana 1+1 = 2, bisa saja 1+1 = 3 . tidak ada yang benar mutlak…. kebenaran yang diungkapkan di forum ini bagi siapa saja yang merasa benar belum tentu mutlak. kebenaran mutlak adalah milik orang yang meyakininya berdasarkan kemampuan dia untuk menalar sesuatu.
    So… biarin deh bagi yg atheis atau theis karena mereka merasa mampu menggapai sesuatu dengan otaknya yang kecil itu….
    tetapi mereka melupakan bagaimana pencarian Tuhan orang-orang terdahulu. Dan proses yang terjadi sekarang ini dimana agama menjadi salah satu alternatif karena ternyata jawaban dari semua itu adalah AKU TAK MAMPU LAGI MEMECAHKAN MISTERI KETUHANAN. makanya ATHEISME pun RUntuh.
    Banyak rekan-rekan kita yang berakhir di Rumah Sakit Jiwa karena tidak mau menerima agama sebagai jawaban semua itu. Lalu apa sih agama?
    Jawaban semuanya dari para pencari Tuhan adalah kebaikan kita, kemanusiaan kita, kedermawanan, rendah hati, baik hati, sifat sosial dan intinya manifestasi kita sebagai manusia seutuhnya dan berbuat baik demi kebaikan warga manusia.

    Dan bagi para pecari Tuhan perlu mendalami agama… jangan lagi mencari Tuhan bila sudah kebingungan mencarinya…. takutnya berakhir di RSJ…..Tuhan orang Schizophrenia bisa anda perhatikan di sana…. ada yang menyebut uang, ada yang menyebut perempuan, ada yang menyebut jabatan.
    percuma mencari Tuhan bila anda korupsi saat bekerja, melanggar norma di masyarakat, anti sosial, berperilaku seenaknya, mendewakan kemampuan berpikir anda sehingga anda pikir mungkin itulah tuhan anda.

    semua terserah anda


  246. udah udah jangan berisik

    pokonya hidup orang baik !!!


  247. Mistis adalah proses hipnosis ketika otak turun di frekuensi alfa atau theta, kalau belum pernah masuk kesini sangat sulit diterangkan, disini semua unknown dan relativitas bekerja. Pikiran2 akan menjadi ilusi. Yang pertama mengajarkan ini adalah Sidharta Buddha.

    aware thd dualitas, dualitas artinya keduanya benar,
    ada dua sisi keseimbangan yin dan yang yang keduanya benar.

    selain itu ada juga kebenaran obyektive dan subyektive.

    Kalau anda menarik premis kepada masalah keputusan presiden, maka analitical anda terjebak kedalam otak kiri.

    kalau mau baca saja tulisan2 saya di milis spiritual-indonesia yahoogroups…disana saya banyak menulis spiritual modern.

    bisa search email saya selarasmilis

    salam
    wawan


  248. tolong buat mas mulyadi add facebook saya wawan@mediaselaras.net

    atau ikuti tulisan2 saya di milis spiritual-indonesia
    yahoogroups.com

    lebih baik diskusi kita teruskan disana karena disana banyak eyang2 sepuh yang sudah bisa masuk kedalam tahap “masuk alam astral” atau juga dlm kondisi “buddha”
    di fase ini nanti akan tahu bahwa semuanya yang ada ilusi….

    disitu saya pake email selarasmilis@yahoo.com

    saya mendobrak spiritualitas modern yang hakekatnya tetap namun kulitnya berubah

    disitu banyak sekali saya tulis masalah
    - god undefined
    - waktu yg ilusi
    - spiritualitas modern
    - marifat manunggaling kawulo gusti
    - dlsb

    atau add yahoo messenger saya skywalkerid2000 nanti saya kasih url2-nya ….

    atau instal download.camfrog.com lalu masuk room
    spiritual__indonesia

    disini terlalu panjang kalau saya copy paste tulisan2 perjalanan spiritual saya

    salam and wish u all the best

    =======================================
    Mitos, Agama,Filsafat dan Science

    Saat ini seringkali science menjadi titik lawan dari agama. Hal ini
    memang bisa dimaklumi karena dari tinjauan psikologis, lokasi
    penempatan memory belief systemnya berlawanan. Agama merupakan produk
    filsafat dan solusi-solusi yang terjadi atas budaya dan peradabannya
    dalam dimensi waktu tertentu, sedangkan filsafat dan science adalah
    suatu teori analisa untuk membuktikan kebenaran sesuatu kajian. Agama
    adalah part of belief system, artinya dipercayai dulu baru digunakan
    untuk memandang atau menganalisa. Tentu dengan metode ini maka fokus
    pandangannya akan menjadi sempit,karena sudah terjadi batasan-batasan
    yang dogmatis. Di Indonesia menggunakan ideologi pancasila dimana sila
    pertama adalah Ketuhanan Yang Maha Esa, dan terkesan sangat spiritual
    sekali. Dengan ideologi ini ditambah dogma-dogma agama yang kental
    maka kita dari kecil sudah banyak ditempeli hal-hal sistem kepercayaan
    dogmatis. Sialnya karena sistem dogmatis berada di layer 1 dari sistem
    mind, maka analisa atau cara pandangnya/analisa berpikir menggunakan
    sistem dogmatis tersebut.

    Belief system adalah sistem operasi dasar mind manusia. Ketika belief
    system didogmatis agama terlebih dahulu, maka semua hal akan dianalisa
    dengan operating system yang dogmatis tersebut. Semua hal akan
    dipilah-pilah, masuk dan ditolak sesuai sistem dogmatis tersebut.

    FIlsafat modern dan science.
    Sejak abad 16 di barat lahirlah filsuf2 modern. Mereka mulai
    mengembangkan filsafat dan science. Filsafat dan science pada awalnya
    sangat bersinggungan keras dengan agama. Pada puncaknya adalah Darwin
    yang menjadi musuh nomor satu kaum agamawan dengan teori evolusi dan
    adaptasi-nya. Setelah itu musuh nomor dua konon adalah Sigmund Freud
    bapak psikologi modern. Science dan filsafat banyak mengurai dan
    mengidentifikasi bagaimana alam,peradaban dan mahluknya bekerja. Hasil
    identifikasi ini menjadikan teori atau sistem analisa atau sistem
    pengkajian.

    Seorang Marxis Leninis, dari kecil didogmatis sistem analisa yang
    menjadi belief systemnya. Dalam memandang hidup dan dunia, mereka akan
    selalu menganalisa terlebih dahulu dan baru memilah untuk memasukan
    yang cocok dan membuang yang tidak. Disini sama sekali tidak diajarkan
    cerita cerita mistis,mitos, bahkan agama, sehingga sistem memorynya
    sungguh enteng karena hanya berisi sistem logik dan dialektik.
    Hidupnya begitu simple karena tidak ada sistem kepercayaan reinkarnasi
    yang susah untuk dibuktikan, ataupun past life yang sampai sekarang
    belum ada yang bisa membuktikan kebenarannya. Bagi mereka, sesuatu
    yang terbukti akan menjadi belief systemnya dan yang tidak bisa
    dibuktikan akan menjadi cerita humor antar teman.

    Seorang marxis leninis hanyalah menginstal sistem analisa dalam
    mind-nya untuk selanjutnya digunakan untuk memandang dunia. Disini
    prosesnya adalah berpikir dahulu, percaya kemudian setelah terbukti.
    Hal ini sangat berbalik dengan agama, yang percaya dulu, baru
    kepercayaan itu digunakan untuk sistem berpikir.

    Marxis Leninis adalah suatu cara analisa hidup yang membumi, artinya
    memandang bagaimana masyarakat hidup di bumi, dan bagaimana
    materialisme dan energynya berubah wujud. Beberapa hukumnya sangat simpel

    Segala sesuatunya mengalir atau bergerak dan tak ada yang tinggal diam
    – heraclitus

    dan tiga hukum utama
    - Hukum peralihan kuantitas menjadi kualitas (hukum perubahan
    wujud,disini ada faktor sebab akibat)
    - Hukum gravitasi, atau kedua kutub yang saling merasuki.
    - Hukum negasi dari negasi. (misal saling ngeyel atau membalikan,
    misalnya Isa dieyel muhammad, dan tasawuf sufi adalah meng-eyel mohammad)

    Mengapa saya memilih marxist?
    Bagi saya mau dikatakan spiritual rendah atau apapun tidaklah menjadi
    masalah karena itu hanyalah suatu penilaian. Bagi saya ruh telah
    terperangkap kedalam suatu badan material dan dunia sehingga
    hukum-hukum yang akan saya ikuti adalah hukum material dan hukum yang
    berlaku di dunia, bukanlah hukum langit karena saya tidak tinggal di
    langit. Saya tidak akan lari memikirkan langit karena saya bertanggung
    jawab atas kelanggengan kehidupan tubuh material saya di bumi.

    Seorang marxist, maka akan menganalisa dulu baru percaya.

    Seorang beragama Islam tentu cara memandang dunia dengan logic Islam
    Seorang beragama Kristen tentu cara memandang dunia dengan logic Kristen
    Dogma2/mitos2 adalah faktor2 yang menyusun logic di mind-nya

    Namun seorang marxist, memandang dunia dengan logic hukum alam karena
    parameter logicnya adalah parameter alam/bumi yang sangat simpel.

    salam
    wawan

    =====================================
    Re: Mitos, Agama,Filsafat dan Science

    bagai saya pribadi, tulisan mas Wawan ini sangat menarik dan mencerahkan. mestinya wacana2 seperti ini lebih banyak hadir di milis SI ini ketimbang wacana2 (konsep2) spiritualisme yang bersifat ajaran (agama, aliran tertentu) yang ujung2nya hanya mempertentangkan kitab satu dg lainnya, paham satu dg lainnya, yang bagi saya sangat membosankan.

    asyik, mas Wawan…. (bbrp komentar ada di bawah)

    TSP

    — In Spiritual-Indonesia@yahoogroups.com, “selarasmilis” wrote:
    >
    > Mitos, Agama,Filsafat dan Science
    >
    ……

    > Marxis Leninis adalah suatu cara analisa hidup yang membumi, artinya
    > memandang bagaimana masyarakat hidup di bumi, dan bagaimana
    > materialisme dan energynya berubah wujud. Beberapa hukumnya sangat simpel
    >
    > Segala sesuatunya mengalir atau bergerak dan tak ada yang tinggal diam
    > — heraclitus
    >
    > dan tiga hukum utama
    > – Hukum peralihan kuantitas menjadi kualitas (hukum perubahan
    > wujud,disini ada faktor sebab akibat)
    > – Hukum gravitasi, atau kedua kutub yang saling merasuki.
    > – Hukum negasi dari negasi. (misal saling ngeyel atau membalikan,
    > misalnya Isa dieyel muhammad, dan tasawuf sufi adalah meng-eyel mohammad)
    >
    > Mengapa saya memilih marxist?
    > Bagi saya mau dikatakan spiritual rendah atau apapun tidaklah menjadi
    > masalah karena itu hanyalah suatu penilaian. Bagi saya ruh telah
    > terperangkap kedalam suatu badan material dan dunia sehingga
    > hukum-hukum yang akan saya ikuti adalah hukum material dan hukum yang
    > berlaku di dunia, bukanlah hukum langit karena saya tidak tinggal di
    > langit. Saya tidak akan lari memikirkan langit karena saya bertanggung
    > jawab atas kelanggengan kehidupan tubuh material saya di bumi.

    1. point yang menarik dan makes sense. bahkan, menurut saya spiritualitas haruslah berkonsentrasi pada kehidupan di bumi ini.

    > Seorang beragama Islam tentu cara memandang dunia dengan logic Islam
    > Seorang beragama Kristen tentu cara memandang dunia dengan logic Kristen
    > Dogma2/mitos2 adalah faktor2 yang menyusun logic di mind-nya

    2. juga seorang penganut ajaran/agama/keyakinan tradisional nusantara akan memandang dunia dengan logic ajaran yang dianutnya. dan sebab itulah segala macam perdebatan tentang apa yg disebut “hakikat” sesuatu (e.g. (si)apa itu tuhan, apa itu manusia, surga, neraka, dll.) –yg sering muncul di milis ini–hanya akan menjadi pacuan andong alias debat kusir. akan lebih menarik jika sharing pengalaman spiritual yang aneh-aneh/ajaib/gaib yg telah dialami sendiri oleh pelakunya dibagi di milis ini. bukan dalam rangka pamer, tapi sekedar berbagi cerita, lalu bisa dibandingkan apakah pengalaman2 subjektif itu memberi suatu pelajaran tertentu bagi pembaca yg lain scr pribadi (konfirmasi/negasi keyakinan/pengalamannya sendiri). lalu bisa dianalisa menurut sudut pandang yg berbagai2 latar belakang. jadi, alih-alih memperdebatkan paham masing2, lebih asyik berbagi pandangan masing2 atas suatu kasus riil, tanpa pretensi klaim paling benar. dan, bagi saya, sharing pengalaman2 ajaib itu seru, mengasyikkan, dan paling penting: menghibur! hehe…

    >
    > Namun seorang marxist, memandang dunia dengan logic hukum alam karena
    > parameter logicnya adalah parameter alam/bumi yang sangat simpel.
    >
    > salam
    > wawan
    >
    ====================================

    Dear mas Teguh..

    Inggih..leres.., sependapat. Mas Wawan..mempunya style gaya tersendiri..khas. (Pendobrak).

    Warna lain..juga asyiik..kok.

    Coba lihat..warna hijaunya mas Dhemit S, warna kuningnya mas DO2, warna merahnya mas Aji M..sang waktu., warna hitamnya Ki lanang.., warna abu abunya..yang suka “We kekk keekk, sama hiks.hikss “. Dan warna warni dari para sedulur semua di sini.., termasuk bapak Eddy TG.


  249. DARAT = DASAR LAUT YANG TIDAK TERTUTUP AIR
    DASAR LAUT = DARAT YANG TERTUTUP AIR

    Kesimpulan
    DARAT YANG TERTUTUP AIR = DASAR LAUT YANG TERTUTUP AIR
    DARAT YANG TIDAK TERTUTUP AIR = DASAR LAUT YANG TIDAK TERTUTUP AIR

    ================
    Saya tidak mau mencari benar dan salah dengan Anda….

    pesan saya
    Pertahankan logic diatas…..logic anda sudah mumpuni….
    ini logic yang sangat dalam

    dualitas in wholeness…..kesadaran dualitas….

    kalau saya buka semuanya bisa kacau…mengacaukan sistem sosial….namun sungguh dualitas and wholeness itu cara hukum alam ini bekerja.

    ================================

    Dear Eyang dipo
    menurut analisis saya mungkin begini (monggo yang lain melengkapi
    warnanya)

    ketika orang sudah melakukan final judgement thd ketiadaan tuhan, dia
    juga terjebak kepada absolutisme ketuhanan yang lain, hanya fokus
    belief systemnya PERCAYA untuk TIDAK PERCAYA. Mungkin dalam pemetaan
    Carl Jung (lebih detailnya om Frans yg tahu) itu adalah
    judgement.(keterperangkapan penilaian)

    Kemaren saya diskusi dng Om Frans, memang saya sengaja menarik
    relevansi spiritual yang membumi agar tidak melupakan kewajiban
    tanggung jawab thd sekitarnya, karena trend-nya memang lagi begini.
    Trend atau jaman akan berubah terus dan kita dituntut untuk adaptable
    thd pengertian2 syariat yg berubah dan hakekat yg tidak berubah.

    Tulisan Mas Doel sangat saya kagumi, bahwa pada akhirnya agama dan
    filsafatnya memang membentuk pemahaman hakekat, namun harus proses
    kejedug atau mature terlebih dahulu, dan saya mencoba mengakselerasi
    untuk kehidupan anak cucu kita kelak agar maksudnya tidak terlalu
    kebentur cukup parah.

    Dalam psikologi modern ada pembagian, ini juga simbol yang dikiri
    digerakan otak kiri dan yang dikanan digerakan otak kanan

    Extrovert versus Introvert
    Sense vs intuisi
    Thinking vs feeling
    Judging vs perceiving

    saya coba urutkan, paling dasar kebutuhan manusia adalah MEMBUTUHKAN
    orang lain, atau extrovert, setelah proses usia yang cukup tua
    nantinya akan semakin Introvert. Untuk itu pula saya berani mengatakan
    TUHAN saya adalah sistem sosial, agar orang menyadari bahwa dirinya
    menjadi bagian dari sistem sosial. Agar orang menyadari bahwa dirinya
    perlu belajar terhadap orang lain. Individu dan orang lain adalah
    sesama Tuhan yang harus saling belajar.

    Selain itu seorang anak belum berkembang proses otak kanannya,atau
    lebih didominasi otak kiri yang dogmatis. Semakin dewasa maka akan
    terjadi perpindahan dari Judging ke perceiving. Nah di proses ini baru
    mengerti ttg Tuhan yang sebenarnya. Tuhan yg hakekat, bukan tuhan yg
    diasosiasi oleh sebuah kata.

    Tuhan bukanlah sesuatu yg absolut.Tuhan bukanlah sesuatu kebenaran
    yang absolut. Tuhan adalah pemahaman. ALbert Einstein mengungkapkannya
    dengan teori relativitas karena dia mulai menggunakan otak sebelah
    kanannya. Rick Strassman juga menyebutkan bahwa bekerjanya kelenjar
    pineal gland sudah merupakan sistem yg sudah ada dalam manusia dan dia
    juga bilang itu God spot atau God kodrati. Sigmund Freud mengatakan
    proses paling PRIMER dari sistem manusia adalah ID atau rahim
    insting2, dan hanya menyebutkan ini sudah menjadi warisan dari
    SONO-nya. Saya juga semakin mengerti kemaren membaca ulang tentang
    hubungan ID proses primer dan mimpi, bisa jadi mimpi memang suatu
    manifestasi dari ROH.

    Proses komunikasi sebenarnya adalah manifestasi otak kanan/emosi ingin
    berbicara thd otak kanan/emosi yang lain, namun tidak bisa,karena otak
    kanan imajiner, sehingga diperlukan otak kiri untuk menyusun kata2
    agar sesuai kesepakatan mayoritas.

    Misal ALLAH, Jesus, Yahwe,
    ini adalah database word yang ada di otak kiri

    database yg ada di memory kanan –UNDEFINED– rasakan sendiri

    Ketika kita menggunakan sistem logic saja, maka ALLAH akan terkunci
    hanya sebagai kata ALLAH, tapi tidak merasakannya, dianggapnya
    kebenaran hanya itu, namun sekali lagi bekerjanya otak kanan perlu
    proses, dan keseimbangan otak kanan dan kiri adalah sistem berpikir
    cerdas. Albert Einstein dan juga Hegel, mengungkap teori relativitas
    dan dialektika ketika menggunakan otak kanannya.

    Saya kira keterjebakan adalah ketika kita menilai bahwa KEBENARAN
    hanya 1 karena ini judging, termasuk menganggap benar TIDAK ADA.

    Menganggap tidak ada juga keterjebakan judging yang lain atau
    keterperangkapan olah otak kiri.Otak kiri digunakan untuk menetapkan
    nilai, angka dan ukuran2 lainnya, otak kanan digunakan untuk imajiner
    yang tidak terukur.

    Tuhan hanya bisa dirasakan, diproses melalui otak kanan yang
    PERCEIVING…..atau relative…itulah hakekat sesungguhnya.

    Tuhan tidak bisa didefinisikan atau diolah logic otak kiri, karena
    menyempitkan maknanya, saat ini menurut saya yg perlu dilakukan adalah
    implementasi KETUHANAN, yaitu BERKARYA.

    Lenin dan Tan Malaka bukanlah absolut menolak Tuhan, Lenin hanya marah
    thd imperialisme dan rejim gereja yang dahulunya memang gelap. Lenin
    hanya marah thd agama yang merupakan tempat pelarian, Lenin hanya
    menginginkan rakyat Russia untuk berkarya atau aktiv, tidak menyerah
    terhadap takdir. Namun saya perhatikan katolik sudah punya jalan
    keluar thd keselamatan yaitu konsili 2 vatikan. Mereka berusaha
    adaptasi ketuhanan thd jaman, meski aneh, tapi is ok demi keselamatan
    umat lebih banyak yg belum mengerti thd konsep relativitas.

    Rakyat Russia adalah agnostik, atau lebih memilih tidak memikirkannya
    namun lebih baik berkarya untuk di Bumi.

    Mengapa saya kagum thd Tan Malaka? Karena beliaulah jembatan Marxist
    thd budaya Timur. Tan Malaka pernah ikut dalam syariat islam dan
    berkelompok thd syariat islam merah. Tan Malaka juga berani menyatakan
    di konferensi international komunis di moscow bahwa perjuangan
    Indonesia tidak akan pernah berhasil tanpa melibatkan komponen islam.


  250. semoga saya tidak dibanned sama pemilik blog ini

    coba baca buku “The Book of Secret” by Osho
    ada meditasi untuk melampui “ilusi2″ anda…dan nanti baru ngerti bahwa waktu juga merupakan ilusi. Tidak heran seseorang yg baru “merasa diculik genderuwo” —> sebenarnya tidak benar2 real begitu…ini hanya proses anjloknya frekeunsi otak ke alfa atau theta….maka akan bingung ketika sadar kembali dimensi waktunya menjadi lain.
    ===============================
    Osho was asked for his ten commandments.
    This was his response:

    “You have asked for my Ten Commandments. It’s a difficult matter, because I am gainst any kind of commandment.
    Yet, just for the fun of it, I write:”

    1. Never obey anyone’s command unless it is coming from within you also.
    2. There is no God other than life itself.
    3. Truth is within you, do not search for it elsewhere.
    4. Love is prayer.
    5. To become a nothingness is the door to truth. Nothingness itself is the means, the goal and attainment.
    6. Life is now and here.
    7. Live wakefully.
    8. Do not swim – float.
    9. Die each moment so that you can be new each moment.
    10. Do not search. That which is, is. Stop and see.

    PS Numbers 3, 7, 9 & 10 were underlined by Osho in his original letter.


  251. Begini ya mas wawan saya sebenarnya sepakat dengan pendapat Anda. Kita di sini seperti debat kusir jika memakai paradigma kita masing – masing.
    Tapi yang menjadi peryataan besar bagi say.
    Saya di sini adalah orang yangmencari kebenaran bukan atas paradigma – paradigma yang ada di dunia ini.
    Saya akan obyektif terhadap semua hal. Sya akan meletakkan pandangan – pandangan agama pada saya.
    Dan diasumsikan sya seperti orang yang tidak beragama, da saya di sini ingin mencari kebenaran apakah Tuhan itu ada atau tidak. Sehingga saya di sini tidak sama sekali memakai paradigma apapun, selain Kebenaran.

    Saya juga setuju dengan pendapat Anda, bahwa Sebelum kita mempercayai sesuatu kita harus mengkaji dan kritis terhadap hal itu dulu.
    Berpikir ( mengkaji secar obyektif) –> Percaya –> Melaksanakan kepercayaan saya, karena sudah teruji secara ilmiah.
    Justru saya di sini bersikap seperti itu,Anda dari mana kok bisa mengatakan kita di sinidebat kusir.

    Mungkin juga saran dari yang selainnya, yang mengatakan bahwa tidak ada kemutlakan di dunia ini adalah salah besar.
    Karena secara tidak langsung anda juga memutlakkan pendapat anda bahwa “tidak ada kemutlakan di dunia ini”.
    Kalau semisalkan di dunia ini tidak ada kemutlkan, semuanya relatife, dampaknya tidak akan ada kejelasan, tidak ada teknologi, tidak akan ada realitas.
    Karena secar obyektifnya kebenran itu memang mutlak.
    Ketika tidak ada kemulakan di dunia ini tentang atheis atau tidak atheis, maka akan menimbulkan sesuatu yang kacau dan rancu.
    Dan ini sekedar saran saja dari yang mendukung tidak ada kemutlakan:
    Ayah anda adalah multak milik anda, ketika anda berpemahamn relatife, kalaumisalkan ayah anda adalah milik tetangga anda, atau milik teman anda , benar apa tidak.?????
    Sehingga kemutlakan itu adalah sebuah kebenaran.

    Secara tidak langsung karena anda menganggap semuanya benar, antara atheis dan theis, berarti anda adalah sebuah musuh bagi kami.
    Karena anda membuat pilihan lain selain atheis atau theis.
    Sehingga secara logika, anda tidak percaya adanya Tuhan dan tidak percaya Tuhan Ada.
    Untuk sebagai penegas saja, kalau bagi alhikam tidak mempercayai adanya kemutlakan , boleh dong anda saya sebut sebagai ,galon, monyet, garpu , keset atau yang selainnya. Karena menurut anda tidak ada kemutlakan, semuanya benar berarti benar dong pendapat saya.
    Karena itu mengapa anda adalah alhikam, karena nama anda adalah multak.

    Anda bisa kan membedakan sesuatu, benar salah, besar kecil, hitam putih, keras lembek dsb. Kalu anda bisa membedakan antara beberapa hala berarti anda mengakui adanya kemutlakan, ketika ada kemultakan anda tidak boleh menyebut benar salah dsb, atau Anda tidak boleh membela jawaban anda, karena semuanya relatife,
    kalau anda sebagi seorang hakim, anda tidak boleh mengatakan perilakumembunuh itu salah, karena menurut si pembunuh apa yang dia lakukan itu benar. Dampak ketika anda memahami tidak ada kemutlakan tidak akan ada realitas, tidak akan ada hukum, polisi, pengacara, presiden, ekonomi dan sebaginya. Sehingga pemahamn anda bahwa tidak ada kemutlakan itu harus di ubah karena jika tidak anda boleh dong say panggil kucing,kerbauuuu,tau semutttt.,,,,,,,,,,,,,,,,

    Kepada mas wawan sebenarnya saya bisa membuktikan bahwa Tuhan itu ada, tapi karena Anda tidak memahmi hakekat realitas dan pijakan dasar dalam mengungkap realitas, maka mustahil anda akan mengngkap keberadaan Tuhan.

    Setiap sesuatu yang ada pasti ada yang menciptakan. Misal realitas alam semesta.
    Klau misalkan tiba – tiba ada adalah sesuatu hal yang tidak mungkin. Realitas ini adalah sebuah akibat oleh sesuatu sebab. Dimana sebab ini adalah sebab yang pertama yang tidak disebabkan.
    Ketika ada sebab tanpa ujung maka itu sebuah kemustahilan, karena jika seperti itu, mestinya tidak ada realitas alam semesta.

    Dan menjadi tidak mungkin jika yang menciptakan alam semesta berasala dari alam semesta itu sendiri. Pasti dan harus di luar alam semesta.
    Misalkan anda membuat donat , pakah mungkin yang embuat donat itu, adalah mise ceres atau gula, atau tepungnya, Sehingga menuntut yang menciptakan adalah di luar alam semesta.

    Karena alam semesta ini adalah hal yang materi bisa berupa materi abstrak dan materi kongkrit, maka menuntut adanya pencipta alam semsta hal yang di luar materi yaitu imateri.
    Pun juga sangat tidak mungkin realitas materi ( alam semesta menciptakan dirinya sendiri ) karena mereka maksimal hanya bisa mengkreasi saja dari hal yang ada menjadi hal yang baru. Coba siapakah manusia yang ada di dunia ini yang bisa menciptakan sebuah kerikil kecil, Kalaupun bisa ia hanya mengkreasi saja, bukan menciptakan dari hal yang tidak ada menjadi ada.


  252. Mendingan gak beragama tapi percaya Tuhan.. :)


  253. Tuhan itu nggak perlu dipercayai, tapi dimanifestasikan kedalam tindakan hidup sehari2. Gitu aja kok repot.
    tuhan itu kata kerja MENOLONG dari OBJECT orang lain, bukan kata sifat, bukan nama, apalagi asmaul husna….bohong semua itu.


  254. Dari mana anda mengatakan bahwa Tuhan itu sebuah kata kerja ??? itupun harus dipertanyakan, jangan asal ngomong tanpa alasan yang logis dan jelas. Lagian siapa yang menyatakan Tuhan itu asmaul husnah??? Kita kan belum mnyepakati bahwa Tuhan itu ada,antara saya dengan Anda, sebenarnya anda itu mengelak atau bagaimana sih atau anda mengingkari kebenaran yang ada, coba mana dari pendapat saya yang menurut anda tidak logis, tunjukkan kalau pendapat saya memang salah dan dimanakah kesalahannya??? Kalau anda tidak bisa membuktikan berarti anda sepakat dengan pendapat yang saya bicarakan, gak usah malu lahh….kalau itu memang benar ruginya apa sihh???


  255. Anda mengatakan bohong itu apa alasannya?? ataukah anda asala ngomong tanpa alasan yang jelas???


  256. jadilah orang yang menerima kenyataan mana yang benar atau yang salah jangan menipu mata kita dengan kebenaran, lagian lagi apa sish ruginyaa…
    Apakah anda memungkiri yang menciptakan alam semesta????
    Ataukah sebenarnya anda itu malu karena pendapat yang selama ini yang anda pegang itu salah???? terus kalau salah lagian ngapain dipertahankan???


  257. iya saudara – saudar sekalian termasuk mas wawan, sebenarnya saya disini adalah mencari kebenaran yang berdasarkan argumentasi yang ilmiah dan logis serta dapat dipertanggungjawabkan, saya kira dalam forum ini orannya konsisten, tanggungjawab, obyektif dalam mengungkapkan segala argumentasinya, dan dia dalam berargumentasi senantiasa dilandasi dengan ilmu pengetahuan yang bersifat empiris atau rasional, dan orang di sini saya kira orangnya obyektif menerima kesalahannya,

    TERNYATA, yang saya jumpai sangat berlainan saya disini seperti berbicara dengan orang yang tidak konsisten, tidak tanggung jawab, tidak iliah , daripada saya berdebat disini dengan orang yang tidak memiliki pemikiran yang logis dan ilmiah, saya kira cukup di sini saja perdebatan kita soal eksistensi Tuhan, saya ingin mencari teman diskusi untuk mencari kebenaran yang dia orangnya ilimiah dan obyektif menerima kesalahan dan orang itu senantiasa berargumen dengan pendasaran yang ilmiah,

    Cukup sudah, ngapain berdebat dengan orang yang berargumentasi tanpa landasan yang ilmiah dan dengan orang yang tidak bisa obyektif dalam berpikir,

    sAYA KIRA SAYA PUTUSKAN, SEMUA ORANG DI DALAM FORUM INI TIdak selevel dengan saya,
    LEBIH BAIK BERDISKUSI DENGAN ILMUAN YANG OBYEKTIF DAN RASIONAL DARPADA DENGAN ANAK SD YANG TIDAK BISA DIAJAK BERDIALEKTIKA DALAM BERPIKIR,

    Salam ,,,,
    saya sudahi sampai disini saja atheisme yang tidak bisa berpikir logis yang hanya mengandalkan referen buku dan pendapat orang lain yang tidak mampu membuktikan referen itu secar ilmiah, alias asal comot pendapat dan tidak bisa membuktikan kebenaran comotan data itu …..

    Salam…….


  258. Anda adalah orangpertama yang saya temui sebagai orang berpengetahuan tapi tidak bisa mempertanggungjawabkan pengetahuan anda secara limiah, dan tidak mau mengakui kesalahan dan tidak berani menunjukkan kesalahan jika pendapat orang lain salah,

    Waduh….

    Daripada ngomong dengan anda tapi tidak ada ujungnya lebih baik berdiskusi dengan seorang yang mempunyai pertanggunjawaban akan ilmu pengetahuannya secar empiris dan rasional…

    bye……


    • seperti nya mas wawan menghindar tuh mas mulyadi,…
      tapi sya sangat sangat senang jika mas mulyadi membuktikan kebenaran
      eksistensi tuhan ayo mas buktikan scara logis,ilmia,objektif dsb….sya ingin tahu hehe ngarep
      wah mudah2han belom terlambat


  259. mas mulyadi

    anda join di milis spiritual-indonesia
    yahoogroups saja
    nanti banyak penjelasan rasional ttg tuhan
    disana nanti anda banyak dibantu rekan2 menjelaskan KESEJATIAN

    kalau anda benar2 mencari mohon perhatikan saran saya,saya tidak bermasalah dng siapapun bahkan menghormati anda kok.

    atau add facebook saya dan senior2 lain yg sering meditasi.

    mohon maaf saat ini saya baru membuka wacana lain yg cukup menguras energi di forum2 thd sosialisme dan juga
    tema saya sudah beralih mendobrak feodalisme jawa.

    prinsipnya manusia indonesia terjajah oleh 2 hal
    1. agama
    2. budaya

    hal ini yg lagi saya dobrak…

    salam


  260. Semoga apa yang anda lakukan bermanfaat bagi seluruh umat manusia yang ada di dunia ini, jika membawa kepada kesejahteraan dan manfaat yang besar anda lakukan saja, jila landasannya benar pasti membawa kepada kemanfaatan
    Dan ingat mas wawan segala apa yang kita lakukan harus ada pertanggungjawaban yang ketat, dan dampak positif dari yang anda kerjakan adalah menyelesaikan masyarakat Indonesia…
    … tapi ingat yang terjajah bukan fisiknya tapi yang lain…
    maaf ….


    • mas mulyadi
      boleh kah saya minta emailnya??
      saya sangat senang jika mas mulyadi mau berbagi pengetahuan nya pada sya, mksih mas…

      wassalam
      para pencari tuhan


  261. wah….!!!! seru banget debatnya…..!!!!!!
    saya percaya adanya TUHAN….
    sangat percaya…..
    mas fertob, mas ini theis apa atheis c….????
    para mas-mas dan mbak-mbak, ibu-ibu dan bapak-bapak yang atheis, saya mau tanya,…
    dalam tubuh ini, ada sirkulasi darah yang berjalan teratur, apakah keteraturan ini ada dengan sendirinya tanpa ada yang mengaturnya….???
    bumi berputar teratur, apakah teratur dengan sendirinya juga,…???
    saya sangat heran knp banyak sekali orang2 yg tidak prcaya dengan adanya Tuhan..
    padahal kuasa-Nya sangat nampak di seluruh penjuru dunia.
    kalo ada orang yg jadi atheis gara2 ngrasa doanya g prnah di denger Tuhan seperti comment KK

    “dulu saya percaya pada tuhan, dan saya selalu berusaha untuk menjalankan perintahnya & selalu berdoa. Tapi tuhan tidak pernah mengabulkan permintaan saya. Karena itu saat ini saya sangat benci pada tuhan, dan tidak percaya lagi pada tuhan, kitab, ibadah, dosa pahala”

    saya rasa itu bukan alasan yg pantas untuk meninggalkan Tuhan. Tuhan tau mana yg baik untuk umatnya.
    asal anda tau bahwa memang ada saatnya Anda menggunakan nalar, ada juga saatnya Anda menggunakan hati,jiwa,perasaan Anda. seperti halnya cinta, cinta sejati. cinta datang tanpa melihat wajah,kekayaan. Anda para atheis punya perasaan cinta bukan..??? dan itu g bisa gunakan nalar kan,..???
    itu main perasaan kan..??
    begitu juga dengan Tuhan.Tuhan itu ada tanpa harus menampakkan diri kepada Anda. tapi Anda tlah diberi petunjuk untuk mengenal dan mengingat-Nya.
    dan memang benar, AL-QUR’AN tlah mnjelaskan itu smua jauh sbelum para ilmuwan menemukan berbagai macam teori. apakah Anda mengira nabi Muhammad hanya mereka-reka dan menebak kejadian jauh setelah ia wafat???(non muslim kan anggep yg bikin AL-QUR’AN tu nabi Muhammad).
    jin, yang tidak bisa dinalar juga,..
    tapi itu memang ada…
    kalo tidak percaya Anda prggi saja ke dukun untuk minta dirasuki jin,.. pasti bisa kok…!!!!
    atau Anda pergi ke tmpat2 angker saja,… siapa tau Anda beruntung bisa melihat jin, yg selama ni tidak Anda percaya.
    lalu, ada lagi… dapatkah Anda menjelaskan tntang orang yang mati dalam keadaan tidak sakit alias sehat2 saja..???
    kalau dinalar, orang sehat g mungkin mati kan,…???
    kenapa bumi berotasi 24 jam,..???
    kenapa suhu matahari panasnya tinggi…???
    bukannya kalo adem lebih enak…
    kenapa juga Anda sekarang hidup…???
    siapa yg membuat Anda hidup..???
    siapa yg membuat orang sebelum Anda hidup??kakek, nenek, nenek moyang Anda siapa yg membuat mereka semua hidup..???
    siapa yg mengatur aliran darah sehingga teratur seperti itu…
    knapa aliran darah dari jantung ke seluruh tubuh,..??
    knapa bukan aliran yang lain,..???
    knapa seperti itu..??
    knapa harus begitu..??
    knapa..??
    knapa..??
    knapa juga ada sunat bagi laki2…???
    sunat sudah ada sejak zaman Nabi Ibrahim…
    nabi Ibrahim menjalani sunat karena perintah TUhan tapi tak tahu apa manfaatnya..
    dan sekarang para dokter tlah mengetahui manfaat sunat..
    apakah itu bukan kuasa Tuhan,..???
    itu bukan kebetulan semata om, tante…..
    semua memang tlah di atur oleh Tuhan.,..
    ingatlah om, tante, kakak, adek, otak tu ada dua..
    kiri untuk nalar
    kiri untuk sosial dan jiwa…
    gunakanlah otak kanan Anda untuk berfikir tentang Tuhan…


  262. *gelar tikar*

    *rebus kacang*

    *tiup terompet*


  263. tolong pelajari perubahan abad kegelapan eropa menjadi abad pencerahan, nanti disana akan tahu faktor2 yg membuat eropa saat ini menjadi maju dan makmur

    salam


  264. orang atheis tidak bisa menggunakan hatinya untuk memahami alam yang indah, lihat alam, begitu indah teratur, dan memang diciptakan untuk manusia, siapakah yang menciptakannya ?, jawabanya adalah tuhan


  265. kok sepi diskusinya,..???


  266. mengapa anda langsung menyimpulkan bahwa yang menciptakan itu adalah Tuhan, bukankah itu hanya mekanisasi alam saja dan itu memang sudah menjadi siklus alam saja.
    hahahaha…pyutpyutzanizaaaaa
    Bukankah itu hanya mekanisasi alam saja, anda tak perlu menanyakan tentang mengapa semua itu berjalan secara teratur…itu memang hanya mekanisasi alam saja…..
    Anda tahu bigbank..
    alam semesta ini berasal dari satu titik kemusian meledak membentuk alamsemesta.. kemusian alam semesta akan kembali ke titik itu lagi dst…
    Ingat anda sangat terburu-buru untuk menyimpulkan bahwa yang menciptakan itu adalah Tuhan.. darimana anda mengatakan bahwa semua itu diciptakan Tuhan…dasar mengigau….


  267. orang atheis berkata: alam semesta yang ada saat ini tercipta dari sebuah materi yang memiliki energi yang besar lalu membentuk alam semesta yang sangat luas ini, sesuai pandanagan karl marx tentang filsafat materialisme

    hahahaha lucu banget yaaa..

    mana mungkin materi yang tidak bisa bergerak,tidak punya kehendak mneciptakan alam semesta yang lebih komplks dari dirinya…. ngigau saja si karlmarx yaaaa….

    Pun juga feurbach…sigmund Freud…
    Langsung menjustifikasi oorang-orag yang beragama itu seperti orang gila yang menghayalkan sesuatu itu tidak ada,,,

    memangnya apaha harus ketika eksistensi sesuatu harus dibuktikan secra empiris, bukankah menurut tinjauan logika dan filsafat sudah mencukupi….

    Ibarat seorang yang melihat jejak kaki gajah,,,,apakah harus melihat secara langsung untuk membuktikannya..

    Apakah tidak cukup dengan hipotesis saja sudah cukup…

    Di alam ini ada 2 hal materi dan imaterial….materi tidak akan mampu membuat hal yang materi yang laian,,,,tapi menuntut adanya suatu hal yang di luar materi yaitu imateri…


  268. memangnya kenapa kalau misalkan eropa dahulu mengalami kegelapan,,,,memang saya akui orang eropa saat ini mengalami masa kemajuanyang mutakhir akhibat dulu ada masa Renaisence….Tapi anda tahu gakk dari mana orang eropa belajar Ilmu PENNGETAHUAN….


  269. dulu saat eropa ketika ada penyebaran agama Islam di sana, dulu daerah eropa adalah daerah hutan belantara, yang masyarakatnya kumuh dan kotorr….sangat berbanding terbalik dengan kota di kordoba…..


  270. percaya tuhan atau tidak. beragama atau tidak, semua itu tergantung kecocokan masing2 individu. orang yang pinter mencuplik isi kitab suci, pinter pula berteori. TEORI yang sering ‘dipaksakan’ ke orang lain.
    Benarkah kitab suci mengajarkan pembantaian? bagaimana dengan kalimat terdapat didalam surah 9:5?
    hmmmm… sepertinya atheis memang jadi pilihanku..


  271. Kepercayaan itu bukan maslah cocok atau tidak cocok, tapi permasalahan benar dan salah, walaupun kita tidak cocok tapi pada kenyataannya adalah benar, maka mau atautidak mau anda selayaknya mengikuti hal yang benar,walaupun kita cocok tapi pada kenyataannya salah, la truz kenapa harus diikuti kalu salah.
    Kepercayaan haruslah berlandasakan ilmu pengetahuan yang benar, bukan atas perasaan kita masing – masing.
    KALAU MEMANG TEORINYA ITU BENAR DAN BERMANFAAT BAGI KEHIDUPAN MANUSIA MENGAPA KITA TIDAK MENGAMBIL DAN MENGIKUTINYA. BUKAN MASALAH TERPAKSA ATAU DIPAKSA.KALAU MEMANG HAL ITU ADA BENARNYA , NGAPAIN PAKE DIPAKSA-PAKSA.
    kalau minum obat itu bisa menyembuhkan penyakit, seharusnya kita menerimanya kalau ingin sembuh.Bukannya memaksakan…..tapi kalau memang itu benar yaa….kita harus mengikutinya…..Bukan atas paksaan atau terpaksa….
    Anda mengatakan kitab suci itu mengajarkan pembantaian lah truz kenapa sekarang orang memiliki agama yang ada kitab sucinya tidak melakukan pembantaian……
    yang salah anda….karena anda salah menafsirkan kitab suci atau kitab sucinya yang salah….mungkin variabelnya anda mungkin….tingkat intelejensi anda dibawah rata-rata yang tidak bisa memahami sesuatu dengan teliti dan benar …hasilnya yaa….langsung menyimpulkan gitu….
    Anda mendasarkan percaya kepada atheis hanya karena landasan ayat itu saja…itu belum mewakili kepercayaan anda bahwa atheis itu benar…..
    satu lagi memang variabel yang kurang dari diri anda yaitu intelejensi anda itu memang dibawah rata-rata ….
    yang tidak bisa memahami realitas alam semesta yang ada di depan anda…..anda gak bisa mikir atau gak mau mikir….
    tak kusangka ada orang yang tidak bisa memahami realita yang ada didepan matakepalanya sendiri….


  272. coba deh anda pikir mungkin gak sesuatu itu gak ada penyebabnya…
    misal…anda itu ada di dunia ini mungkin gak kalo gak ada pertemuan antara sel sperma dengan ovum…
    ya mungkin gak akan ada anda ….memangnya anda ini manusia apaan yang tiba-tiba lahir.itu yang pertama….
    yang kedua adalah di alam semesta ini pasti ada penyebab utama ( causa prima) yang menyebabkan alam semesta ini ada….mungkin gak alam semesta itu tiba-tiba ada….
    causa prima adalah penyebab tunggal yang dia tidak disebabkan…maka harus tunggal ya iyalah kalau double siapa yang menyebabkan kembaran penyebab utamanya…
    pasti harus ada salah satu yang menyebabkan….
    alam semsta ini ada dengan keteraturan yang begitu sempurna….
    jarak – jarak antar planet dengan matahari….gravitasi bumi,,,,,adanay galaksi yang tercipta dengan keseimbangnyang luar biasa…..ibarat anda melihat suatu istana yang megah dengan ukir-ukiran yang indah….mungkin gak kalu itu ada dengan kebetulan atau tiba-tiba ada….
    kalau kebetulan tidak akan mungkin karena suatu peristiwa kebetulan mustahil menghasilkan alam semesta yang demikian teratur…..
    misalkan anda melemparkan sebuah dadu…tapi pada lemaparan pertama yang keuar angka satu , memang itu ada kebetulannya,,,tapi dari lemparan pertama samapi dengan seribu terus keluar angka satu….itu kebetulan gak….pun juga sama dengan alam semesta…
    Sehingga harus ada yang namanya causa prima atau penyebab utama….mengapa harus ada kausa prima, …kalau tidak ada penyebab mungkin tidak ada alam semesta…..masalahnya adalah menusia saja yang blum mengetahui hal itu saja….apakah tadi harus dibuktikan dengan empiris….apakah harus dengan empiris untuk membuktikan eksistensi sesuatu itu ada…
    COBA RENUNGKANLAH KAWAN….PAHAMI SEMUA REALITA DI DEPAN MATA ANDA…ATAU LIHAT TUBUH ANDA SENDIRI…APAKAH ITU MEMANG KEBETULANNN…PASTI HARUS ADA YANG MENCIPTAKAN REALITA PASTI ADA SEBAB UTAMANYA..


  273. waduoh,… main seru z nie,….
    ketinggalan q,,…..
    bner tuh boz,… smwa tu ad sbabnya,… bukan kebetulan,…
    q dah prnah nulis pendapa yg sama dgn Anda “zzzz”
    tapi mnurut mereka, saya tngah mengigau,…
    mungkin saya prlu belajar banyak dari Anda “zzzz” tntang berargumen yang meyakinkan,…
    saya masih SMA,.. masih banyak butuh pelajaran.
    atheis,.. menurut saya, konyol klu orang pilih atheis,..
    sudah nampak dengan sangat jelas kuasa Tuhan di bumi ini,..
    manusia, alam, galaksi, smwanya wez,…..
    g da yg kebetulan semata,..
    klu hanya kebetulan, g mungkin smwanya sesempurna ini,..
    keteraturan ini,…
    keteraturan bukan hanya kebetulan semata om,,… pak,,. buk,..
    smwa mekanisme ini bnar ada causa primanya,,..
    kakak2 atheis,…
    ayo dunkz comment lgi,..
    q pgn tw lbih banyak ttg alasan seseorang memilih atheis.


  274. Orang -orang atheis pada dasarnya ada beberapa sebab yang menyebabkan orang menjadi atheis….
    1.)Adalah orang-orang yang empiris dalam memandang segala sesuatu, jika tidak bisa dibktikan secar empiris , maksudnya adalah dalam segala ssuatu harus dibuktikan secara empiris, mereka memandang bahwasanya orang-orang yang yang meyakini bahwa ada tuhanitu sama dengan orang yang mengigau.karena tuhan yang mereka yakini tidak bisa dibuktikan secar empiris,(tidak bisa dilihat,dirasakan,dan diraba)sehinga wajar mereka tidak menemukan Tuhan karena pedekatn yang digunakan adalah pendekatan yang empiris.
    2.)Kedua mereka tidak mau menggunakan metode yang rasional dalam membuktikan ksistensi Tuhan.mereka menganggap metode rasional,sifatnya masih spekulatif.padahal tidak begitu.rasional (akal pikiran,logika).contoh dalam membuktikan seorang pembunuh tidak perlu melihat secara langsung kejadian pembunuhan.Dengan akal kita bisa menemukan pembunuh itu dengan mengunakan data-data yang ada,dan kita mengunakan logika akal kita untuk mencarinya.buktinya bisa toh..walaupun kita tidak melihat kejadian pembunuhan secar langsung.
    3.Dalam sejarah orang-orang tidak percaya Tuhan,karena mereka takut terhadap orang-orang yang bertuhan pada zaman dulu.karena mereka mengangap agama adalah doktrin. dan sering melakukan pembunuhan dan penyiksaa terhadap orang lain da drinya sendiri.mereka engan beragama dan bertuhan karena menganggap agama pada masa dulu itu tidak manusiawi.contoh:suku maya da suku astek,yang mengorbankan nyawanya dengan memengal kepalanya untuk tebusan kepda Tuhan.Dalam satu tuhan suku astek dan suku maya,mengorbankan sekitar 1000 orang lebih untuk dibunuh sebagi persembahan kepada Tuhan.
    4.adalah karena orang atheis ang sudah terlanjur memilki pemahaman seperti itu.mereka kadang-kadang ragu-ragu akan pemahaman yang diyakininya karena pemahaman mereka ada yang mematahkan dengan pendekatan yang logis dan ilmiah.anda bisa lihat film harun yahya….
    mereka takut untuk beragama dan bertuhan karena mungkin pada hati mereka ada penyesalan.
    5.Dampaknya dalam kehidupanya orang atheis pasti mengalami ketidak bermaknaan hidup,hidupnya gersang tidak berisi hal -hal yang tidak bermakna.karena pada hidup mereka tidak ada semagat kebertuhanan.
    6.Kalau anda menjadi orang yang logis ,anda pasti bisa mengalahkan pemahaman orang atheis.karena pemahaman orang atheis beitu rapuh.
    7.Walaupun mereka sudah mengetahui bukti-bukti yang ilmiah tentang keberadaan Tuha ,mereka mencoba berusaha terus menerus untk menyebarkan pemahamnnya kepada orang-orang theis,sebagi contoh mereka membuat teori – teorri dan penelitian berusaha untuk membuktikan Tuhan itu tidak ada. Anda harus berhati=hati dengan mereka.


  275. ketika pemahaman atheis dapat diruntuhkan,ending-endingnya.pasti mereka akan berkata :”setiap orang memiliki pemahaman masing-masing sehinga jangan memaksakan suatu pemahaman kepda orang lian yang memiliki pemahaman sendiri”
    Klau kita kaji,sebenarnya kalu hal itu benar ngapain yaa pake argumen jangan dipaksakan kepda orang lain.padaha kalau obat itu bisa menyembuhkan orang penyakit kanker misalnya.apakah orang yang tidak mau meminum obattiuakan berkata orang punya pemahaman masing-masing jangan dipaksakan.apa akibatnya????pasti mereka akan terkena penyakit yang membahayakan nyawa mereka,jika mereka seperti itu,karena dia tidak mau minum obat yang nyata-yatanya bisa mengakibatkan kesembuhan.
    kalo udah tahu salah mereka gak mau ngikutin ya udah …ditinggal saja…karena percuma berdebat dengan orang seperti itu….tak ada hasilnya…walaupun anda berdebat dengan modal argumen yang logispun smapi anda matipun mereka tidak akan pernah berubah….lebih baik berdebat dengan orang yang mau mengakui dan mengikuti pemahamn yang benar…jangan berdebat dengan orang yang bodoh yang tidak mau mengikuti kelogisan….
    hanya satu kata yang saya pegang selam hidup saya”
    “””hiduplah dengan kelogisan, pasti anda akan menemukan kesejatian hidup,hidup anda pasti bermakna,karena anda mengikuti hal yang benar!!!!”
    Kalau anda ingin berdiskusi dengan saya, lewat email aja,di alamt :alma_andrian@yahoo.com


  276. @ zzz | putri :

    coba deh anda pikir mungkin gak sesuatu itu gak ada penyebabnya…
    misal…anda itu ada di dunia ini mungkin gak kalo gak ada pertemuan antara sel sperma dengan ovum…
    ya mungkin gak akan ada anda ….memangnya anda ini manusia apaan yang tiba-tiba lahir.itu yang pertama….
    yang kedua adalah di alam semesta ini pasti ada penyebab utama ( causa prima) yang menyebabkan alam semesta ini ada….mungkin gak alam semesta itu tiba-tiba ada….

    Darimana anda bisa mengetahui bahwa penyebab itu pasti mempunyai “sumber” tertinggi yang biasanya disebut “prima causa” ? Kalau kita mengikuti premis “segala sesuatu yang mempunyai akhir, pasti mempunyai awal” maka hal itu bisa saja ada, asalkan dengan syarat kita mengetahui “akhir” dari sesuatu (sebagai premis utamanya).

    Lalu, bagaimana kalau sebab-akibat itu berbentuk lingkaran alias tidak mempunyai awal dan akhir ? ;)

    Kalau konsep “causa prima” kita letakkan dalam kesinambungan alam semesta ini, maka dia akan terus didekonstruksi sampai tak terbatas. Semua penyebab pasti punya penyebab, begitu seterusnya sampai kita tidak bisa menemukan penyebab utamanya, kecuali dalam asumsi di otak kita saja. :)


  277. 1.) Kalau kita mengikuti premis “segala sesuatu yang mempunyai akhir, pasti mempunyai awal” maka hal itu bisa saja ada, asalkan dengan syarat kita mengetahui “akhir” dari sesuatu

    akhir dari sesuatu sebab, adalah akibat.
    Setiap akibat pasti ada penyebab awalnya, yang dia itu dia tidak disebabkan.
    –> Substansi dari sebab, adalah sama dengan dia tidak disebabkan.Kalau misalkan sebab tadi itu disebabkan, sama saja itu bukan sebab substansinya, tapi akibat.
    –> Analogi bangku depan, ketika didepannya ada bangku lagi apakah bangku tadi bisa dikatakan bangku depan, secar substansi.sehingga substansi bangku dpan adalah didepannya tidak ada bangku lagi, dialah batasnya.ok
    –> asumsi akhir anda itu bagaimana??
    akhir bisa dua: akhir berupa penyebab, dan akhir berupa akibat,
    kalau misalkan anda setuju dengan yang say ungkapkan berarti anda sepakat bahwa ada causa prima..

    2.) Lalu, bagaimana kalau sebab-akibat itu berbentuk lingkaran alias tidak mempunyai awal dan akhir ?
    Kita berangkat dari realitas saja.
    di alam semesta kalu coba anda pahami dengan seksama,
    ada realitas materi (bisa diindera) dan imateri ( tidak bisa diindera)

    dalam realitas materi terdapat pengkalsifikasian:
    –> materi pasif –> batu, air
    –> materi yang tak berkehendak–> tumbuhan
    –>materi yang berkehendak dan tak berakal–> hewan
    –> materi yang berkehendak dan berakal–> manusia

    yang pertama adalah kelemahan bahwa jika ralitas sebab – akiibat secara substansi anda maknai sebagi siklus, itu adalah hal yang mustahil.karena :
    1.) sesuatu yang menjadi penyebab, haruslah memiliki kemampuan yang lebih tinggi darpada sebabnya.
    sebagi contoh: manusia mengkreasi pakaian

    sehinga kalu berangkat dari premis saya, premis yang and tanyaka adalah gugur.!
    apakah mungkin sesuatu akibat memilki kemampuan dan kehendak melebihi penyebabnya.????

    3.) Kalau konsep “causa prima” kita letakkan dalam kesinambungan alam semesta ini, maka dia akan terus didekonstruksi sampai tak terbatas. Semua penyebab pasti punya penyebab, begitu seterusnya sampai kita tidak bisa menemukan penyebab utamanya, kecuali dalam asumsi di otak kita saja

    yang pertama, apakah ada realitas yang tidak bersebab???
    pasti bersebab secar substansinya,apakah tidak terbatas???
    anda sudah tahu kan pasti ada hukum sebab akibat secara hakekat dalam realitas ini,

    kalau anda tanya apakah tidak memungkinkan hubungan sebab akibat yang tak terbatas.
    saya jawab:pertanyaan anda itu keliru, tidak konsisten dengan pernyatan anda bahwa harus ada seba – dan akibat. kalau saya jawab lagi pasti terbatas hubungan sebab-akibat, karena saya konsisten bahwa ada hukum sebab – akibat, berarti anda kan sudah tahu dan paham dan yakin bahwa mesti harus ada sebab..

    Anda tahu teori big bang??
    alam semsta ini mengembang, dan berawal dari satu titik yang dahulunya mempunyai volume nol.???

    manusia hanya bisa mengkreasi, dari hal yang ada menjadi hal yang baru,

    tetapi hakekat penyebab atau pencipta adalah yang membuat dari tidak ada menjadi ada.


  278. yang hukum sebab akibat secara hakekatitu pasti terbatas.Justru kalau anda berbicara bahwa hukum sebab akibat yang tak terbatas itu tidak sejalan dengan nalar pikiran anda.yang namanya akibat itu secarahakekat dia tidak disebabkan gitu loh… pertanyaan anda tentang bahwa sebab akibat itu tidak berawal dan tidak beraklhir justru keliru anda tidak mikir yaaa!!!!
    okey tadi pertanyaan anda sudah saya jawab. kalo begitu sekarang gantian saya yang tanya!!!!
    1.) anda memahami realitas apa yang menyebabkan anda mengatakan tidak ada awal dan tidak ada akhir.
    2.) menurut anda teori apa yang membuktikan Tuhan itu tidak ada,apakah sudah anda pikir dengan logis??
    3.) Menurut anda siapakah yang enciptakan alam semesta(berangkat dari hukum sebab akibat yang dulu)????
    4.) Sudahkah anda pikir dengan logiskah pencipta alam semesta ini???
    5.) Jika tidak logis buang saja pemahaman itu, jika logis ambil pemahaman itu karena benar lalu yakini itu karena sudah terbukti benar.okey??


  279. jika anda sudah bisa menemukan pencipta alam semesta dengan logis.kita tidak usah debat lagi.kalau sudah tahu benar ngapain diperdebatkan lagi??? kalau sudah tahu salah yaa ditingalkan aja…..
    kalau kata anda akhir2nya “orang memilki pemahaman masing-masing, dan tidak usah dipaksakan kepda orang lain yang memiliki pemahaman yang berbeda ” berarti anda tidak mau mengambil hal yang benar,justru anda dengan cinta kesalahan” secara dampak akalu orang tidak mau minum obat padahal obat itu mennyembuhkan penyakitnya berarti orang itu adalah orang yang paling dungu di dunia ini.


  280. test test


  281. yah, kalo ngomongin agama emank ga ada abisnya. cman terkadang gua bener-bener butuh sesuatu yang bisa ngebantu buat ngejalanin hidup gua yang entah darimana asalnya dan kenapa hidup jadinya seperti ini tidak seperti yang lain. lagipula kalo saya bilank kalo emank ga ada Tuhan, darimana bisa muncul teori baik dan jahat serta manusia bisa berpikir hal yang baik dan yang jahat. buat apa jadi orang baik? apa itu cuman gara2 peraturan? buat apa kita hidup? dan kenapa cuman manusia yang bisa berevolusi sampai seunik dan sehebat ini? ini asalnya semua darimana, dan kenapa di muka bumi ini bisa ada saya, yang bisa berpikir kalau ini adalah saya. coba deh ngaca, emank kalo diliat tubuh manusia ya gitu2 aja, tapi ada sesuatu yang ada dalam diri kalian masing-masing yang tidak bisa dijelaskan dengan kata2 tetapi dapat dirasakan, yaitu hati nurani. sejak lahir kalau orang diajari jahat biasanya jadi jahat dan kalau diajari baik pasti jadi baik. tetapi ada satu hal yang penting, seseorang yang jahat akan terpukul hatinya bila dia menyadari akan perbuatan jahatnya dan menyadari sesuatu yang memank dia rasa itu tidak boleh saya lakukan walaupun dia diajari jahat dan telah berbuat jahat sejak kecil. itu dia ada muncul kata kasih, teori itu mempunyai makna yang sangat penting bagi kehidupan kita, dan siapa yang telah menciptakan hal itu dan hal tersebut sangat nyaman untuk para manusia. itulah yang saya sebut Tuhan, sumber dari kata kasih atau yang menciptakan kasih yang selalu menemani jalan hidup saya.

    dulu saya sempat menjadi orang yang atheis karena dulu saya sering kebingungan akan kata-kata orang dan kata-kata para ilmuwan yang kelihatan seperti atheis, dan akhirnya saya sempat menjadi orang yang aneh yang katanya berbuat baik atau jahat main hantam saja, taunya hanya baik untuk diri saya sendiri, lalu saya sering dikatai orang yang gak tau diri. saya sendiri juga sempat sadar kalau waktu saya seperti itu saya bukanlah yang namanya manusia, hanya tubuhnya saja terlihat manusia dan tingkah lakunya (makan minum boker dan sebagainya ) mirip binatang-binatang lainnya tetapi saya tidak tahu kalau saya punya hati yang seharusnya saya punya dan menjadi tidak punya karena terlalu percaya kepada atheis. akhirnya saya merenung dan melihat dengan mata lebar yang otak yang cerah di depan cermin. saya mengatakan dalam hati bukan seperti inilah saya seharusnya menjadi manusia, saya memerlukan sesuatu untuk menuntun saya ke jalan yang selalu nyaman untuk saya (kasih) dan mungkin memank khusus untuk manusia. Akhirnya saya melihat dan menyadari bahwa manusia sudah diberi bekal untuk hidup (hati nurani) tinggal manusia itu sendiri mau mengikuti hati itu atau tidak. Dan sebulan setela itu saya mengikuti ajaran kristen yang cocok dengan saya

    Lagipula kalau memank gak ad roh kenapa bisa ada imu gaib? dukun-dukun santet gitu? kalau ada setan pasti ada malaikat donk?


  282. kalo ngomongin soal dunia ini, gua rasa ada sesuatu yang menginginkan dunia ini terbentuk dan itu berhubungan sama yang namanya tujuan manusia hidup dan tujuan manusia mengenal baik dan jahat. ada yang bilank kehidupan terbentuk gara-gara sinar matahari lah yang mengandung zat-zat yang hidup dan memunculkan bakteri yang nantinya berevolusi jadi hewan-hewan dan akhirnya jadi manusia. ada yang bilank dari alien lah, macem-macem deh. yang gua yakinin cman satu hal, ada sesuatu atau seseorang yang sudah menciptakan yang namanya proses pembentukan kehidupan. siapa yang menciptakan proses evolusi? siapa yang menciptakan cahaya matahari yang diperkirakan mengandung sumber kehidupan? bagaimana yang namanya proses-proses tersebut bisa muncul?

    satu hal itu yang saya sadari adalah sesuatu yang menginginkan kehidupan terbentuk telah menciptakan yang namanya proses supaya semuanya bisa dipelajari oleh manusia. kalo nggak manusia ga bakal bisa melakukan penelitian apapun untuk pengetahuan, dia pasti bakal bingung dan bagi yang percaya Tuhan tidak akan mengatakan kalau Tuhan itu sempurna, tidak dapat menciptakan kehidupan yang sempurna. maka itulah bagi orang yang percaya Tuhan untuk sekarang akan menyatakan kalau Tuhan itu sempurna sedangkan untuk kamu para atheis akan mengatakan hal-hal yang menyatakan bahwa Tuhan itu tidak ada karena kamu terlalu fokus dengan pengetahuan, tidak berpikir darimana asal usul dari semuanya yang ada di bumi ini


  283. to:Rey
    Anda kok bisa langsung menyimpulkan bahwa yang menciptakan semuanya termasuk hati nurani anda adalah Tuhan. Jangan -jangan ituadaah konsepsi pikiran anda sendri.Kalo anda sebelumnya belum mengenal Tuhan dan tidak tahu tuhan itu apa.Anda mungkin tidak percaya Tuhan.Kelemahan kepercayaan anda adalah anda langsungmenyimpulkan begitu sja bahwa yang menciptakan anda dan seluruh yang ada di alam semesta ini adalah Tuhan.Anda itu tahu darimana kalo yang menciptakan itu Tuhan. Bukankah itu hanya konsepsi pikiran anda saja yangtidak berpujak pada realitas.Mana buktinya kalau Tuhan Itu ada, mengapa Tuhan itu harus ada,kalau gak ada ga’pp, apa ada tuhan atau tidak ada Tuhan gak ngefek dalam kehidupan anda.semuanya pasti berjalan sesuai dengan tempatnya masing-masing. hidup ini hanya roda yang berputar saja.


  284. lah, mungkin gua emank bego seperti katalo di atas. tapi pikiran gua mungkin udah kejauhan. Tuhan emank ga bisa gua buktiin, tapi yang anehnya sehebat itu ya manusia bisa sampe kepikiran nama Tuhan. Sehebat itu ya orang kaya elu bisa mikirin omongan gua. Gua sendiri juga gak tau kenapa gua bisa-bisanya ngomong kek gitu, mungkin itu cman perasaan gua sedalem-dalemnya, anehnya itu bisa ada, dan anehnya bisa ada baik ama jahat, dan kok cuman manusia ya yang bisa kaya gitu?. Kalau dulu saya belum mengenal Tuhanpun saya malah kebingungan tentang siapa yang membuat manusia itu? kok bisa-bisanya ada kesadaran dari tiap-tiap orang. Lagipula bisakah kamu menciptakan manusia yang sama seperti saya 100%?. selain itu entahlah rasanya memank saya hidup untuk bisa memikirkan yang namanya Tuhan. Mungkin itu sebabnya saya bisa jadi manusia yang bisa berpikir, berkhayal, bisa percaya, bisa tertarik dengan hal itu, bisa kebingungan, sebab siapa lagi yang bisa menciptakan hal-hal yang diluar kemampuan manusia itu? selain itu lagi sepintar itu ya manusia jaman dulu bisa membuat kata-kata atau nasihat yang ada dalam alkitab, padahal banyak orang bilank kemampuan mikir orang jaman sekarang lebih hebat daripada jaman dulu, adakah orang yang bisa menciptakan jenis alkitab baru dengan sendirinya?. Lagipula apa kamu uda tau maksud dari Tuhan yang saya katakan apa?


  285. @ ZZZZ :

    Pertanyaan saya sebenarnya sederhana : mengapa kita harus berhenti pada suatu sebab yang secara substansi dikatakan “sebab tertinggi” atau apapun juga yang digunakan untuk memasukkan konsep Tuhan kedalamnya?

    Hukum sebab-akibat tidak menjelaskan bagaimana bentuk sebab-akibat tersebut, tetapi hanya menjelaskan bahwa segala sesuatu punya sebab. Bentu dari sebab-akibat itu tidak pernah diketahui. Apakah modelnya linier, seperti pengandaian banyak orang atas alam semesta, atau sirkular, seperti dalam beberapa kepercayaan, atau malah tidak berbentuk (aform).

    Kalau saya lihat dari penjelasan anda, maka anda menyatakan bahwa sebab-akibat itu berbentuk linier. Anda mengasumsikan satu bentuk sementara saya mengasumsikan bentuk lain. :)

    saya jawab:pertanyaan anda itu keliru, tidak konsisten dengan pernyatan anda bahwa harus ada seba – dan akibat. kalau saya jawab lagi pasti terbatas hubungan sebab-akibat, karena saya konsisten bahwa ada hukum sebab – akibat, berarti anda kan sudah tahu dan paham dan yakin bahwa mesti harus ada sebab..

    Anda tahu teori big bang??
    alam semsta ini mengembang, dan berawal dari satu titik yang dahulunya mempunyai volume nol.???

    Pertanyaan saya secara filosofis tidaklah salah. Secara faktual, tidak diketahui. Apakah anda mampu menggunakan penalaran induktif dan mampu menjelaskan semua sebab di dunia ini, sampai pada penyebabnya yang pertama ? Saya ras tidak mampu. Lalu kalau kita tidak mampu, mengapa kita mengatakan semua sebab-akibat itu punya batas ?

    Secara filosofis, pertanyaan itu tidak salah. Sains sendiri tidak berusaha untuk mencari penyebab sampai pada penyebab awal, karena bukan disitu concern-nya.

    Anda mengajukan teori Big Bang. Tapi Teori Big Bang sendiri punya banyak varian yang tidak seluruhnya mengatakan ada titik tertentu di masa lalu.

    Lalu ada juga teori Quantum Cosmology tentang alam semesta yang menyatakan ketidakterbatasan alam semesta, baik itu pada awal maupun akhir. Kalau teori itu sahih, lalu bagaimana kita menyatakan “ada satu titik di masa lampau sebagai penyebab segala sesuatu ?”

    Dan ini pertanyaan anda ?

    1.) anda memahami realitas apa yang menyebabkan anda mengatakan tidak ada awal dan tidak ada akhir.

    Hanya berdasarkan hukum/premis yang sudah saya tulis di atas. Saya tidak ingin jatuh pada burden of proof, tapi menyatakan dengan pasti bahwa “pasti ada awal” dan “pasti ada akhir” melampaui kemampuan saya untuk menjawabnya.

    2.) menurut anda teori apa yang membuktikan Tuhan itu tidak ada,apakah sudah anda pikir dengan logis??
    3.) Menurut anda siapakah yang enciptakan alam semesta(berangkat dari hukum sebab akibat yang dulu)????
    4.) Sudahkah anda pikir dengan logiskah pencipta alam semesta ini???

    2. Quantum Cosmology yang salah satunya dikatakan oleh Hawking dkk menyatakan ketidakterbatasan alam semesta. Membuat konsep tentang Tuhan menjadi sulit dimasukkan jika teori itu sahih.

    3-4. Mengapa harus jatuh pada PERSON behind the universe ? Harus selalu ada “siapa” dibalik sesuatu. Apakah tidak bisa penciptaan dan alam semesta ini tercipta dengan sendirinya ? :)

    Kalau kita meletakkan Tuhan sebagai penyebab segala sesuatu, maka alasan apa yang membuat Tuhan mengatasi teori sebab-akibat itu sampai dia tidak bisa lagi didekonstruksi lagi?

    Atau jangan-jangan jawabannya : karena kitab suci mengatakan demikian ? :lol:

    Hehehe… saya sudah mengubek-ubek beberapa teori penciptaan alam semesta (dari sudut sains, tentu saja) dan setahu saya tidak ada yang mengatakan dengan pasti bahwa ada Tuhan dibalik semua itu. :)


  286. mister bego and mister goldfriend. aaaaaaaa, apakah anda takut mati? jangan bertanya bahwa pertanyaan ini bodoh. saya hanya minta jawaban anda yang simple yang katanya hanya menjawab iya atau tidak


  287. @ Rey :

    saya tidak takut mati. yang saya takuti adalah ketakutan itu sendiri.

    lalu apa hubungannya dengan Tuhan ? ;)


  288. pertanyaan itu cman mau tau anda atheis yang fanatik atau bukan. Hubungannya dengan Tuhan hanya saya yang boleh tau dan anda tidak perlu karena fanatik. Lebih baik lanjutkan saja tuh ke atheisan kau, lagipula saya sudah tidak lagi berminat akan diri seorang yang atheis fanatik. Bukan berarti menyerah, hanya saja saya sedikit tersinggung akan kata-kata seorang atheis yang cukup kasar.


  289. jika anda pintar (dalam hal logis) , maka anda pasti sudah percaya yang namanya “Tuhan” (saya juga ada berprasangka tidak terlalu percaya namanya itu ” Tuhan”, bisa saja ada orang di masa lalu yang pintar sekali sehingga membodohi orang2 jaman sekarang), yang pasti… pasti ada!. andaikata ada teori big bang pun, titik itu juga pasti ada yang menciptakan ^^. anda pernah dengar bahwa yang namanya Tuhan itu “MAHA” (yang baik2). kalau saya bilang dia “Maha Tau”. anda tau kan bahwa SEMUA teori2 logis yang PERNAH ada di dunia INI berasal dari orang….. sedangkan sepintar2nya orang, masih saja tidak bisa membuat sel sperma dan sel telur (bukan yang udah ada di badan loh) , yang diluar badan (buat sendiri dari mana gitu ada bahannya kayak prakarya), yang sehingga bisa jadi anak dan orang dewasa. pikir deh :) dia juga bisa membuat orang bingung akan adanya Dia. maka ada yang namanya “percaya.”


  290. Baiklah kali ini pikiran saya sudah berubah, kali ini saya akan menanyakan suatu pertanyaan yang konsisten. Saya akan memberitahu anda hubungannya dengan Tuhan. Di atas anda mengatakan bahwa anda tidak takut mati, anda hanya takut kepada ketakutan itu sendiri. pertanyaan saya hanya satu:

    Apakah anda percaya ketakutan yang anda rasakan itu sendiri?

    Jika tidak, mengapa anda bisa merasakan ketakutan?

    jika Ya tunjukan kepada saya wujud ketakutan yang anda rasakan itu, demikianlah saya akan menjawab atas permintaan orang seperti anda untuk membuktikan Tuhan

    jika anda percaya ketakutan, darimana asal rasa ketakutan tersebut? apakah anda bisa beritahu saya?


  291. Dengan ini saya menyatakan perminta maafan atas perdebatan ini. Lagipula saya tidak bermaksud untuk berdebat dengan memasuki situs ini. Mungin saya hanya sedikit mempunyai rasa terpendam yang tidak enak. Hal itu muncul dari teman saya seorang atheis, dia tidak percaya Tuhan, mati-matian tidak mau percaya Tuhan. Saya pun pernah berpikir kalau kebanyakan orang menyarankan untuk tidak menggunakan teori agama untuk merubah orang seperti teman saya. Kebanyakan menyrankan agar saya besikap masa bodoh terhadap pribadi teman saya yang mungkin hampir hancur. Pribadinya hancur dan hanya ditahan dengan masa bodoh walaupun itu sebenarnya terpendam alias orang tertutup. Tetapi karena hal itu saya tidak tega melihat teman saya, apalagi kalau-kalau sampai dia seperti itu selamanya. Sedangkan saya tidak bisa menghibur dia karena hal yang dapat membuat dia terhibur itu paling ampuh hanya dirinya sendiri. Maka saya tidak mengerti arti dari pribadi seorang atheis seperti teman saya. Dia tidak percaya Tuhan? pikiran saya mengatakan ok!, dia bilang cukup hidup yang bener tak perlu Tuhan? pikiran saya mengatakan ok! kamu tetap teman saya (itu pikiran masa bodoh saya terhadap teman saya). Tapi walaupun begitu saya menyimpulkan dari sikap dia yang selalu berkebalikan dari pendapat saya bahwa dia walaupun dia merasa bodo amat tetapi ada hal-hal yang sudah terjadi padanya dan tidak bisa dilupakan, terpendam secara tidak sadar (maksudnya kelihatannya dia hanya pasrah dengan perilaku kakaknya atau keluarganya) dia hanya diam bersabarr tetapi terpendam. Yang membuat saya bingung orang seperti dia tidak percaya Tuhan, tidak percaya yang namanya pengampunan dan tidak percaya yang namanya pelepasan dari ikatan rasa sakit hati yang terpendam. Seperti orang dengan kekosongan jiwa. Cita-cita sulit ditentukan, bakat tidak ditemukan, dan semangat dirasakannya dengan kaku. Walaupun saya membantu mencarikannya dia selalu mengatakan hal yang berbalik alias gengsi. Aduh walaupun begitu gimana donk cara ngatasin orang kek gini? saya gak tega nih biarinin dia. Karena pribadi yang saya bentuk tidak sama asal usulnya dengan dia, kalau saya melalui diri saya sendiri (saya jarang ke gereja loh dan jarang baca Alkitab, karena saya tipe orang perenung, dan pengobrak abrik website, tentang ajaran agama ituu seharusnya saya sudah memiliki dalam diri saya sendiri sebagai manusia yang secara alami tinggal cara mengontrol dan mengobrak abrik sendiri untuk mencari tahu tentang hal baik melalui kesadaran diri sama pengalaman. Itu sebabnya saya percaya Tuhan, sebab ajarannya seharusnya sudah ada pada dalam diri setiap manusia, tapi manusia sering tidak memikirkannya. Nah kalau teman saya gimana tuh, ada yang bisa ngasi saran bagi kamu sesama atheis kek dia?


  292. silahkan join di http://www.everystudent.com atau http://www.mahasiswakeren.com

    situs yang membahas isu-isu seputar kehidupan anak muda


  293. hmm, teori bigbang yah? wusss wuuus wuz wuz wuz wuz blaaaaaaaaaaam panas, meledak, abis dingin baru muncul kehidupan. hahahahahaha makhluk hidup mana yang bisa hidup pada waktu ledakan yang menghasilkan panas kayak gitu? kayak bomkah? apakah bom memiliki bahan dasar bakteri atau organisme yang hidup? tuh liat matahari, termasuk dari bagian big bang jg kan? itu contoh dari panas hasil bigbang ataupun panasnya lebih mungkin. Bisa-bisanya bumi terletak pada posisi yang pas dengan matahari yang katanya kalau tidak ada matahari tidak ada yang dapat membuat api karena bumi sudah membeku. bayangin aja kalo secara gak terprediksi tiba2 bumi beku gara2 matahari ludes, adapun yang bisa hidup bisakah menciptakan api lagi? dari gesekan? semua sudah beku, bisakah es digesek menghasilkan api?

    bisa-bisanya di galaksi kita hanya ada satu bintang yang menghasilkan cahaya. tidakkah sewaktu bigbang itu meledak semua planet menghasilkan panas yang luar biasa? bagaimana bisa ada zat-zat yang hidup ketika itu terjadi?


  294. Hanya sedikit pertanyaan nih. Masih bingung antara atheis sama agama

    Kata ilmuwan otak dapat menghasilkan perasaan. Gen dapat membentuk sifat-sifat setiap manusia, kalau memank semuanya 100% berasal dari otak atau gen. apa yang dinamakan roh dalam agama itu?

    Katanya roh itu merupakan sesuatu yang tidak lagi hidup.

    Bila pun ada roh, apakah ingatan dan kenang-kenangan kamu masih bisa kamu ingat?
    sedangkan secara ilmiah semuanya hal-hal pada manusia berasal dari otak dan gen, dan ketika kamu mati tidaklah lagi ada yang bekerja seperti kekosongan pada waktu mati.


  295. @ Rey :

    pertanyaan itu cman mau tau anda atheis yang fanatik atau bukan

    Berarti anda pemain baru dan tidak memperhatikan komentar-komentar saya sebelumnya. Saya bukan Ateis. Saya percaya kepada Tuhan.

    Jadi pertanyaan, keberatan, dan keluhan anda tidak relevan lagi. :)

    Nah kalau teman saya gimana tuh, ada yang bisa ngasi saran bagi kamu sesama atheis kek dia?

    Yang saya hanya ingin kasih tahu, makna hidup bisa ditemukan dalam apa saja dalam hidup ini. Bukan hanya (dan cuma) pada Tuhan saja. Bagi orang-orang yang percaya pada Tuhan, makna hidupnya bisa diarahkan pada Oknum tersebut, tetapi orang-orang teis juga bisa memiliki makna hidup yang berbeda.

    Masalah kawan anda itu penyebabnya bukan karena dia tidak percaya pada Tuhan (ateis). Ateis tidak menyebabkan kanker, impotensi, atau gangguan kehamilan dan janin seperti iklan rokok. :) Masalah kehidupan tidak semuanya harus diletakkan pada satu penyebab, yaitu Kepercayaan.


  296. Tuhan hanyalah sebagai sebutan saja,terserah anda mau bilang apa,yang logis dan terpenting pasti ada sebab utama dalam realitas alam semesta itu sendiri.
    Entah anda menyebutnya Tuhan kek, hahaha kek, itu terserah saja, itu hanya konsep bahasa saja, tapi yang terpenting pasti ada sebab utama dalam realitas ini.

    Tadi anda katakan kita tidak mampu mengetahui siapa di balik realitas ini karena keterbatasan manusia. Memang manusia itu terbatas, itu memang sudah jadi asumsi.

    Maksud anda mampu itu bagaimana?
    kalau saya jawab, sepanjang manusia mampu dengan otaknya mampu menemukan dengan logis, penyebab utama realitas di alam ini toh tidak menjadi masalah.

    Anda mengatakan bahwasanya realitas penciptaan alam semesta ini bisa terjadi denan sendirinya.

    Yang saya pertanyakan adalah, logis gak yah alam semesta ada dengan sendirinya.??

    Kalau memang realitas alam semesta ini tidak ada yang menciptakan. berarti dia adalah yang awal dan alam semesta adalah realitas awal dan utama yang mampu menyebabkan sesuatu yang ada di dalamnya.

    Bagaimana anda bisa membuktikan adanya hewan , tumbuhan, manusia,serta hukum – hukum tata surya yang ada di dalam alam semesta???

    Apakaha memang ada dengan sendirinya tanpa penyebab??lagis gak yah??

    Tidak seorang manusiapun , bahkan ilmuan yang paling terpandai dengan ilmunya yang mampu mengetahui keluasan alam semesta, apakah anda dan mereka tidak berpikir bagaimana ini ada dengan sendirinya dengan tingkat keteraturan yang luar biasa?

    Orang -orang atheis menganggap bahwa alam semesta ini ada dengan teori materialisme mereka, kalau anda pikir dengan jernih, mampukan materi mengadakan realitas yang begitu kompleks seperti ini, ex:manusia??


  297. ehm, para atheis, apakah anda pernah melihat hantu atau semacamnya?


  298. bagaimana orang atheis sesungguhnya tidak percaya Tuhan yang sebenarnya dia sendiri telah mengatakan bahwa tidak percaya Tuhan berarti dia tau bahwa Tuhan itu ada,,, lihat akar kata pembicaraan orang ateis ” tidak percaya Tuhan ” sesungguhnya dia telah mengatakan bahwa Tuhan itu ada.


  299. kita tak boleh buruksangka kepada para atheis,, dan mungkin kita harus curiga kepada kita sendiri. mengingat kia bilang kalo kita bertuhan, tapi masih percaya dan takut pada penguasa lokal dan mengagungkan melebihi kekuasan tuhan..

    hehehehehehehehehehe


  300. pada Maret 24, 2009 pada 4:33 pm | Balas LUA LUA KILLUA RAHMADANI

    BAGI YANG TIDAK PERCAYA AKAN TUHAN BERATI TIDAK PERCAYA AKAN KEHIDUPAN DI AKHIRAT……DAN TIDAK PERCAYA AKAN HARI PEMBALASAN

    YANG SAYA MAKSUT ADALAH ..BAGI PARA PEMBUNUH,PEMPERKOSA,MALING,KORUPTOR,

    MEREKA AKAN BEBAS DENGAN SEGALA TINDAK KEJAHATAN DI DUNIA…..

    BAGAIMANA DENGAN KAUM TERANIAYA… ADIL KAH????


  301. gw juga bingung

    gw punya pertanyaan
    1 pertanyaan yang ampe sekarang gw ga ngerti
    kita semua tau kan kalo tuhan itu tau semuanya?
    banyak orang yang berkata “IYA dAN PASTI”
    pertanyaannya kalo tuhan emang tau segalanya, kenapa dia masih mau menciptakan manusia yang berdosa ini?
    kenapa dia mau menciptakan adam dan hawa padahal dia tau kalo saja dia menciptakan adam dan hawa, pasti ujung2nya tu mereka bakalan berdosa


  302. test
    apakah Tuhan tau segalanya?
    mungkin banyak orang menganggap pertnyaan saya bodoh
    pasti kebanyakan dari kalian menjawab “YA”

    nah pertanyaannya :
    kalo emang Tuhan tau segalanya, kenapa dia masih mau menciptakan manusia yang pada ujungnya2 akan berdosa?

    Padahal Dia kan sudah tau kita akan berdosa, Dia sudah tau siapa2 saja dan berapa jumlah orang yang akan masuk ke surga dan neraka, dan Dia juga tau siapa2 saja yang bakal bertobat…Dia tau gimana sih akhir dunia ini, Dia tau apa yang akan terjadi ketika dia menciptakan bumi ini dan dia tau awal dan akhirnya.. Dia tau semuanya..Tapi kenapa dia masih mau menciptakan kita?

    makanya itu kita gak heran kalo banyak orang atheisme

    ya yang seperti saya jelaskan
    mungkin saja orang atheisme berpikir yang sama seperti saya makanya mereka menjadi tidak berTuhan

    Saya tidak Atheisme, saya mempunyai agama
    saya agama protestan
    saya hanya berpikir..

    It’s complicated..


  303. Saya percaya Tuhan ada

    sebagai contoh:
    jika anda ditampar, apakah anda bisa menemukan mana yang sakit??
    tidak kan?
    Anda bisa melihat mana yang sakit?
    Tidak juga

    Sama halnya dengan Tuhan
    Tidak bisa dilihat, tapi bisa dirasakan


  304. @ michiko :

    sebagai contoh:
    jika anda ditampar, apakah anda bisa menemukan mana yang sakit??
    tidak kan?
    Anda bisa melihat mana yang sakit?
    Tidak juga

    Sama halnya dengan Tuhan
    Tidak bisa dilihat, tapi bisa dirasakan

    Kok saya jadi berpikir kalau Tuhan itu sama dengan angin ya ? :lol:

    kalo emang Tuhan tau segalanya, kenapa dia masih mau menciptakan manusia yang pada ujungnya2 akan berdosa?

    Hmmmm… Plantinga menjelaskan dengan lumayan bagun tentang konsep free-will. Maksud saya, free-will di sisi manusianya. Kalau di sisi Tuhan, saya nggak tahu. Mungkin anda mau dan bisa membaca apa yang ada di benak Tuhan ? :)

    @ johannes :

    bagaimana orang atheis sesungguhnya tidak percaya Tuhan yang sebenarnya dia sendiri telah mengatakan bahwa tidak percaya Tuhan berarti dia tau bahwa Tuhan itu ada,,, lihat akar kata pembicaraan orang ateis ” tidak percaya Tuhan ” sesungguhnya dia telah mengatakan bahwa Tuhan itu ada.

    Wah, saya jadi perlu belajar bahasa lagi nih. ;) Mungkin benar apa yang dikatakan Wittgenstein, bahwa “problem utamanya hanya terletak pada bahasa”.

    @ seraphy :

    ehm, para atheis, apakah anda pernah melihat hantu atau semacamnya?

    Ehm, iya ada teman saya yang atheis dan dia pernah melihat hantu dan, sialnya, dia tetap atheis. :mrgreen:

    @ zzzz :

    Yang saya pertanyakan adalah, logis gak yah alam semesta ada dengan sendirinya.??

    Kenapa tidak logis? Buktikan bahwa itu tidak logis!

    *burden of fucking proof* :lol:

    Bagaimana anda bisa membuktikan adanya hewan , tumbuhan, manusia,serta hukum – hukum tata surya yang ada di dalam alam semesta???

    Apakaha memang ada dengan sendirinya tanpa penyebab??lagis gak yah??

    Kenapa tidak logis? Buktikan bahwa itu tidak logis!

    *burden of fucking proof part two* :mrgreen:

    Orang -orang atheis menganggap bahwa alam semesta ini ada dengan teori materialisme mereka, kalau anda pikir dengan jernih, mampukan materi mengadakan realitas yang begitu kompleks seperti ini, ex:manusia??

    Mengapa tidak mampu ? Kecuali anda sudah punya prakonsepsi bahwa segala sesuatu harus memiliki “seseorang” dibaliknya.


  305. pada April 3, 2009 pada 8:47 pm | Balas alexarussia

    btw apa sih keuntungan percaya tuhan ama tidak?

    tx

    salam
    wawan
    http://alexarussia.blog.friendster.com


  306. saya atheis…. menurut saya ada sedikit keliruan bro…!!!

    atheis mengangap Tuhan itu adalah alam semesta… termasuk kita manusia yang di sebut satu kesatuan…!! (simbiosis mutualisme) dan itu saling berhubungan menjadi satu yaitu alam kita ini..!! dan atheis tidak percaya sama yang namanya “agama”

    karena agama itu rekaan manusia “Yesus, Mohammad, dll”

    para atheis lebih dominan bagaimana hidup selaras, peace, menghargai, danberkesinmabungan..!!

    jadi atheis bukannya tidak percaya TUHAN tetapi; apakah agama2 tersebut adalah jalan menuju “Tuhan” yang di maksud????

    saya rasa dengan pendapat saya agak sedikit di mengerti


  307. PERCUMA DEBAT DAN NGOMONG DENGAN ORANG ATHEIS.SUDAH TAHU KEBENARAN TAPI TIDAK MAU MEMPERCAYAI.WALAUPUN ANDA LONTARKAN PERNYATAAN2 YANG LOGIS DAN MASUK AKAL. MEREKA TETAP BERUSAHA UNTUK MEMPERTAHANKAN KONSEPNYA DENGAN TEORI-TEORI DAN PREMIS-PREMIS YANG SEBENARNYA AKALU MEREKA PIKIR LAGI PEMAHAMAN MEREKA MUDAH DIJATUHKAN.


  308. SAYA RASA KALU ANDA BISA BERPIKIR DENGAN LOGIS ANDA BISA MENENTUKAN DARI AGAMA-AGAMA YANG ADA MANA AGAMA YANG MEMANG BENAR DAN TIDAK KONTRADIKSI DALAM AJARANNYA.COBA ANDA PIKIRKAN LAGI.


  309. Tidak penting apakah percaya adanya Tuhan atau tidak.
    Yang penting sekarang adalah bagaimana menjalani hidup.
    Jalani saja apa yang menjadi kepercayaan anda.

    @ michiko
    Kenapa Tuhan masih menciptakan manusia walaupun tahu bahwa manusia nantinya akan berdosa?

    Tuhan itu kasih, Tuhan menciptakan manusia untuk menunjukan kasihnya.
    Kenapa harus manusia, kenapa tidak kepada malaikat saja?
    Karena malaikat diciptakan untuk membantu dan memuliakan Allah, malaikat tidak bisa merespon kasih Tuhan karena itu sudah menjadi tugas malaikat, untuk itulah Tuhan menciptakan manusia, agar ada yang dapat merespon kasih Tuhan, makanya manusia mempunyai kehendak bebas.


  310. atheis dan theis soal kepercayaan.tidak bisa dipaksa/diperdebatkan.
    saya rasa percuma orang yg mengaku dirinya beragama tetapi kelakuannya jahat.masih lebih mulia orang yg tidak beragama tetapi suka menolong.dalam banyak kasus ini sudah dibuktikan.dan ini relevan.
    bukan berarti saya membela atheis.saya jg percaya dgn adanya Tuhan.tetapi saya jg menghormati mereka.
    ini adalah hidup.kita hidup bersama buat apa saling menghina dan menyerang.hari ini tidak.tapi mungkin besok kita akan membutuhkan mereka..
    benar kata @syanman kita harus belajar hidup selaras, peace, menghargai, dan berkesinmabungan.
    lakukanlah sesuatu untuk hidup ini
    dengan rasa cinta walaupun kecil tetapi akan terasa Indah….gbu all


  311. Sederhana saja…
    Tuhan itu Ada karena tidak ada “pendapat” manapun yang menyatakan “ketiadaan Tuhan” (Feuebach, Marx, Sartre dll) itu tidak terbantahkan dengan pernyataan ke “Ada” an Tuhan.


  312. menarik perdebatan kalian tentang Tuhan…Setidaknya membuka pikiranku tentang bnyak hal…thanks, and salam kenal buat semuanya


  313. ass… wr..wb

    ada hal yg menarik mengenai pemikiran kalian yg merasa sb g atheis..kalian selalu berfikir secara filsafat dimana itu selalu berhubungan dgn teori DAS SOLLEN —– DAS SEIN (ada sebab akibat)…tp hanya sebatas sebuah rasionalitas..

    tuhan yg kalian perdebatkan secara rasionalitas memang tidak akan dpt ditemukan sebagai suatu bentuk, zat, atau memang hanya sebuah nama yg di rekayasa oleh manusia…

    tp jika sains memang bisa membuktikan adanya ruang2 lain di alam semesta,,,ataupun kejadian alam lainnya…apakah sains sudah membuktikan dr mana setetes GEN manusia diciptakan…yg sudah dibuktikan hny sebatas perbedaan saja…

    kalian mengakui bahwa kitab suci, malaikat, dan nabi hanyalah sebuah rekayasa..tp apa kalian pernah berfikir dr mana asal kalian???

    dr rahim ibumu,,,trus keatas sampai leluhur..lebih2 smpai keilmuan menbeberkan bahwa manusia revolusi kera??? seperti itu???sama aja pemikiran kalian seperti sebuah teori bahwa sebuah tanaman yg di STEK/CANGKOK dengan jenis lain dpt menjadikan tanaman lain yg berbeda bentuknya????

    itulah…ketika sebuah mikiran yg RASIONAL dihantam RASIONAL lg…akan tidak ada habis nya ataupun bisa berhenti pada satu titik (ATHEIS), seperti pemikiran kalian…

    dlm ajaran agama saya ISLAM…bahwa ALLAH tidak akan MEMBERIKAN SUATU COBAAN MELEBIHI KEMAMPUAN umatnya….

    artinya apa?? umatnya yg kadang nyusain dirinya sendiri….

    bagi saya ketuhanan/tuhan tidak bisa didapat diukur/ditemukan dengan berlandaskan pemikiran yang RASIONAL…tp dengan kebatinan…

    wassalam…semoga pendapat ini bisa diterima…


  314. JUSTRU KEYAKINAN ANDA KEPADA TUHAN JIKA DILANDASI KEBATINAN.BERARTI ANDA MEYAKINI SESUATU YANG TIDAK PASTI.bagaimana anda bisa memverifikasi keberadaan Tuhan dengan batin. Apakah anda yang tidak dungu jika menemukan tuhan dengan hati anda.Keberadaan sesuatu hal tidak mungkin bisa diketemukan oleh kebatinan, karena sifatnya sesuai dengan kehendak hati setipa orang, bisa saja dengan kebatinan saya tuhan itu tidak ada, karena batin itu hanya sebuah ego saja tanpa didasari atas kenyataan yang obyektif. Sehingga kebatinan tidak layak untuk dijadiakn sebagi pendekatan untuk membuktikan adanya tuhan.
    justru hanya dengan kekuatan rasionalitas manusialah Keberadaan Tuhan dapat ditemukan dengan daya nalarnya.


  315. jika anada mau berpikir sedikit saja, anda bisa mendapatkan apa yang anda inginkan dalam hidup ini, jika anda menggunakan kekuatan rasionalitas anda dalma hidup ini isnyaalahha anda mengalami suatu kebaikan yang belum pernah anda rasakan sebelumnya, sehingga sooo gunakanlah kekuatan rasionalitas untuk menemukanannya


  316. Hmzz… dulu aku pernah percaya penuh sama Tuhan, tapi I’m sorry God, setelah aku melihat ketidak adilan dunia ini : kelaparan, kemiskinan, musibah, perang, kecelakaan, penyakit, ohh… Kalo Tuhan memang ada, kenapa Engkau membiarkan ini semua terjadi ?
    Sebagian orang mengatakan Engkau adalah suci, penuh kasih & bisa memberikan Keajaiban kepada manusia…
    So, kenapa Engkau membiarkan ketidak-adilan ini ??? Dimanakah keajaibanMu ???

    - Manusia yg mengalami cacat tubuh, kebutaan & penyakit lainnya di sepanjang hidupnya
    - Manusia yg berbuat baik disepanjang hidupnya & akhirnya terbunuh dalam korban perang / kecelakaan
    - Manusia yg kelaparan sejak dia lahir & sebelum mati dia sudah ditunggui burung pemakan bangkai disebelahnya
    - Dan masih banyak kisah nyata lainnya ttg ketidak-adilan lainnya..

    Tidak ada yg bisa dipercaya & tidak ada yg bisa disalahkan
    Yg bisa kita percaya hanyalah diri kita sendiri…
    Keimanan adalah Kepercayaan kita pada sesuatu / seseorang..
    Tidak penting itu adalah kepercayaan kepada Tuhan / pada yg lain / pada diri kita sendiri…
    Karna itu sama aja adalah keimanan… & itu sudah terbukti bisa mendatangkan keajaiban…

    World Peace X


  317. Salam kenal…saya atheis… :)

    Atheis : ‘Aku Tahu Bahwa Aku Tidak Tahu’

    Theis : ‘Bahwa Aku Tidak Tahu Yang Aku Tahu’


  318. hmm,gimana ya memang sulit untuk membahas Tuhan,tpi saya percaya “Tuhan” tpi saya masih di tengah2 kebimbangan,begini pikir deh gimana cara manusia bisa dengan kompleksitas anatomi tubuh yang begitu rumit,who create it? tpi saya masih bimbang dngan surga dan neraka,apakah memang benar2 ada?ataukah hanya sebuah someotika perbuatan?.kita tau everything in this world there a man who create it,but who created GOD?waktu punya masa lalu,semua punya awal,apakah ada yang tau awal awal dan awal Tuhan?sebelomnya jagad raya ini apa,thx semua!


  319. atheis?? WTF~~, sekalipun Tuhan itu tidak ada,, anda pikir akankah dunia terasa aman? penjahat dmana2, tidak akan ada yang takut akan berbuat dosa. Tuhan dan Agama itu ada, agar kta berada dalam jalan yg benar, ada Tuhan ataupun tidak, itu bukan masalah. . So, pleased dehh. .

    *trimsFERTOBHADES yg udah buka pikiran gw soal atheis. .


  320. hmmmm,…..
    sampai sat ini saya masih mencari “Tuhan”
    dengan sebuah pertanyaan yang mungkin extreme buat kalian2 disini

    @buat orang islam
    jika memang ALLah Itu maha besar, maha pencipta, maha perkasa, kira kira isa gag ya ALLah itu menciptakan Batu yang besarnya Lebih dari Dia samapi2 Dia gag Isa mengangkat CIptaannya ???

    @buat Orang Kristen
    Kenapa saat penebusan Dosa Tuhanmu (yesus) Mengorbankan dirinya sendiri ?? bukankah kepercayaan kalian dia itu Tuhan ??Kok gag di hapus saja dosa kalian dengan mudah ?
    kenapa mesti ngorbankan Hidupnya disalib ???
    trus kata kalian Yesus itu anak Allah kan?
    kenapa mesti nyembah anaknya ? kok bukan bapaknya yang kalian sembah ??? dan apakah mungkin dia Tuhanmu ?karena Yesus itu kan manusia punya nafsu, dan amarah ?

    @buat orang Budha and hindu
    kalian menyembah patung yang kalian anggap dewa/Tuhan kalian.lha yang jadi pertanyaanku kalian kok tau wajahnya ya ? emang kalian pernah ketemu ?? dimana lok emang pernah ketemu ?

    trus saya tanyakan lagi adalah
    Tuhan itu agamanya apa ?
    kok banyak menurunkan kitab suci di dunia ?
    andaikan ada suatu agama yang memang bener kenapa DIa(Tuhan) gag langsung aja menurunkan kitab suci agama yang memang bener itu ?

    ada yang isa jawab dengan bener gag, dan masuk logika ?

    regards
    TomaT

    Fertob :

    jika memang ALLah Itu maha besar, maha pencipta, maha perkasa, kira kira isa gag ya ALLah itu menciptakan Batu yang besarnya Lebih dari Dia samapi2 Dia gag Isa mengangkat CIptaannya ???

    Wah, paradox yang sangat terkenal, saking terkenalnya sampai sudah sering dibahas di berbagai situs/blog/milis. :) Gampang saja jawabnya : negasikan saja. :lol:


  321. @wong colo

    Ada pertanyaan buat orang atheis seperti saya…??? :p


  322. pada Juni 19, 2009 pada 12:11 pm | Balas manson selular

    alakazammm. . .manson baliikkk lagy wadt ngisii blog2 mas fertob dgn penuh kebencian anti atheism n yahudi. . .


  323. bangsat!keparat!dungu!sialan!sampah masyarakat!penghambat!sesat!kaum atheis!otak kamu tarh mana ????????


  324. Salah satu penyebab manusia menjadi makhluk hina adalah karena tidak mengakui adanya Allah


  325. Hi….i’m an Atheis but do not afraid of me because “I believes the Man had a right to search for his own truth and that through increased understanding would become happier and more tolerant”


  326. Asalamu alaikum warohmatullahi wabarokaaaatuh…………

    Yakinlah wahai manusia “Bahwa Tuhan itu ada !” Tuhan bukan rekaan pikiran manusia, Pikiran manusia adalah bukti kebesaran Tuhan agar manusia dapat mengenal diri,alam dan penciptanya.

    - Manusia yg tidak mengakui adanya Tuhan adalah manusia yg tidak tuntas berpikir tentang siapakah dirinya sebenarnya? manusia terdiri dari jasad dan ruh…….tanyakan kepada ruh tentang Tuhan,karena ruhlah yg telah bertemu dan akan betemu dengan Tuhan…..

    - untuk kaum atheis kalau sekarang Tuhan tidak ada bagimu…..nanti setelah mati kamu akan bertemu dengan Tuhan ” Semoga kalian diberi petunjuk oleh Tuhan agar sebelum bertemu Tuhan kalian sudah meyakini tentang keberadaan-Nya”

    Wasalamu alaikum wrwb…..( Saya yg yakin adanya Tuhan)


  327. assalamualaikum wr wb
    adanya dunia berkaitan dengan sebab akibat,tidak ada sesuatu didunia ini timbul ataupun muncul dgn sendirinya.
    manusia bernafas dgn paru paru apabila kita dimasukkan kedalam air maka paru paru tidak bisa bekerja secara normatif.tp bagaimana halnya dengan bayi yg ada didalam kandungan ibunya..?bagaimana mungkin dia bisa bernafas didalam rahim padahal dalam kantung rahim terisi air ketuban…didalam perut ibu bayi bisa makan melalui tali plasenta dan bisa berkembang pesat hingga akhirnya siap untuk dilahirkan..semua sudah ada yg mengatur,kalo kita urut terus siapa yg nenbuat bayi bisa bernafas diair,bisa makan melalui tali plasenta pasti ada yg maha mengatur..?jadi bagaimana mungkin tidak ada yg menciptakan……..
    mudah-mudahan ALLAH SWT membuka celah hati saudaraku yg berfaham atheis,atheis bukan agama dan bukan kepercayaan..amiin
    bagi saudaraku yg mau share mengenai masalah ini silahkan kirimkan via email ke saya,mohon maaf apabila kata kata saya menyinggung perasaan saudaraku bagi hamba al faqir ini hanyalah tawasoubilhaq tawasoubissobr..


    • allah itu cuma rekaan muhamad belaka

      jika muhamad tidak menjual agaman , tuhan dll

      maka ia tidak akan menjadi siapa siapa

      hanya seorang pengembala domba yang bau dan miskin


  328. tuhan hanya membatasi ilmu pengetahuan, dan semua yang yg terjadi d dunia ini pasti bsa di jelaskan secara logika dan dengan ilmu pengetahuan


  329. Kamprettt luuuuuuuu…..ngerasa udah pinter…..Tuhan aja lu sepeleein……dasar manusia otak batu……siapkan dirimu bertemu dengan Tuhanmu!!!!!!


  330. Xixixxixixi…

    Keren2…!


  331. ehem…: Tuhan itu gak ada, klo sampai menyuruh mahluk ciptaanya untuk membunuh, mencaci, menghujat, mahluk ciptaanya yg lain…
    Tuhan itu ada klo menyuruh kebaikan!
    Agama=Kebaikan
    Ktidak Baikan=Tidak Agama…


  332. utk koment @theisme,menurut saya kata2 anda telah mencerminkan anda tidak berpendidikan,egoismemu tinggi dan anda tidak lebih baik dari mereka yg atheis.


  333. tuhan memang wujud


  334. tuhan….ada!!!

    eh .cuy kalo ga da tuhan trus sps yg nyiptain galaxi????
    bapa lu???
    ya pasti tuhan
    kta ilmu sains galaxi tercipta karena BIGBABANG
    trus spa nyang nge-BIGBANGIN msa ga ada yg ngatur??
    pokoknya TUHAN ada di dalam hati orang-orang yang punya akal

    eh mkir kalo lu mati trus masuk neraka lu mo minta tolong ma spa?? sama darwin ?? darwin aja lagi sibuk dikeroyok ma monyet-monyet
    ga.ha…..ha……ha……


  335. tuhan itu tidak ada dan tidak akan pernah ada

    mengapa ?

    karna gua sendiri yang ngebunuhnya

    permios ah,,,,,,,,,,,,,,


  336. tuhan ?

    bahasa mana tuh wkwkwwkwkwk

    menggelikan dan bikin gw ngakakakakak

    hahahaahhaha

    aya aya wwaee,,,,,


  337. jika tuhan ada maka ia adalah orang yang paling sakit jiwa dan sakit mental serta berprikasihan yg sangat rendah

    mengapa ?

    karna ia menciptakan penderitaan bagi manusia

    dia bangga akan kata 2 siksa dan neraka

    dan ia menciptakan manusia hanya untuk di masukan ke

    neraka


  338. hoaaaaaaahhhhh

    udah mayem

    satu pertanyaan buat yg theis :

    jika anda percaya tuhan sejauh mana anda bisa menjamin

    bahwa kelakuan anda tidak lebih buruk dari yang atheis ??


  339. oke..oke…buat kalian yg mengaku atheis, yg rasional, yg empiris…

    saya yakin anda pernah menggunakan kalimat ini :

    1. Oh my God..atau O mi God, atau Ya Tuhan..
    2. Oh God..oh No…Oh Yesss… Oh God..

    Jika ya..berarti anda masih mengakui kenikmatan yg hanya bisa diberikan Tuhan.

    Jika Tuhan tidak ada, lalu mahluk macam apa yang mampu menciptakan manusia beserta peradabannya??…dan mahluk macam apa pula yg menciptakan Alien (if such thing there be..)

    Lalu kenapa anda begitu membenci Tuhan?

    Jika kebenaran tergantung pendukungnya, maka keberadaan Tuhan adalah benar, karna hanya 2,3% populasi dunia yg tidak mengakui adanya Tuhan.


  340. Tuhan memang hal yang menarik lho.. Sejak jaman Babylon sampe sekarang, Tuhan juga ikut ber-evolusi sebagai bentuk ‘logika manusia untuk menjelaskan alam semesta’

    Tapi setelah ternyata ketemu ‘why are we here?’, dan ternyata bukan tuhan…. nah lo!


  341. pd berdebat gni ya? tp bgs sih. emang wajar! semua punya argumen masing2. tp g aneh aja sm yg atheis? ko bs ya hdp tenang? tanpa tahu dari mana asal usul mereka?
    padahal kalo yang percaya sm agama, semua hal yang menyangkut kehidupan ini sangatlah tersambung dengan akal sehat dan kitab suci yang dipercaya masing-masing.
    kaya science itu kan ada bgt di al-qur’an. saya yakin itu karena saya seorang muslim.

    maaf ya kl ada salah2 kata. kita kn cm shareing dwank.
    piss akkh!
    damai itu indah bgt,.
    apapun perbedaan kita mendingan kita tentram n ngejalanin smua masing2. cz qt juga punya hak yang sama.


  342. Ga usah berdebat sama orang gila !!!!! Orang Atheis buat saya adalah orang gila……biarkan aja mau apa tuh orang gila..yg namanya orang gila, mau ditolong aja biasanya malah galak sama yg mau nolongnya…..ingat,,,,sangat jarang orang gila yg sembuh dengan sendirinya,,,,sampe mati dia akan tetap gila………Ya Allah jauhkanlah diriku,keluargaku & turunanku dari menginkari MU……jauhkanlah pikiranya dari pengaruh pikiran2 orang gila,,,,,!!!!!

    Atheis……cepatlah kau mati !!!! mungkin kamu akan percaya stlh bertemu dgn Tuhan…..dan nikmatilah hasil keyakinanmu !!!! abadilah kau di NERAKA yg paling dalammmmm !!!!!

    Selamat menikmati siksa kubur buat Atheis yg skr sudah dikubur……..

    Selamat berbahagia buat Atheis yg masih hidup….bersenang senanglah kamu di dunia ini krn stl kamu mati tdk akan ada lg kenikmatan bagimu……!!!

    ” Orang Atheis menurut Saya adalah Iblis yg berbentuk manusia “………


  343. @ad:kasian ya kamu..ngakunya org beragama tapi bahasanya umpatan dan makian semua.
    Hey orang beragama belum tentu semua masuk surga kalo kelakuannya mendoakan org lain mati dan masuk neraka mungkin kamu yg lebih pantas masuk neraka.
    dan atheis belum tentu masuk neraka.Masih ada byk atheis yg lebih berMoral dan berhati Mulia.dan tujuan atheis berbuat baik bukan semata surga/pahala tetapi lebih dari karena ketulusan hati..


  344. @tommy: Sy memang blm sempurna ddlm beragama….umpatan sy thdp Atheis mnrt sy masih wajar….& buat atheis,kalo sy mendoakanmu masuk neraka, kenapa kamu takut? bukankah kamu tdk percaya neraka?
    >Tomy, kamu bilang orang beragama blm tentu masuk surga semua…..itu memang benar, Nah jika orang beragama saja blm tentu masuk surga bgmana orang tdk beragama? mau kemana ?
    memang Atheis kepala batu……mungkin kamulah manusia turunan firaun……
    sudahlah….jalani hidupmu dengan tenang !!!!! Neraka menantimu !!!!!


  345. @ad:kami atheis berbuat sesuai hati nurani,tidak merugikan org lain.apalagi menyumpahi orang mati masuk Neraka.


  346. @ad:haha Lucu?kamu boleh maki2 kami masuk neraka karena kami tidak percaya ada neraka..saya rasa koq komen anda kurang pintar yah??
    sama spt saya bilang kamu Anj**g!!!dan knp kamu harus marah?kamu kan bukan Anj**g?? Ngerti maksud saya? kalo masih belum jelas lebih baik kamu sekolah dan belajar lagi.atau mungkin IQ kamu memang pas pasan.


  347. @ad : atheis khan hanya ideologi seseorang… kita para atheis menghargai dan menghormati para theis. napa orang theis selalu memandang rendah atheis. dan yang wajib para theis tau, para theis ga pernah sok jadi jagoan dengan bikin onar atas nama agama. apakah itu ajaran agama????

    @tommy : hajar terus tu ad bang…


  348. ralat : dan yang wajib para theis tau, para atheis ga pernah sok jadi jagoan dengan bikin onar atas nama agama…


  349. @tommy: Boleh kamu bilang saya bodoh, silahkan kamu bilang IQ saya pas pasan…….kamu mungkin merasa lbh pintar dari saya….memang sy bukan orang pintar, tp sy orang yg punya iman thd Tuhan……omongan saya bukan atas dasar logika tp atas dasar iman….kamu merasa IQ tinggi? kamu merasa cerdas? sayang sekali kecerdasanmu kamu pakai untuk mengingkari pemberi kecerdasanmu…….
    mulai kapan kamu bisa berfikir bahwa Tuhan itu tidak ada ???
    & sampai kapan kamu bisa berfikir Tuhan tidak ada? mengerti maksud Saya ??? kalau tidak mengerti…..sekolah lagi biar pinter………!!!!!


  350. @ad :menjadi atheis/theis Menurut saya adalah soal kepercayaan.dan kepercayaan adalah pilihan.tidak bisa dipaksa atau diperdebatkan… Sayang sekali ada orang yg berpikiran bahwa hanya agama dialah yg paling Benar dan yg tidak sepaham di anggap sesat..that is true??


  351. @ad:Ohy anda bilang soal iman?apa anda tau setelah dipanggil Tuhan kamu akan kemana?
    maaf,saya koq’ tidak yakin anda akan masuk surga??


  352. @ UDG :

    ralat : dan yang wajib para theis tau, para atheis ga pernah sok jadi jagoan dengan bikin onar atas nama agama…

    Kesombongan religius ? :-)

    @ tommy :

    menjadi atheis/theis Menurut saya adalah soal kepercayaan.dan kepercayaan adalah pilihan.tidak bisa dipaksa atau diperdebatkan… Sayang sekali ada orang yg berpikiran bahwa hanya agama dialah yg paling Benar dan yg tidak sepaham di anggap sesat..that is true??

    Biasanya mas, kalau seseorang punya iman, maka credo pertama yang dipercayai adalah “Agama Saya Benar dan kamu salah” :lol: Dari situlah bermula permusuhan antar iman, sementara credo itu sebenarnya haruslah dipahami dalam diri sendiri dan tidak untuk menjelek-jelekkan apalagi menghina yang lain.

    Beragama seperti itu adalah beragama yang tidak dewasa dan tidak menggunakan akal sehat. Iman dibentur-benturkan dan dengan demikian dirinya merasa paling benar sedunia. Sementara kebenaran itu banyak konsepnya.

    Saya sendiri percaya Tuhan tetapi tidak terkungkung oleh pemahaman sempit beragama.


  353. tommy :Apa yg kamu tahu soal imaaaan??? kenapa kamu sebut” stlh Saya dipanggil Tuhan?” Kenapa kamu yakin Saya tdk akan masuk surga???
    Kamu mrasa kepercayaanmu itu benar?
    Kamu tahu stlh mati mau kemana?
    kamu percaya surga & neraka?
    Ktanya kamu atheis? kok masih percaya Tuhan???
    agama itu tuntunan maaasss….!!!! percaya Tuhan tp tanpa tuntunan???
    Apa kamu bisa pintar spt skr ini tanpa dituntun oleh satu ajaran??? apa kamu bisa membaca,mnulis & berfikir logis spt skr ini tanpa adanya tuntunan???
    Renungkan darimana asal muasalmu?berfikirlah tentang alam smesta ini !!! Saya rasa belum banyak yg kamu tahu ttg yg nyata di dunia ini…… apalagi yg tdk nyata…..
    Kamu bilang Saya tidak dewasa dalam beragama ??? mungkin benar…..bagaimana dgn kamu??? apakah kamu mrasa tlah dewasa dlm atheismu???


  354. @ ad:

    apa memang manusia tidak bisa hidup tanpa agama? saya punya beberapa teman yang atheis tapi mereka baik-baik aja. Hidupnya juga lurus-lurus aja. Nggak macam-macam. justru ada teman yang di KTP-nya beragama tapi dugem iya, minum iya, dll.

    yang simpel ajalah. kalau kamu beragama tapi hidupmu justru sebaliknya dari ajaran agamamu, lebih baik tinggalin aja agamamu itu. nggak ada gunanya. gak ada manfaat.

    soal percaya Tuhan kan tergantung tiap orang. kalau kamu berdebat dengan orang atheis menyombongkan agamamu tapi hidupmu nggak sesuai, ya sama aja bohong.


  355. ad:apakah menurut kamu hanya dengan percaya kpd Tuhan kamu akan masuk surga??
    Menurut kamu apakah orang yg MenYumPahi orang Mati bisa masuk surga?????
    apakah org yg penuh rasa dengki dan berHati BUSUk Seperti Kamu bisa Masuk SurGa??? PIKIIIIR…..jangan cuma melihat keburukan orang tapi cacat dimuka sendiri tidak kelihatannnnn…DASAR IDIOOTTT…..
    Saya males BERDEBAT dgn anda DAN HARAP ANDA TAU ANDA BELUM PANTAS UNTUK MENGKKULIAHI SAYA..APA KUALIFIKASI ANDA??Anda hanya melihat dARI kacamata anda sendiri…
    SAYA KASIH SARAN COBA BUKA DAN LIHATLAH DARI SUDUT PANDANG LAIN.
    SAYA HARAP ANDA BISA MENGERTI…


  356. tommy…..kamu kayanya orang pintar yaaaa???? otakmu mungkin cerdas…..tapi hatimu ternyata beku …….!!!!
    Kamu bilang saya idiot????? trima kasihhhhhh…….
    Pengen tahu kwalifikasi Saya??? mrasa tidak sepadan berdebat dengan Saya??? kamu sendiri melihat dari sudut pandang yg mana????
    Mau terus berdebat dg Saya???? akan Sy layaniiiiii……….
    Mau berhenti……silahkan…..!!!!!


  357. ad:berdebat dgn Anda membosankan seperti nonton sinetron ratusan episode tidak ada habis2nya..isinya tidak mutu tidak berbobot..
    Sekali lagi saya Jawab :AGAMA ADALAH PILIHAN TIDAK BISA DIPAKSA/DISALAHKAN..MENGERTI??
    DAN SAYA MENILAI ITU SAH2 SAJA SELAMA TIDAK MENGANGGU ATAU MERUGIKAN ORG LAIN.ITU PANDANGAN SAYA….CUKUP JELASS????


  358. tommy: Sy tidak memaksa seseorang untuk beragama……
    sy pun tdk mau berdebat dg anda yg mrasa sudah jauh lebih pintar dari sy….tp mnurut sy anda pinter keblinger…………SILAHKAN ANDA NILAI DIRI ANDA SENDIRI !!!
    PASTI NILAINYA BAGUS KAAAANN???


  359. pada Oktober 29, 2009 pada 8:06 am | Balas belum ada nama

    Darwin mengirim surat kepada Thomas Thompson ketika dia menemukan paruh burung yang satupanjang & satuna pendek lalu dia berteori & belum berfakta,

    didalam surat yang dikrimkan ke Thomas
    “setidak-tidak nya teori yang saya temukan untuk mengkalrifikasi embriologi yang tidak sempurna”

    noh…heheh…
    begitu pula ada mata rantai yang hilang disini,Tidak ada ilmu ilmiah yang mengatakan kita terevolusi dari kera, teori hanya tinggal teori, bukti fosil2 purba yang diakui pernah diketemukan para materialistis selalu gagal dengan malu juga hanya menjadi pahlawan dikandang & dipartainya yang sma2 materialistis , seperti ketika Henry Fairfield Osborn mengaku menemukan fosil gigi geraham yang berasal dari periode Pliosin, di Nebraska barat dekat Snake Brook. Gigi ini dinyatakan memiliki ciri gigi manusia dan gigi kera, namun setelah 5 taun diketemukan bagian fosil lain ternyata hasilnya adalah fosil babi liar Amerika yang telah punah bernama prosthennops

    Tuhan adalah suatu Zat yang halus, Logikanya seperti angin, anda merasakan sejuknya tapi tak dapat melihatnya
    Tuhan yang satu mengirim kitab2 sejak dahulu..Tuhan mengirim Kitab yang terbaru bertajuk saint & bertajuk Kurikulum mustahil manusia yang belum ada pada jaman modern dapat menyebutkan terjadinya Teory Bigbang,

    stepen hawnking juga mengakui bahwa bigbang terjadinya alam semesta ada sesuatu yang menggerakkan dengan perhitungan mahir fisikanya, tidak terjadi gaya dengan sendirinya..

    heheh..dongeng hanya tinggl dongeng….


  360. Semua yg percaya ada tuhan buktikan tuhan itu ada


  361. @Alec : Bukti Tuhan ada…ya kamu itu buktinya….!!!!!!!!!!!!


  362. @Alec: Bukti apa yg kamu inginkan???


  363. mas fertobhades maaf boleh tau nggak mas punya agama nggak? kalo punya boleh kasih tau saya nggak agama mas apa?
    terima kasih.


  364. orang-orang sealu berkata “why ?” yang akan menimbulkan ribuan kata ” why ?”. kenapa manusia maaf.. maksud saya orang-orang tidak berkata saja “why not ?!” .jika saja semua orang mau menggalah maka semua hal akan menjadi mudah. perbedaan seharusnya tidak membawa pertengkaran melainkan keindahan.bukankah kita diciptakan maaf maksud saya tercipta berbeda-beda untuk saling memahami & melengkapi.masih banyak hal-hal yang lebih penting untuk di bahas seperti kelaparan,wabah penyakit,global warming,dll ketimbang hal-hal “konyol” yg kita sendiri belum tentu/tidak mengetahui kebenarannya….

    but..,don’t kill your heart,with closed your “eyes”…


  365. @ ray montano :

    Kenapa anda mempertanyakan agama saya? Apa penting? :-) Yang jelas saya percaya pada Tuhan. Agama hanya soal wadah saja dan tidak penting.


  366. Harus dibedakan antara agama dan Tuhan YME. Tanpa manusia agama tak akan ada, tetapi tanpa manusia Dia tetap ada.
    Yang memiliki kesadaran akan keberadaan bukan hanya manusia,benda dan partikel memerlukan ruang hingga jika terusik akan melakukan reaksi. Eksistensi itu lebih penting dari esensi.
    Benda tak mungkin menciptakan Tuhan karena tak memiliki etelegensia tetapi benda sadar akan keberadaannya. Dari mana datangnya kesadaran itu?


  367. maaph numpang nanya…tapi aq jgn dimarahin…aq cuma pengen tau aja kok…mohon dijawab bagi yang ngerti…

    sbenernya makna atheis sbenarnya apa thah???
    trus….atheis itu gag percaya adanya tuhan atau gag percaya dengan tuhan????

    bagi theis: apakah anda sudah mempelajari tentang sesuatu yang anda percayai tersebut…
    :-)

    he…hee….
    maaph yah…numpang liwat…..
    dan mohon segera dijawab


  368. Setuju nggak Tuhan YME itu berbeda dengan agama? Yang tak beragama belum tentu atheis. Apakah Adam dan Hawa itu atheis?


  369. atheisme adlah pemikiran seseorang yang bebas(independent)……mereka tidak mengetahui apa isi dikepala mereka”tidak berfikir”tentang sesuatu yang ada……
    sebelum kita berfikir yang tidak ada”god”kita harus berfikir yang ada”exist” di sekitar kita …..sebelum kita meyakini sesuatu yang transenden(dibalik dunia nya)…..yang bersifat metafisika……..saya meyakini adanya tuhan……karena saya berfikir tentang ciptaanya yang begitu luar biasa yang diyakini oleh orang atheis sebagai sesuatu yang kebetulan belaka……


  370. kalau mahu tau ada atau tidak tuhan,maka bunuhlah diri kamu…
    semua tidak berani?
    sebab apa?
    sebab apa?
    sebab semua mahu mati selepas puas dalam hidup..
    kau tidak akan puas dalam hidup kalau kau tidak percaya kewujudan tuhan..


    • kalau mahu tau ada atau tidak tuhan,maka bunuhlah diri kamu…

      –> “Bunuh diri justru banyak dilakukan orang-orang yg mengaku akan bertemu Tuhan, permasalahannya jika dia bunuh diri bukan karena mati syahid/martir maka dimasukkan ke Neraka, dan sebaliknya masuk Syurga. Atheisme justru lebih menghargai hidup dan lebih manusiawi, lihat saja orang yg mengaku berTuhan, justru sepanjang hidupnya mereka memperjualbelikan TUHAN”

      semua tidak berani? belum tentu tapi mayoritas yes, saya rasa yg ngaku bertuhan juga menjawab sama.

      sebab apa?–> “Atheis akan berlogika “ngapain bunuh diri” toh ada atau nggak Tuhan kita juga bakal mati sendiri!”

      sebab apa?sebab semua mahu mati selepas puas dalam hidup..kau tidak akan puas dalam hidup kalau kau tidak percaya kewujudan tuhan..–> bicara kepuasan artinya bisa berbeda2 dan relatif sifatnya dan saya rasa ini sangat manusiawi dan diluar konteks berTuhan atau tidak

      Gimana menurut anda?


  371. pada Desember 7, 2009 pada 7:42 am | Balas ngikut komen ajah

    saya heran dengan para pemikir
    mereka menetapkan cara berfikir induktif deduktif dll.

    tapi saya fikir kita juga harus berorientasi kepada manfaat atau hasil atau dampak dari sistem berfikir kita
    dalam hal ini kebaikan,manfaat baik buat diri,komunitas manusia keseluruhan dan alam

    mereka (para pemikir) mengabaikan satu hal
    yang jelas2 berlaku dalam kehidupan
    yaitu hukum keseimbangan,positif negatif
    theis-atheis memenuhi hukum itu
    surga neraka
    malaikat-syetan
    bahagia-sedih

    saya maksudkan adalah
    didalam diri manusia yg juga memiliki kerangka berfikir(mind set) yg terbentuk melalui berbagai berbagai momen pengambilan kesimpulan,pembenaran,kontemplasi itu bersumber dari berbagai informasi baik dari dalam diri (bisikan,inisiatif,ide) ataupun dari luar diri kita yg ditangkap oleh alat indera kita untuk diproses hingga menjadi kesimpulan yg merupakan bagian dari bangunan berfikir kita(mind set kita)

    ide menolak adanya tuhan lahir dari bisikan dan itu sadar tidak sadar telah memenuhi kuota keseimbangan kehidupan yg diciptakan tuhan (baik-buruk,percaya-tidak percaya,theis-atheis dst)

    saya sangat amat percaya bahwa dikehidupan ini (dalam pengertian saya,sebenarnya kehidupan itu hanyalah media yg bisa dikategorikan makhluk ) terdapat dua kubub metafisis (tak tertangkap mata lahir) yg sangat kuat menarik yaitu kutub posistif dan negatif dengan agen2nya malaikat dan syetan

    well bagi saya Tuhan itu pasti ada karena dia yang menciptakan permainan ini (kehidupan ) untuk membuktikan siapa yg bakal lolos dan siapa yg terjebak dengan jebakannya (berfikir seperti atheis) yg pasti dia bakal merugi jika dia membuat kerusakan bagi dirinya ,orang disekitarnya dan tidak tahu bersyukur

    apa artinya beriman kalau semua orang memilikinya
    kan sudah jelas setan itu tugasnya menggelincirkan
    hanya yg terpilih yg akan beriman,(karena dihidup ini sengaja dibuat banyak perangkap,jebakan,selain hidayah)

    generasi manusia sekarang mengalami kemajuan dibidang perabadan tapi mengalami kemunduran hebat dibidang kebudayaan
    hal itu terjadi dikarenakan dikesampingkannya anugrah tuhan yg lain selain otak nalar
    yaitu otak emosi dan perasaan sebagai indera keenam dan ketujuh
    orang yg hanya menggunakan nalar(neokorteks) sesungguhnya orang yg masih primitif disaat filsafat modern sekarang mengambil kesimpulan bahwa kepintaran manusia itu ternayata memasuki ranah emosional dan spiritual
    karena manusia itu makhluk emosional dan spiritual selain intelektual

    makanya ilmuwan2 picik yg pake logika saja yg gagal mengidenfikasikan Tuhan ada
    begitu bua,,nyak ilmuwan2 ternama dunia yg mengakui akan TUhan

    dan bukti paling sahih
    biarpun Nietzche dan para pengikutnya mencoba melenyapkan keyakinan adanya tuhan dari muka bumi dengan cara apapun tidak akan berhasil,buktinya UNi Soviet sebagai dedengkotnyapun runtuh,penduduk dunia (87 % mempercayai adanya tuhan)

    saya cuma kasian dengan yg terjebak,tapi memang penghuni surga dan neraka itu sudajh pasti kuotanya

    pemenang dan pecundang tetap harus ada

    tidak sadarkah mereka cara berfikir ini adalah jebakan

    hati hati jebakan
    pilih kutub mana nih teman2 ?


  372. anda berkata atheis tidak tahu bersyukur,merusak diri dan org disekitar?apa dasarnya anda berkata spt itu?ada contoh konkrit yg bisa menjelaskan itu??

    soal penghuni surga dan neraka?saya rasa anda salah kalo menilai bahwa theis adl penghuni surga dan semua atheis Pasti Masuk Neraka.pikiran seperti itu sama piciknya dgn mengatakan bahwa agama saya adl benar dan agama/keyakinan yg lain sesat.

    saya rasa theis belum tentu pemenang dan atheis belum tentu pecundang..


  373. pada Desember 8, 2009 pada 5:25 am | Balas ngikut komen ajah

    saudaraku mas tommy ini bagaimana

    bagaimana atheis belum tentu pecundang

    ya pasti pecundang,wong dia sendiri gak percaya tuhan

    sedangkan tuhan yg punya surga dan neraka
    dialah hakim kehidupan ini

    bagaimana bisa bersyukur kepada tuhan
    wong atheis sendiri menolak adanya tuhan
    mau bersyukur sama mother earth apa?

    saya yakin tidak semua theis langsung masuk surga,karena yg beragama pun didalam ajaran agama diancam masuk neraka jika beragamanya tidak berbuah syukur kepada-Nya,berkarya bakti yg baik bagi dirinya,masyarakat dan menjadi khalifah dimuka bumi yg menebar manfaat bagi alam semesta

    tapi para orang beragama biarpun mereka berdosa setidaknya mereka mengakui adanya Tuhan sebagai wadah awal untuk bersyukur

    jgn salahkan konsepa agama jika ada penganutnya yg sableng

    itu seperti menolak kegunaan pisau karena pernah dipakai membunuh,padahal pisau jugakan bisa dipakai memotong buah,sayuran dan berbagai manfaat yg lain

    para atheis,ok lah mereka bisa berbuat baik selain berpotensi jadi orang brutal tapi bagaimana dengan rasa bersyukur tadi,emang mau bersyukur pada siapa,emang ga tahu siapa yg nyiptain mereka,

    yah,boleh saja ngambil sudut pandang apapun
    tapi coba fikir,kira2 apa dampak dari sudut pandang kita

    memandang kehidupan sebagai wahana ujian eksistensi kita jauh lebih berdampak positif bwt kemanusiaan

    memandang hidup sebagai tanpa percaya akhirat,harus hati2 dampaknya bukan hanya untuka anda tapi untuk manusia secara keseluruhan
    belajarlah jadi bijaksana,ok
    jangan pikirkan enak tidak bwt fikiran sendiri

    ===============================

    fertob :

    Saya pikir anda menilai atheisme dengan memakai standar agama. Agama itu begini dan begitu dan juga seharusnya atheisme itu mengikutinya. Misalnya dengan konsep bersyukur, surga dan neraka, dan lain-lain. Sepertinya menurut anda, jika seseorang menjadi ateis maka otomatis dia tidak punya standar moral dan standar perilaku.

    Bah, yang membedakannya hanya konsep tentang Tuhan. Itu saja. Sementara standar etika itu bersifat universal. Tanpa agama [yang menjadi wadah ke-Tuhan-an], etika perilaku itu dianut oleh semua orang di dunia ini, dan bukan hanya monopoli kaum beragama saja.

    Kalau etika itu hanya milik orang beragama, lalu kenapa korupsi yang jelas-jelas dilarang dalam agama masih banyak di Indonesia yang “katanya” penduduknya beragama. Ironis, paradoks, atau kebohongan? :lol:


  374. saya rasa anda yg kurang bijaksana jika mengatakan semua atheis adl pecundang..

    menilai seseorang pecundang hanya dari keyakinan…saya rasa anda pecundangi diri sendiri..pikiran anda terlalu sempit,atau mungkin pikiran anda sangat picik.

    Baik buruk seseorang dinilai dari sifat dasar,sikap ,perilaku,kesadaran dan kepedulian dia… Bukan dari Agama apa Dia..Banyak contoh yg telah saya lihat bahwa atheis bisa lebih manusiawi dibanding para theis yg bertuhan.
    maaf,saya bukan mengeneralisir tapi itu yg saya lihat.boleh percaya boleh tidak.yg mereka lakukan bukan semata hanya utk mengejar surga tapi semua dilakukan dengan Hati.dengan ikhlas dan tulus..tidak mengharapkan balasan atau imbalan apapun.
    apa anda bilang itu tidak bersyukur????

    Masih Lebih banyak orang yg perlu ditolong daripada hanya menyalahkan seseorang atheis atau bukan?

    Apapun agama dan keyakinan dia,dia BerHak hidup dan berhak memilih apa yg terbaik buat hidup dia.


  375. G= Gila
    O=Otakudang
    D=Dongo….
    so..gimana ceritanya lw yg beragama bisa percaya hanya pada sebuah kata seperti ini??
    tuhan tercipta karena manusia pada masa lampau membutuhkan jawaban atas pertanyaan mereka..akan siapa yg telah menciptakan alam semesta ini..sehingga muncullah sosok khayalan yg dikenaldengan nama Tuhan…xan semua percaya pada Tuhan karena semenjak lahir xan telah d’doktrin untuk percaya Tuhan..n entah dgn terpaksa atau tidak xan mempercayai Tuhan….parahnya lagi sebagian besar orang berpikiran sempit dan saling menjelek2kan agama yg lain..so,kl kita sadari.banyak orang2 atheis yg lebih berakhlak n lbh sopan dr pd org yg beragama ky lw pada..MALU sm diri sendiri sebelum menghakimi orang lain…


  376. waduh waduh pada ribut bgini

    jaman gini masih atheis

    secara gitu

    kumpulan para atheis gagal membangun komunitas yg baik

    diantara semua negara atheis cuman korut yg masih nangkring

    semuanya kena badai perestroika

    perekonomian lesu,lemah lunglai

    uni soviet bubar

    RRC mampus

    fakta berbicara

    makanya jgn dianggep lah orang2 atheis
    di negara kita tetap gak akan laku
    bangsa kita akan berfikir berjuta2 kali untuk memberlakukan atheis sebagai panduan
    begitu juga amerika,negara2 eropa
    mereka masih dikuasai oleh akal sehat

    fakta berbicara
    wahai atheis

    atheis jelas2 ga percaya tuhan
    seperti para dedengkotnya,karl marx,feuerbach,freud

    =========================

    fertob :

    Negara atheis ? :-) Saya koq jadi bingung dengarnya. Adakah atheisme dijadikan ideologi sebuah negara? RRC tidak menjadikan atheisme jadi ideologi. Korut dan [mantan] Uni Sovyet juga bukan negara berideologi atheis.

    Jadi, seperti apa “negara atheis” itu ? :lol:

    Beda dengan agama, yang bisa dengan langsung dijadikan ideologi resmi suatu negara, seperti misalnya Arab Saudi dan Iran.


  377. hei atheis
    yu smua mau dikroyok ma warga
    jgn belagu lu

    no sono
    ngikut ke korut
    hidup disono

    hargain yg theis
    untung yg theis pada baikin lu

    jgn kelewatan you semua

    inget ni baik2
    u semua didunia ini minoritas

    seharusnya minoritas tahu diri donk

    mau pake hukum darwin apa
    yg kuat menghancurkan yg lemah

    udah U semua jgn songong

    nanti para theis pada ngamuk
    kalian cuman 2 % kurang

    ================================

    fertob :

    Memangnya ente pernah disakiti sama orang atheis ya? :lol:


  378. pada Desember 9, 2009 pada 1:05 pm | Balas ilmuwan insyaf

    ILMUWAN ATHEIS PUN BERUBAH

    Alkitab dapat mengubah hidup manusia, seperti yang disaksikan di bawah ini oleh seorang bernama Dr. N. Jerome Stowell, seorang pakar dan ilmuwan nuklir, yang sampai sekarang ini selalu memberikan kesaksiannya kepada ribuan orang di California Selatan. Dalam pembicaraan radionya baru-baru ini, beliau mengatakan bahwa, “Di dalam jaringan syaraf otak kita, terdapat tempat emosi kita. Dengan alat yang sangat peka yang telah kami rancang, kita dapat mengukur panjang gelombang otak. Baru-baru ini kami mengadakan pemeriksaan otak seorang wanita yang akan mati. Dia senantiasa berdoa, dan yang kami peroleh tentang dirinya ialah bahwa pada saat ia lebih dekat kepada Tuhan, maka jarum penunjuk menunjukkan angka 500 positif.

    “Pada rumah sakit yang sama saya mengukur gelombang otak seorang yang mengutuk Tuhan, ternyata saya dapatkan jarum menunjukkan angka 500 negatif. Ini adalah dua ekstrem yang telah diindikasikan oleh alat tersebut.

    “Kita sekarang ini adalah dalam batas penemuan rohani. Tidak seorang pun yang dapat mengukur dalamnya tarikan seseorang Kristen apabila ia berada dalam hubungan dengan Tuhan. Ini adalah sesuatu yang nyata.. .

    Dr. N. Jerome Stowell mengakui, “Pengalaman ini telah membawa saya berpaling kepada Tuhan. Saya telah menjadi seorang Kristen hanya dalam waktu singkat walaupun saya tahu sedikit saja tentang jalan Kekristenan. Namun yang saya ketahui ialah-perkara yang berhubungan dengan Tuhan itu adalah sesuatu yang positif. Saya akan berusaha untuk memelihara hidup saya jauh di atas indikator nol. Dunia sedikit sekali menyadari tentang pengaruh doa yang penuh kepercayaan. Ini adalah sesuatu yang bergerak dari sumber-sumber yang pasti.”

    Lebih lanjut Dr. Stowell menjelaskan tentang percobaannya yang telah mengubah dia dari seorang ateis menjadi seorang yang mempercayai Tuhan dengan sepenuhnya: “Saya bisa dikenal seorang ateis yang sungguh-sungguh. Saya tidak mempercayai Tuhan lebih dari sekadar satu kumpulan pikiran semua orang digabung menjadi satu, serta kebaikan mereka masing-masing… Dan saya tidak percaya bahwa Tuhan ada, berkuasa, dan mencintai kita semua, dan mempunyai kuasa yang melebihi segala sesuatu.

    Tetapi suatu kali saya membuat percobaan yang benar-benar telah membuat saya berpikir. Saya berada dalam laboratorium patologi yang besar dan kami mencoba untuk menemukan panjangnya gelombang otak. Kami mendapatkan bukan hanya panjangnya gelombang otak, melainkan satu kenyataan bahwa panjangnya gelombang setiap otak manusia jauh berbeda daripada sidik jari setiap manusia. Ini adalah satu perkara yang harus diingat: Sesungguhnya Tuhan dapat memelihara catatan pikiran pribadi kita di surga sebagaimana FBI Washington DC dapat mencatat sidik jari kita.

    “Kami ingin membuat percobaan untuk menemukan apa yang terjadi di otak pada saat seseorang dalam masa transisi dari kehidupan kepada kematian. Kami pilih seorang wanita yang telah dikirimkan oleh keluarganya ke rumah sakit jiwa, namun telah dikeluarkan dari sana. Para dokter tidak mendapat apa pun yang salah padanya kecuali suatu fakta bahwa ia memiliki kanker otak. Hal ini telah mengganggu keseimbangan badannya saja, sedangkan kesadaran pikiran dalam keadaan yang sangat baik. Kami mengetahui bahwa ia akan meninggal dan kami sampaikan kepadanya bahwa ia akan meninggal.

    “Dalam kamarnya kami mengatur sebuah peralatan khusus untuk memastikan apa yang terjadi dengan otaknya dalam masa peralihan dari kehidupan kepada kematian. Kami pun meletakkan sebuah pengeras suara yang kecil, sebesar uang satu sen, dalam ruangan tersebut, supaya kami dapat mengetahui apa yang ia katakan jikalau ia ingin menyampaikan sesuatu.

    “Kami semua adalah ilmuwan yang keras kepaia, dan mungkin saya yang paling keras kepala dan yang paling ateis dari rombongan dokter; semua dalam keadaan siap dengan alat kami untuk melihat apa yang akan terjadi. Alat petunjuk kami mempunyai angka nol (0) di tengahnya. Menuju ke sebelah kanan terdapat penentuan ukuran menuju ke angka 500 positif; sedangkan untuk ke sebelah kiri terdapat angka menuju 500 negatif. Sebelumnya kami telah menggunakan alat ini untuk mengukur stasiun pemancar radio berkekuatan 50 kilowat untuk memancar ke seluruh dunia; ternyata jarum menunjukkan angka 9 positif.

    Pada bagian akhir kehidupan wanita ini, ia mulai berdoa dan memuji Tuhan. Ia meminta kepada Tuhan untuk berkasihan kepada mereka yang telah membencinya. Kemudian ia mulai mengukuhkan imannya kepada . Tuhan, dan berkata kepada-Nya bahwa ia mengenal Dia sebagai satu-satunya Kuasa dan Ia adalah Kuasa yang hidup. Ia berkata kepada Tuhan bahwa ia menyadari bahwa ada selalu masa yang lalu dan akan tetap ada yang akan datang. Ia memuji Tuhan dan bersyukur kepada-Nya untuk kuasa-Nya dan untuk pengetahuan tentang adanya Tuhan. Ia sampaikan kepada-Nya bahwa ia mencintai Dia.

    “Kami para ilmuwan telah demikian terpesona dengan doa wanita tersebut hingga kami lupa percobaan yang sedang dibuat. Kami lihat satu sama lain, dan melihat air mata mengair pada wajah seluruh ilmuwan. Saya tidak pernah mengalirkan air mata seperti itu sejak masa kecil.

    “Tiba-tiba saya mendengar satu bunyi “klik” dari alat percobaan yang kami telah lupakan tersebut. Kami lihat kepada jarumnya yang menunjukkan angka 500, dan kelihatan jarum ingin untuk naik lebih tinggi lagi, namun angka 500 positif adalah angka yang tertinggi.

    “Dengan percobaan yang nyata ini, kami telah mencatat bahwa otak seorang wanita, yang sendirian dan dalam keadaan mau mati, dalam komunikasi dengan Tuhan tercatat mempunyai kekuatan 55 kali lebih besar dari alat pemancar radio yang berkekuatan 50 kilowat yang memancarkan siaran ke seluruh dunia.

    “Setelah itu kami ambil keputusan untuk mencoba kasus yang bertentangan dengan yang pertama. Kami pilih seorang lelaki yang terbaring sakit dengan penyakit yang mematikan. Otaknya telah menciut sampai kepada titik kematian. Sebenarnya ia sudah benar-benar mengalami gangguan kejiwaan dan dapat dikatakan gila. Segera setelah kami meletakkan peralatan khusus tersebut, kami meminta seorang perawat untuk melawan pasien gila ini. Melalui tipu muslihatnya ia coba menarik perhatian lelaki itu kepadanya, kemudian mengatakan kepadanya bahwa ia tidak mau melakukan apa pun untuk dia. Lelaki tersebut kemudian mulai marah kepada perawat tersebut, dan jarum mulai bergerak ke arah negatif. Kemudian ia mulai mengutuknya, dan juga menggunakan nama Tuhan dengan sia-sia. Secara tiba-tiba terdengar bunyi “klik” dan ternyata jarum telah tiba ke angka 500 negatif.

    “Dengan percobaan ini kami dapat langsung melihat apa yang terjadi dengan otak seseorang bila ia melanggar salah satu dari Sepuluh Hukum Allah, yaitu, “Janganlah menyebut nama Allah dengan siasia, ” yaitu keadaan yang negatif.

    “Jikalau kami sebagai ilmuwan dapat mencatat semua ini, kami percaya dengan sepenuh hati bahwa Tuhan dapat pula mencatat semua yang terjadi di dalam pikiran kita. Ia mempunyai lebih banyak kuasa daripada kita, dan dapat mencatat jauh lebih teliti daripada pencatat catatan apa pun yang ada di dunia ini.

    “Dengan kehadiran Tuhan di dalam diri kita, la dapat memberikan kuasa kepada kita, yang mahabesar tanpa ada pengecualian apa pun.” Kemudian Dr. Stwells mengatakan, “Sekarang ini saya adalah seorang ilmuwan yang mencintai Tuhan dengan sepenuh hati. Saya mau Anda berdoa untuk saya, agar saya akan selalu berpikir, berkata dan berbuat perkara yang positif yang Tuhan kehendaki aku pikirkan, katakan dan lakukan, dan aku tidak akan berpikir berkata dan berbuat sesuatu perkara yang negatif, yang telah membuat aku dibutakan dan dikurung untuk banyak tahun lamanya.”


  379. pada Desember 9, 2009 pada 2:37 pm | Balas ilmuwan insyaf

    ah males
    komentar lagi di blog lu
    lu ga fair sich
    emang bawaanya u atheis

    cao
    males gue


  380. pada Desember 9, 2009 pada 2:45 pm | Balas ilmuwan insyaf

    heh mas fetob
    u saring komentar yang adil donk
    yg lu belain si atheis mulu
    payah lu
    lebay bgt sich

    baru ilmu dikit dah jadi hakim
    hakim ga adil pula
    terus terang gue merasa diperlakukan tidak adil sama u

    dasar atheis ga adil


  381. buat KI GENDENG..
    knp lw hrs emosi??
    lw merasa tersinggung??
    ap jgn2 ngrasa ap yg dbilang sm kelompok “MINORITAS” in benar semua??
    jd keyakinan lw mulai goyah??
    dsini cm forum buat sharing pemikiran2 kita..bkn buat adu otot..n adu urat…kl mw emosian bukan dsini tempatnya


  382. pada Desember 10, 2009 pada 3:29 pm | Balas SEORANG PEMIMPIN

    sebentar”..saya ingin tanya,,
    apakah (dalam agam kristen) Anti-Kristus itu sama dengan Atheis ??
    kalau beda,tolong jelaskan , juga bila sama tolong jelaskan..

    Lalu saya ingin tanya lagi..
    apakah Dajjal itu??

    Tolong dijawab..


  383. pada Desember 10, 2009 pada 3:31 pm | Balas SEORANG PEMIMPIN

    pertanyaan ku bukan maksud aq atheis yaaa..
    hha..


  384. kl kata orang2 yg beragama sih dajjal it raja iblis..trus bkalan turun waktu kiamat..(aneh bgt turun pas kiamat,knp g sekarang aj)???
    cm it aj sh yg gw tau.sory kl salah gan..


  385. pada Desember 11, 2009 pada 11:36 am | Balas SEORANG PEMIMPIN

    ohh,,terima kasih jawaban nya..


  386. @ Ilmuwan insaf :

    Saya nggak berpihak pada atheis. Saya justru seorang theis [percaya pada Tuhan].

    Saya hanya menanggapi komentar [baik dari atheis maupun theis] yang sembarangan dan asal komentar, apalagi memaki-maki dan menghina. Kalau dilihat dari seluruh komentar saya diatas, tidak pernah saya membela atheisme.

    Saya hanya menantang para theis supaya “membela” kepercayaan mereka dengan cara yang baik, logis, analitis, dan terpercaya. Bukan hanya asal menghakimi, misalnya dengan mengatakan atheisme tidak bermoral dan lain-lain. Karena Tuhan itu konsep yang sulit diterima dalam pemikiran yang logis. Tapi bukan berarti tidak logis.

    Itulah, orang-orang theis kebanyakan malas berpikir tentang kepercayaannya itu. Kebanyakan hanya menerima apa adanya, lalu kemudian marah-marah kalau ada yang membantahnya.

    Apa yang anda tulis diatas itu adalah salah satu cara yang baik bagaimana ilmu pengetahuan bisa membuktikan adanya Tuhan. Itu cara yang paling bagus menurut saya. Cara memaki-maki kaum atheis tidak bisa membuat mereka yakin tentang keberadaan Tuhan.

    Salam damai dari saya karena Tuhan itu damai. :-)


  387. sbnrnya mw atheis ataupun theis g perlu ribut2 segala….toh kita semua dah dewasa..jalanin aj ap yg lw anggap benar..n jgn sk menghakimi orang lain bila diri kita blm sempurna…


  388. Atheis sudah tertutup hatinya Tentang Tuhan………..
    jangan paksa dia untuk percaya Tuhan…….
    Biarkan dia hidup dg keyakinannya !
    Atau bantu mereka untuk mati….agar bisa bertemu Tuhannya..!!!


  389. Jika agama itu diciptakan manusia, maka manusia yang menciptakan agama itu pastilah orang yang sangat jenius. Semakin bagus ajaran suatu agama, semakin jenius pula penciptanya. Menurutmu, siapa yang lebih jenius, yang menulis Injil-Injil, Kitab-Kitab Perjanjian Lama, Tripitaka, Weda, ataukah yang menulis Al-Qur`an?

    Jika ada di antara kalian atheis sejati yang kuat aqalnya, cobalah kaji Al-Qur`an dan Hadits Nabi, lalu buatlah aturan yang lebih hebat dari apa yang diajarkan Al-Qur`an dan Nabi Muhammad. Kalau kalian tidak sanggup melakukannya sendirian, panggillah teman2 kalian untuk membantu kalian. Niscaya kalian tak akan sanggup membuat yang lebih baik dari pada Islam. Akhirnya, kalian harus mengakui bahwa ajaran Islam itu baik adanya dan pantas diikuti.


  390. Yea, terkadang juga ada aja alasan mengapa atheis menolak agama. Seperti teman saya, dia beralasan agama itu “kejam”, jadi seolah-olah banyak aturan dan tidak dapat jadi manusia yang bebas, selalu terjerat dan terganggu untuk melayani Tuhan. lalu teman saya yang kedua, dia beralasan karena setiap kali saya berdoa meminta, yang saya dapat adalah kebalikannya. “Berarti Tuhan itu memank tidak ada, yang ada hanyalah saya sendiri dan usaha saya sendiri yang bisa membuat saya sukses, saya tidak butuh Tuhan” begitu pemikirannya, bahkan dia pernah menyinggung saya bahwa orang yang selalu memperdulikan tentang sesuatu yang mistik, seperti roh-roh, mukzizat dan sebagainya, adalah orang yang kurang dididik oleh orang tuanya. Walau bagaimanapun, ini menjadi sebuah contoh dan pengalaman tentang seorang atheis yang tidak berTuhan. Bahwa memank mereka adalah orang-orang yang disesatkan melalui bisikan-bisikan dari pikiran (membuktikan bahwa memank iblis hanya tau isi pikiran mereka), akan tetapi mereka hati nurani mereka berkata tetap ingin menerima Tuhan (membuktikan bahwa memank iblis tidak mengetahui isi hati seseorang). Oleh karena itu terjadi sebuah peperangan dan pertentangan dalam diri teman saya yang pertama itu, oleh sebab itu dia berkata “agama itu kejam”. Nah untuk teman saya yang kedua dia adalah seorang yang sok tahu dan manja, tidak dikasih, tidak mau ngasih (tidak dikasih apa yang dia minta, dia nggak mau menyembah Tuhan). Memanknya Tuhan itu siapa? Budaklu? Saingan bisnislu?, padahal dia sendiri nggak tau kalau dia itu sudah diberi, akan tetapi yang diberi oleh Tuhan adalah yang terbaik yang nantinya akan menjadi baik dan sesuai kebutuhan kita, bukan keinginan kita. Hingga saya ingin berkata kepadanya bahwa Tuhan itu “MAHA” dan MAHA itu mewakili semuanya yang terbaik dan baik, jadi orang jangan sotoy. Kalau kamu tidak diberi berarti Tuhan tidak ada. Apa kamu bisa tahu apa yang akan terjadi pada kaw ketika kaw dapat apa yang kaw minta?. Itu saja lah pendapat saya tentang atheis


  391. “sbnrnya mw atheis ataupun theis g perlu ribut2 segala….toh kita semua dah dewasa..jalanin aj ap yg lw anggap benar..n jgn sk menghakimi orang lain bila diri kita blm sempurna…”

    Memank sih itu dapat mewakili perdamaian antar manusia, karena orang itu suka berubah-ubah, dari percaya bisa menjadi tidak percaya. dari tidak percaya bisa menjadi percaya. Mungkin mereka bermaksud bukan menghakimi, tapi memberitakan berita sukacita, memberitahu apa yang telah membuat mereka dari hati yang gelap menjadi yang hati terang. Itu saja, dan bagi orang yang merasa dihakimi berarti ada penolakan dalam hati. Saya orang berdosa, dan belum menjadi orang yang benar, akan tetapi saya sudah punya rasa keinginan yang kuat untuk menjadi seseorang yang benar walaupun tidak dapat 100% benar dan saya tidak dapat menjadi orang benar tanpa ada sesama manusia. Dan kata-kata menghakimi itu saya rasa juga mewakili bahwa saya hanya nge bullshit, ikut campur urusan orang, dan mereka berfikir kalau saya tidak mengerti permasalahan mereka.

    Nah jikalau saya tidak memperdulikan kalian dan merasa bodoh amat, dimana rasa kemanusiaan saya? kalau saya bodoh amat berarti rasa kemanusiaan saya sudah hilang. Kemudian, bagaimana bisa saya menjadi orang yang benar tanpa ada sesama manusia yang sehati dan menuju satu tujuan, yaitu kalian. Sehingga saya pastinya akan berusaha sekecil-kecilnya, dan usaha saya hanyalah memberitakan / memberitahu. Dan siapa yang mau dan siapa yang tidak mau, itu adalah sebuah pribadi, sudah lepas dari usaha yang saya bisa lakukan.


  392. menurut gw tuhan itu nyata
    karena dari mana asal semesta ini
    manusia nya
    isi nya
    trus semua yg ada
    yg lo semua rasa
    semua nya deh
    bnyk kl di jabarin 1 1


  393. saya percaya dengan adax Tuhan,tetapi tidak percaya dengan Agama.yang penting manusia melakukan hal yang baik,karena kita tahu bahwa tuhan selalu ingin manusia menjadi yg baik.


  394. buat artikelislami semua agama it sma..bukankah Tuhan it cm ad 1??
    cm orang bodoh saja yg mengakui agama mereka lbh baik dr agama yg lain..bukankah Tuhan yg menciptakan agama it sendiri mnrt paham xan??
    sesungguhny kita g perlu menghina org2 yg tidak percaya Tuhan ataupun tidak beragama,karena mereka telah dtakdirkan oleh Tuhan tuk menjadi seperti it..seperti hal ny iblis yg dikutuk oleh Tuhan,wlpun sbnrny dia it merupakan malaikat yg paling dekat dgn Tuhan..:)


  395. MY GOD IS MY MIND !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!


  396. Yah.. sebenar nya.. memang bagi saya pribadi tidak mempermasalahkan percaya dengan adanya Tuhan atau Tidak.. yang ingin saya sampaikan di sini adalah bagiku agamaku dan bagimu agamamu..

    dan satu hal lagi.. mari kita sama” saling berbuat kebaikan.. tingkat kan masing” iman yang ada pada diri kalian masing” karena itu bisa jadi akan merubah dan berguna.. baik itu selama kita masih hidup di dunia ini.. untuk bangsa juga negara.. dan untuk nanti bekal di akhirat..

    ^^ mari kita bersama saling berbuat kebaikan.. agar kita semua bersatu hidup rukun damai dan sejahtera.. ^^


  397. jadi ini ga usah di bahas lagi.. cost masalhnya keburu BT orang kalo bahas ini permasalahan.. coba aja u baca.. berapa waktu yg di buang untuk pemahaman masalah ini.. wa aja dari sakit perut sampe ga jadi ke kamar mandi.. gara” cerita beginian.. malah jadi penyakit yg ada..

    wkwkwkwkkkwwk.. sudah” ah sudahh.. jalanin masing” aja.. u bahas di sini jg belum tentu dapet sarjana pendidikan atheis ato theis..

    makanya udeh anak bini di rumah nunggu..
    yg masih sma / kuliah / pengangguran / jomblo.. belajar.. cari kerja.. cari duit buat nikahin kalo dah kaya..

    hush” bubar..


  398. ORAAA URUSSSSS….!!!!!
    URUSSS BOJO KU AE…!!!!!!


  399. pada Januari 8, 2010 pada 5:10 pm | Balas giiiirassspeqqq

    YG PENTING GWEEEEE BERAGAMAAAAAAAAAAAAAAA


  400. no matter if you believe or not…
    just do what you can do…
    saya hanya berusaha menjalani hidup agar bisa lebih baik lagi di hari-hari berikutnya…^^~


  401. @.@
    Gila… Semalaman gue baca ini, sampe puyeng… Udah pagi nih!! Aku sendiri mungkin atheis, tapi percaya Tuhan sih, yaitu alam ini, ato kalo nggak, diri kita ini… Aku setuju banget ada yang bilang hidup cuma ilusi… Dari kecil aku memang bpikir kayak gitu…!! Yang agama2 lain…mungkin emang bener dari alien…? Sapa tahu aja…. Siapa yang nyiptain alien, yah otak kita, kita kan manusia, kita nganggap itu ada, padahal itu mungkin cuma tipuan otak…!?Kenapa kita hidup n punya kesadaran, yah kayaknya karna kita lah yang Tuhan kan??? Kita abadi, cuma ga selamanya punya kesadaran kayak manusia… Hoam…. Ngantuk banget nih… Masalah Tuhan yang diceritain, nuat apa Tuhan nyiptain manusia kalo dia tau kita bakal dosa? Lagian kenapa iblis ga dilenyapin aja ga perlu neko2 karna inilah, karna itulah, kalo mau lenyapin aja, kan MAHA…. Buat apa juga ketawa2 di sorga sambil ngebiarin orang2 teriak2 di neraka, emangnya Tuhan itu sadis??? Apa Tuhan bosan dengan hidupnya, makanya dia nyiptain manusia2 beserta agama2 dan doktrin2 yang ada, n hanya agama ini yang bisa dilalui untuk masuk surga, kayak mempermainkan manusia aja kan!!! Putih itu adalah gabungan semua warna dan hitam adalah pengatur kadarnya… Gitu aja…. Smoga kaum theis ga nyumpah2in yang jelek2 ya, itu kan bisikan iblis (mungkin)? Dadah…. Mata gue dah hampir jatoh…. O.O


  402. Eh, blom mau tidur nih. Trus napa juga Allah nyiptain buah terlarang kalo ga boleh dimakan…? Iya kan?? Hahaha….


  403. @ Greyon

    kalau surga dan neraka nanti di ciptakan..
    percaya kan ada surga dan neraka??
    sekarang coba anda berfikir..
    bagaimana nanti jika anda meninggalkan kehidupan di dunia ini??..

    anda akan pilih kemana?? surga ?? atau neraka??

    kalau alien bisa di ciptakan manusia dngan tipuan otak..
    maka surga dan neraka pun mungkin begitu..

    dan pilihan orang mungkin akan tertuju atau terpikat pada surga..

    cost.. untuk apa ada surga dan neraka kalau semua orang bisa menggunakan tipuan otak.. hidup asal”an aja kalau gitu.. toh nanti jg ga akan merasakan siksaan neraka..

    kan bisa pakai tipuan otak untuk ke surga..

    dan jg kalau anda lapar.. haus.. ngantuk..
    pengen beli ini itu..
    kenapa tidak menggunakan tipuan otak??
    kenapa anda harus pergi dulu ke dapur.. ke mall belanja.. atau ke kantor bekerja untuk mencari uang??..

    PS untuk anda.. jalani hidp masing”.. berlomba” lah untuk berbuat kebaikan dan kebajikan.. untuk bekal nanti di akhirat..
    dan jangan terlalu men ” JUDGE ” kaum yang beragama..
    maaf di sini aku hanya ingin sedikit share.. tidak ada unsur hinaan atau emosi.. thnks.. ^^


  404. makanya sudah ku bilang..
    ORAAAAAAAAAAA URUSSSSSSSSSSSSSSSS…
    URUSSSS BOJO KU AEEEEEEEEE.. !!!!


  405. pada Januari 9, 2010 pada 6:40 am | Balas giiiirassspeqqq

    yg diatas g ada yg betullllllllllllll

    kalo betul
    DITULIS NILAINYA


  406. @ Greyon..

    ada yang ketinggalan..

    Tuhan menciptakan buah terlarang..
    agar manusia mentaati tuhan nya..
    Tuhan tidak pernah menciptakan manusia untuk berlomba” mencari dosa..

    karena awalnya tuhan menciptakan manusia.. dari tanah..
    dan menciptakan malaikat serta jin dari kilat dan api..

    tetapi begitu manusia di ciptakan.. jin mentaati perintah tuhan supaya menghormati manusia..

    akan tetapi jin tidak mau.. kenapa?? karena dia punya rasa sombong.. dia di ciptakan dari api.. * lebih MULIA *

    maka dari itu tuhan membenci jin dan murka kepadanya..
    dan membebaskan jin mengajak kaum manusia untuk menemaninya di neraka..

    maka dari itu tuhan menciptakan pohon terlarang..
    ingin mencoba menguji manusia.. apakah akan menjadi pengikut nya atau pengikut jin yang melawan tuhan..

    dan pada akhirnya jin berhasil menggoda manusia..
    akan tetapi tuhan tetap memberi peringatan kepada manusia..
    bahwa ajarkan lah kepada keturunan mu untuk taat kepadaku..
    dan tuhan mengiming”i dengan surga dan neraka..

    jika kalian mentaatiku.. maka akan ku berikan surga yang kekal dan abadi dan penuh nikmat di dalam nya..

    jika kalian tidak mentaati ku.. maka neraka lah imbalan nya.. yang kekal dan penuh dengan siksaan yang sangat sangat perih.. yang tidak bisa manusia pikirkan di bumi..

    maka dari itu kenapa saya percaya tuhan.. dan beragama.. dan mengapa tuhan tidak diketahui keberadaan nya.. karena itu adalah sebuah ujian..
    apakah manusia akan mentaati nya walau tidak melihat nya.. atau sebalik nya..

    ya sudahlah.. yang penting kita hidup di dunia ini mari bersama” mencari amal kebaikan .. dan menjauhi semua keburukan.. untuk bekal pribadi masing”.. tidak salah kan kalau saya hanya sekedar mengajak kalian untuk berbuat baik??…

    thnk’s ^^


  407. yang di atas salah sory..

    jin mentaati perintah tuhan supaya menghormati manusia..
    sory salah..

    malaikat mentaati perintah tuhan supaya menghormati manusia.. sory ralat ya.. kecepetan ngetik.. hahaha


  408. pada Januari 10, 2010 pada 6:14 am | Balas atheis murtad

    slamanya tuhan itu takkan prnah ada jk kt msih brada pd batas akal, krn hakikat akal itu hanya mampu menilai dr segi fisik indrawi saja.
    salah satu dari beberapa kitab suci menjelaskan bahwa manusia pd dasarnya terbagi atas 3 wujud yaitu al-basar(manusia dr aspek fisik) al-insan(manusia dari segi akal) dan annas(manusia dari segi roh/jiwa). masing2 memiliki peranan aktiv dlm mjalani aktivitas hidup ini dan tuhan pun berada pd salah satu dari 3 dimensi manusia tsb.

    ketika annas/jiwa mnsia itu sdang aktv atw katakanlah ketika kita sedang tidur dan bermimpi, …mengapa pandangan dan pendengaran serta pikiran kt tak lagi bisa berkehendak…..,seakan kt di kuasai keadaan dan mrasa aman,seolah ada yg menjaga kita dgn penuh kasih sayang…….mungkinkah itu salah satu kebenaran dr teori orng2 bertuhan bahwa ‘ada yg memegang roh kita ketika tidur yaitu ‘tuhan’ ‘
    jd inti dr asumsi sy bahwa tuhan itu ada hanya pada keyakinan sedang keyakinan itu bukanlh daya kreativ akal.
    tetapi ia berada pada dimensi jiwa yg telah ada sblm manusia berpikir/brakal.

    …………dapatkah akal menggambarkan suatu tongkat yg hanya memiliki satu ujung ?……………………………………….


  409. Disini yang ada cuma omong kosong. Cuma mao nunjukin sapa yang lebih pinter dengan argumen2 sebagai modalnya. Nyantai aja lah, masing2.. Yang pasti ya MATI!

    duuut..


  410. Halaaaaahhhhh……sok pinter……. SD aja pernah ga naik kelas….skr ga percaya Tuhan…!!!!
    Edannn…edaaaannnn…..


  411. Percaya Tuhan itu ada adalah soal kepercayaan Bukan ilmu intelektual dan tidak ada hubungan dgn “ga naik kelas”.

    contoh saja :sama seperti saya mengatakan pohon itu ada setannya.saya percaya karena telah melihatnya dan kamu tidak percaya…Pertanyaannya adl Apakah saya harus memaksa kamu utk percaya spt saya dan mengatakan kalo pohon itu ada setannya???

    PikiR SendIRi????


  412. @tomy : Ya kamu itu setannya………


  413. tuhan…apaaan tuh sejenis makanan yah


  414. ad : kalo sekolah sd aj tidak naik kelas..yah seperti itu omongannya,tidak berbobot…nama leluhur
    kamu disebut2…


  415. ad : kalo tidak bisa menyanggah argumen saya tolong minta maaf dan ngaku salah..ga apa saya terima kok..itu lebih gentle man.


  416. ya wa jg gk tw dari kalangan atheis / theis,.. wa masih mencari tau, bagi wa selama didalem diri lo semua masih ada pertentangan lo blm bs menganggap apa yg lo pikir kan bener, cuma sebagai manusia kita cuma bs menjaga argumen / logika kita,..gk bs menjudge gitu aja,..yg penting bagi wa jalanin aja apa yg masuk di logika wa ama pikiran wa


  417. “Tuhan itu masalah kepercayaan bukan masalah intelektual”

    Elo itu goblok ya!!!

    Kamu itu percaya pati di landsai oleh ilmu pengetahuan, jika tidak begitu kamu tidak akan percaya!

    Kamu percaya bahwa bumi itu bulat, itu karena ada landasan ilmu pengathuan tentang bumi itu bulat.co: elo pernah lihat bentuk bumi ketika sudah ada penelitian luar angkasa…

    Sebuah omong kosong dan asal nyomot saja, kalau kepercayaan terhadap sesuatu itu tidak didahului oleh ilmu pengetahuan.

    mikir gak sihh?

    Kalau anda mempercayai sesuatu yang anda tidak tahu akan sesuatu itu, berarti anda adalah orang yang gila, ngomong tanpa ada landasan apapun, yakin dengan tanpa landasan apapun, itu omong kosong belaka.

    Anda percaya kalau Sepeda motor itu bisa berjalan, karena anda tahun atau pernah melihat bahkan mempraktekkan sepeda mototr ternyata bisa dijalankan. Munafik kalau anda ngomong kepercayaan tanpa intelektual. Otak da logika anda mungkin sudah mulai usang sehingga harus diperbaiki.

    Mungkin ga, saya percaya sepeda motor bisa berjalan karena feeeling???gak mungkin!!mungkin gak saya percaya sepeda motor bisa berjalan, karena doktrin orang tua anda?? tidak mungkin tapi itu pasti atas landasan ilmu pengetahuan!!!


  418. @ mulya :

    Santai aja, mas… :-)

    Anda harus bisa membedakan antara belief, trust dan faith. Dalan Bahasa Indonesia ketiganya bisa berarti kepercayaan, tetapi beda konteks pemakaiannya.

    Kalau kita “percaya” sesuatu dengan bukti ilmu pengetahuan, maka kepercayaan itu punya landasan. Tetapi Tuhan tidak berlandaskan pada ilmu pengetahuan, tetapi pada “faith”. Saya belum pernah menemukan ilmu pengetahuan yang hakikat dan tujuannya adalah untuk menuju pada Tuhan. Itu dua konsep yang berbeda tetapi bukan berarti tidak bisa “didamaikan”.

    Misalnya kalimat “Saya percaya pada Tuhan”, apakah itu punya landasan ilmu?

    Coba kita uji kalimat itu dengan dasar empiris yang menjadi dasar ilmu pengetahuan. Apakah berarti saya bisa menginderai Tuhan secara langsung dengan cara melihat, mendengar, mengecap, meraba, dan membaui? Jawabannya pasti TIDAK. Sementara landasan ilmu salah satunya [bagi aliran positivis] adalah sesuatu harus bisa dibuktikan secara empiris.

    Intelektual [ilmu pengetahuan] tidak bisa dibenturkan begitu saja dengan kepercayaan. Saya yakin [anggaplah ini keyakinan subyektif] bahwa keduanya menuju pada satu titik tetapi memakai cara/jalan yang berbeda. Dan seringkali yang terjadi satu sama lain saling menghina dan mengabaikan dan bukan membangun jembatan diantara keduanya.

    Salam damai….


  419. @mulya ; sebenarnya yg Goblok itu saya atau Anda???
    kalo anda merasa hebat dan pintar Tolong baca Sampai Habis,jgn setengah2 dan tolong dipahami lg.. yg kita bahas disini adalah ketuhanan. kepercayaan kpd Tuhan.Bukan bumi dan sepeda motor mas..

    sekedar tambahan
    bumi itu bulat bukan karena saya percaya tapi karena saya tahu..
    sepeda motor bisa jalan dengan bahan bakar minyak bukan karena saya percaya.tapi karena saya Tahu..
    jadi mas mulya yg terkasih Tolong dibedakan antara TAHU dan PERCAYA..itu sangat sangat berbeda???anda mengerti???

    sekarang coba anda jelaskan statement saudara @ad ‘sd aja tidak lulus skrg tidak percaya tuhan”??coba anda jelaskan maksudnya apa??apakah percaya Tuhan ada hubungan dgn sd tidak lulus???


  420. @Tommy: saya cuma nyindir aja sama yg mrasa Atheis, Sy yakin kamu menjadi atheis krn byk hal yg telah kamu pelajari……..namun sayang, semakin kamu blajar bukannya menjadi pintar malah menjadi bodoh ……..


    • sekarang gw dapat pelajaran baru dari teis agamamu… : Untuk membuat orang yang menurut kita bodoh menjadi pintar, kita harus terus mengatai orang itu “bodoh”… Mungkin bakal saya masukkan di pelajaran2 bermanfaat yang bisa didapatkan dari teis, untuk blog. Hahaha…


  421. @ad : apa dasar penilaian kamu mengatakan saya bodoh??apa kualifikasi kamu?siapa kamu??


  422. buat ap kalian saling adu otot??
    toh bila memang tidak bisa menerima org2 atheis xan para theis tidak usah mengikuti forum ini..karena forum in hanyalah forum diskusi n mencari teman bukan forum u/ mencari musuh…THX


  423. @Tommy:
    Kamu pengen tahu siapa Saya???
    suatu saat kamu akan tahu…..
    silahkan marah karena sy bilang kamu bodoh…
    kamu merasa pintar dlm hal apa?????
    - pinter ngoceh?
    - pinter menyampaikan teori Atheismu?
    atau pinter apa???? pinter keblinger ???
    Satu hal yg perlu kamu ingat….jangan pernah melarang saya mengatakan kamu bodoh……itukan penilaian saya…..
    kamu mungkin merasa pintar dlm bidang ilmu tertentu….
    Tapi kamu bodoh dalam ilmu agama…..
    Eh…tadi kamu tanya lagi, apa kualifikasi saya???
    kamu sptnya merasa punya kualifikasi yg lebih tinggi dari saya….
    Kualifikasi apa yg perlu saya tunjukan sama kamu???


  424. ad: atas dasar apa km bisa mengatakan saya bodoh?karena saya tidak sepaham dg anda?

    karena saya seorang atheis??

    dari komen anda saya bisa pastikan kalau anda adl orang yg bepikiran sempit dan picik..anda adalah orang yg bodoh berlaga bodoh,orang yang salah tidak tahu salah..anda tidak lebih baik dari seorang atheis yg kamu cela.sadarilah itu??

    saya atheis tidak pernah mencela,merendahkan apalgi menghina kaum theis.saya hormati mereka.masing2 mempunyai keyakinan sendiri saya hormati itu.anda boleh cek komen saya dr awal sampai detik ini.
    Tapi komen anda @ad selalu mencela dan menghina.dan saya rasa anda adalah orang yg paling terhina di muka bumi ini..saya katakan anda orang yg bodoh berlaga bodoh.salah tidak tau salah??
    sadarilah itu??


    • yah… biarin aja dia… kita nikmati saja tulisan2 dia… hahaha… dengan faham bebas menilai orang sembarangan dan mengatai orang… jadi menurutnya orang lain juga bebas menilai dan menghina dia atau sesuatu yang dia suka…


  425. @Tommy; yg harus sadar itu kamu….bukan saya….
    Kamu masih bodoh tapi blaga pintar…!!!


  426. ad: saya jadi pertanyakan apa kelebihan anda selain menjelek2an orang??
    anda mengatakan saya bodoh?sekarang katakan dimana letak kebodohan saya??apa dasar anda bicara seperti itu?apa anda selau bicara tanpa berpikir??coba anda katakan??


  427. Tommy: kamu pikirlah sendiri, kenapa sy mengatakan kamu bodoh…krn sy jelaskan pun,kamu tdk akan mengerti….yg jelas,yg harus kamu tahu bahwa masih ada yg menilai kamu bodoh atas apa yg kamu yakini sekarang….!
    kamu jgn heran kalau ada orang yg berpandangan seperti sy…dari awal antara kamu dg sy sudah berbeda keyakinan dan pengetahuan….kamu pernah bilang sy bodoh, sy pun bilang kamu bodoh tentang keyakinan Atheismu itu……………
    bebas doong kita menilai seseorang menurut pandangan kita masing2 ?


  428. Tommy: Saya akan mengatakan kamu pintar kalau kamu bisa menjelaskan kapan bersatunya antara Roh dengan jasad manusia ? dan apa yg terjadi terhadap roh manusia apabila telah berpisah dengan jasadnya? dan apakah roh manusia sama dengan roh binatang?


  429. ad: sebenarnya yg bodoh kamu atau saya???
    saya sudah jelaskan berkali2.kepercayaan adalah soal pilihan bukan soal pintar atau bodoh..saya ulangi misal saya percaya pohon itu ada setan dan km tidak.
    Pertanyaannya…apakah saya akan bilang kamu bodoh karena kamu tidak percaya???coba jawab.??
    siapa yg bodoh???


  430. ad: saya tidak terlalu memikirkan soal roh manusia roh binatang dan sbgnya.yg saya pikiirkan adlh saat ini.apa yg bisa kita lakukan dalam hidup ini..


  431. Tommy:Itulah kenapa saya bilang kamu bodoh….nampaknya kamu sgt terhina dg perkataan sy itu….pdhl kamu yg memulai mengatakan sy bodoh….malah kamu pernah mengatakan sy idiot krn sy tdk menerima argumenmu tentang Atheis….
    Kalau masalah hidup…sy yakin semua orang ingin berbuat yg terbaik dalam hidupnya….tapi “Hidup” itu apa??? apakah hidup hanya menyangkut hal yg bersifat materi? apa tidak ada rasa dibalik materi yg kasat mata? kita semua kan pasti mati…..jasad manusia hanya akan membusuk ketika roh telah meninggalkannya….
    Apa bedanya manusia dg binatang kalau begitu???
    mungkin lebih bagus binatang, krn dagingnya laku dijual……..”Bukalah mata dan hatimu !!!!!”


    • kesamaan manusia dengan binatang:
      -sama2 tinggal di alam semesta
      -punya jantung
      -bisa bernafas
      -bisa gerak
      -dll

      perbedaan manusia dengan binatang:
      -manusia adalah makhluk hidup yang berkembang di bagian otaknya
      -manusia bisa bikin agama
      -manusia bisa sembelih dan masak binatang, tapi binatang tidak..
      -manusia bisa bicara kotor, saling mengejek, dan perang agama, binatang tidak…
      -dll

      apapun itu, manusia atau binatang, anda perlu tau. Di mana Anda sebelum anda ada? Jawabannya gampang. Anda tidak ada di mana-mana karena anda belum lahir/ada. Lalu sekarang anda hidup, dalam proses hidup ini anda kebingungan akan ke manakah anda setelah mati? Tidak ada yang tahu akan ke mana kita setelah mati. Tapi, jawaban yang paling adil dan masuk akal adalah, tidak ke mana-mana. Jasad kita masih ada, tapi kesadaran kita menghilang. Begitulah hidup. Dari ketiadaan kembali pada ketiadaan. Tapi anda telah menurunkan kesadaran dan gambaran2 akan anda kepada generasi yang berikutnya… Rasanya sulit memang diterima, pasti kita ingin sekali ada kehidupan lain yang lebih menarik dan indah (walaupun sebagai kebalikannya, ada juga hidup yang sangat mengerikan di atas sana). Tapi biarlah seperti itu, dalam ketiadaan, kita tidak akan merasa sedih atau marah kok, walaupun kita juga tidak akan merasa senang.

      Sori kalo kayak menggurui… Peace…. :D


  432. ad:yg anda katakan soal roh sudah saya katakan berkali2..itu adalah soal keyakinan.kenapa harus dipaksakan??

    soal anda mengatakan saya bodoh?apa dasarnya??hanya karena saya atheis??sungguh piccik pikiran anda..

    saya ulangi pertanyaan saya yg belum km jwb??

    ad: sebenarnya yg bodoh kamu atau saya???
    saya sudah jelaskan berkali2.kepercayaan adalah soal pilihan bukan soal pintar atau bodoh..saya ulangi misal saya percaya pohon itu ada setan dan km tidak.
    Pertanyaannya…apakah saya akan bilang kamu bodoh karena kamu tidak percaya???coba jawab.??
    siapa yg bodoh???

    kalau kamu tidak bisa menjawab saya rasa ini hanya menjadi debat kusir yg tidak mutu??

    sekian.malas berdebat dgn anda..


  433. @ Tommy: Saya hanya ingin membantu saja.. Sebelum anda tersesat lebih dalam, ada baiknya anda mencoba untuk BERSYUKUR..

    Coba kamu lihat dan resapi birunya langit dan hijaunya hutan.. Anda bisa bernapas sampai saat ini.. Jika 1 detik saja detak jantung anda berhenti , maka anda pasti akan tahu sendiri apa yg akan terjadi.. Setiap individu memiliki karakteristik DNA yg tidak sama sehingga itulah mengapa manusia disebut UNIK karena berbeda dari yg lain.. Bahkan kembar siam pun tidak sama sepenuhnya..

    Itu semua merupakan fakta ilmiah.. Bukankah ATHEIS lebih condong pada sains.. Silahkan anda jelaskan pada saya menurut sudut pandang sains anda.. Mungkin teman-teman ATHEIS juga bisa membantu..

    Pertanyaan yg harus direnungkan adalah, SIAPA yg membuat itu semua..? Apakah semua itu hanya terjadi karena suatu proses yg disebut KEBETULAN..?

    Kebanyakan para ATHEIS menganggap bahwa semua yg terjadi di dunia ini hanya merupakan suatu kebetulan belaka.. Apakah itu benar, wahai kaum ATHEIS..?

    Mohon dipikirkan lagi…


    • ya memang hanya kebetulan. anda kebanyakan memikirkan nikmatnya alam dan hebatnya manusia. tapi anda mungkin tidak mau memandang yang negatif2nya… gempa bumi, tsunami, lumpur lapindo, angin topan, polio, cacat mental, buta, dll… pernah anda memikirkan kenapa tuhan menciptakan itu semua, selain hanya langsung menjawab bahwa itu adalah cobaan dari tuhan? Tuhan yang sempurna, kalau sejak awal bisa menciptakan manusia yang baik saja, untuk apa lagi menciptakan manusia yang jahat dan cacat? Jangan bilang tuhan mau manusia memilih… Karena menyuruh manusia memilih, tetapi disertai dengan ancaman neraka, sama saja memaksa manusia untuk mengikuti perintahnya. Kalau sejak awal dia “bisa” membuat yang baik-baik saja, kenapa harus membuat yang buruk-buruk? Kalau memang dia menginginkan semua manusia masuk ke surga, untuk apa lagi dia menciptakan sesuatu yang buruk2 di bumi, kenapa tidak menciptakan semua kebaikan saja?
      Begini… Jika manusia tidak pernah mengenal apa itu kejahatan, maka manusia hanya tau kebaikan… Tidak akan ada paksaan dalam itu. Tetapi beda halnya kalau membiarkan manusia mengenal kejahatan dan memberikan manusia kebebasan dalam memilih, tetapi kemudian dia mengancam manusia dengan iming2 neraka, apa itu? Itu bahkan sangat memaksa.

      Jadi, kalau Tuhan sudah melihat beberapa orang masuk surga, dan ada beberapa yang masuk neraka, apakah dia sudah puas, senang, dan bangga pada dirinya sendiri?


  434. @Tommy: Memang kamu bodohh…sebodoh-bodohnya manusia……sehina-hinanya manusia…..lebih hina dari binatang…….mengertiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii ???????????


  435. @Tommy : yg memulai mengatakan bodoh itu kamu……
    kayakinanmu bukannya berawal dari logikamu? otakmu itu di dengkul kali?


  436. @angel camael ; yah anda tidak salah,tetapi itu keyakinan anda dan saya tidak pernah menjelek2 agama manapun di dunia ini…Tetapi yg membuat saya Heran Koq kalian Merasa yg Paling Benar dan yg paling sering terjadi kalian menghina memaki dan menjelek2n kami..yg saya lakukan hanya mengkritisi komen2 yg subyektif dan tidak beretika..contohnya komen @ad yg hanya menghujat memaki tanda seorang yg tidak sekolah atau pendidikan yg kurang cukup..saya maklumi..
    kalo anda yakin mengatakan Tuhan itu ada..apa anda pernah melihatnya??anda hanya mempercayainya kan??Nah kalo misal anda disuruh ganti agama atau mjd atheis..apa anda mau???
    itu adalah masalah keyakinan tidak bisa dipaksa benar atau salah..yg menurut kamu benar itu yg harus dilakukan…tidak ada yg salah jika km punya keyakinan dan kami menghormatinya..

    @ad ; coba gunakan bahasa yg santun..


  437. @Tommy:”Saya tidak tahu bahasa yg santun itu spt apa…..
    krn Saya tidak sekolah….”
    Dari peryataan Saya itu, apakah kamu percaya bahwa Saya tdk tahu bahasa yg santun dan Saya tdk sekolah”
    Apakah perlu melihat Saya terlebih dahulu untuk mengetahui Saya yg sebenarnya ???


  438. Bro Tommy, saya coba jawab pertanyaan anda:
    Kalo anda yakin mengatakan Tuhan itu ada..apa anda pernah melihatnya??anda hanya mempercayainya kan??

    Jawaban saya: Anda tidak perlu melihat dulu baru anda percaya karena Tuhan adalah ROH yg KEKAL.. Ia tinggal di dimensi ruang dan waktu yg tak terbatas.. Sains sendiri mengatakan bahwa roh tidak bisa dilihat secara kasat mata kan..?

    Bro Tommy, apakah pernah merasakan di hari tertentu anda merasa sangat GEMBIRA sekali dengan apa yg anda telah lakukan karena sesuai atau bahkan melebihi harapan anda sebelumnya..? Pertanyaan saya, kalau begitu dari mana asal perasaan BAHAGIA itu..? Sungguh, rasa itu tidak bisa dilukiskan dengan kata-kata saja..

    Saya yakin pasti yg membuat anda bertahan hidup sampai saat ini adalah karena adanya HARAPAN.. Apakah HARAPAN itu..? Darimana dia datang..? Anda pasti sadar bahwa sudah banyak orang yg kehilangan hidupnya dengan sia-sia hanya karena tidak memiliki pegangan dalam hidup.. Kalau begitu apa PEGANGAN HIDUP anda yg membuat anda bertahan sampai sekarang ini tanpa adanya TUHAN..?

    Mari bro Tommy & untuk semua atheis serta theis, kita diskusikan masalah ini…


    • tentu saja kebahagiaan dari otak… hal yang membuat saya bahagia belum tentu membuat anda bahagia bukan? itu tergantung selera aja, dan lingkungan kita yang mempengaruhi psikologis kita juga…

      dan kalau roh itu tidak bisa dilihat secara kasat mata, berarti ateis tidak dapat disalahkan karena roh itu sendiri tidak bisa dibuktikan keberadaannya. coba bayangkan kalau ateis asal percaya saja, agama mana yang harus dipilih? padahal agama di dunia itu sangat banyak, tapi tidak bisa dibuktikan tuhannya…


  439. theis atau atheis it adalah pilihan hidup masing2 individu..alangkah baikny kl kita it saling menghormati sesama manusia…cb xan semua liat dari awal diskusi ini..orang2 yg mengaku beragama,bahsa mereka sangat amat teramat kotor..sedangkan para atheis hanya menjawab dgn fakta2 yg ada…sebenarnya kl para theis percaya akan adanya Tuhan merka tdk akan berucap seperti it..selama kami para THEIS tidak mengusik hidup xan knp xan harus mengusik hidup kmi??


  440. Hidup pasti berakhir, Dunia pasti akan binasa……..
    Siapkan dirimu dalam menghadapi kematian……….


  441. biarin ajalah ntar juga mati sendiri, kalo baterenya abis!


  442. pada Februari 22, 2010 pada 4:01 pm | Balas tak ingin berdebat

    saya percaya adanya tuhan (Allah SWT IS MY GOD )…..sesuatu yang metafisik bukan berarti mutlak tidak ada…tetapi sesuatu yang metafisik bisa kita ketahui keberadaannya dengan tanda2,,
    cotoh :anda para atheis pasti percaya bahwa udara (metafisik) itu ada…padahal udara itu abstrak….bagaimana anda bisa percaya pasti dengan tanda2…apabila ada udara anda pasti bisa bernafas,,
    sama halnya dengan tuhan…tuhan tak terlihat dengan panca indra..tapi tuhan bisa kita ketahui dengan tanda2…yaitu dengan ada langit dan bumi yang ia ciptakan…..itulah bukti bahwa tuhan itu ada,,,,,
    tidak semua hal dapat di buktikan dengan sains atau nalar kita….semuanya pasti ada batasnya…..


  443. Wah kok jd pada rusuh sih, padahal maksud post ini kan pengertian Atheis yah :)
    Sebenernya jd seorang Atheis tuh tidak mudah jg, apalagi ketika ditanya “agama mu apa?”, entah kenapa hal ini sering sekali ditanyakan, pertama saya jawab “saya tidak menganut agama, saya atheis.”, lalu respon yg tak lagi mengejutkan saya tentu, “kenapa? kenapa jd atheis? kenapa tidak memeluk agama?” and then saya diserang2 dengan pertanyaan2 religius lainnya, dan tentu saya jawab dengan logika saya yang jelas tidak bisa disambungkan dengan religi, yg ada malah terjadi perdebatan, dia terus bertanya knp, dan saya terus menjawab, semakin lama semakin mendesak (seperti kejadian diatas), walaupun saya tidak terdesak, tapi capek jg lama2 :), maka sekarang jika ada yg bertanya “agamamu apa?”, mgkn lebih baik saya tersenyum dan pergi saja hehe.
    banyak banget penganut agama lain berlomba2 mengajak saya jd penganut agamanya, hingga saya sering diceramahin jg, saya jujur tidak pernah memulai pembicaraan mengenai keagamaan maupun keTuhanan, tapi selalu yang diserang pertanyaan, jika ditanya saya hanya menjawab :) saya rasa bukan soal menghargai atau apa tapi curiosity alias keingintahuan yang berlebihan dan sikap persuasif yang berlebihan :)


  444. Saya nak tanya soalan kps atheis dan juga para theis. Jika anda membeli seekor buurng untuk di pelihara, bagaimana anda hendak memulai pemeliharan itu?
    a)Anda tanyakan penjual burung itu cara memberi makan, makan susu, roti atau makanan burung dari kedai? Atau
    b)Membaca buku dan mengatahui bahawa burung makan roti. Atau
    c)Anda tidak perlu tanya sesiapa- anda terus membuat pecobaan dengan memberi berbagai jenis makanan, beri pasir tengok burung itu makan atau tidak…ah tak makan, coba lagi beri pula tanah…ah tak makan juga…coba lagi beri pula makan kain…..coba dan coba hingga anda dapati bahawa burung itu makan roti baru anda dapat kesimpulan bahawa burung boleh hidup memakan roti(empirical study).

    Jangan beri jawapan bahawa anda tak perlu tanya sesiapa, tak perlu baca apa apa dan tak perlu buat kajian lagi kerana anda memang tau burung makan roti. Jawapan macam ini tak ilmiah kan.

    Selepas mendapat jawapan saya kan kupas lagi. Jawap lah dgn jujur. senag kan?


    • ha?

      siapa yang pertama kali memelihara burung? kita andaikan saja si penjual yang pertama kali memelihara burung. jadi bagaimana caranya si penjual burung mengetahui apa yang burung makan?

      a) Anda tanyakan ke orang lain, padahal orang lain juga tidak tahu.
      b) Mencari buku untuk dibaca tapi ternyata belum ada buku yang membahas tentang memberi makan burung karena anda adalah orang yang pertama memeliharanya.
      c) mencari tahu sendiri.

      yang mana anda pilih?

      sebenarnya anda sedang menganalogikan apa di sini?
      penjual = tuhan?
      buku panduan = kitab?
      mencari tahu sendiri = eksperimen?

      jelas salah. menurut akitab dan quran, tuhan adalah maha tahu, sementara penjual tahu info seputar burung karena diberitahu orang yang sudah tahu sebelum dia.
      atau apakah penjual = kyai/pendeta?
      kalau begitu nabi = ?
      tuhan = ?


  445. pada Maret 5, 2010 pada 4:43 pm | Balas Ellemere Syakh

    no offense yah, jawaban diatas itu adalah “selalu ada yg pertama”, gimana klo ceritanya mungut burung, kita ga tau mau kasi makan apa, mau ga mau kita coba2 kasi donk liat dia maunya apa bener ga?

    tp ibarat kucing dilepas aja bisa cari makan sendiri, ayam dilepas aja bisa cari cacing sendiri, saya rasa burung dilepas dialam terbuka malah lebih bahagia mereka mencari makanan sendiri. ngapain coba2 karena mereka sendiri uda tau mo makan apa, animal instinct.
    contoh diatas tuh seolah-olah manusia adalah peliharaan…


  446. pada Maret 17, 2010 pada 5:09 am | Balas atheisforever

    tuhan adalah badut


  447. pada Maret 17, 2010 pada 5:11 am | Balas atheisforever

    tuhan adalah imajinasi


  448. saya ingin bertanya nih.. yang liat komentar saya tolong di jawab.. khusus nya untuk orang yang tidak mempercayai TUHAN..

    Kalau Di Sekolah SD , SMP , SMA .. itu pasti ada pelajaran AGAMA.. entah islam.. kristen.. budha.. hindu.. ato dll..

    Masalah nya.. Yang ngajar Murid” nya itu pasti seorang guru.. dan Di perguruan tinggi pun pasti ada Jurusan untuk menjadi seorang Sarjana Agama..

    nah.. kalau Memang benar tuhan itu TIDAK ada.. untuk apa tiap” sekolahan Ada Mata Pelajaran Agama..

    Apalagi di Perguruan Tinggi.. untuk apa orang bayar mahal.. Untuk jadi Seorang SARJANA COII.. BUTUH DUIT MAHAL BUAT JADI SARJANA.. NAMANYA SARJANA ITU GA GAMPANG.. HARUS BENER” MENGUASAI BIDANG NYA ..

    untuk apa ??
    orang jadi sarjana agama ??, Cuma untuk di hina orang theis kalo sarjana agama itu tolol.. percaya ada TUHAN.. sampe bela”in mau jadi sarjana agama ?? bayar puluh” juta.. bertahun” mempelajari ilmu agama?? untuk apa tiap” sekolah ada Mata Pelajara agama ??..

    terus Alesan kalian masih ga percaya tuhan apa??

    cuma untuk diskusi..


    • ooh… jadi kalau pelajaran agama hilang, tuhan juga hilang yah? gitu toh…

      jadi seperti bilang begini:

      Ani mengatakan ada uang satu miliar di belakang rumah Anda. Anda percaya dan berniat untuk menggali halaman belakang rumah besok. Bonny sudah bilang bahwa Ani bohong tentang uang itu, tapi anda tidak peduli. Lalu esoknya anda menggali halaman dan tidak mendapatkan apa2. Lalu Anda bertanya pada Bonny:

      “Kalau memang benar uang itu tidak ada di halaman belakang, kenapa bisa dan apa gunanya tadi saya mencari-cari dan menggali-gali halaman belakang?” dan anda menyuruh Bonny untuk memberikan jawabannya.

      Sebenarnya jawabannya gampang: Karena anda percaya. Tapi pertanyaan itu terdengar agak konyol… :D


  449. @ henry :

    pertanyaanmu bisa dibalik. Lalu anda percaya Tuhan alasannya apa?

    Supaya pelajaran agama di sekolah ada gunanya dan sarjana agama nggak jadi orang tolol?

    bikin argumen kok seperti itu. jangan mulai dari akibat tapi mulailah dari sebab. kalau mulai dari akibat maka pelajaran agama dan sarjana agama bisa jadi pembukti bahwa Tuhan itu ada. menggelikan….


  450. yg mengatakan tuhan itu badut….adalah orang yg paling tolol yg aku tahu….


  451. untuk apa diperdebatkan kalo pada akhirnya nggak ada titik temu, yang ada satu sama lain berusaha saling menyeret/mengajak atau saling ledek-ledekan, pada akhirnya sama-sama tau kalau akan kembali pada kemauan dan keyakinan masing-masing, yang percaya Tuhan merasa benar dan punya alasan kuat demikian juga yang tidak percaya Tuhan, merasa benar dan punya alasan kuat, semaunya sendiri-sendiri aja deh … toh dosanya (kalau mau dianggap ada) ditanggung sendiri sendiri, buntutnya jadi nggak mutu meskipun dipaparkan (seolah-olah) secara logika, sistimatis, ilmiah, empiris dan atau apapun lah itu


  452. boleh tanya sumbernya???


  453. wah ternyata.. sudah banyak diskusi… saya juga jadi ikutan diskusi… saya join di grup atheis indonesia di facebook.

    awalnya saya bertanya apakah di indonesia ada jenis-jenis atheis… bisa di liat di sini..
    http://www.facebook.com/home.php?#!/group.php?v=feed&story_fbid=378503302927&gid=370060507927

    tidak.. tidak.. saya hanya ingin bertanya sumber yang anda gunakan untuk menjelaskan tentang jenis2 atheis di atas?? mohon di balas segera.
    karena kalo menurut teman2 atheis di grup itu.. atheis tidak ada jenisnya…


    • jenis2 ateis? ateis itu adalah sistem ketidakpercayaan, artinya tidak percaya bahwa tuhan itu ada. cukup itu saja setahu saya untuk disebut sebagai ateis. kalau saya agnostik sih.


  454. Tuhan ada karena manusia ada…. dan juga sebaliknya..
    Siapa yang akan menjadikan tuhan klo bukan manusia, apakah rumput yang bergoyang akan berdoa? menyebut nama nama tuhan beraneka ragam?

    menurut saya pribadi, yang penting bukan tuhan itu ada atao tidak ada tetapi begaimana menjalani hidup ini sesuai dengan hasrat dan kemampuan kita sendiri…

    tak ada satu dalilpun yang mampu membuktikan keberadaan tuhan secara nyata karena memang itu tidaklah nyata…

    tuhan adalah rasa……


    • pada Mei 1, 2012 pada 4:15 am | Balas pencari kebenaran

      Bantahan untuk atheis

      Mengapa manusia bisa menjadi seorang yang berpandangan atheistik (?) karena pada dasarnya ia beranggapan bahwa ‘yang nyata’ atau realitas adalah segala suatu yang bisa ditangkap oleh dunia pengalaman indera,dan prinsip ini tidak berubah walau ia telah menjadi filosof atau saintis.ketika ia menjadi seorang filosof maka jalan pemikirannya menjadi terbatas sebatas prinsip cara pandangnya terhadap realitas itu,sehingga sejauh manapun ia berfikir ia tidak bisa menemukan Tuhan apalagi menemukan kebenaran agama.begitu pula ketika ia menjadi saintis maka sebagaimana kita ketahui ia mendeskripsikan konsep ‘saintisme’ yang bersandar pada prinsip bahwa ‘ilmu’ adalah segala suatu sebatas pengalaman dunia indera atau segala suatu yang bisa dibuktikan oleh dunia pengalaman indera atau segala suatu yang bisa dibuktikan secara empirik.artinya ia mengunci definisi pengertian ‘ilmu’ di wilayah dunia alam lahiriah-material sehingga dunia abstrak dianggap bukan wilayah ilmu atau memisahkan ilmu dari realitas yang bersifat abstrak sehingga ilmu tidak bisa menjelajah dunia abstrak.dan cara berfikir akal nya pun menjadi terikat kepada dunia panca inderanya.sehingga baginya definisi pengertian ‘rasional’ menjadi tidak bisa jauh dari ‘segala suatu yang dunia indera masih bisa menangkap dan atau memahaminya’.
      Artinya atheisme secara ilmiah berawal dari cara pandang manusia yang salah terhadap realitas,ia melihat realitas secara sebelah atau hanya sepotong,tidak utuh dan menyeluruh,hanya sisi atau dimensi realitas yang tertangkap oleh dunia inderawi,dan ‘buta’ terhadap sisi realitas yang lain yaitu yang bersifat abstrak,(bermata satu atau ‘dajjal’ menurut bahasa kitab suci),cara pandang demikian otomatis sulit memahami agama..
      Padahal konsep tentang realitas yang sebenarnya (yang utuh dan menyeluruh) adalah : ‘sesuatu yang memiliki dua dimensi yaitu dimensi yang abstrak dan yang konkrit’, sebagaimana Sebagai contoh : manusia itu terdiri dari jiwa dan raga atau komputer terdiri dari soft ware dan hard ware (seluruh realitas selalu terdiri dari dua dimensi).dan inilah konsep tentang realitas versi agama sehingga dalam agama manusia dikonsep untuk harus percaya terhadap adanya dua dimensi relitas itu,dan cara berfikirpun harus bersandar kepada pemahaman terhadap realitas yang utuh yang memiliki dua dimensi itu.
      Dengan kata lain bila atheis itu cara pandangnya ‘bermata satu’ maka agama mengajarkan agar manusia ‘bermata dua’ sehingga bisa melihat ke dua arah-ke dua dimensi realitas secara berimbang,(sehingga dua dimensi realitas itu difahami sebagai kesatu paduan sistemik).sehingga dalam agama definisi pengertian ‘ilmu’ bersandar pada realitas yang utuh tersebut sehingga pengertian ‘ilmu’ tidak dibatasi sebatas wilayah pengalaman dunia indera karena dalam pandangan Tuhan ilmu adalah sesuatu yang harus mendeskripsikan keseluruhan realitas sehingga yang abstrak dan yang konkrit bisa difahami sebagai kesatu paduan yang utuh,sistematis.dan definisi ‘rasional’ versi agama adalah ‘yang logika akal fikiran manusia bisa menangkapnya’ atau cara berfikir yang murni sistematis berdasar logika yang tidak bersandar pada tangkapan mata secara langsung.
      Sebab itu bila ingin meruntuhkan atheisme dari dasar coba runtuhkan dengan konsep tentang realitas yang bersifat menyeluruh tersebut yang argumentasi demikian memang sederhana tapi sangat mendasar (sebelum kita berdebat ke masalah teknis yang rumit dan pelik).
      Sebab itu pantas (dan jangan heran atau gentar) bila atheist memandang serta mendeskripsikan agama sebagai ‘irrasional’,’tidak berasas ilmu’,’hanya dogma’karena mereka melihat segala suatu dengan ‘mata satu’ atau dengan cara pandang terhadap realitas yang tidak utuh.dan jangan gentar bila filsafat – sains lebih banyak didominasi oleh orang orang bersudut pandang materialistis (cara pandang ‘bermata satu’) sebab kebenaran sejati memang mahal dan seringkali hanya diketahui dan difahami oleh sedikit orang.yang mesti diwaspadai adalah kini saintis atheistik itu selalu menafsirkan berbagai temuan ilmiah ke arah (pembenaran’) ideologinya dan selalu ingin melanggengkan teori ilmiah yang bersesuaian dengan ideologinya tsb. walau teori itu irrasional dan ber asas kepada fakta yang ditafsirkan (bukan fakta langsung) semacam teori Darwin.
      Padahal dalam konsep Tuhan ‘ilmu’ itu memiliki dua kaki dan dua mata,yang satu berpijak di dunia abstrak yang satu berpijak didunia konkrit,yang satu melihat ke dunia abstrak dan yang satu melihat ke dunia konkrit.sehingga apapun temuan ilmiah yang tertangkap mata secara langsung ia senantiasa berkaitan dengan realitas abstrak atau dengan tafsir yang bersifat abstrak.
      Artinya dalam kacamata agama ilmu (termasuk didalamnya ‘sains’/ilmu dunia material)tak bisa mengarah atau diarahkan ke kacamata pandang ‘materialisme ilmiah’ yang kini gencar di promosikan oleh orang bersudut pandang materialistik.


  455. Paham Atheis Hanya Bisa Menganalisa lewat Penglihatan,Kalau DIa melihat Baru Dia Percaya.itulah lemahnya hati.komponen manusia sama seperti komputer ada software ada hardware.semua manusia sudah pasti sama hardwarenya namun softwarenya aja yg berbeda.keimanan atau kepercayaan itu gak bisa diraba atau dilihat,fikiran manusia pun demikian.Tuhan Sudah Memberikan Program Khusus Tentang Kehidupan manusia setelah mati masih ada kehidupan lagi kalau gak di surga ya di neraka.seandainya kita sebagai manusia bisa melihat Tuhan,maka program tuhan ini gak berlaku semua manusia bisa masuk syurga semua dan neraka kosong tidak ada isinya.itulah strategi tuhan.Intinya Software itu Gak bisa di raba tapi bisa di rasakan.


    • oh, jadi para ilmuwan itu gak percaya bahwa udara itu ada ya? ilmuwan juga ga percaya bahwa bau itu ada? oh. baru tau gw. thanks. ntar gw coba cari di google.

      kalau itu benar, ada baiknya kita buang aja telinga, kulit, hidung, dan lidah kita… ga ada gunanya, mata aja cukup.


  456. enaknya ada doraemon nih….???

    klo saya percaya TUHAN itu ada…
    buktinya TUHAN kasih manusia rasa senang,sedih, kasih,iman ato keyakinan,udara…dan itu semua untuk kebaikan manusia…

    klo anda tidak percaya…coba tantang DIA ( TUHAN )- klo saya sih engga berani-…
    Azab pasti akan datang pada mu…

    tapi saya angkat jempol/ salut sama orang atheis,mereka bisa ngalahin iblis,sebab iblis saja percaya TUHAN… yah walaupun di KITAB SUCI sudah tertulis manusia lebih tinggi derajatnya dari malaikat2..

    saya jadi mendapat ilmu dari orang atheis…yang bisa ngalahin iblis dan godaan2nya cuman keyakinan/iman yang kuat dan andalkan TUHAN dalam segala hal..trimakasih


    • itu bukan bukti. tapi klaim. apa buktinya tuhan yang kasih manusia rasa senang, sedih, kasih, iman, keyakinan, dan udara?

      menentang Tuhan? Udah kok. Malah di tengah ujan. Harusnya Tuhan langsung nurunin petir ya waktu itu supaya dia bisa langsung puas ngeliat gw di neraka. Hahaha… :D


  457. Kami para atheis jauh lebih bermoral dibandingkan para theis(orang beragama).Para theis selalu menganggap ajaran agamanyalah yang paling benar dan menjelek-jelekkan agama dan keyakinan orang lain.Mereka memfitnah orang yang memiliki keyakinan yang berbeda dengan mereka.Apakah kalian yang beragama dapat membuktikan bahwa kalian lebih beradab dari kami yang atheis….? Bukankah dalam agama kalian telah diajarkan bahwa sesama manusia tidak boleh saling memfitnah,membunuh,atau melakukan hal-hal yang bertentangan dengan ajaran agama kalian…? Tetapi mengapa kalian memfitnah,menghina,menjelek-jelekkan kami yang atheis….? Apakah itu namanya orang yang beragama….? Kami para atheis sangat menghormati orang-orang yang memiliki keyakinan yang berbeda dengan kami.Kami tidak pernah menjelek-jelekkan keyakinan orang lain karena kami percaya setiap manusia yang hidup di kolong langit ini memiliki hak untuk memilih keyakinannya masing-masing….Baik itu kristen,budha,islam,hindu bahkan atheis sekalipun seperti kami.Dan apakah ada agama yang mengajarkan umatnya untuk membunuh sesamanya…? Masa ada agama yang mengajarkan umatnya untuk membunuh…..mengebom…yang lantas jika membunuh karena perintah agama akan mati syhahid (FUUUUUUCK) dan langsung masuk ke dalam surga….? APAKAH ITU YANG NAMANYA ORANG YANG BERAGAMA………….?????????????????????? Dan yang terpenting dalam hidup ini bagaimana kita menjadi manusia yang baik (human being) dengan / tanpa keyakinan karena menurut saya TANPA BERBUAT BAIK HIDUP INI TIDAK ADA ARTINYA !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Saya sangat bangga menjadi atheis yang baik.Saya selalu bersedia membantu orang lain walaupun dalam kondisi susah.Saya tidak pernah menghina,memfitnah,menjelek-jelekkan atau bahkan membunuh orang lain yang memiliki keyakinan yang berbeda dengan saya.Saya selalu berusaha untuk berbuat baik terhadap sesama umat manusia.Pertanyaan untuk kaum theis apakah agama kalian menjamin bahwa kalian pasti masuk surga setelah mati (DAN SAYA TIDAK PERCAYA SURGA ITU ADA)…………?


  458. ad : Dari komen2 kamu saya berani menyimpulkan bahwa kamu adalah orang yang BODOH dan berpikiran sempit.Saya juga yakin kamu adalah orang yang tidak memiliki pemikiran yang dewasa.Hinaan-hinaan yang kamu lontarkan terhadap orang lain sudah cukup untuk mengatakan bahwa kamu adalah orang yang BODOH,TOLOL,TIDAK BERPENDIDIKAN,TIDAK DEWASA DALAM MEMBERIKAN KOMENTAR,DAN KAMU JUGA TIDAK PANTAS MENGHINA ORANG LAIN KARENA KAMU ADALAH MANUSIA PALING HINA DI MUKA BUMI INI !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!


  459. RAHASIA : Kamu A****G DASAR A****G KETURUNAN A****G


  460. kenapa sih jauh2 , Tuhan itu ada didalam diri manusia , jadi hentikan semua perdebatan dan mulai mencarinya didalam dirimu karena manusia itu mahkluk yang unik , tidak mungkin memiliki pikiran , dan konsep yang sama akan Tuhan .Tetapi sesungguhnya orang yang telah mengerti akan SEMUANYA tidak akan ikut forum ini berarti kita semua belum mengerti apa2


  461. iya2 makin ribet aja, mengubah pemikiran orang itu memank susah. apalagi ama orang yang nggak melakukan sesuatu yang penting terlebih dahulu yaitu “RASA INGIN TAHU” apa emank udah pada nyari tahu tentang kebenarannya? ato cman pada terpengaruh sama nasib dan takdir lingkungan? sudah perdalami satu2 apa yang diajarkan di masing-masing agama? kalo belom jangan sembarangan ber asumsi dan menyatakan. Karena saya percaya dan itu memank nyata bahwa ada ayat di Alkitab ditulis supaya jangan pada sembarangan menjadi guru (sembarangan menyatakan sesuatu dan mengajarkan sesuatu). Lagipula kalau debat memank saya sebenarnya juga kurang setuju, tapi apa salahnya memberi sedikit modal dari ayat2 Alkitab itu sendiri supaya orang pada mau nyari tau kebenarannya? dan jangan kira orang suka membanding2kan sesuatu itu orang yang tidak beriman, itu “Manusia” memank ada rasa ingin tahu, cman masalahnya mau nyari tau nggak?


  462. “Perubahan muncul dari dalam, bukan dari luar”


  463. O iya satu lg. Untuk para Kristiani, mundur aja la dari perdebatan macem kek gini, mending u pada debatin dirilu sendiri sama Tuhan Yesus Kristus yang kita sudah dianugrahkan untuk percaya. Karna itu memank bener debat gak guna. Dan jangan lupa satu hal, jikalau ada orang yang mulai duluan debat sama kalian, kluarin smua ayat Alkitab yang kalian tau dan jika tidak tahu tidak usah menjawab. Karena dari pernyataan ayat tersebut kalian cuman bakal memisahkan bagi orang yang mau cari tau dan yang enggak. Selanjutnya “Silence” karena patokan kita itu di Firman sebagai kristiani.


  464. Dan untuk om Tommy Vercetti, jika anda memank yakin akan pernyataan diri anda, selamat menganggap kami orang-orang rendahan bodoh dan semacamnya selamanya dan nikmati itu sepanjang hidup anda. Karena ujung-ujungnya adalah “HAMPA”


  465. Saya berjanji akan keluar dari situs ini detik ini juga.


  466. “ad : Dari komen2 kamu saya berani menyimpulkan bahwa kamu adalah orang yang BODOH dan berpikiran sempit.” iya om lagian, kalo om emank bermoral, apa ini respon om terhadap orang2 kayak kita yang om memank anggap rendahan? dan bisa dibilang bermoral? jangan bilank kalau pertanyaan atau pernyataan yang sering muncul di pikiran om itu “kalau memank Tuhan ada, kenapa tidak menyatakan langsung kepada diri anda, padahal kalau memperlihatkan diri langsung anda bisa langsung percaya dan mengikut dia?. Terus terang aja kalau begini jelas atheis memank belum pernah mencari yang namanya Tuhan. Karena tidak kenal sama sekali Tuhan itu siapa? memank nya bisa disuruh-suruh? dan bukannya kita udah dikasih otak dan rasa ingin tau? nah dikemanakan rasa ingin tau itu?

    cuman mau bagi2 masalah logika aja yah. waktu dulu kan belom ada agama kristiani, katolik, yaaa yang berpatokan pada Yesus Kristus deh. Nah terus yang berkembang adalah agama hindu yang katanya mereka mencari-cari sesuatu yang menguasai bagian tertentu (dewa-dewa). Dan pertanyaannya, bagaimana mereka bisa percaya bahwa dewa-dewa itu ada? apakah karena respon mereka terhadap “wahyu umu”? jadi mereka baru percaya setelah mereka melihat sedangkan dalam ajaran yang saya anut mengatakan berbahagialah orang yang tidak melihat namun percaya? Bisa kaha dikatakan bahwa memang zaman dulu itu rata2 hampir semua orang itu atheis karena baru percaya setelah mereka melihat? Tolong kirim komentar donk, saya juga agak penasaran sama yang satu ini.


    • cuma mau nanya aja, yang nyembah dewa2 di jaman dulu itu masuk neraka juga ya? kan mereka ga tau apa2 tentang Allah, soalnya ga muncul di hadapan mereka.

      Anda pasti berbahagia jika percaya saya mengatakan tadi ada malaikat yang datang ke rumah saya dan bilang akan mengirim emas yang banyak ke rumah anda besok, anda tidak melihat malaikat itu, tapi silakan percaya saja. pasti anda bahagia. :)

      Mabuk bisa membuat orang bahagia. Tapi tidak lagi setelah tersadar, tapi tentunya akan cari alkohol lagi.

      peace.


  467. “wahyu umu” —> Wahyu umum ya salah ngetik


  468. Kita adalah tuhan untuk diri kita sendiri.Aku adalah tuhan.Kamu adalah tuhan.Dan semua pengunjung di blog ini adalah tuhan.Coba deh simak lagu beside ‘aku adalah tuhan’.Keren euuuuy

    Aku lumayan setuju dengan komennya tommy vercetti.

    :Dan yang terpenting dalam hidup ini bagaimana kita menjadi manusia yang baik (human being) dengan / tanpa keyakinan karena menurut saya TANPA BERBUAT BAIK HIDUP INI TIDAK ADA ARTINYA

    Tommy vercetii…..Mirip nama tokoh utama dalam games GTA VICE CITY……pasti mas penggemar berat GTA VICE CITY…? HEHEHEHE


  469. @goit

    saya ingin bertanya kepada anda..
    apakah anda serorang atheis atau theis ..

    saya berargumentasi di sini untuk menyampaikan bahwa saya adalah seseorang yang beragama..

    rata” kehidupan di dunia ini penuh oleh orang” yang beragama..

    jangan asal membuat komentar untuk menyela argumentasi saya kalau sodara goit tidak membaca penuh dari awal hingga akhir argumentasi pada link ini..

    terima kasih :) mohon di balas komentar saya


  470. maap sebelum nya karena saya baca dari atas hingga bawah..

    Tuhan di ciptakan oleh manusia dari sebuah Tipuan otak..
    karena itu para kaum tidak beragama tidak mau percaya akan adanya tuhan..

    Sepasang Ayam menciptakan telur .. Di erami dan menghasilkan anak ayam..

    lalu siapakah yang menciptakan ayam? apakah sebuah telur? tidak mungkin kan..
    ada yang mengetahui siapakah manusia pertama dari kaum tidak beragama yang memakai tipuan otak untuk menciptakan ayam atau Tuhan??

    bagaimana mungkin kita manusia bisa hidup di muka bumi ini jika tidak ada sumber nya? ..
    itulah yang di namakan TUHAN ..

    TUHAN MAHA BERKUASA.. TUHAN itu Tidak beranak dan tidak di peranakan ..

    bagi kami kaum beragama.. percaya akan adanya Tuhan.
    Karena kami mengerti bagaimana dapat manusia hidup di bumi ini jika tidak ada sumber nya yaitu Tuhan..


  471. TOMMY…KAMU MANUSIA TOLOL,GA BISA MIKIR…OTAKMU SEGEDE BIJI JAGUNG…..


  472. pada Mei 28, 2010 pada 6:03 am | Balas i am just believe

    4 tahun debat ini tak kelar juga…hahaha…
    kata² makian pun terlontar…lucu ya…pengen debat tapi pake emosi…zzzzzz…


  473. manusia adalah makhluk yang penuh dengan keterbatasan,maka jangan selalu berfikir pragmatis. Dan ketahuilah nalar manusia itu ada batasnya?


  474. keberadaan tuhan itu dapat dibuktikan dengan beberapa alasan:
    1. sesuatu yang ada ( tidak dapat ditangkap oleh panca indra atau tidak diterima ilmu pengetahuan atau tidak bisa diterima oleh akal) tidak berarti hal tersebut tidak ada. contoh:
    - sebelum ilmu pengetahuan menemukan bahwa bumi ini bulat, keyakinan bahkan ilmu pengetahuan pada saat itu mengatakn bahwa bumi itu datar.. setelah ilmu pengetahuan mampu membuktikan barulah keberadaan bumi itu bulat diakui.. seperti halnya adanya planet-planet lainnya, atau semua yang dulunya belum ditemukan, dianggap tidak ada dan dianggap bertentangan dengna akal dan ilmu pengetahuan. tapi setelah ilmu pengetahuan mampu membuktikan maka barulah keberadannya dapat diakui…

    2. hal-hal yang bertentangan dengan akal atau ilmu pengetahuan tidak dapat berarti itu tidak ada sebagaimana halnya tuhan yang sifatnya ghoib. contoh hal-hal yang bertengan dengan akal dan ilmu adalah fenomena metafisika yang ada disekitar kita, seperti: debus, jarak kepang (kuda lumping), fenomena kesurupan, sihir, santet, magic dan itu banyak ditemukan.. dan memang sulit dibuktikan dengan akal tapi hal tersebut memang benar-benar terjadi dan ada… fenomena ini membuktikan keberadaan alam ghoib atau alam mistis…

    3. ilmu pengetahuan yang sedikit sudah memberikan gambaran akan keberadaan pencipta, misal kemunculan makhluk hidup pertama kali, berdasarkan bukti penemuan paleontologi, dari catatan fosil bahwa makhluk hidup secara serempak muncul bersamaan pada periode kambrian dengan ditandai ledakan kambrian yang terjadi 250-300 juta tahun lalu, pada saat itulah ditemukan fosil makhluk hidup yang sudah terbentuk secara sempurna, pada lapisan-lapisan sebelum periode kambrian tidak ditemukan sama sekali fosil-fosil. ini membuktikan bahwa makhluk hidup secara sempurna terbentuk dan muncul secara tiba-tiba pada periode itu tanpa ada nenek moyang atau yang mendahuluinya…

    4. tentang keteraturan alam semesta ini. berdasarkan hukum fisika, hukum kausalitas dll, tidak mungkin keberadaan ini terbentuk tanpa ada yang menjadi penyebab atau pembuatnya…

    sekian dulu.. mohon maaf jika tidak berkenan… wallahu a’lam..


  475. pada Juni 8, 2010 pada 9:19 am | Balas anti atheis

    untuk fertobhades
    SEBENARNYA APA AGAMA ANDA?


  476. Jancuk!atheis


  477. @ anti atheis ”

    Anda ada urusan apa dengan agama saya? :evil:

    Yang jelas, kalau anda baca dari atas, saya percaya pada Tuhan. Apa itu tidak cukup? Kenapa tanya soal agama?


  478. To : Mrs. x memang orang2 beragama tidak bisa membuktikan bhwa Tuhan itu ada, krna ada bukti sperti Mukjizat, penglihatan dll…yang tidak akan dipercayai org ATheis seperti anda kemudian sejarah2 yg membuktikan bekas peradaban/kejadian yg tertulis di Kitab Suci dan satu hal yg penting seperti yang dikatakan suatu Agama (yang saya anut sekarang) “Berbahagialah orang yang tidak melihat namun percaya, karena ia akan beroleh….


    • @RD:

      “To : Mrs. x memang orang2 beragama tidak bisa membuktikan bhwa Tuhan itu ada, krna ada bukti sperti Mukjizat, penglihatan dll…yang tidak akan dipercayai org ATheis seperti anda kemudian sejarah2 yg membuktikan bekas peradaban/kejadian yg tertulis di Kitab Suci dan satu hal yg penting seperti yang dikatakan suatu Agama (yang saya anut sekarang) “Berbahagialah orang yang tidak melihat namun percaya, karena ia akan beroleh….”

      Yayaya. Ayat yang manjur untuk para umat Tuhan. Silakan tutup mata Anda dan percayai ini:

      Allah menciptakan cahaya dan kegelapan dan memisahkan keduanya satu sama lain pada hari pertama. Meskipun begitu, dia belum menciptakan benda langit yang bercahaya seperti matahari dan bintang-bintang sampai hari keempat. Kej 1:3-5; 1:14-19

      Yang lainnya bisa anda lihat di sini: http://www.skepticsannotatedbible.com/abs/long.htm

      Oh ya, gue gak percaya Tuhan Yesus, artinya gw ga dapat surga yah. Sayang banget. Tapi setidaknya nasib gw samalah dengan bayi2 yang lahir di arab, atau lahir di negara2 non kristiani lainnya. Ya sudahlah, kalau memang benar Tuhan ada, ini udah takdir gw. Kan Tuhan yang ciptain gw dan sudah mengetahui riwayat hidup gw kayak apa, jadi kalo gw ateis ato teis, Tuhan juga sudah tau, kita lihat saja nanti… Jadi kalau gw ateis sampai mati, Tuhan sadis juga, tetap ciptain gw walau udah tau, dan walau gw ga minta juga… wkwkwk

      peace…


  479. Kalau Tuhan memang benar ada:
    (Theis berpikir mode: on)

    KEMAHATAHUAN TUHAN

    Awalnya, Tuhan hanya sendirian, belum ada apa-apa. Surga belum ada, air pun belum ada, apalagi Neraka, juga belum ada. Tiba-tiba Tuhan terpikir untuk mencipta. Dia menciptakan alam semesta ini lalu menciptakan malaikat2. Setelah itu manusia diciptakan di Bumi. Tapi yang perlu diingat adalah Tuhan sudah merancang segala takdir manusia dan mengetahui semua masa depan manusia akan jadi bagaimana ke depannya. Termasuk berapa kali Adam dan Hawa menghembuskan nafasnya selama hidup, berapa kali jantungnya berdetak, dan berapa kata yang akan keluar dari mulut mereka selama hidupnya. Dan tentunya Allah juga sudah tahu apa yang akan diperbuat si Adam dan Hawa itu (bahkan mungkin dia yang mengendalikan semua gerakan ciptaannya).
    Allah juga menciptakan Azazil/Iblis (atau Lucifer menurut Nasrani) dan malaikat2 lain dan menyuruh mereka untuk hanya bersujud pada Tuhan. Tapi Tuhan membawa Adam ke surga dan menyruh mereka semua menyembah Adam. Kita tidak tahu yang mana yang setia, Iblis atau malaikat2 yang lain, sebab perintah Allah saat itu sangat tidak memungkinkan, yaitu menyuruh malaikat2 untuk menyembah hanya pada Allah dan sekaligus menyuruh mereka untuk menyembah Adam. Dan Iblis memilih untuk tetap hanya menyembah Allah. (Bukankah malaikat tidak punya kehendak, kenapa bisa sampai Azazil berbuat demikian? Tanda tanya)
    Dapat kita lihat di sini bahwa Allah marah kepada Iblis dan mengusirnya dari surga, kemarahannya abadi pada iblis sehingga mengirim iblis ke neraka jahanam, kekal. Padahal kita tahu bahwa sebenarnya Allah dari dulu sudah tahu bahwa Iblis tidak akan menyembah manusia. Tapi Allah tetap menciptakannya. Jadi apa maksudnya ini? Apakah Allah memang sudah tahu apa yang dilakukan Iblis, lalu dia hanya menjalankan skenario dan berpura2 marah?

    Lalu berikutnya Adam dan Hawa juga terjebak untuk memakan buah terlarang (di dalam Kristen ada dua, pohon pengetahuan dan kehidupan). Dia sebenarnya sudah tahu akan hal ini sebelum dia menciptakan alam semesta dan manusia (dan bahkan sebelum dia terpikir untuk menciptakannya), tetapi tetap saja skenario Tuhan harus dijalankan. Tuhan berakting murka dan mengusir mereka dari surga (atau Taman Eden menurut Kristen). Adam dan Hawa hidup sampai mati di Bumi… (setelah itu kembali ke surga lagi? enak yah sebelumnya sudah pernah melihat surga, jadi bisa percaya.)

    Dan jadilah keturunan2 manusia sampai banyak seperti ini… Dan herannya banyak sekali agama2 di dunia ini yang saling menentang Tuhan yang satu dengan Tuhan yang lainnya. Tetapi Allah sebenarnya sudah tahu akan hal ini. Tetapi dia muncul di hampir setiap agama dan mengatakan bahwa “mereka kafir, yang ini saudaramu”. Padahal Tuhan juga sudah tahu mereka sejak lahirnya adalah agama lain karena orangtuanya. Dan katanya, Tuhan maha tahu, berarti Tuhan sudah tahu siapa yang akan masuk neraka, siapa yang makan jam begini menit begini detik begini, dan bahkan tahu apa yang saya pikirkan saat menulis ini dan tahu apa yang Anda pikirkan saat membaca ini, dia sudah tahu dari dulu. Dan tentu saja diapun “sudah tahu siapa yang akan masuk Surga atau Neraka” dari semenjak sebelum dunia diciptakan dan sebelum dia memikirkan untuk menciptakannya. Jadi sebenarnya Tuhan menciptakan kita hanya seperti sebuah CD film yang dia buat dan ditonton. Terserah dia mau membuat karakter dalam film itu masuk neraka atau surga. Tapi sialnya, kita bukanlah fiksi dalam film itu dan kita betul2 bisa merasa dengan indera kita dan punya perasaan.

    Allah Maha Tahu kontradiksi dengan Allah Maha Penyayang.

    Sebenarnya tadi gue mau kasih poin-poin, tapi berhubung tadi berhenti dikit buat makan, sekarang gue jadi gak mood lagi (udah kenyang dapat rizki dari Tuhan). Maklum, saya hanya manusia biasa, bukan Tuhan yang maha dahsyat dan maha bisa. Keucali tentunya ada banyak hal yang mustahil dia lakukan, yaitu yang bertentangan dengan sifatnya sendiri. Yah, setidaknya mungkin lebih banyak yang bisa Tuhan lakukan daripada manusia.

    (theis berpikir mode: off)

    Note: Sebelumnya gw pernah komentar di sini dengan nick “GreyOn”. Omongan saya waktu itu gak usah didengarkan. Saat itu saya hanya berimajinasi bahwa diri kita sendirilah Tuhan karena hanya diri kita yang bisa kita rasakan dan diketahui secara nyata (Tetapi sekarang saya pun meragukan apakah saya nyata atau tidak). Dan saya menganggap alam ini lebih pantas mendapatkan gelar Tuhan, karena saya waktu itu berpikir bahwa alam ini tidak bertepi dan tidak pernah berakhir alias abadi.


  480. @ilham:

    keberadaan tuhan itu dapat dibuktikan dengan beberapa alasan:
    1. sesuatu yang ada ( tidak dapat ditangkap oleh panca indra atau tidak diterima ilmu pengetahuan atau tidak bisa diterima oleh akal) tidak berarti hal tersebut tidak ada. contoh:
    - sebelum ilmu pengetahuan menemukan bahwa bumi ini bulat, keyakinan bahkan ilmu pengetahuan pada saat itu mengatakn bahwa bumi itu datar.. setelah ilmu pengetahuan mampu membuktikan barulah keberadaan bumi itu bulat diakui.. seperti halnya adanya planet-planet lainnya, atau semua yang dulunya belum ditemukan, dianggap tidak ada dan dianggap bertentangan dengna akal dan ilmu pengetahuan. tapi setelah ilmu pengetahuan mampu membuktikan maka barulah keberadannya dapat diakui…

    Tanggapan: Ya, saat itu memang orang mengklaim bahwa bumi itu datar. Karena itulah yang mereka lihat selama ini, dan menganggap bahwa itu sudah cukup untuk menjadi “bukti”. (Kenapa Tuhan tidak memberitahu saja langsung bahwa bumi itu bulat? Yang ada Tuhan bilang bumi itu lingkaran atau bundaran.) Tapi untunglah tokoh2 lainnya seperti Galileo dan copernicus membuka mata mereka dan “memberi bukti baru” yang menunjuk pada kenyataan bahwa “bumi itu bulat”. Jelas ini berbeda dengan umat beragama yang mengklaim bahwa “Tuhan itu ada” (dan kadang memaksakan pendapatnya kepada orang lain). Tapi tidak mau memberi “bukti nyata” keberadaan Tuhan. Bahkan dengan pertanyaan2 pun eksistensialisme Tuhan bisa gugur. Maka itulah dilarang mempertanyakan sesuatu yang tidak jelas dalam agama dan membuat orang jadi fanatik dan tutup mata.

    2. hal-hal yang bertentangan dengan akal atau ilmu pengetahuan tidak dapat berarti itu tidak ada sebagaimana halnya tuhan yang sifatnya ghoib. contoh hal-hal yang bertengan dengan akal dan ilmu adalah fenomena metafisika yang ada disekitar kita, seperti: debus, jarak kepang (kuda lumping), fenomena kesurupan, sihir, santet, magic dan itu banyak ditemukan.. dan memang sulit dibuktikan dengan akal tapi hal tersebut memang benar-benar terjadi dan ada… fenomena ini membuktikan keberadaan alam ghoib atau alam mistis…

    Tanggapan: fenomena debus silakan baca, saya copas dari note teman saya di fb.
    —————————————–
    Pernahkah anda melihat permainan debus yang seolah menggunakan kekuatan gaib? Jangan percaya dulu. Berikut saya ungkap permainan debus yang sebetulnya hanya trik tipuan belaka.

    BUNUH DIRI HIDUP LAGI
    Belum pernah saya jumpai orang yang mati, bisa hidup lagi. Trik ini dilakukan dengan menyimpan kantong berisi darah (beli di PMI) di dalam baju bagian perut. Ketika pisau ditusukkan, sebetulnya untuk melubangi kantong darah.. Pura2 mati.. Ditutup kafan, dimasukkan peti.. Beberapa jam dibuka lagi, hidup kembali.

    ANTI CUKUR
    Silet dibuktikan tajam dengan mengiriskannya pada kertas tipis. Namun ketika digoreskan ke lidah, kulit maupun anggota badan pemain tidak mengakibatkan luka. Kalo dia bisa anti cukur, bagaimana kalo mau potong rambut atau kuku?.. Tentu saja trik ini hanya menggunakan tipuan, yaitu salah satu mata silet dibikin tumpul dengan cara menggesek-gesekkannya di batu/kaca. Agar tidak keliru ketika main, bagian yg tumpul adalah yang ada mereknya.

    LIDAH DIPOTONG
    Trik paling menyeramkan yang masih tetap populer. Lidah pemain dikait dengan besi mirip pancing, tidak cuma itu.. Lidah digunting sampai putus.. Pada akhir permainan, lidah kembali utuh seolah punya ilmu rawa rontek. Trik ini dilakukan dengan sebuah lidah palsu. Belilah lidah sapi, rebus sampai matang. Kelupas kulit luarnya. Biar mirip lidah manusia, olesi dengan pewarna merah. Lidah disimpan dalam mulut pemain. Lidah ini yang dijulurkan dikait kemudian dipotong. Dapat ditambahkan efek darah mengucur dengan menggigit bungkusan kecil berisi cairan mirip darah.. Potongan lidah ini dibuang dengan cara dikunyah layaknya dimakan biasa. Atau bisa dimuntahkan ke dalam ember berisi air ketika pura2 minum air sakti dr sang pawang debus.

    MAKAN SILET/BELING TIPIS
    Pemain debus menunjukan silet/beling pecahan neon. Silet / beling tersebut dikunyah-kunyah sampai terdengar suara gemeretuk.. Sesaat diminumi air dan ditelan. Luaar biasaaa
    Luar biasa dari hongkong? Permainan ini hanya membutuhkan keberanian dan ketenangan bermain. Silet dan beling hanya dikunyah-kunyah untuk memberi efek suara yang mengerikan. Kunyah dengan gigi, jangan digeser-geser, jadi seperti menumbuk beling dengan gigi. Jangan terkena lidah dan pipi bagian dalam. Setelah lembut beling dan silet hanya seperti pasir yang mudah ditelan tanpa melukai. Minum air dan telan gerusan benda tersebut. Jika tidak ingin ditelan, pura-pura minum dari ember.. Muntahkan butiran silet / beling tersebut.

    DILILIT PETASAN SEKUJUR BADAN
    Tubuh pemain dililit petasan dari dada sampai paha. Petasan dinyalakan sampai habis. Pemain tidak cidera sedikitpun walau pakaiannya sobek2. Hasil puasa 40 harikah? Salah..

    Di dalam pakaiannya pemain menggunakan kulit sapi / kerbau kering sebagai pelindung. Jadi badan tidak cedera oleh ledakan petasan. Disarankan memakai kacamata dan penyumbat lubang telinga.

    ANTI BACOK DAN NAIK TANGGA PEDANG
    Siapkan golok……1 buah……untuk tangga golok 10 buah….
    1/4 bagian ujung golok…biarkan tajam…3/4 bagian sampai ke gagang golok…ratakan dengan gurinda atau dipalu pelan-pelan….
    Demo : sabetkan bagian ujung golok ke batang tebu…sreeet pasti amblas tertebas…lha wong bagian itu masih tajem kok ! nah waktu untuk menebas tangan gunakan bagian tengah…yang udah rata…dijamin cuma agak merah he he….kalo kena bagian tulang…masih lumayan sakit…
    mau maen bacok di perut bisa…tambahan semangka diperut….(golok tajem juga gak apa-apa – karena sabetan golok terhambat semangka…sampai kulit jadi 0 daya energi…be careful !!!)
    Demikian juga untuk tangga golok….10 golok dibuat seperti di atas….setelah menebas batang tebu…masukkan ke lubang tangga…yang ujung kan nongol di lubang sebelahnya..jadi aman !! lakukan satu persatu….sampe anak tangga golok lengkap…lalu naik aja gpp kok…wong dah gak tajem kan bgian tengahnya…

    TIDUR DI ATAS RANJANG PAKU
    Pemain menunjukkan papan yang penuh paku…. paku dibuktikan tajamnya dengan menjatuhkan buah semangka ke atasnya, buah semangka benar2 nancep…. wuih…. kebayang gak sich seandainya pemain yang ada di atasnya??? Ternyata kesaktian pemain dibuktikan ketika dia mulai merebahkan dirinya di ranjang tersebut. Badannya dinaiki penonton…. sereeeeem. Setelah selesai, ternyata punggung pemain hanya berbekas paku aja tanpa mengalami sedikit luka…

    RAHASIA :
    Paku ditusukkan ke papan dari bagian bawah. Yang perlu diingat, jarak antara paku satu dengan lainnya jangan terlalu renggang, jadi sekitar tiga sentian. Kalau jaraknya rapat, papan berpaku hanya seperti alas datar saja, coba bayangkan jika jaraknya jauh-jauh, pasti akan lebih terasa lancipnya. Ujung-ujung paku juga harus datar, jangan ada satu pakupun yang lebih menonjol / tinggi ujungnya ketimbang paku yang lain

    Trik lain, ujung paku telah dibubut terlebih dahulu sehingga tidak lancip-lancip amat. Bisa juga paku telah dihujam-hujamkan terlebih dahulu.

    Bagaimana bisa semangka dijatuhkan ke atasnya bisa nancep, kalau pakunya tumpul?? Tentu saja, karena semangka dijatuhkan dari atas jadi bisa nancep. Tapi kan pemain gak menjatuhkan dirinya, namun merebahkan diri perlahan-lahan.
    Kalau ingin dinaiki penonton, pemain harus menahan napas sebanyak-banyaknya agar perut dan dada melembung oleh udara, sehingga ketika dinaiki mengurangi daya tekanan. Kaki penonton harus berdiri di dada dan perut pemain dan naiknya perlahan-lahan.

    PIPI DITUSUK
    Permainan ini real, namun tetap tanpa harus punya kekuatan gaib. Yang diperlukan hanya keberanian dan ketabahan hati. Pipi benar-benar ditusuk.. Bisa pakai besi jeruji velg sepeda, kawat bangunan, maupun jarum karung. Yg penting besi yg digunakan lurus, gak bergelombang. Alat Penusuk sebelumnya telah diolesi minyak agar ketika ditusukkan tidak seret.

    Pipi yang akan ditusuk dijepit dulu dengan jempol dan telunjuk agar mati rasa. Lalu alat penusuk ditusukkan dengan cepat sampai tembus.
    Dicabutnyapun secepatnya. Walau sedikit berdarah, namun tidak meninggalkan luka berarti. Paling ngilu dan akan cepat sembuh.

    Note: bagian yang bisa ditusuk : pipi, kulit leher, lidah. Kawat jangan terlalu besar. Usahakan bebas dari karat dan steril.

    SANTET
    Kelapa isi paku, pecahan beling, jarum, rambut ? heeem
    Isi Mie ? sssh…. isi Agar-agar ? wow…. enaak
    Caranya : ambil atau lepaskan cangkup kelapa (apa ya bahasa indonesianya?)…itu lho yg kayak bunga/kembang, terletak dibagian atas buah kelapa… yg ada batang kecil tempat buah tersebut nggantung di pangkal pohon kelapa … tahulah yaa…?
    Nah. setelah itu tusuk pake paku besar dengan lubang yg cukup sesuai dg benda yg akan dimasukkan. Bisa lubangi pake bor kalo kelapanya udah tua…. dari lubang itu masukkin apa aja yg kamu suka…khusus utk mie…pake mie telur masukin aja panjang-panjang, Ingat air jangan di buang…biar mie jadi ngembang… tutup lagi aja lubangnya…kemudian lem kembali cangkupnya pake power glue…. besoknya atau malamnya boleh dipake aksi – tentunya dibelah/dikupas menggunakan golok setelah diperiksa penonton….Variasi isi silahkan cari !

    MAKAN CABE RAWIT SEPIRING
    Makan cengek/cabe rawit sepiring gak ada masalah ? duh…. sakit perut gak ya ?
    Gak usah khawatir kalo kamu tau caranya … simak ya !
    Siapin cengek sepiring… terus ngomong sambil nantang spectator..ada yang berani makan cengek sebanyak ini ? ….. biasanya spectator malah balik nantang…”coba kamu sendiri ?”
    Oke… aku baca mantera dulu… cas curucus suweng suweng, rawit ijo konco kulo…ojo nyokot weteung kulo… do you understand rawit ? (jangan lupa untuk benar-benar dibaca ya! hi hi biar keliatan ho oh)…ya udah makan aja…seolah makan kacang dengan nikmat…
    Secret : sebelum aksi anda harus minum 3 sendok makan minyak zaitun murni (olive oil), sebelumnya kumur-kumur dulu kurang lebih 1 menit lalu telan. yap makan tuh cengek dijamin gak bakal pedes…

    MAKAN BARA API
    Kumur minyak zaitun murni dan kunyah arang hitam di mulut, kemudian siapkan arang-arang kecil di piring, bakar sampai membara (pake spirtus, minyak tanah/alkohol), makan aja penuh percaya diri…gak usah ditelan…kunyah aja..bantu dengan air ludah untuk memadamkan baranya… pokonya perlu keberanian sedikit, oya bibir juga olesi minyak zaitun, kalo-kalo kena bibir. untuk memadamkan bara sebenarnya keberanian aja, sentuhkan baranya ke kumpulan ludah di lidah.. (gak usah ngunyah arang)…

    MAKAN KISMIS MEMBARA
    Gunakan zaitun murni dengan cara seperti diatas. Siapkan kismis/anggur kering dalam sebuah piring yang sudah diberi 2 sendok alkohol, campur rata, bakar kismis tersebut… saat masih ada apinya, ambil kismis2 tersebut dengan menggunakan sendok, masukkan ke mulut … sebelum benar-benar masuk mulut bantu juga seolah hendak melahap, padahal meniup api..hap..maksudnya antara meniup dan melahap berbarengan. (gak pake zaitun juga gpp, cuma buat jaga-jaga)
    ——————————————————–
    kalau kesurupan itu ada di pelajaran psikologi. namanya histeria. Biasanya ini terjadi di tempat umum, karena psikologis subyek merasa ingin mendapatkan perhatian. kalau magic, magic apa? sulap? sayang sekali, silakan jadi magician dan ketahui rahasia2nya. sangat menyenangkan untuk menipu orang lain.. (padahal tujuannya hanya hiburan.)

    3. ilmu pengetahuan yang sedikit sudah memberikan gambaran akan keberadaan pencipta, misal kemunculan makhluk hidup pertama kali, berdasarkan bukti penemuan paleontologi, dari catatan fosil bahwa makhluk hidup secara serempak muncul bersamaan pada periode kambrian dengan ditandai ledakan kambrian yang terjadi 250-300 juta tahun lalu, pada saat itulah ditemukan fosil makhluk hidup yang sudah terbentuk secara sempurna, pada lapisan-lapisan sebelum periode kambrian tidak ditemukan sama sekali fosil-fosil. ini membuktikan bahwa makhluk hidup secara sempurna terbentuk dan muncul secara tiba-tiba pada periode itu tanpa ada nenek moyang atau yang mendahuluinya…

    Tanggapan: Saya meragukannya. Silakan coba berikan linknya dari sumber terpercaya tapi jangan berikan link dari Harun Yahya atau bilang bahwa anda mengetahui itu dari bukunya. Silakan ke sini: http://faktaevolusi.blogspot.com
    Itu blog teman saya.

    4. tentang keteraturan alam semesta ini. berdasarkan hukum fisika, hukum kausalitas dll, tidak mungkin keberadaan ini terbentuk tanpa ada yang menjadi penyebab atau pembuatnya…

    Tanggapan: Di alam semesta jangan hanya melihat sisi teraturnya. Di tata surya kita strukturnya mungkin lumayan teratur makanya memungkinkan bumi untuk kehidupan. Lagipula, kalau hukum alam ini menurut anda tidak mungkin ada tanpa ada yang membuatnya, bagaimana bisa Tuhan Mahabisa yang sesempurna itu tiba2 ada dengan sendirinya tanpa ada yang membuatnya? Jadi kalau anda bisa menganggap Tuhan ada dengan sendirinya, kenapa tidak bisa menganggap alam semesta juga ada dengan sendirinya?

    sekian dulu.. mohon maaf jika tidak berkenan… wallahu a’lam..

    Tanggapan: Sama2… :)


  481. @ klop ;

    Klo komentar ga usah pake bahasa yang kasar donk bro,,Ga semua pengunjung di blog ini sudah cukup ”dewasa” lho….dari komen anda sudah jelas anda menghina kaum atheis,,sejujurnya saya cukup tersinggung karena saya juga seorang atheis,,,Apa karena kami atheis anda menghina kami ? Hidup ini pilihan bro jadi jalanilah apa yang menjadi pilihan anda dan kami juga menjalani apa yang menjadi pilihan kami,,,,Tidak usah menghina keyakinan orang lain belum tentu keyakinan anda lebih baik dari keyakinan kami


  482. @ borgir ;

    Setuju Bro !!!!!!! Saya memang bukan atheis tapi menurut saya setiap orang wajib menghormati keyakinan orang lain entah itu theis,atheis,agnostik, atau apalah…..lebih baik kita menjalani keyakinan masing2 daripada mengurusi keyakinan orang lain…..PEACE


  483. pada Juli 15, 2010 pada 4:27 pm | Balas Judas sang Pembelot

    Hidup atheis,GOD is alien shit.


  484. Kemana si tommy ????? sudah mati belu yaaa ???


  485. @Fertob: ok Om….agama gk prlu d prsoalkan….yg psti prcya ato tdk ke TUHAN itu urusan msing”….

    Untuk smua yg Atheis…gw jga GOLONGAN NETRAL…bsa d blng Atheis ato Theis…..tpi gw uman mo nanya….knp TUHAN gk nampakin dirinya sendiri utk ngasih bkti k qt yha??


  486. AGAMAMU BUKAN AGAMAKU
    SURGAMU BUKAN SURGAKU
    KEYAKINANMU BUKAN KEYAKINANKU
    “BILA AKU MASUK NERAKAMU APAKAH AKU AKAN MEMBAWAMU KE NERAKAMU JUGA??”
    JADI JANGAN LAH KAMU MERASA BENAR,,MUNGKIN SELAMA INI KAMU MERASA BENAR,,TAPI ITU MENURUT KAMU DAN TUHAN MU SERTA KITAB MU !!


  487. atheis….,agamis…..,ato kepercayaan….please jangan ngomong masalah keyakinan….dan bila anda meyakini sesuatu…….just do it…be your self…..


  488. ijin copas gan.. artikel yang menggelitik pikiran saya…


  489. Kalo saya pikir2 sih, ga ada salahnya juga orang mau belajar teori macam2, darwin kek, bigbang kek, apa kek dll. Hanya saja yang sering menjadi masalah, apa yang memotivasikan dia untuk mempelajari teori itu? apakah untuk melawan ajaran agama? apakah karena membenci seseorang? atau sekedar ingin tau? ingin kaya raya? ingin terkenal? atau memang dia ingin memperdalami. Sebab saya hanya meyakinkan jikalau yang memimpin seseorang untuk mempelajari berbagai teori itu adalah suatu kebencian atau uang atau lainnya, yang biasa dilakukan adalah menghalalkan segala cara untuk bertahan (pemalsuan, pembunuhan, peperangan, dll). Saya juga sebagai orang beragama sulit sekali melihat keadaan sekitar. contoh: saya punya keyakinan. dan dia juga punya keyakinan, dan diantara keyakinan itu ada yang menjadi fakta bila dipelajari dalam2, dan ada yang berujung hanya sekedar teori lain. Dan rata2 orang sifatnya kolot, tidak mau mempelajari teori saya, dan saya tidak mau mempelajari teori dia. kedua2nya kolot dan tidak mungkin mau saling mempelajari karena mengira membuang2 waktu. jadi saya hanya suka mengisi diri saya dengan pengetahuan dan sebuah jiwa yang benar. Sebab teori yang saya contohkan itu seperti pendalaman akan jiwa dan pengetahuan, dengan rasa ingin tahu sebagai pemimpin, bukan kebencian, bukan hal2 buruk lainnya. dan saya hanya mendapat sebuah keyakinan bahwa yang memimpin itu sesungguhnya adalah anugerah


  490. Percayakah anda terhadap jiwa? yang memang bisa dirasakan, dan memang nyata keberadaannya. Dan seringkali orang membohongi dirinya sendiri bahwa jiwa itu tidak ada. jiwa itu nyata seperti ada ruang yang dapat diisi. Tapi seringkali justru berusaha dibuat kosong, mengapa?. Bila memang alam sendiri yang berevolusi bisa membentuk jiwa dalam manusia itu sendiri, mengapa tidak sajakah alam tidak membentuk sebuah jiwa dan otak yang secerdas manusia? kalau memang demikian alam ada dengan sendirinya, anda telah menolak jiwa pun sebenarnya anda sedang menolak teori alam yang berevolusi membentuk manusia dengan sendirinya yang anda ngotot pelajari. Saya percaya agama, sebenarnya bukanlah karena memang asalnya saya dididik dari agama. hanya saja keberadaan jiwa yang alam evolusikan itu yang mendorong saya masuk agama. Jadi jika anda bilang saya salah bila saya masuk agama, anda seharusnya menyalahkan evolusi alam karena alam telah membentuk saya sedemikian, sama seperti orang menyalahkan Tuhan kenapa dirinya dibuat bisa berdosa, dan taunya cman menyalahkan minta jawaban langsung blek!, rasa ingin tahunya dibuang jauh2(tidak mau cari tahu). Kalau memang Tuhan ada mengapa Tuhan tidak langsung memperlihatkan dirinya kepada kita? bukankah bisa saya jawab karena Tuhan sendiri tau suci itu tidak dapat bersatu dengan tidak suci, maka pantaskah kita melihat dia tampaknya seperti apa? maka jikalau dia berani menampakan dirinya, dia sudah mencampakan dirinya sendiri dan berarti dia bukanlah Tuhan karena tidak taat terhadap peraturannya sendiri.

    Jadi sesungguhnya, anda mau mempelajari apapun, mau pandang masa depan seperti apapun. Semua dilihat dari jiwa anda yang seperti apa yang akan memimpin anda kesana. Anda bisa menggunakan otak anda untuk membedakan jiwa mana yang benar dan yang salah. Dan jikalau anda masih tidak mengakui keberadaan jiwa itu, silahkan salahkan alam dan setelah itu anda mau salahkan siapa dan apa terserah anda.


  491. Untuk Keho saya jawab begini: apakah anda tidak terpikir? dari zaman awal sampai akhir zaman itu adalah kurun waktu yang Tuhan sudah ciptakan dan Tuhan topang. Nah ada sebuah titik yang letaknya di tengah2 antara zaman awal dan akhir zaman, itulah yang kita kenal turunnya mesias yang datang menyelamatkan. Kita yang sekarang lakukan, adalah melihat ke belakang di titik tengah itu dimana Tuhan Yesus turun sebagai mesias untuk menebus dosa. Lalu orang zaman dulu yang menyembah dewa2 sudah pastinya masuk neraka, karena orang zaman dulu itu lihatnya ke depan, yang telah diwahyukan bahwa ada akan mesias yang turun, maka orang yang menyembah dewa itu masuklah ke neraka sama seperti orang yang sekarang ini menyembah dewa2 dan nantinya akan dihakimi dan masuk neraka, mereka tidak percaya. Jelas?


  492. iya juga sih, kalau saya jadi orang seperti itu, saya akan ngoceh “Ya alam, mengapa kamu membentuk aku yang jadi bisa menyeleweng dari padamu?”. Terus apakah alam bisa menjawab? sedangkan alam dipercaya orang tidak punya jiwa, tidak bisa mikir, bagaimana alam mengenal manusia yang berjiwa dan bisa mikir? malah justru orang lebih bisa berkuasa atas alam, tapi tidak bisa berkuasa atas manusia. Ada yang bilang alam punya peraturan alam sendiri, jikalau diapain balesnya apain, macem2. Nah contohin aja de perang dunia II, Amerika jatuhin nuklir ke Jepang. Jepang kota nagasaki dan Hiroshima hancur lebur, apakah alam membalas ke Amerika? sedangkan alam hanya punya peraturan tapi tidak dapat melihat bahwa itu untuk mengakhiri perang dunia II karena alam tidak punya otak dan jiwa. Nah gimana itu? ribet juga….


  493. Ya….. gini aja sih, saya terkadang suka menangani pertanyaan-pertanyaan dengan membawa diri saya sendiri menjadi sesuatu objek dari pertanyaan itu hingga saya dapat merasakan bagaimana rasanya jadi objek itu. Contoh: Mengapa Tuhan tidak langsung menciptakan manusia yang tanpa dosa jadi langsung kekal abadi. Sekarang kamu coba pikir, bayangkan apa yang akan kamu tanyakan lagi ketika kamu sudah diciptakan langsung menjadi orang tanpa dosa dan jadi kekal. Tuhan itu mau menciptakan kita tanpa dosa tapi mengapa lewat proses dengan kurun waktu zaman akhir dan akhir zaman, dan apa yang jadi penyebab dia telah memilih sebelum bumi dijadikan? Karena bila kita langsung jadi tanpa dosa, bisa berfikir, punya jiwa dan roh + rasa ingin tahu, anda akan langsung dapat membayangkan apa yang akan anda tanyakan kepada Dia untuk membuktikan bahwa dia Tuhan (rasa ingin tahu itu tidak termasuk dosa, maka bila dosa dihapus rasa ingin tahu tetaplah ada), maka kalau kamu berfikir tidakah lebih baik Tuhan menciptakan langsung manusia2 yang langsung taat kepada dia, bertanya lagi lah, apa yang sedang dia lakukan? sudah seperti Chobits anime menciptakan robot, lalu di sayang2, maka dia melakukan hal sedemikian, dia sudah kehilangan lagi salah satu ke maha-an nya maka dia bukanlah Tuhan. Maka Dia pun sudah memilih sebelum bumi dijadikan, dan manusia diciptakan menurut gambarnya, punya jiwa, roh, bisa mikir + punya rasa ingin tahu. Jelas?


  494. zaman awal dan akhir zaman kali om swt salah ketik itu om…


  495. kalian jangan berfikir bahwa saya jawab begitu gara-gara saya sok suci atau dirasuki roh kudus atau kesurupan ya. Saya jawab sesuai Alkitab yang saya pelajari dalam2, dan saya tidak akan menjawab pertanyaan yang memang saya belum tau.

    Jadi intinya, pelajari pelajarilah, ga usah pusing ribut2, yang perlu diributin kalau kamu dipimpin oleh sesuatu yang buruk yang kamu tidak sadari dalam mempelajari sesuatu. Itu malah yang bakal bikin kalian mulai bikin ribut lagi.


  496. jadi kalau bisa saya tebak, tipe orang atheis itu biasanya cuman membuntuti ya? maksudnya kena efek sama lingkungan, takdir, jadi kalau udah mulai badmood bakalan muncul pertanyaan2 yang menentang Tuhan di pikirannya. Trus nanyanya ke temen2 + tularin temen2 + temen yang mau adalah orang yang tukang membuntutin (bertakdir sama). Yang saya bingung nanyanya kaga ke guru yang sudah memperdalami sebuah kitab suci, nanyanya ke orang yang belum belajar. Apa bedanya sama kalian belajar di sekolah belajar IPA, trus lagi badmood muncul pertanyaan abis itu nanyanya ke temen yang belom tau, nanyanya bukan ke guru IPA. Trus temen kalian juga ikut2an ngotot jadi guru IPAnya di bodoin deh, kan ga mau cari tau. Apa bedanya coba?


  497. woi ngomongnya jangan terlalu ngelantur begitu, biarinin aja itu mah, kalo lu ngerti pahamin sendiri aja, trus kasih tau yang mau tau aja. Yang ga mau tau ya uda, tapi jangan pake ngomong ngelantur pake bahasa menyinggung.


  498. Ya… maap2 om, tapi pesan saya: Ya atheis2 silahkan pelajari pengetahuan alam itu evolusi, bigbang, dll. Dan kalau kalian merasa diri kalian “Tuhan” sekarang bermimpilah di masa depan supaya kalian bisa menciptakan manusia yang tidak bisa berdosa, untuk generasi kita, serta manusia yang abadi, untuk generasi kita. Saya kurang percaya kalau kalian bisa melakukan hal seperti itu, soalnya 2012 aja pada percaya, itu sudah menandakan bahwa segala sesuatu di bumi ini tidak abadi. Bisakah kalian membuat, mencampur2 bahan2 apapun dari dunia ini menjadi sesuatu yang abadi?


  499. tidak hanya di bumi ini, bahkan langit pun tidak abadi.


  500. Om morph mnurut saya alam itu dengan peraturannya sudah membentuk manusia yang bisa mengajar dengan sesuai peraturan waktunya, kayak sidharta.


  501. Oh kamu budha ya? begini de jangan tersinggung ya, saya bukan maunya ngancurin ajaran agama.

    Coba kamu pikir bagaimana bila saya mengajukan pertanyaan yang sama yang sering ditanya pada kekristenan yaitu: jika alam menjadikan sidharta untuk mengajar pada 500 sebelum masehi itu lalu dia mengajar ada surga neraka dan dia juga mengajar kasih, apakah kamu pernah bertanya, lalu bagaimana dengan orang2 sebelumnya sidharta lahir? siapakah yang mengajari mereka? dan mereka akan dikemanakan? surga? neraka? atau jadi binatang atau semacamnya


  502. ga tau gmana, atw knp sy suka aja sm orang2 yg dh pd ksh comment di atas. terutama yg menurut saya kredibel dalam menyampaikan argumenya. akan banyk yg sya pelajari terlebih dulu, kmdian sya pastikan ikut nimbrung.


  503. gw punya banyak agama gan
    islam, nasrani , hindu dan budha :)


  504. saya pernah mati suri

    saya sudah pernah liat neraka
    tpi belum pernah liat surga

    saya sudah ada di pemakaman selama 1 minggu

    saya tadi nya athesme
    tapi sekarang saya islam

    saya melihat wajah malaikat munkar,sangat menyeramkan,
    tpi saya tidak mau menberi tahu orang lain, biar mereka sendiri yang melihat nya T_T


  505. smoga ALLOH memberi kalian semua hidayah……… sungguh orang yang tak beragama berarti tidak punya titian hidup di dunua ini…… BERTAUBAT LAH KAUM ATHEISME


  506. pada Oktober 26, 2010 pada 5:03 pm | Balas Anton B Hendra

    Ya … saya juga ATHEIS … KRN MERASA TUHAN TDK ADA DALAM HIDUP SAYA …!!!


  507. [...] admin, dan sebagian anggota/member FORUM ini adalah manusia yang tidak ber-agama dan menganut paham ATHEIS / SAKSI YEHOVA dan mungkin paham KOMUNIS / PKI) dengan tujuan memecah belah kesatuan antar umat [...]


  508. pada November 12, 2010 pada 9:46 am | Balas sebut saya ganteng :)

    Buat para atheis neh ceritanya yang butuh sudut pandang ilmiah untuk pembuktian keberadaan/adanya Tuhan, sekedar merefresh:
    kita pake analogi matematis (cieee biar lebih scientist geetoh) dan lebih universal tanpa harus berangkat dari pemahaman agama/keyakinan manapun

    1. ADA = ADA
    sepertinya kita “harus dipaksa” untuk setuju dengan analogi ini (kecuali ada yg tdk sepaham, wellcome…)

    2.Ada # TIDAK ADA
    kali ini pun kita juga harus setuju sebagai rangkaian dari analogi pertama diatas, bahwa ADA adalah mutlak sebuah keberadaan dan menafikkan TIDAK ADA (aneh juga kalo TIDAK ADA dibilang ADA,wkwkwkwkkk piss ah)

    3.ADA = TAK TERBATAS
    ADA dan TAK TERBATAS, harus demikian karena entitas yg lain pun juga ada (“tak terbatas” disini adalah sebagai pembeda dari ADA-ADA yg lainnya, misalnya Saya ada, kamu ada, komputer ada, keyboard n monitor ada,laut ada, bumi ada,etc.). Keberadaan entitas2 lainnya mestilah terbatas, misalnya: adanya kamu dihari ini menyebabkan tidak adanya kamu di hari kemarin atau besoknya, adanya kamu ditempat ini menyebabkan tidak adanya kamu ditempat lainnya diwaktu yang bersamaan. Intinya entitas lain yang ada semuanya terbatas dan saling membatasi, bedanya dengan ADA mutlak yang tidak terbatas tapi tetap ada donk, hehe…
    Lebih lanjut lagi, TAK TERBATAS disini juga memberi arti bahwa awal dan akhirnya pun tak terbatas (namanya juga tak terbatas,wkwkwkkk….) sekiranya ada awal dan ujung (akhirnya) artinya keberadaannya terbatas donk, setubuh….eh, setuju??!!

    Nah, dari analogi diatas tuh, “ADA” itulah yg diklaim sebagai Tuhan,Dewa,Sang MAHA,etc. (dalam bahasan agama/keyakinan).

    Sekiranya penjelasan (baca Pembuktian) tentang keberadaan Tuhan bagi kaum Theis cukup simpel n jelas.

    Sekarang (khusus bagi kaum theis nih, tapi kalo kaum atheis mau nimbrung juga, monggo…silahkan) ane punya problem juga (sepertinya ini problem bagi kaum theis, entah dari aliran,keyakinan ataupun agama manapun)

    “Selama ini sungguh kupikir aku telah melalui dan memecahkan salah satu teka-teki yang paling misterius mengenai ontology, yaitu teka-teki tentang “keberadaan sejati” yang oleh sebagian filosof dan teolog dinisbahkan sebagai Tuhan. Argumentasi filosofis yang murni menggunakan dalil akal, membawaku pada kesimpulan bahwa Tuhan itu mutlak ada melalui alur dan kerangka pikir kausalitas. Dengan membuktikan kemustahilan adanya akibat tanpa sebab dan kejadian-kejadian “kebetulan”, serta kemustahilan terjalinnya rentetan sebab-akibat yang tidak berujung (tasalsul) sehingga rentetan sebab-akibat tersebut harus berujung pada sebab yang tanpa penyebab (Kausa Prima), maka tanpa kusadari, daya kritis yang kumiliki telah kueksekusi mati dengan memastikan bahwa Kausa Prima itulah Tuhan tanpa melalui penalaran yang lebih jauh dan mendalam.

    Sesaat setelah kuteliti kembali argumentasi tersebut, ketemukan beberapa kerancuan yang fatal mengenai validitas dan kebenaran argumentasi Kausa Prima …….

    Dalam Hukum Kausalitas ditegaskan bahwa segala sesuatu pastilah memiliki penyebab, dimana penyebab tersebut—yang juga merupakan sesuatu–tentunya membutuhkan penyebab sebelumnya untuk bisa ada/eksist. Agar proses sebab-akibat ini dapat terjadi, maka kita harus menerima bahwa pasti ada penyebab yang tidak membutuhkan penyebab sebelumnya untuk memulai prosesnya, karena–dalam proses demikian–, tanpa adanya sebab yang tanpa penyebab, maka kita tahu dengan pasti bahwa mustahil proses tersebut akan terjadi dan konsekwensinya adalah kita harus mengingkari keberadaan dunia ini yang nota bene adalah merupakan kumpulan akibat atau entitas “sesuatu”.

    Argumentasi di atas kelihatan sangat mengagumkan, namun sayangnya (menurut pemahamanku) terdapat kelemahan yang serius dalam kerangka dan alur pikirnya. Beberapa kelemahan tersebut yaitu:

    1. Kesimpulan tersebut mengandung kontradiksi terselubung, yaitu ketika kita mengakui bahwa segala sesuatu pasti memiliki penyebab, maka bagaimana mungkin pada saat yang sama kita juga mengakui bahwa ada sesuatu (sebab) yang tidak membutuhkan penyebab (yaitu sebab pertama). Argumentasi tersebut—meskipun tidak terlalu tampak—merupakan bentuk kesimpulan yang mengingkari premis (inkonsistensi premis), dan hal itu tentunya mencederai kerangka logika dan prinsip akal sehat (fallacy/sesat pikir).
    Telah aku coba untuk mempertahankan argumentasi Kausa Prima tersebut dengan mengubah premis awal hukum kausalitas menjadi premis yang berbunyi “setiap akibat pasti memiliki sebab”, yaitu mengganti premis “segala sesuatu” menjadi “setiap akibat”, sehingga dengan demikian maka premis “segala sesuatu” yang juga bermakna “semuanya”, digantikan dengan entitas “akibat-akibat” yang secara eksplisit dapat berarti “tidak semua” (karena hanya meliputi akibat saja). Penggantian premis tersebut secara sepintas dapat menyelamatkan argumentasi itu dari kesan inkonsistensi premis. Namun, kalau diteliti dengan seksama, premis tersebut malah menjadi semakin rancu. Kerancuannya adalah; pertama, premis “akibat”, merupakan predikat yang melekat kepada “sesuatu”, jadi mengganti premis “segala sesuatu” menjadi “setiap akibat”, sebenarnya memiliki makna yang identik, yaitu bahwa setiap akibat atau setiap sesuatu, pasti memiliki penyebab. Kerancuan kedua adalah hukum kausalitas merupakan hukum atau kaidah akal yang hendak menegaskan bahwa setiap yang ada pasti berasal dari suatu sebab, dimana sebab tersebut—karena juga merupakan sesuatu yang pasti ada—maka pasti berasal juga dari sebab sebelumnya yang juga pasti ada. Jadi, terlepas dari apakah rentetan sebab-akibat tersebut akan berujung atau tidak, yang pasti adalah argumentasi kausalitas ingin menegaskan bahwa setiap sesuatu yang ada, pasti memerlukan kepada penyebab sebelumnya.
    Premis “setiap akibat memerlukan sebab”, sesungguhnya hanya merupakan penegasan terhadap definisi akibat (akibat pasti terlahir dari sebab) yang dalam pengertian ini, tidak menegaskan makna hakiki dan tujuan hukum kausalitas itu sendiri yang hendak menegaskan bahwa “segala sesuatu yang ada memerlukan kepada penyebab”, atau secara tidak langsung ingin menegaskan bahwa “mustahil sesuatu ada tanpa disebabkan oleh penyebab sebelumnya”.

    2. Kesimpulan mengenai pengecualian adanya penyebab bagi sebab pertama, sebenarnya diperoleh dari metode pembuktian argumentasi tidak langsung (dialektika), yaitu dengan membuktikan kemustahilan terjadinya rentetan sebab-akibat yang tanpa ujung, maka kita dapat menegaskan bahwa argumentasi kontarnya yang benar, bahwa rentetan sebab-akibat tersebut harus berakhir pada sebab yang tidak memerlukan penyebab (kausa prima). Dalam ilmu logika, pengambilan kesimpulan melalui metode argumentasi tidak langsung sebagaimana di atas, adalah sah dan dapat diterima sebagai suatu kesimpulan yang bernilai valid selama memenuhi kaidah dan syarat logisnya, namun dalam kasus ini, perlu dicermati bahwa jika kita menghubungkan kedua kesimpulan di atas yaitu “segala sesuatu pasti memiliki sebab” dengan kesimpulan “adanya sebab/sesuatu yang tidak memiliki sebab”, maka jelas keduanya mengandung kontradiksi (inkonsistensi), dan dengan ilmu logika yang sama, memegang dua hal yang bertentangan sebagai kebenaran, adalah hal yang jelas keliru.

    3. Salah satu bentuk argumentasi lainnya yang mungkin dapat digunakan untuk membela hukum kausalitas, adalah dengan mengasumsikan adanya “Pengecualian” yang mengecualikan berlakunya hukum kausalitas tersebut bagi Sebab Pertama, yaitu dengan mengasumsikan bahwa Sebab Pertama itu bukanlah merupakan “sesuatu” sehingga tidak termasuk atau berada diluar ojek hukum kausalitas. Argumentasi ini, malah mengandung kerancuan yang jauh lebih parah dan lebih rumit dibandingkan dengan kerancuan argumentasi sebelumnya. Dengan mengasumsikan bahwa Sebab Pertama bukanlah “sesuatu”, atau merupakan sesuatu diluar objek hukum kausalitas, maka kesimpulan tersebut menjadi semakin tidak jelas kebenarannya atau malah memerlukan pembuktian baru yang jauh lebih rumit. Ada banyak contoh argumentasi yang sederhana yang dapat menjebak kita pada kondtradiksi (inkonsistensi) dasar yakni memperkenankan jawaban yang dikehendaki menjadi suatu kekecualian tanpa dasar yang jelas, misalnya pada premis berikut;

    “Tidak ada yang terus menerus ada. Pastilah Tuhan yang mengawalinya”
    (jika demikian maka pastilah ada yang terus menerus ada, yaitu Tuhan). ;)

    4. Anggaplah bahwa Sebab Pertama itu ada dan benar adanya, namun permasalahan berikutnya adalah, bagaimana Sebab Pertama itu bisa diidentikkan sebagai Tuhan atau apa yang menjadi landasan kemestian adanya kolerasi antara Sebab Pertama dengan Tuhan?

    Akhirnya, saya jadi ingat kata-kata seorang bijak (lupa namanya) yang mengatakan bahwa “Tuhannya para philosof adalah Tuhan yang terdefinisi, sedangkan Tuhan-nya kaum arif (ahli makrifat) adalah Tuhan yang tersaksikan. (pliz…. Jangan ditanya apa hubungan antara kata-kata orang bijak tersebut dengan kerancuan hukum kausalitas ……… ;))”

    empat kali empat sama dengan enam belas, mohon di bahas bukan dibalas… piss for all ;)


  509. ahli falsafah / pemikir sebenarnya hanyalah seorang pengkhayal / pembual paling terbesar di dunia ini, jadi jika kita gabungkan antar sains / ilmu pengetahuan dan agama, maka belum tentu kedua’a itu menganut paham kontradiksi, bisa saja kedua hal tersebut memiliki satu kesimpulan yang sama….

    jujur aku dulunya adalah atheisme namun sekarang aku sadar kalau TUHAN itu ada dan akan selalu eksis di dunia dan di dalam diriku….
    pada saat aku sakit tanpa adanya penyebab apapun alias lumpuh total namun aku dinyatakan sehat oleh dokter lantas dokter di tempat aku dirawat hanya cukup mengatakan dengan tenang seperti ini “JIKA KAMU MAU BERNIAT UNTUK BERWUDHU DAN SHALAT MAKA KAMU PASTI BISA BERGERAK, SEMUA DIKARENAKAN KEHENDAK-NYA”, lantas aku coba niat dan berwudhu lantas melakukan shalat, alhasil ALHAMDULILLAH aku bergerak kembali normal, dan kalian harus tau berapa lama aku terus terbaring, aku terbaring selama 3 bulan di tempat tidurku..

    aku percaya TUHAN itu ada….
    kalian boleh berasumsi seperti apa yang kalian ketahui..
    tapi ingat satu hal yang pastiilmu ketuhanan tidak akan pernah di cerna oleh ilmu pengetahuan yang hanya sebatas birokrasi dengan bukti nyata yang masih diragukan akan kebenarannya…

    jika kita adalah tuhan maka kita harus mampu menciptakan sesuatu tanpa harus menyentuhnya donx…
    dan tidak boleh meniru meski itu hanya secuil…
    kenyataannya adalah semua pemikiran pemikiran para ahli filsafat selama ini hanya lah sebatas pengembangan dari seseorang yang sedang putus asa terhadap keadaan yang selalu menimpa dirinya selama ia hidup…
    mereka itu pemikir BODOH…..!!!!!

    kita boleh menjadi seorang pemikir..
    tapi kalau kita bisanya hanya berpikir dan berpikir akan sesuatu, kapan semua itu akan terwujud….????!!!!

    jika kita semua adalah tuhan maka prediksi apa yang kita ketahui kedepan, apa yang akan terjadi, kita pasti tidak mengetahuinya kan, itu karena kita bukan tuhan dan jika kita memiliki sebuah prediksi tentang apa yang akan terjadi kedepan nanti, maka pasti lah itu tidak pernah berjalan dengan sempurna bahkan selalu meleset…

    itu lah yang sering dilakukan oleh mereka para pemikir budiman, demi menaikkan nama dan malu jika mengakui sesuatu yang ESA itu lebih benar, maka mereka berteori dengan kenyataan tunggal yang dimana masih di pertanyakan akan kebenarannya di dunia ini…..

    ingat lah ini:
    ” MANUSIA HIDUP HILANG KEMANUSIAAN DAN MANUSIA MATI KEHILANGAN KETUHANAN “.

    semua jawaban sebenarnya hanyalah pada saat kematian itu menjemput kita…..

    THANKS GOD YOU RISIN’ MY LIFE BEFORE I’m LIVIN’ THIS WORLD……
    please think about that guys….

    Cheer’s……
    please answer it to my blogspot or my e-mail…..


  510. Mari, saya akan bicara di orang atheis.
    pertama tentang evolusi. C.Darwin telah menyimpulkan berbagai interaksi secara alamiah antara populasi dengan populasi dan populasi dengan alam.

    Sekarang keberadaan kita sudah ada(ditakdirkan) dengan otak dan berbagai organ yang sudah membuat kita bisa memiliki sebuah kesadaran akan keberadaan yang makhluk lain tidak miliki. Perlu saya akui kesadaran itu hanya bisa tumbuh di dalam ajaran agama. Karena di dalam teori evolusi itu tidak menjelaskan apapun untuk kita bisa menumbuhkan bahkan mengatasinya, untuk kesadaran itu menjadi lebih baik. Lalu menurut logika, jikalau anda menolak agama serta ajarannya 100%,
    1) Anda mau mendapatkan penjelasan darimana lagi?
    2) Jika anda mengatasi kesadaran tersebut dengan cara menyingkirkan kesadaran tersebut, apakah anda mau kembali menjadi menjadi monyet? (karena sistem interaksi antar manusia anda gunakan adalah sistem C.Darwin).

    Sekarang kita bahas dengan “asumsi replikasi otak”
    Saya cuma mau bilang, jikalau memang bukan yang namanya Tuhan yang menciptakan otak macam manusia ini, dan otak ini diasumsikan berasal dari replikasi para alien.
    1) Mengapa alien tersebut tidak menyatakan siapa dirinya?
    2) Mengapa alien tersebut tidak memberikan petunjuk, cara, bahkan tidak memberikan apapun supaya kita bisa mengatasi kesadaran yang dihasilkan dari otak yang mereka buat (terutama rasa ketakutan akan kematian)?

    Sudah banyak orang yang mati dengan sengsaranya bukan? Sudah banyak orang-orang yang bisa merasakan kengerian dari kematian bahkan tersiksa bukan?

    Dengan demikian saya menyimpulkan, bahwa “alien” itu JAHATNYA bertriliun kali lipat daripada Tuhan Yesus. Karena alien itu membiarkan kita mati begitu saja tanpa jaminan apapun.

    Bisa dimengerti maksud saya?


  511. Haha, alien itu pinternya bisa sampe bikin otak aja tapi ga tau cara kasih solusi mengatasinya. Jadi alien itu pinter ato goblok?


  512. Kesadaran itu maksudnya kesadaran untuk bisa percaya dan butuh Tuhan ya – - bukan semua dari otak. Kita juga perlu ilmu pengetahuan. Tapi dikerjakan berdasarkan ajaran agama. Dengan begitu kita gak kembali lagi menjadi “MONYET”


  513. Kesadaran yang memang sudah ada ya untuk bisa percaya hmm… makanya bisa dibilang, orang atheis bisa “percaya” bahwa Tuhan itu tidak ada pun itu sudah membuktikan bahwa otak dia punya unsur yang bisa menghasilkan sebuah pikiran yang namanya “percaya”.


  514. AGAMA HANYA SEBAGAI ALIBI UNTUK MENYAKITI AGAMA YANG TIDAK SEAJARAN

    Atheis, Agnosti, Satani, Hindustan, Budhis, Moslem, Yahudi, Kristiani, Katholik, dll. memiliki hak yg sama terhadap kepercayaannya. untuk apa saling hujat? karena merasa kepercayaannya yg paling benar? semua orang pasti berpikir bahwa kepercayaannya sendiri yg paling benar.. ternyata kaum Satani yg paling dimusuhi di muka bumi ini ada benarnya. bahwa agama hanya sebagai sarana untuk saling membenci dan menghujat. dan bahwa manusia beragama lebih laknat dari kaum kami (Satani). mereka saling membunuh karena alasan ajaran agama yg tidak sesuai dengan hati mereka. agama tidak pernah menjadi jalan yg benar. agama hanya menciptakan permusuhan dan menghapus segala perdamaian di dunia.

    *jangan anggap saya seorang Katolik. saya Netral di sini. terimakasih.


  515. Tuhan ada, hatiku yang bilang begitu.
    Tuhan tidak ada, akalku yang menghasutku.
    lalu?
    Dalam Al-Qur’an, aku diminta yakin aja dah pada yang ghaib (beriman akan adanya Allah, para malaikat, jin, surga dan neraka).
    Ya udah….
    Akalku terus bertanya
    dan hatiku terus merasa, aku punya Tuhan.
    Jadi, aku pilih kata hatiku ketimbang kata akalku.
    pikiran bukan sekuat Tuhan


  516. @Andreas

    bahwa agama hanya sebagai sarana untuk saling membenci dan menghujat. dan bahwa manusia beragama lebih laknat dari kaum kami (Satani). mereka saling membunuh karena alasan ajaran agama yg tidak sesuai dengan hati mereka. agama tidak pernah menjadi jalan yg benar. agama hanya menciptakan permusuhan dan menghapus segala perdamaian di dunia.

    AGAMA BOLEH BERBEDA-BEDA….
    Tapi aq sedikit banyaknya tau maksud dan tujuan di ciptakannya agama “dari keterangan narasumber yang aku temui DOSEN PEMBIMBING saya di kampus akhir-akhir ini” ialah untuk kebaikkan dan kemakmuran serta terciptanya rasa aman dan nyaman di berbagai golongan , hanya saja para pelakunya lah yang kurang mengindahkan pelajarana agama yang pernah dipelajari semenjak kecil hingga dewasa…
    Jadi tolong jangan pernah salahkan AGAMA yang dianut jikalau kalian melihat fenomena yang ironis saat ini di depan mata kalian…

    Hal ini aku tegaskan kepada anda dengan nama yang saya cantumkan diatas, saya juga tidak mengejudge anda bersalah saya maklumi mungkin anda khilaf akan hal ini…

    Cheer’s…….


  517. hmm…? agama hanya alibi untuk saling membunuh? Saya pun tidak pernah diajari untuk membunuh. Tapi saya bisa membunuh tanpa adanya agama, bahkan saya masih bisa membunuh walaupun sudah mengenal agama. Karena saya memank bukan orang suci

    Pertama, sebenarnya agama untuk masalah sebuah akar yaitu jiwa yang terbentuk lewat pikirannya. Justru untuk menangani masalah perbedaan agama, itu melalui otak dan rasa ingin tahu saja sudah cukup. Tidak perlu harus saling membunuh. Tapi kenapa manusia tetap saja masih bisa membunuh dan dibunuh?

    Kedua, ialah untuk kebaikkan dan kemakmuran serta terciptanya rasa aman dan nyaman di berbagai golongan? bahkan saya tidak pernah merasa aman dan nyaman ketika saya mengindahkan ajaran saya. Karena sudah seperti domba di antara para serigala.

    Ketiga, kebaikan itu adalah hal yang penting. Akan tetapi kebaikan di dasari dari kebenaran yang kamu percaya, dan kebenaran itu hanya ada satu. Tetapi mengapa kebenaran sudah terpecah menjadi banyak?

    Keempat, jangan membandingkan dari skala jumlah orang beragama. Apakah anda belum pernah mendengar tentang
    orang yang beragama tetapi sesungguhnya tidak beragama dan menyusup di kaum beragama?

    Kelima, anda menjadi kaum satanis hanya karena masalah kelaknatan kaum beragama? Apakah anda merasa peran anda tidak dibutuhkan untuk mencari tau tentang Tuhan?

    Keenam, darimana asal usul ajaran satanis (penganut setan) (ada setan, ada malaikat) (ada malaikat, ada Tuhan)
    Mengapa yang anda cari setannya?

    Ketujuh, saya juga sebenarnya malas memperdebatkan masalah2 atheis dan agama. Tapi ini hanya berbagi pengetahuan, masalah kompor pemanas itu hanya ada di dalam diri anda sendiri.

    Intinya yang memunculkan traumatik macam itu (kalau saya mau bagi pengetahuan dari kepercayaan) adalah penglihatan anda yang hanya dari sisi dosa yang memang semua manusia berdosa dan naturnya berdosa, apalagi kalau kesempatan itu muncul di hadapannya(karena anda bilang laknat) (jadi saya juga mau bilang ada maksud dari orang beragama yang sifatnya fanatik, karena bila manusia terkena berbagai macam tekanan maka respon naturnya akan menjadi manusia yang jauh lebih laknat daripada yang anda perkirakan. Maka mereka membutuhkan sebuah kepercayaan yang pasti untuk mengatasi tekanan tersebut.


  518. BodO amEt Guua mikirin ,,,,,,,

    AGaMa ku, agam ku
    agama mu, agama mu………..

    aq adl yg mnGkui kberadaan ALLAH SWT aadaa.


  519. Emank bodo amat XD.
    Yang mau mikir, mikirrr. yang ngga ya ngga usah.
    Semua tulisan saya itu cuman semata seperti barang dagang.
    Kalau perlu silahkan ambil dan pikir, kalau tidak ya sudah.

    Bagi-bagi pengetahuan gak ada salahnya juga – -.


    • pada Desember 21, 2010 pada 10:02 am | Balas edwin muhammad mahendra marista

      apasalahnya kalau percaya agama ?
      *Tidak ada Tuhan*
      Atheis = Tidak apa – apa (tidak ada neraka)
      Theis = juga tidak apa – apa (tidak ada Neraka)

      * tuhan ada*
      Atheis = masuk neraka
      Theis = Masuk surga


  520. @all> bahwa Tuhan itu ada hanya dapat diyakini dgn pembuktian adanya semesta angkasa dan bumi ini,serta ilmu yg diturunkanNYA utkmengajari manusia memperlakukan alam jg seisinya shg terjaga kesetimbangan, hal mana dlm menjaga yg demikian tidak ada golongan manusia manapun yg dijadikan korban.

    contoh: bgmn galileo yg blm ada tehnology pd waktu itu dpt menyimpulkan bahwa bumi itu bulat bkn datar seperti yg pihak gereja katakan,serta darimana mrk mengetahui bahwa pusat orbit tata surya adlh matahari dan plnet lain mengelilinginya,klo bukan boleh maling dari ilmunya Allah. jd atheis dan segala turunannya tdk lain sbg alat menyesatkan massal manusia.


  521. Untuk Atheis saya rasa neraka nya itu begitu udah mau mati kali yah? karena tanpa ada yang namanya Tuhan, dia ga pernah ngerti tujuan hidup buat apa? oleh karna itu akar dari pikiran tentang kehidupan……

    ["cuman untuk cari kepuasan".]


  522. Uemank kali, mungkin yang saya lihat tuh temen2 saya, rata2 kalo lagi hari2 udah tenang, damai minta ampun, tapi kalo lagi hari2 susah, laknatnya minta ampun. Apalagi mau diomongin agama di saat2 begitu, ngambek lah. Jadi kayak surganya itu adalah surganya sendiri alias kesuksesan yang akan dicapai dan ketenangan hidup. Tapi begitu uda mau mati, bingung mau nyalahin siapa karna dipaksa ninggalin surganya, dan penasaran surganya bakal bertahan atau hancur karna ga bisa ngapa2in lagi.


  523. Buat bang tommy sama atheisforever tuh di atas, saya bingung. Seandainya Tuhan itu ada, yang ada di dalam pikiran kalian itu “Tuhan yang butuh kita ato kita yang butuh Tuhan?” masalahnya, Tuhan aja pada kaga kenal, pake nanya lagi bahasa mana?. Trus? Sotoy jadi selama ini?


  524. Orang yang tidak mengerti alasan mengapa dia hidup, lantas tidak mengerti tujuan hidup. Terus apa yang melatarbelakangi / atas dasar apa orang atheis pun bisa melakukan hal yang berdampak kebaikan bagi masyarakat?

    Menurut saya atheis hanya sebuah kelompok yang berusaha membuktikan identitas dirinya “bahwa tanpa agama kebaikan bisa terwujud” alias minta dipandang oleh orang dan sebenernya minta diberi cinta(bukan cinta pacaran) oleh orang lain. Karena yang dikerjakan tetap tidak memiliki alasan yang kuat karena tidak mengerti tujuan hidup alias bingung (yang penting kebaikan dan ga mau pusing).

    Alasan saya bisa berpikir seperti itu karna….

    “Kebanyakan orang atheispun tidak ingin diperlakukan seperti orang atheis”


  525. Sekarang kalau masih menganggap kami makhluk tukang mengkhayal pun, anda bisa mengecek kalimat yang diucapkan oleh seorang Albert Enstein “logika hanya membawa kita dari A-B, dan mimpi (imajinasi) bisa membawa kita dari A-Z. Jadi yang mana yang sebenernya tukang berfikir pendek?


  526. salam damai..

    pertama sekali salam damai bt sesiapa yang membaca komentar ini.. saya baru berusia 17 tahun dan ini ialah pendapat peribadi saya mengenai isu ini.oleh itu,saya ingin meminta maaf jika ada perkataan yang nantinya menyinggung hati para saudara yang saya hormati sekalian,..

    bagi saudara atheis,
    1. saya tdk merasa bahawa golongan atheis itu salah.ini kerana mereka sedang mencari siapakah tuhan mereka. mereka hanya perlukan bukti wujudnya tuhan secara fizikal dan logika. bagi saya fikiran manusia itu adalah trbatas.berdasarkan pegangan agama yang saya anut,.. apa yang golongan atheis itu perlukan adalah nur(cahaya) atau disebut jga sbgai hidayah petunjuk dari Allah s.w.t

    jika anda ingin mencari dimana letaknya tuhan dalam ruang hidup dan semesta ini,sudah pasti anda tidak akan menemuinya.Apapun yang anda debatkan disini pastinya tidak menemukan jawapannya malah m’bt anda bertambah bingung bergaduh dan saling menykiti antara kalian., salah satu yang saya pegang sebagai org islam ialah yakni rukun iman ialah, percaya dan yakin akan kewujudan dan keesaan Allh s.w.t..
    Anda mungkin menganggap bahawa manusialah yg mencipta tuhannya .. tapi tidak bagi saya.. tuhanlah yang menciptakan apa yg dilangit dan dibumi….
    ringkasnya saudara, kewujudan tuhan hanya akan temui melalui keyakinan dalam hati.. dan kesediaan atau kerelaan hati utk meyakini bhw tuhan itu ada. sudah tentu tidak dapat membuat fahaman saudara berubah jika hanya saya mengatakan seperti ini.. bukalah hati saudara,. jgn b’fikir berlandaskan sains dan logik semata.. Apa kata jika saudara mencuba m’empatikan diri sebentar sahaja dan cuba menelusuri orang yang mempercayai wujudnya tuhan.Apa yang mereka lakukan sehingga percaya pada tuhan? atau kenapa mereka begitu yakin adanya tuhan..pertanyakanlah kepada mereka yang benar2 mengetahui selok belok agama islam ini.

    2.apapun yang saya katakan .. pilihan terletak di tgn anda.. untuk mempercayaai atau x mempercayai kewujudan tuhan.
    saya juga ,menyokong golongan athieis yang cintakan kedamaian..
    sekali lagi ingin saya katakan, carilah tuhan anda melalui hati nurani insyaAllah anda akan bertemu jawapannya,.dan kajilah kitab suci AlQuran untuk mengetahui lebih dalam ajaran agama saya..
    tujuan saya berkomentar disini tidak lain hanyalah utk berkongsi pendapat dan saranan semoa kita sama2 mendapat Redha dari Allah s.wt. .

    bagi saudara islam yang turut sama2 b’komentar menyumbangkan buah fikiran dalam blog ini, kita hanya manusia biasa. tidak perlu m’judge fahaman mereka dengan begitu agresif.. kerana sesungguhnya mereka belum mengetahui.. agama islam tidak menyuruh umatnya memerangi agama dan fahaman lain. bahkan menyuruh umatnya untuk berbaik dan membina perpaduan sesama manusia. kalaupn fahaman mereka itu menurut ajaran kita salah. namun itu adalah hak mereka.. cukuplah sekadar kita mengingatkan dan memberitahu dengan baik.. insyaAllah hidayah akan tiba pada hati yang diinginkanNYA..

    3. kesimpulannya,bukti yang diperlukan utk meyakini wujudnya tuhan adalah bukti dalam hati yakni keyakinan.ia tidak akan ditemui melalui mata kasar melainkan dapat dirasakan melalui nikmat hidup yang diberikan oleh ALlah s.w.t.. dan ia hanya akan dapat dirasai dan difahami oleh orang2 yang percaya wujudnya tuhan..

    saya memang belum berpengalaman dan matang seperti saudara2 sekalian.. ini adalah sekadar pandangan mengenai keyakinan dan kepercayaan saya sahaja. sekali lagi maaf jika terkasar bahasa..
    renung2kan lah.. sekian.


  527. pada Februari 12, 2011 pada 1:40 pm | Balas edwin muhammad mahendra marista

    peace2nowar benar !!

    Sekali – kali berfikirlah dengan iman !!

    ” Keajaiban Hanya Akan Datang Kepada Seseorang Yang Ingin Mewujudkan nya !! “


  528. saya mendukung teori evolusi,
    dan ingin menyampaikan teori evolusi terbaru….

    “jika kita menaruh triliunan mobil baru di gurun pasir, berserta triliunan perangkat elektronik dan jutaan triliun bom atom yang meledak secara acak, maka dalam jutaan tahun akan ada ras baru seperti “transformer””

    kerenkan teori evulusi gue yang baru……………..


  529. terlalu banyak komentar yg saia baca d atas…..bwt saiia ALLAH itu ada.


  530. Menurut Teori Paralogika yang memanfaatkan komoputer sebagai model organisme dan user sebagai spirit (sesuatu yang membedakan antara living organisme dengan sekedar organisme), maka otak dapat di “sederhanakan” sebagai cpu. Otak mendapatkan masukan dari pancaindra untuk mengakses segala sesuau yang nyata (rieel), fikiran dan untuk mengakses sesuatu yang tak nyata tetapi masuk akal (rasionil) karena satu dengan yang lain dapat dicari hubungannnya, hingga sanggup mengkaitkan antara sebab dan akibat, bathin untuk mengakses sesuatu yang tak nyata dan tak masuk akal karena tak butuh mengkaitan antara yang satu dengan yang lain, tak penting makna benar(true) dan salah(wrong) yang ada percaya atau tak bercaya, paralogika yang sanggup mengakses spektrum dari yang masuk akal hingga tak masuk akal. Paralogika positip dapat memilah-milah antara yang masuk akal dan diluar akal, dapat membedakan antara yang nyata dan yang tak nyata.
    Keempat kemampuan diatas itulah yang membedakan antara manusia dengan living organisme lain nya.


  531. Dalam kenyataan agama yang satu berbeda dengan yang lain dalam menjalankan ritual dan pengamalannya, sehingga jika agama didefinisikan sebagai ketaatan kepada Tuhan, maka saat agama yang satu “konflik” dengan agama lainnya hingga menimbukan “perang agama” dan berakibat hancurnya ciptaan Nya, siapa yang harus dipersalahkan?
    Inilah sebabnya manusia mulai mengenal Mononotheisme yang hanya mengakui adanya satu tuhan. Tujuannya menghindarkan konfliks antar agama.
    Kenyataannya justru mereka memperebutkan yang satu ini hingga lupa bahwa semuanya adalah ciptaan Tuhan YME.
    Apa gunanya “memuliakan Nya” jika kita tak menghormati ciptaan Nya?


  532. pada April 6, 2011 pada 8:36 am | Balas hamba Allah

    Apakah Tuhan itu ada ??
    Seseorang berkata : “Lalu jika ada apakah Tuhan menciptakan segala yang ada? Apakah kejahatan itu ada? berarti Apakah Tuhan menciptakan kejahatan?”

    “Apakah Tuhan menciptakan segala yang ada?”.

    “Betul, Dia yang menciptakan semuanya”.

    “Tuhan menciptakan semuanya?”

    “Ya, Semuanya!”

    “Jika Tuhan menciptakan segalanya, berarti Tuhan menciptakan Kejahatan. Karena kejahatan itu ada, dan menurut prinsip kita bahwa pekerjaan kita menjelaskan siapa kita, jadi kita bisa berasumsi bahwa Tuhan itu adalah kejahatan.”

    “Ok. Sekarang. Apakah dingin itu ada ?”

    “Tentu saja dingin itu ada. Apakah kamu tidak pernah sakit flu?”

    “Kenyataannya, dingin itu tidak ada. Menurut hukum fisika, yang kita anggap dingin itu adalah ketiadaan panas. Suhu -460F adalah ketiadaan panas sama sekali. Dan semua partikel menjadi diam dan tidak bisa bereaksi pada suhu tersebut. Kita menciptakan kata dingin untuk mendeskripsikan ketiadaan panas.”

    “Lalu,selanjutnya. Apakah gelap itu ada?”

    “Tentu saja gelap itu ada.”

    “Sekali lagi anda salah.Gelap itu juga tidak ada. Gelap adalah keadaan dimana tidak ada cahaya. Cahaya bisa kita pelajari, gelap tidak.Kita bisa menggunakan prisma Newton untuk memecahkan cahaya menjadi beberapa warna dan mempelajari berbagai panjang gelombang setiap warna.Tapi Anda tidak bisa mengukur gelap. Seberapa gelap suatu ruangan diukur dengan berapa intensitas cahaya di ruangan tersebut. Kata gelap dipakai manusia untuk mendeskripsikan ketiadaan cahaya.”

    “Apakah kejahatan itu ada?”

    “Tentu saja, seperti yang telah kukatakan sebelumnya. Kita melihat setiap hari di Koran dan TV. Banyak perkara kriminal dan kekerasan di antara manusia. Perkara-perkara tersebut adalah manifestasi dari kejahatan.”

    “Sekali lagi Anda salah. Kejahatan itu tidak ada. Kejahatan adalah ketiadaan Tuhan. Seperti dingin atau gelap, kajahatan adalah kata yang dipakai manusia untuk mendeskripsikan ketiadaan Tuhan.Tuhan tidak menciptakan kejahatan. Kejahatan adalah hasil dari tidak hadirnya Tuhan di hati manusia. Seperti dingin yang timbul dari ketiadaan panas dan gelap yang timbul dari ketiadaan cahaya.”

    Dan akhirnya seseorang tersebut mengakuinya.


  533. tuhan ada bagi yang mempercayainya, dan tidak ada bagi yang tidak mempercayainya! tidak akan ada penyelesaian yang kongkrit sampai kapanpun juga untuk dibahas , yang terpenting berusahalah menjadikan diri kita tiap hari bertambah baik untuk kita sendiri dan kesejahteraan umat manusia.


    • pada April 12, 2011 pada 3:30 pm | Balas yesus , muhamad

      sigkat , padat, dan sangat jelas , sdr ganesa, sekarang pertanyaan2 dari diri saya sudah mendapatkan pencerahanya. salam bahagia.


  534. coba kita hentikan nafas kita, bisa tapi cyuma sebentar. bagaimanajika detak jantung kita? apa bisa dihentikan sesuai kehendak kita? seperti kalian menghendaki gak terima adanya tuhan,,ternyata TIDAK BISA,..


  535. seorang atheis berkata,”Tuhan itu tidak ada!Karena tidak ada bukti konkrit akan itu!”saya akan menjawab,”apakah manusia atau kau tau dari apa alam semesta terbentuk,walaupun ada ilmuwan yang mengatakan bahwa alam semesta terbentukdari bola seperti planet lalu meledak dan menjadi alam semesta,tapi dari apa bola tersebut?dan dari mana asalnya?manusia tidak tahu bukan?”atheis berkata,”apa hubungannya?”saya menawab,”Tuhan itu ada,walaupun kita tak tahu dia dimana bagaimana ia,sama seperti alam semesta,kita berada di alam semesta tapi tidak tahu bagaimana alam semesta ini terbentuk karena tidak ada bukti yang konkrit!”.Dan menurut saya,banyak yang membuktikan bahwa tuhan ada,dalam al-qur’an banyak tertulis tentang pengetahuan dan alam.Misalnya sungai dalam laut di Mexico yang disebut dalam al-quran,dan kondisinya tu emang sama kayak yang di al-Qur’an.Llu bukti lainnya,banyak kok kayak tongkatnya Muhammad,fir’aun bahkan kondisi rotasi bumi yang berputar sempurna,proses-proses alam juga begitu tertata dengan baik.Gak mungkin tu kebetulan dari alam semua.Tentu ada yang bertindak dibaliknya yaituTuhan.Sebenarnya banyak lagi buktgi tentang Tuhan.Anda bisa menemukannya jika anda mempelajari Al-Qur’an.


  536. inilah ujian terbesar kita sebagai manusia…. Tuhan menciptakan kita dengan berbagai keterbatasan,
    dalam semua kitab agama kurang/lebih mnjelaskan seperti itu,, dan ada secarik kalimat yang akan benar2 menjawab rasa penasaran anda terhadap anda,
    KITA SEBAGAI MANUSIA TIDAK AKAN PERNAH BISA MEMAHAMI KEBERADAAN TUHAN, KARENA INI UJIAN DARI BELIAU, APAKAH KITA INGAT ATAU LUPA AKAN SANG PENCIPTA,.
    dan kalian para atheisme adalah cobaan bagi kami para atheis,,
    jadi atheis dan theis semua adalah ciptaan Tuhan, so, harus saling menghargai, dan selalu ikuti kata hatimu,,


  537. ya ALLAH sadarkan kaummu yang tersesat ini sblum mereka terlambat`karena tdk mengakui adanya engkau ya ALLAH


  538. tak perlu mempersoalkan semua ini mari kita gandenga persaudaraan kita semua untuk kedamaian gitu aja, nak usah ribet toh juga tak saling ganggu. Mengenai masalah kemunafikan kepalsuan pembodohan dan menyeret nyeret agama atas pribadi atau golongan dan kekuasaan ini sebenarnya adalah penyakit manusia yang perlu dihilangkan.


  539. segala yang kita lihat dan kita rasakan sekarang, semua.y itu pasti ada yang menciptakannya, apa mungkin bumi yang kita tempati ini tercipta dengan begitu saja, tercipta oleh alam??

    lalu siapa yg menciptakan alam? alam trcipta dengan sndirinya??
    mustahil itu trjadi,, karena dalam teori non otomatic smw.y mesti dan pasti ada yang mnciptakan,,

    jangankan bumi yang sangat begitu besar,,satu debu saja yang kecil bila tidak ada mnciptakan, maka tak akan prnah ada debu trsebut,

    ialah Allah SWT yang telah menciptakan smw yang ada, yang kita ketahui maupun yang belum kita ketahui sama sekali..

    dan Allah yang telah menciptakan jin dan manusia, yaitu semata-mata untuk menyembah/beribadah kepada-Nya,,,

    juga semua makhluk2 ghaib,, yang belum kita lihat sama skali..

    semoga kita semua termasuk orang-orang yang diberi hidayah oleh Allah SWT,,, dan termasuk orang-orang yang senantiasa diberkahi Allah ‘Azza wa Jalla.. Amiin Ya Robbal ‘Aalamiin..


  540. 1. Damai… damaii…. Apakah damai bisa kekal tanpa adanya Tuhan?
    2. Damai nomor 1 berarti Tuhan nomor 2?
    3. Kalau Kebenaran dari pernyataan tentang dia itu skarang tidak ada, berarti Tuhan itu sudah kalah oleh manusia? Seperti contohnya pembantahan berbagai macam tentang Alkitab kalau itu sudah di proses manusia dan sudah tidak murni. Berarti Tuhan sudah kalah. Kalau Tuhan kalah berarti Tuhan tidak ada. Pilihan hanya ada 2 mau percaya atau tidak.
    4. Atheis untuk di kalangan remaja itu buat saya adalah ilmu pengetahuan keras dari pengalaman atau takdir mereka, yang telah menghancurkan diri mereka, sehingga tidak memiliki alasan dan arti jelas mengapa mereka harus berbuat baik. Untuk anak kecil itu hanya sekedar ikut2an, dan bagi dewasa itu adalah perkembangan jiwa dari remajanya yang keras seperti batu.
    5. Saya rasa yang tidak berguna adalah menghadapi orang2 yang selalu menghindar, bahkan panjang lebar anda berkomen disini juga tidak ada yang bakal lihat. Mreka palingan sudah pindah ke website khusus atheis yang lebih bermutu bagi mereka.
    6. Bagi yang percaya doakan saja sudah cukup untuk saudara atau orang yang dipedulikan yang belum percaya.
    7. sebelumnya maaf kalau ada sedikit singgungan.


  541. 4. Atheis untuk di kalangan remaja itu buat saya adalah ilmu pengetahuan keras dari pengalaman atau takdir mereka, “yang telah menghancurkan diri mereka, sehingga tidak memiliki alasan dan arti jelas mengapa mereka harus berbuat baik”. Untuk anak kecil itu hanya sekedar ikut2an, dan bagi dewasa itu adalah perkembangan jiwa dari remajanya yang keras seperti batu.

    Saya agak setuju dengan yang satu ini, lalu apakah kita bisa menaruh nasib manusia dengan atheisme yang mendewakan ilmu pengetahuan? Bisa2 jadinya kayak resident evil. Karena moral tidak memiliki arti kuat untuk ditaati bagi mreka. Mungkin pikiran tersebut bisa muncul ketika mereka bertanya pada diri mereka untuk apa saya hidup dengan kesadaran yang mengerikan ini? Siapa gerangan memberikan kesadaran seperti ini? Takut akan mati dan nantinya pasti mati.


  542. Bahkan kelihatannya Alam pun begitu kejam bagi mereka karena telah membentuk struktur otak yang bisa takut mati begitu. Dan dengan ilmu pengetahuan alamnya yang akan menciptakan rasa takut itu akan hilang. Jadinya kayak zombie. Karena mereka tidak akan merasakan dan mempelajari apapun setelah melihat orang mati, dengan demikian jadilah manusia kanibal yang akan saling menghancurkan yang mana yang paling hebat seperti mereka menolak Tuhan karena paling hebat dan katanya harus dibunuh. Hiiiiii ngeri deh ngebayanginnya


  543. buat lu para atheis
    gw seorang muslim.. tpi gw akuin gw bkan seorang muslim yg taat.

    lu plajarin al quran. alkitab. dn smua kitab suci yg ada.
    lu cri tw mana yg PALING BENER.

    gw yakin lu bakal sadar.. mmpung msi bernafas saudaraku

    skali lgi gw tekanin GW MUSLIM.


  544. Aku percaya keber-ADA-an Tuhan tapi tak percaya pada agama manapun.


  545. pada Agustus 4, 2011 pada 3:10 pm | Balas God_I_Love_You

    Aku percaya adanya Tuhan….tapi agama adalah ciptaan keparat pengikutnya para bangsat.


  546. pada Agustus 7, 2011 pada 3:23 pm | Balas sulis sullivan

    saya rasa tuhan itu benar2 ada,,,,,kalau yang menganggap tuhan itu ada aku mau tanya…apa sejarah terciptanya manusia????


  547. pada Agustus 7, 2011 pada 3:26 pm | Balas sulis sullivan

    salah.,,,,maksud saya kalau yang menganggap tuhan itu tidak ada,,,,saya mau bertanya,,,,bagaimana terjadinya proses terciptanya manusia??


  548. “Aku percaya pada Tuhan tapi tidak percaya agama apapun” eh? brarti anda tidak percaya dengan nabi, kristus atau apapun. Itu tandanya sebenernya anda pun gk tau kenapa manusia diciptakan sangat mungkin untuk berdosa. Karena anda memutuskan berhenti pada konsep itu? tidak mencari lebih jauh lagi. Karena sangat penting sekali sebetulnya pengenalan anda terhadap Tuhan. Karena anda tahu Tuhan itu berpribadi, tapi anda tidak mengenalnya, apa gunanya? mungkin anda ada sedikit feel gk adil dalam hal ini karena katanya “Tuhan yang mencari manusia bukan manusia mencari Tuhan” saya juga berdoa untuk anda dalam hal ini. Tapi saran saya adalah jangan berhenti untuk mencari kebenaran karena telah saya bilank bahwa Tuhan itu tidak mungkin kalah dengan manusia sehingga pernyataan dirinya itu tidak mungkin hilank sampai akhir zaman. Satu-satunya jalan itu pasti masih ada! dan jangan pikir Tuhan akan berjalan menjamah anda gara2 keputusan saya mau mendoakan anda, perlu diketahui, bahwa oleh karena Kasihnya maka saya mendoakan anda, tidak ada yang perlu dibanggakan atau dibesarkan dari saya karena hanya manusia berdosa dan segala perbuatan baik saya tanpa “kasihnya” itu adalah kosong dan tidak akan bisa membayar untuk bisa masuk surga. Sola Gratia


  549. Kalau boleh saya ingin memberi sedikit hal yang sudah saya dapatkan bagi yang membaca silahkan bagi yang tidak mau juga tidak apa2.

    1. Mengapa Tuhan menciptakan dunia dan manusia?
    jawab: Karena “Kasihnya” maka ia mau men-share-kan kemuliaannya
    kepada ciptaannya (maha kasih)

    2. Mengapa Tuhan menciptakan manusia sangat mungkin untuk berdosa?
    Supaya manusia tau tentang kebergantungan manusia terhadap Tuhan.
    karena Dosa itu bagaikan energi di hukum fisika “tidak dapat
    dimusnahkan” karena kalau manusia menciptakan manusia yang tidak bisa
    berdosa pun juga tidak baik, karena ketergantungan dengan rasa ingin
    tahu manusia. Jadi maksudnya dosa “tidak dapat dihindari” dan memang
    harus ada.

    Cukup Logis.. Karena dalam hal ini saya mendapatkannya bukan hanya sekedar belajar. Tetapi dalam kehidupan sehari-hari saya ada keadaan dimana taat dan mengikuti perintahnya lebih dulu tanpa harus banyak bertanya-tanya kepadanya (rewel).


  550. God_i_lov_you, kalo gua boleh ulang sih “Tuhan tidak mungkin kalah dengan manusia, dan jalannya pasti masih ada sampe skarang bahkan sampe akhir zaman. Kalau lu percaya Tuhan lu harusnya percaya juga kpada bimbingan Tuhan terhadap murid2, rasul2, dan dan para nabi. Bahkan alkitab terlihat masuk ke dalam proses tangan manusia pun itu bimbingan Tuhan ada pada mreka untuk memisahkan yang mana memiliki benang merah terhadap pribadi Tuhan, seperti disaring dan nyatanya segala muridnya rasul dan nabinya masih tercantum di dalamnya dan tetap mengabarkan tentang satu nama, satu Tuhan, satu pribadi, satu jalan (Tuhan Yesus). bahkan Dead sea scroll itu tetap demikian menyatakannya


    • @mas mixmax:::
      anda tidak perlu memaksa org untuk percaya kepada tuhan,sebab manusia memiliki hak unuk menentukan jalan hidup ny sendiri,so klu anda mau percaya y percaya saja …anda tidak perlu panjang lebar mejelaskan kpd org laen.


  551. Secara logis saya pernah berpikir. Agak menarik juga sih, yah gw berdoa supaya orang atheis ada yang ngesot baca dkiiiiidd dah. Ini tentang masalah teknologi dan manusia. (sejarah) Dunia ini mungkin bisa dibilang tua, berbagai macam makhluk telah ada dan sekarang sudah tidak ada, kemudian monyet telah diperkirakan bermutasi menjadi seorang manusia.

    Hal ini telah menghasilkan sebuah pemikiran bahwa agama sebagaimana dalam alkitab adalah buatan manusia jaman dahulu supaya perkembangan manusia menjadi bermoral. Nah kalau saya boleh bilang jikalau manusia yang menuliskan pun tidak tau adanya Tuhan, kalau dia itu memang pinter sebenernya dia lebih baik tidak usah menulisnya. Karena dia sendiri tidak tau dia itu siapa (tidak jelas) lalu apa gunanya dan berharganya dia hidup sebagaimana juga moral itu bisa menjadi berharga? jikalau dia tau moral itu tidak akan berharga maka dia juga tau manusia pastinya akan hancur lebur oleh karena dirinya sendiri di zaman berikutnya.

    Keputusan yang “terbaik” adalah menghancur leburkan manusia pada zaman si penulis itu, itu lebih baik karena hewan itu jauh lebih baik hidup dibandingkan dirinya. Karena keseimbangan alam itu pastinya akan terjaga, dan tidak akan ada kesedihan, tidak adanya ketidak jelasan hidup, ketakutan akan kematian dan pribadi yang kosong di muka bumi ini dan ketika bumi ini hancur tidak akan ada apa2 karena hewan tidak takut mati (mereka hanya menghindari mati dengan instingnya untuk menjaga keseimbangan) Karena mereka pun tidak punya otak untuk mengetahui mengapa mereka harus hidup. Oleh karena itu hidup atau mati pun tidak ada berharganya bagi mereka.

    Sebagaimana manusia atheis akan menghancurkan Tuhan (alias makhluk yang lebih tinggi atau lebih hebat darinya, dan mereka menganggap diri mereka Tuhan, kenapa tidak lebih baik mereka menghancurkan dirinya sendiri karena dirinya sendiri juga Tuhan?), itu adalah singkatnya dari penjelasan saya di atas karena berhubungan erat dengan penjelasan di atas seperti sirkulasi


  552. @mas mixmax:::
    anda tidak perlu memaksa org untuk percaya kepada tuhan,sebab manusia memiliki hak unuk menentukan jalan hidup ny sendiri,so klu anda mau percaya y percaya saja …anda tidak perlu panjang lebar mejelaskan kpd org laen.


  553. Loh kok komentar ga kebales ya


  554. wah ngetik ulank deh
    Jadi saya tidak bermaksud menyinggung kok. Justru biar saya jelaskan dalam berbagai hal

    bahwa manusia memiliki hak untuk memilih (free will) ya.

    Tapi mengapa terlihat seperti mau menghalangi saya? Apakah (jikalau anda beragama) anda bisa menjadi salah satu dari mereka dengan tanpa ada yang namanya pemberitaan?
    jikalau tidak ada, maka jadinya hanya anda mengaku mendapat wahyu dari Tuhan dan akan mendirikan agama lain lagi.
    Lagipula ini memank menjadi sarana berupa teknologi kan? jikalau ini tidak dimanfaatkan lalu teknologi akan dijadikan apa? mau dipisahkan?

    Makanya dalam konteks ini saya hanya sekedar memberi tahu apa yang sudah menjadi isi pikiran saya dari berbagai pengolahan dan pemikiran. Karena saya sebagai orang beragamapun menjadi bingung hati dan pikiran mau ditaruh dimana seandainya saya mendapatkan sesuatu yang besar tapi tidak diberikan kepada orang lain yang “membutuhkan”


  555. Sok suci kah saya? jawabannya tidak. Jikalau anda berkesempatan dapat bertemu muka dengan saya, dan anda akan melihat dan mencari kesalahan saya dalam hidup saya dengan motivasi untuk menghardik yang mana Tuhan yang saya sembah. Ketahuilah anda bahwa sesungguhnya anda tidak akan melihat Tuhan yang saya sembah. Sampai saya mati anda hanya melihat “ORANG HINA”


  556. Sejarah Telah membuktikan Bahwa manusia adalah makhluk Yang Sampai kapan pun tidak akan bisa saling memahami ( NEVER )


    • sudah-sudah kalian semua jangan berdebat . kalian sudah dibodoh-bodohi dengan argumen atheis itu . kalian semua sudah terhipnotis dengan argumen itu untuk membuang-buang waktu kalian untuk memperbedebatkan masalah itu . sadar kawan , kita engga ada gunanya kawan memperdebatkan masalah ini . engga akan pernah ada habisnya . sekarang lebih baik kita jalankan apa yang menurut kita benar & jauhi apa yang menurut kita itu salah . lagipula masih banyak ko masalah-masalah yang lebih baik untuk diperdebatkan & berguna


  557. Sebenernya saya mau sharingkan sbuah pengalaman aja (alias curhat). Saya juga sebenarnya agak menghargai konsep athe